loader

Utama

Laringitis

Amoksisilin

Harga di apotek daring:

Amoksisilin adalah antibiotik penisilin yang digunakan untuk mengobati berbagai infeksi bakteri.

Bentuk dan komposisi rilis

Saat ini, ada beberapa bentuk pelepasan narkoba:

  • Pil Satu tablet mengandung 250 atau 500 mg amoksisilin trihidrat;
  • Kapsul Satu kapsul mengandung 250 atau 500 mg zat aktif;
  • Penangguhan untuk pemberian oral. Dalam 5 ml suspensi mengandung 125 mg amoksisilin;
  • Solusi untuk pemberian oral. Dalam 1 ml larutan - 100 mg bahan aktif;
  • Bahan kering untuk injeksi.

Indikasi untuk menggunakan Amoxicillin

Menurut petunjuk, Amoksisilin efektif melawan patogen yang menyebabkan penyakit berikut:

  • Bronkitis, pneumonia;
  • Faringitis, sinusitis, otitis media akut, radang amandel;
  • Sistitis, pielitis, uretritis, pielonefritis, endometritis, gonore, servisitis;
  • Cholecystitis, cholangitis, peritonitis;
  • Impetigo, erysipelas, dermatosis yang terinfeksi sekunder;
  • Penyakit Lyme;
  • Listeriosis, leptospirosis;
  • Salmonellosis;
  • Disentri;
  • Meningitis;
  • Sepsis;
  • Endokarditis (profilaksis).

Kontraindikasi

Penggunaan Amoksisilin dilarang dalam kasus hipersensitivitas pasien terhadap penisilin dan mononukleosis menular.

Dengan hati-hati, obat ini diresepkan untuk orang dengan kecenderungan alergi. Pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap antibiotik penisilin, reaksi silang alergi dengan antibiotik sefalosporin mungkin terjadi.

Selama kehamilan, Amoksisilin digunakan seperti yang ditunjukkan, dengan mempertimbangkan efek yang diharapkan untuk ibu hamil dan potensi risiko pada janin. Menyusui untuk masa pengobatan harus dihentikan, karena antibiotik menembus ke dalam ASI dan dapat menyebabkan alergi atau pelanggaran mikroflora usus pada bayi.

Dosis dan Administrasi Amoksisilin

Obat ini diminum secara oral, terlepas dari makanannya. Dosis dan lamanya pengobatan ditentukan oleh dokter.

Menurut petunjuk, Amoxicillin diresepkan dalam dosis berikut:

  • Dewasa - 500 mg tiga kali sehari. Jika penyakitnya parah, gandakan dosis yang dianjurkan;
  • Anak-anak berusia 5 hingga 10 tahun - 250 mg obat tiga kali sehari;
  • Anak-anak dari 2 hingga 5 tahun - 125 mg amoksisilin tiga kali sehari;
  • Anak-anak di bawah 2 tahun - pada 20 mg per kg berat badan anak. Dosis yang dihitung dibagi menjadi 3 dosis.

Amoksisilin anak hingga 10 tahun diresepkan sebagai suspensi (suspensi).

Lama pengobatan adalah 5 hingga 12 hari. Interval antara dua dosis obat - 8 jam.

Efek Samping dari Amoksisilin

Saat menggunakan Amoxicillin, reaksi samping berikut mungkin terjadi:

  • Pada bagian saluran pencernaan: mual dan muntah, perubahan rasa, dysbacteriosis, stomatitis, glositis, diare, enterokolitis pseudomembran, fungsi hati abnormal;
  • Gangguan sistem saraf: ataksia, depresi, kebingungan, kegelisahan, agitasi, insomnia, perubahan perilaku, pusing, sakit kepala, neuropati perifer, kejang;
  • Reaksi alergi: eritema, urtikaria, pembilasan kulit, rinitis, konjungtivitis, angioedema; jarang - nyeri sendi, demam, dermatitis eksfoliatif, sindrom Stevens-Johnson; sangat jarang - syok anafilaksis;
  • Indikator laboratorium: anemia, neutropenia, leukopenia, purpura trombositopenik;
  • Efek samping lainnya: takikardia, sesak napas, kandidiasis vagina, nefritis interstitial, superinfeksi (terutama pada orang dengan resistensi yang berkurang atau penyakit kronis).

Gejala overdosis Amoksisilin adalah mual, muntah, dan diare, yang menyebabkan gangguan keseimbangan air dan elektrolit. Perawatan terdiri dari lavage lambung, pengangkatan laksatif saline dan karbon aktif dan koreksi air dan keseimbangan elektrolit.

Instruksi khusus

Penggunaan Amoxicillin dan antibiotik lain tidak efektif dalam pengobatan influenza dan ARVI.

Pada infeksi saluran cerna yang parah, yang disertai dengan muntah atau diare yang konstan, obat tidak boleh diberikan secara oral karena kemungkinan penyerapannya buruk.

Perhatian khusus harus diambil ketika merawat pasien dengan asma bronkial, diatesis alergi, penyakit saluran pencernaan dan riwayat demam dengan antibiotik ini.

Dengan penggunaan jangka panjang Amoxicillin, dianjurkan untuk meresepkan levorin, nystatin atau obat antijamur lainnya secara bersamaan.

Dengan pengobatan jangka panjang, terutama ketika menggunakan dosis tinggi, perlu untuk memantau gambaran darah tepi dan indikator fungsi ginjal dan hati, serta untuk melakukan analisis umum urin.

Rezim minum yang memadai harus dipastikan dan jumlah urin yang cukup dipertahankan sepanjang hari.

Jika Anda memiliki sakit perut, tinja berair dengan darah dan lendir, demam dan keinginan palsu untuk buang air besar, kolitis pseudomembran harus dicurigai. Dalam hal ini, Amoksisilin harus dibatalkan dan terapi pengobatan yang tepat ditentukan. Penggunaan obat-obatan yang memperlambat peristaltik usus, sementara dikontraindikasikan.

Analog Amoksisilin

Analog dari produk obat yang mengandung amoksisilin sebagai bahan aktif aktif adalah sediaan berikut:

  • Amoxillat (Jerman);
  • Amosin (Rusia);
  • Apo-Amoxy (Kanada);
  • Amoksisar (Rusia);
  • Gonoform (Austria);
  • Baktox (Prancis);
  • Grunamoks (Jerman);
  • Thysil (Bangladesh);
  • Ospamox (Austria);
  • Danemox (India);
  • Hikontsil (Slovenia);
  • Ecobol (Rusia);
  • Flemoxin Solutab (Belanda);
  • E-Moks (Mesir).

Syarat dan ketentuan penyimpanan

Amoksisilin, menurut instruksi, harus disimpan pada suhu kamar di tempat yang kering dan gelap, jauh dari jangkauan anak-anak.

Suspensi yang disiapkan disimpan selama 14 hari pada suhu 15-25 ° C.

Umur simpan obat - 2 tahun, setelah itu harus dibuang.

Menemukan kesalahan dalam teks? Pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dosis Amoxicillin yang diizinkan untuk anak-anak: bagaimana tidak membahayakan anak?

Amoksisilin adalah antibiotik yang sering digunakan dalam pengobatan penyakit bakteri.

Ini diproduksi dalam bentuk kapsul, tablet larut dan butiran, yang dengannya Anda dapat menyiapkan suspensi.

Untuk melakukan ini, paket berisi sendok ukur, yang memfasilitasi ketaatan dosis aman anak.

Dosis Amoksisilin anak-anak

Untuk perawatan anak kecil (hingga 4-5 tahun), para ahli merekomendasikan penggunaan suspensi. Mudah digunakan dan mengandung rasa raspberry atau stroberi, karena itu lebih mudah membujuk anak untuk minum obat.

Obat-obatan diresepkan untuk penyakit-penyakit berikut:

  • TBC, pneumonia, bronkitis dan penyakit pernapasan lainnya.
  • Bisul dan gastritis.
  • Penyakit bakteri (meningitis, demam berdarah).
  • Lesi kulit yang menular.
  • Penyakit pada sistem genitourinari.

Anak-anak dengan TBC, obat ini diresepkan jika penyakit ini berasal dalam bentuk ringan.

Minum obat tiga kali sehari, terlepas dari makanannya. Dokter memilih dosis sesuai dengan berat dan usia pasien. Durasi pengobatan tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan kondisi kesehatan anak (biasanya 5-10 hari).

Penangguhan untuk anak-anak hingga dua tahun

Jika bayi belum berusia dua tahun, antibiotik harus digunakan pada tingkat 20 mg per kilogram berat badan. Tablet pada usia ini tidak dianjurkan, karena agak sulit untuk menemukan massa zat aktif yang tepat. Selain itu, obat dalam bentuk ini dapat memiliki efek negatif pada perut dan usus anak-anak. Dalam situasi seperti itu, penangguhan akan menjadi pilihan yang baik.

Dosis yang diijinkan dalam tablet: 250 mg

Anak yang lebih besar (hingga 10 tahun) dapat diberikan tablet dengan berat 125 atau 250 mg. Jumlah janji pada siang hari ditentukan oleh dokter, dan seringkali dikurangi menjadi satu kali.


Foto 1. Penangguhan amoksisilin, 200 mg / 5 ml, pabrikan - Citron Pharma LLC.

Anak-anak dari 2 hingga 5 tahun

Anak-anak antara 2 dan 5 tahun biasanya diberi dosis 125 mg. Seringkali anak-anak mendapatkan Amoxicillin untuk anak-anak, yang menyandang nama lain. Dosis 250 mg digunakan dalam kasus di mana bentuk penyakitnya cukup parah, dan perawatannya kompleks.

Lebih dari 10 tahun

Jika seorang anak berusia lebih dari 10 tahun dan berat badannya melebihi 40 kg, dosis tunggal yang disarankan sesuai petunjuk adalah 250 mg. Jika infeksi sangat parah, dan juga jika telah menyebar ke organ lain, dosisnya dapat ditingkatkan menjadi 1 gram. Dalam hal ini, obat harus diminum dua kali sehari, dan interval antara konsumsi harus setidaknya delapan jam.

Konsekuensi dosis tidak patuh

Ketika merawat Amoxicillin, penting untuk tidak overdosis.

Jika ini terjadi, muntah, mual, kelemahan umum dan sakit perut mungkin terjadi. Terkadang ada pusing, sakit kepala.

Alergi (urtikaria), kehilangan nafsu makan dapat terjadi; dalam beberapa kasus, kemungkinan angioedema.

Dalam kasus overdosis, anak membutuhkan pertolongan darurat. Anda harus segera memanggil ambulans, dan sebelum kedatangannya, cobalah untuk membuat muntah.

Pada saat yang sama perlu memberi anak lebih banyak air untuk mencuci perut. Di dalam air, Anda bisa menambahkan sedikit kalium permanganat. Sorben tidak akan berlebihan - misalnya, karbon aktif terlarut dalam air.

Itu penting! Bayi di bawah umur tidak dianjurkan sama sekali. Sebagai aturan, dokter memilih bukan antibiotik, tetapi obat tindakan yang lebih lembut.

Selain itu, Amoksisilin harus menyerah jika Anda alergi terhadap antibiotik. Seperti semua persiapan sintetis berdasarkan pada penisilin, obat ini cukup sering menyebabkan alergi.

Apakah Amoxicillin efektif dalam merawat anak-anak?

Obat ini telah menerima umpan balik positif dari sebagian besar orang tua, yang mencatat hasil yang baik dari penggunaannya dan efek samping yang minimal.

Namun demikian, perlu diperhatikan bahwa Amoksisilin tidak peka terhadap semua bakteri, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan sebelum meresepkan obat ini.

Ini akan membantu mengidentifikasi agen penyebab dan memeriksa apakah itu sensitif terhadap amoksisilin.

Perlu diingat bahwa pengobatan sendiri dengan amoksisilin tidak dianjurkan. Hanya dokter yang dapat menentukan apakah antibiotik ini akan membahayakan tubuh anak.

Video yang bermanfaat

Lihat videonya, yang menjelaskan penggunaan Amoxicillin dalam suspensi dalam perawatan anak-anak.

Tablet amoksisilin untuk anak-anak:
instruksi untuk digunakan

Amoksisilin adalah salah satu antibiotik penisilin paling populer yang diresepkan untuk berbagai infeksi bakteri. Muncul dalam beberapa bentuk, di antaranya ada tablet. Dapatkah saya mengonsumsi tablet Amoxicillin untuk anak-anak dan dalam dosis apa ia digunakan?

Formulir rilis

Tablet amoksisilin disajikan dalam dua opsi:

  1. Pil biasa. Mereka dapat mengandung 250 mg bahan aktif dan 500 mg. Dalam satu bungkus adalah 10 atau 20 tablet ini.
  2. Tablet dengan penutup film. Setiap tablet mengandung 500 mg senyawa aktif, dan satu bungkus mengandung 10, 20, 30 atau lebih tablet.

Selain itu, obat ini tersedia dalam kapsul dengan kandungan zat aktif 250 atau 500 mg. Tetapi untuk anak-anak, obatnya sangat dibutuhkan dalam botol, di dalamnya ada butiran. Tuang ke dalam botol air seperti itu, dapatkan suspensi yang manis.

Komposisi

Zat utama yang memberikan efek obat dari obat ini adalah amoksisilin trihidrat. Dalam tablet, senyawa ini dilengkapi dengan magnesium stearat dan tepung kentang. Hipromelosa, bedak, titanium dioksida dan zat lain juga dapat ada dalam tablet yang dilapisi.

Prinsip operasi

Setelah berada di saluran pencernaan, Amoksisilin sangat cepat diserap, sehingga konsentrasi maksimumnya dalam aliran darah diamati setelah 1-2 jam. Obat ini tidak dimusnahkan di perut, dan asupan makanan tidak memengaruhi penyerapannya. Bersama dengan aliran darah, obat ini disebarkan ke seluruh tubuh, mendapatkan dahak dalam jumlah besar, urin, mukosa usus, cairan telinga tengah, kandung empedu, cairan pleural, dan jaringan lain.

Spektrum efek antimikroba dari Amoksisilin cukup besar. Obat ini memiliki efek bakterisida pada mikroorganisme tersebut:

  • Streptococcus
  • Shigella.
  • Salmonella.
  • Staphylococcus.
  • Corinebacterium.
  • Proteus.
  • Enterococcus
  • E. coli.
  • Gonococcus
  • Campylobacter.
  • Listeria
  • Klebsiella.
  • Helicobacter.
  • Chlamydia.
  • Treponema.
  • Clostridium.
  • Meningococcus.
  • Peptostreptokokk.

Namun, sehubungan dengan beberapa jenis proteus, bakterioid, pseudomonad, serratia, enterobacter, beberapa stafilokokus, serta virus, mikoplasma dan rickettsiae, Amoksisilin tidak aktif.

Indikasi

Penggunaan Amoksisilin dibenarkan jika terjadi infeksi, pada patogen yang mana antibiotik penisilin seperti itu bekerja. Obat ini diresepkan untuk:

  • Anginae
  • Faringitis.
  • Sinusitis.
  • Otitis rata-rata.
  • Meningitis bakteri.
  • Bronkitis
  • Salmonellosis.
  • Disentri.
  • Leptospirosis.
  • Pneumonia.
  • Listeriosis
  • Gonore.
  • Peritonitis
  • Penyakit tukak lambung.
  • Kolangitis
  • Uretritis
  • Sepsis.
  • Sistitis
  • Infeksi bakteri pada kulit dan banyak penyakit lainnya.

Pada umur berapa itu diperbolehkan?

Pada pediatri, Amoksisilin diresepkan sejak lahir, tetapi tablet tidak dianjurkan untuk anak di bawah 5 tahun. Jika obat yang diresepkan untuk anak yang belum berusia lima tahun (misalnya, pada usia 3), maka butiran digunakan dari mana suspensi disiapkan.

Kontraindikasi

Penggunaan Amoksisilin dilarang jika hipersensitif terhadap obat ini dan agen antibakteri lain dari kelompok obat pecicillin dan sefalosporin.

Juga kontraindikasi untuk penunjukan obat ini adalah:

  • Gangguan pada hati.
  • Diatesis alergi.
  • Pollinosis.
  • Mononukleosis menular.
  • Ggn fungsi ginjal.
  • Asma bronkial.
  • Leukemia limfositik.
  • Menyusui.

Tanpa janji dokter, Amoxicillin tidak boleh diberikan kepada anak-anak yang memiliki penyakit saluran pencernaan atau pendarahan di masa lalu.

Tonton video di mana Konstantin Mandra berbicara tentang aturan penggunaan antibiotik:

Efek samping

Terkadang tubuh anak bereaksi terhadap asupan Amoksisilin:

  • Reaksi alergi, seperti rinitis, kemerahan pada kulit, pembengkakan kulit, konjungtivitis, atau urtikaria. Sangat jarang antibiotik semacam itu menyebabkan demam, dermatitis, syok anafilaksis, atau masalah alergi serius lainnya.
  • Gangguan pencernaan, di antaranya mual dan diare paling sering dicatat. Obat ini dapat memicu perkembangan stomatitis, enterocolitis atau dysbacteriosis. Pada beberapa anak, rasa terganggu, muntah terjadi, dan lidah meradang. Amoksisilin juga dapat mempengaruhi fungsi hati secara negatif.
  • Gangguan pada sistem saraf pusat, misalnya, kecemasan, masalah tertidur, suasana hati tertekan, sakit kepala, keadaan gelisah, kebingungan, pusing, dan terkadang kejang.
  • Perubahan dalam tes darah. Saat menggunakan Amoxicillin, penurunan tingkat elemen seluler sering terdeteksi.
  • Jantung berdebar atau sulit bernapas.
  • Perkembangan kandidiasis atau penambahan infeksi bakteri lainnya.

Amoksisilin untuk anak-anak: bagaimana dan berapa banyak memberikan antibiotik

Penyakit bakteri pada masa kanak-kanak sering terjadi. Untuk menghilangkannya, dokter anak biasanya meresepkan antibiotik dari seri penisilin. Anak-anak amoksisilin paling sering diresepkan dalam bentuk suspensi, tetapi ada bentuk lain dari obat.

Bentuk komposisi dan rilis

Amoxicillin - obat populer untuk penisilin semi-sintetik, dengan berbagai aktivitas terapi. Obat ini berhasil menghambat aktivitas vital banyak mikroorganisme patogen, menghancurkan dinding sel mereka. Antibiotik diproduksi oleh banyak perusahaan farmasi Rusia dan asing, dan sering digunakan dalam praktik pediatrik.

Obat ini mengandung bahan aktif dengan nama yang sama amoxicillin trihydrate. Pasar dapat memenuhi bentuk rilis berikut:

  • Kapsul merah dan kuning, di dalamnya mengandung bubuk putih atau kuning. Dosis komponen utama adalah 250 dan 500 mg, dalam paket 16 kapsul. Selain amoksisilin, komposisinya termasuk selulosa mikrokristalin, magnesium stearat, serta pewarna.
  • Pil Formulir ini diimplementasikan dalam tablet konvensional dan dilapisi film. Dosis zat aktif adalah 0,25, 0,5 dan 1 g. Paket ini dapat 10, 12 atau 20 buah. Bentuk tablet juga termasuk tepung kentang dan magnesium stearat.
  • Butiran untuk suspensi 100 ml. Paket termasuk sendok pengukur untuk mengukur jumlah obat yang tepat. Selain zat utama, butiran termasuk rasa, sakarin, permen karet dan bahan lainnya.

Amoksisilin + asam klavulanat dalam dosis 0,5 g + 0,1 g juga dapat ditemukan di counter farmasi.Selain itu, komponen utama termasuk dalam beberapa obat lain - Amosin, Amoksiklav, Augmentin, Flemoksin Solyutab, Ecoclav, dll.

Mekanisme tindakan

Antibiotik Amoksisilin aktif terhadap banyak bakteri patogen yang memicu infeksi organ dalam. Secara efektif menekan:

  • staphylococcus;
  • salmonella;
  • streptokokus;
  • peptostreptococcus;
  • pneumokokus;
  • gonokokus;
  • clostridia;
  • E. coli;
  • shigella;
  • klamidia;
  • enterococci;
  • Klebsiella;
  • meningokokus;
  • borelia;
  • Listeria dan lainnya.

Menembus ke dalam sistem pencernaan, bahan aktif tidak dikenakan kerusakan oleh jus lambung dan cepat diserap oleh usus. Konsentrasi zat tertinggi dicapai 1-2 jam setelah penggunaannya. Obat memasuki sistem peredaran darah di organ internal dan diekskresikan oleh ginjal setelah 6-8 jam.

Kelemahan utama dari obat ini adalah kurangnya efektivitas terhadap beberapa mikroorganisme (beberapa jenis stafilokokus, streptokokus dan mikoplasma, proteus), yang telah belajar beradaptasi dengan aksi obat. Itulah sebabnya obat ini sering diresepkan bersama dengan asam klavulanat (Amoxiclav), yang menciptakan resistensi terhadap penicillinase.

Indikasi

Terlepas dari kenyataan bahwa antibiotik telah menunjukkan kemanjuran tinggi dalam infeksi yang bersifat bakteri, penggunaannya tidak dibenarkan dalam semua kasus. Oleh karena itu, dokter anak harus diresepkan obat pada masa kanak-kanak setelah mengidentifikasi patogen dan menegakkan diagnosis yang akurat.

Paling sering, Amoxicillin anak-anak digunakan untuk bentuk infeksi yang tidak parah.

Obat ini diindikasikan untuk penyakit-penyakit berikut:

  • patologi bakteri pada sistem pernapasan bagian atas (sakit tenggorokan, trakeitis, otitis, dan lainnya);
  • infeksi pada bagian bawah sistem THT (radang bronkus dan paru-paru, trakeobronkitis, dan lain-lain);
  • penyakit mikroba pada saluran urogenital (sistitis, uretritis, dll.)
  • infeksi usus - shigellosis, salmonellosis;
  • penyakit yang dipicu oleh streptokokus (demam berdarah);
  • radang selaput otak;
  • Penyakit Lyme;
  • gonore;
  • listeriosis;
  • sepsis;
  • radang peritoneum dan saluran empedu;
  • bisul yang disebabkan oleh helicobacter pylori.

Alat dalam bentuk sediaan apa pun tidak digunakan untuk penyakit virus.

Pada usia berapa agen tersebut diresepkan

Semua bentuk sediaan mengandung ringkasan yang terperinci, yang harus ditinjau dengan hati-hati, terutama jika obat diberikan kepada anak.

Penggunaan Amoxicillin diizinkan sejak hari pertama kehidupan bayi, namun, anak-anak di bawah usia 2 tahun diresepkan obat ketika vital.

Anak-anak di bawah 5 tahun disarankan menggunakan suspensi. Bentuk cairnya ramah pengguna dan enak.

Anak-anak di atas 5 tahun diizinkan untuk mengonsumsi Amoxicillin dalam bentuk kapsul dan tablet.

Pembatasan penerimaan

Ketika mengikuti rekomendasi dari seorang spesialis, serta mengamati dosis, Amoxicillin aman untuk tubuh, oleh karena itu lebih sering digunakan daripada obat lain untuk perawatan bayi prematur dan pada periode neonatal.

Namun, obat ini tidak boleh dikonsumsi pada anak-anak yang alergi terhadap antibiotik penisilin dan obat sefalosporin.

Kontraindikasi lainnya adalah:

  • penyakit ginjal dan hati;
  • penyakit onkologis jaringan limfatik;
  • kecenderungan reaksi alergi;
  • asma bronkial;
  • kecenderungan berdarah;
  • mononukleosis;
  • radang usus besar

Perhatian diperlukan untuk mengamati pasien kecil dengan diabetes, karena suspensi mengandung sejumlah kecil sukrosa.

Efek samping

Dalam beberapa kasus, setelah mengambil Amoxicillin, efek negatif dapat terjadi:

  • ruam alergi, urtikaria, dermatitis dan reaksi kulit lainnya;
  • rinitis, konjungtivitis dan manifestasi alergi lainnya;
  • stomatitis;
  • hepatitis;
  • gangguan pada sistem pencernaan - mual, muntah, diare, perubahan selera;
  • kerusakan hati;
  • pelanggaran mikroflora usus, enterocolitis;
  • gejala negatif sistem saraf - insomnia, nyeri di kepala, perubahan suasana hati, kecemasan, pusing, lekas marah, sindrom kejang;
  • selain itu, obat dapat mempengaruhi sistem peredaran darah, memicu perubahan parameter darah laboratorium, serta menyebabkan gangguan nadi dan pernapasan (takikardia).

Dalam kasus yang jarang terjadi, penggunaannya menyebabkan superinfeksi dan kandidiasis.

Penerimaan antibiotik apa pun meningkatkan kemungkinan dysbacteriosis, oleh karena itu, probiotik diresepkan bersama dengan Amoksisilin.

Tentu saja penggunaan obat ini membutuhkan pemantauan yang cermat terhadap fungsi sistem hematopoietik, ginjal dan hati. Dengan perkembangan superinfeksi, perlu untuk mengubah terapi antibiotik.

Overdosis

Penggunaan obat-obatan dalam dosis tinggi dapat menyebabkan diare dan tersedak, yang sering menyebabkan dehidrasi. Untuk menghilangkan gejala, pemberian enterosorben, lavage lambung, dan penggunaan obat untuk mengembalikan air dan keseimbangan elektrolit diindikasikan.

Kasus keracunan yang parah membutuhkan perhatian medis.

Instruksi untuk digunakan

Amoksisilin dimaksudkan untuk tertelan. Penting untuk menggunakan obat setelah makan atau sebelum makan, tiga kali sehari, pada interval waktu yang sama.

Tablet atau kapsul amoksisilin ditelan utuh, mencuci obat dengan sedikit air.

Durasi terapi ditentukan tergantung pada jenis patologi, dan rata-rata 5-7 hari. Selain itu, dokter merekomendasikan bahwa setelah gejala hilang, berikan obat kepada bayi selama 48-72 jam.

Bubuk untuk persiapan sirup anak-anak (suspensi) harus diencerkan dengan air matang pada suhu kamar. Tuang cairan ke dalam botol hingga tanda, kencangkan tutupnya dengan erat dan kocok sehingga zat tercampur merata dengan air. Dosis dana yang dibutuhkan diukur menggunakan sendok ukur.

Sirup encer untuk anak-anak memiliki aroma dan rasa stroberi atau raspberry yang menyenangkan. Sebelum digunakan masing-masing perlu untuk mengocok botol dengan baik.

Dosis yang dianjurkan

Dosis Amoksisilin untuk anak-anak tergantung pada berat dan usia pasien kecil. Beberapa jenis penyakit memerlukan penggunaan dosis yang meningkat, meningkatkan frekuensi pemberian, serta memperpanjang durasi kursus.

Anak-anak di bawah satu tahun dianjurkan untuk mengambil Amoxicillin dengan mempertimbangkan berat badan. Untuk melakukan ini, berat anak dikalikan dengan 20. Jadi, dengan berat badan 10 kg, bayi akan membutuhkan 200 mg suspensi.

Dosis harian tertinggi untuk anak di bawah tiga bulan - 30 mg per 1 kg berat badan, dibagi 2 kali setiap 12 jam.

Anak-anak antara 2 dan 5 tahun akan membutuhkan 125 mg obat, yang sesuai dengan 2,5 ml sirup pada suatu waktu.

Anak-anak yang telah mencapai usia 5 tahun diberikan 5 ml produk cair baik dalam satu tablet atau kapsul dengan dosis 250 mg.

Sejak 10 tahun ke atas, obat ini digunakan dalam dosis tunggal 500 mg (10 ml sirup), 2 tablet atau kapsul, masing-masing 250 mg, atau satu kapsul atau tablet 500 mg. Banyaknya penerimaan - 3 kali sehari.

Dalam kasus yang parah, itu diizinkan untuk mengambil 750 mg - 1 g tiga kali sehari.

Instruksi khusus

Ketika meresepkan antibiotik, sangat penting untuk mengikuti petunjuk penggunaan, rejimen dosis dan durasi kursus, yang diresepkan dokter anak.

Jangan berhenti menggunakan obat sambil meningkatkan kesejahteraan anak: durasi perawatan minimum adalah 5 hari. Pada anak-anak, dianjurkan untuk menggunakan suspensi setelah makan, karena obat yang diambil pada waktu perut kosong dapat menyebabkan iritasi pada dinding lambung.

Jangan lewatkan dosis zat berikutnya. Agar terapi berhasil, perlu minum obat secara teratur, paling sering tiga kali sehari.

Bayi prematur dan bayi baru lahir Amoxicillin diresepkan secara individual, menggunakan dosis kecil, meningkatkan interval antara dosis obat.

Interaksi obat

Beberapa obat dapat memperlambat penyerapan amoksisilin dalam usus. Ini termasuk obat pencahar, glukosamin, dan antasida.

Obat tidak boleh digunakan bersama dengan antibiotik lain yang memiliki efek bakteriostatik - makrolida dan lincosamid.

Asam askorbat mampu meningkatkan penyerapan zat aktif.

Mengkonsumsi alkohol selama perawatan dapat memperburuk tingkat penyerapan obat.

Penggunaan antibiotik dapat meningkatkan efek terapeutik dari antikoagulan tidak langsung.

Kombinasi obat dengan metronidazole dapat mempengaruhi fungsi hati, sehingga pada anak-anak kombinasi ini dilarang.

Beberapa obat antiinflamasi nonsteroid, diuretik, Probenecid, dan lainnya dapat menyebabkan peningkatan kadar amoksisilin.

Menggabungkan obat apa pun dengan antibiotik ini, terutama ketika merawat anak-anak, diperlukan hanya atas rekomendasi seorang profesional medis.

Ketentuan penjualan dan penyimpanan

Tablet, kapsul, dan sirup amoksisilin hanya dapat diperoleh dengan resep dokter. Antibiotik ini tidak mahal, dan tersedia untuk setiap konsumen:

  • biaya bubuk untuk persiapan suspensi bervariasi dalam 103 rubel;
  • 16 kapsul dengan dosis 0,25 g dapat dibeli dengan harga 61 rubel, 0,5 g - pada 104 rubel;
  • 20 tablet 500 mg dijual dengan harga 71 rubel, 250 mg - 40 rubel;
  • Anda dapat membeli 10 tablet 500 mg untuk 50 rubel.
  • 1000 mg tablet nomor 12 dilapisi biaya sekitar 166 rubel; 500 mg nomor 12 - 133 rubel.

Obat ini disimpan jauh dari sinar matahari langsung dan kelembaban pada suhu 15-25 derajat. Gelembung tertutup yang mengandung butiran ini berlaku selama 3 tahun. Setelah pengenceran dengan air, obat disimpan selama dua minggu.

Masa simpan kapsul dan tablet tergantung pada pabriknya, dan berkisar antara 2 hingga 4 tahun.

Amoksisilin adalah antibiotik populer yang digunakan dalam pengobatan anak-anak, yang mampu secara efektif menekan kelangsungan hidup bakteri patogen, meredakan gejala akut penyakit dan dengan cepat meningkatkan kesejahteraan. Namun, penggunaan alat ini sendiri, terutama di masa kanak-kanak, sangat dilarang.

Amoksisilin untuk anak-anak - senjata ampuh dalam memerangi infeksi

Untuk penyakit bakteri serius yang disertai dengan demam tinggi, melemahnya tubuh secara umum, manifestasi penyakit lokal yang akut, dokter merekomendasikan bahwa amoksisilin diresepkan untuk anak-anak, yang sangat aktif memerangi sebagian besar mikroorganisme.

Amoksisilin adalah antibiotik semi-sintetik yang menggantikan ampisilin, yang memiliki banyak kontraindikasi dan efek samping. Ini dianggap relatif aman untuk tubuh anak-anak, tetapi perlu diingat bahwa dosis harus diberikan hanya oleh dokter spesialis yang akan menentukan adanya sensitivitas individu dan tingkat keparahan infeksi.

Ruang lingkup penggunaan obat

Alat ini efektif dalam penghancuran streptokokus, stafilokokus, gonokokus, meningokokus, Escherichia coli, salmonella, dan banyak mikroba berbahaya lainnya yang menyebabkan penyakit serius pada anak-anak dan orang dewasa.

Saluran pernapasan

Paling sering diresepkan untuk penyakit akut flu biasa, dengan infeksi bakteri:

Dalam hal ini, amoksisilin sering digunakan dalam tablet dengan asam klavulanat (tablet biasanya membawa nama Amoxiclav), yang secara signifikan meningkatkan kerentanan tubuh terhadap antibiotik. Obat ini secara efektif menghancurkan dinding sel bakteri, menyebabkan peningkatan cepat dalam kondisi tubuh, tetapi untuk anak-anak dosis harus dipilih dengan sangat hati-hati - kombinasi seperti itu dapat menyebabkan reaksi alergi yang kuat, termasuk tersedak, angioedema, dan kerusakan pada selaput lendir saluran pernapasan bagian atas.

Sistem genitourinari

Juga, obat ini efektif dalam pengobatan infeksi pada sistem genitourinari - uretritis, pielonefritis, gonore, serta penyakit yang mempengaruhi jaringan lunak dan kulit seseorang. Kelompok kedua termasuk listeriosis, leptospirosis dan lainnya.

Dalam kasus ini, lebih sering dikombinasikan dengan metronidazole (metrogyl), yang meningkatkan permeabilitas dinding sel bakteri anaerob, yang dianggap sebagai penyebab penyakit tersebut.

Saluran pencernaan

Dokter juga meresepkan amoksisilin untuk anak-anak dengan kerusakan bakteri pada organ-organ saluran pencernaan. Kombinasi dengan metronidazole digunakan untuk secara efektif mengobati penyakit tukak lambung, yang disebabkan oleh strain Helicobacter Pylori.

Dalam kasus penyakit serius, suspensi khusus yang mengandung amoksisilin sering digunakan - kurang agresif terhadap selaput lendir organ dalam.

Namun, dalam hal ini, perlu juga berhati-hati ketika meresepkan amoksisilin, karena obat ini dapat memiliki efek negatif yang kuat dengan adanya komplikasi tukak lambung dan penyakit usus toksik.

Skema penggunaan

Paling sering, amoksisilin diproduksi dalam obat, yang merupakan tablet dilapisi. Ada berbagai pilihan untuk obat semacam itu dengan massa zat aktif dari 125 hingga 750 mg.

Anak-anak hingga 2 tahun

Untuk anak di bawah usia 2 tahun, petunjuk penggunaan merekomendasikan agar antibiotik diresepkan berdasarkan berat badan mereka - dosis 20 mg / kg biasanya digunakan. Tablet dengan berat 125, 250 mg dan di atas tidak dianjurkan untuk digunakan karena kesulitan dalam memilih massa zat aktif yang diperlukan dan dampak negatif pada saluran pencernaan bayi. Pilihan optimal dalam hal ini adalah suspensi, yang dasarnya adalah amoksisilin. Muncul dalam bentuk kapsul lunak atau pil yang larut dengan baik dengan air.

Anak-anak dari 2 hingga 10 tahun

Untuk anak usia 5 hingga 10 tahun, petunjuk penggunaan melarang pemberian tablet dengan berat lebih dari 250 mg. Selain itu, batas dosis harian juga dapat ditetapkan untuk mereka, sehingga jumlah dosis obat sering dikurangi menjadi satu per hari.

Para ahli menunjukkan bahwa untuk anak-anak di bawah usia 10 tahun, lebih baik menggunakan tablet dengan berat 125 dan 250 mg, yang dosisnya paling akurat. Selain itu, sekali lagi saya ingin mengingatkan Anda bahwa anak-anak tidak boleh mengambil amoksisilin sendiri, terutama dalam kombinasi dengan zat lain yang meningkatkan aktivitasnya. Hanya dokter yang dapat menentukan apakah antibiotik akan menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada yang akan bermanfaat dalam setiap kasus.

Anak di atas 10 tahun

Untuk anak-anak di atas usia 10 tahun dan berat lebih dari 40 kilogram, petunjuk penggunaan merekomendasikan penggunaan dosis tunggal 250 mg, dan dengan infeksi yang kompleks dan penyebaran penyakit ke sistem organ lain hingga 1 gram. Frekuensi asupan harus 2 kali sehari dengan interval minimal 8 jam.

Dengan mengurangi celah ini, akumulasi obat dalam tubuh dimungkinkan, yang pada anak-anak memanifestasikan dirinya dalam gangguan pencernaan yang parah, rangsangan berlebihan pada sistem saraf, dan reaksi alergi pada kulit.

Dalam pengobatan penyakit akut pada organ genital, dosis tunggal ditingkatkan menjadi 3 gram sekali, tetapi pasien harus di bawah pengawasan dokter.

Kontraindikasi dan peringatan

Amoksisilin tidak dianjurkan untuk digunakan pada penyakit yang melibatkan insufisiensi ginjal atau hati akut. Tingkat rendah penghapusan bahan kimia dari tubuh dapat menyebabkan kerusakan toksik pada organ internal, yang disertai dengan penurunan tajam pada kondisi pasien. Dengan berkurangnya tingkat aktivitas ginjal dan hati, obat diindikasikan untuk digunakan, namun, dokter harus menentukan dosis dan waktu pemberian, yang akan didasarkan pada indikator tubuh.

Masalahnya adalah kedua antibiotik tersebut termasuk dalam kelompok yang sama. Amoksisilin juga dapat secara signifikan mengurangi efektivitas obat-obatan tertentu, yang meliputi antibiotik tetrasiklin, makrolida, sulfonamid.

Pada usia satu tahun, penggunaan antibiotik tidak dianjurkan - dokter harus meresepkan obat lain untuk tindakan yang lebih ringan. Suspensi, yang mengandung 250 mg obat dalam satu porsi, dapat menyebabkan reaksi buruk yang berhubungan dengan bahan kimia tambahan.

Juga, amoksisilin harus sepenuhnya dikecualikan jika ada alergi terhadap antibiotik - obat ini, seperti semua obat sintetik yang didasarkan pada penisilin, dapat menyebabkan reaksi alergi yang kuat.

"Amoxicillin": petunjuk penggunaan suspensi dan tablet untuk perhitungan dosis anak-anak

Banyak penyakit serius tidak dapat disembuhkan dengan cepat tanpa antibiotik. Dokter anak sering meresepkan Amoksisilin untuk mengobati pasien muda dengan bronkitis, otitis media, atau infeksi usus. Ini adalah salah satu antibiotik yang sering digunakan untuk sakit tenggorokan. Dia telah menempatkan dirinya pada sisi positif dalam perang melawan mikroorganisme patogen. Dengan memiliki spektrum aksi yang luas, antibiotik menekan proliferasi sel bakteri dan mengganggu aktivitas vitalnya. Obat yang sangat efektif tidak mahal. Efektivitas Amoxicillin dalam memerangi banyak penyakit telah terbukti secara ilmiah, tetapi orang tua tidak boleh meresepkan obat untuk anak-anak mereka.

Komposisi dan bentuk pelepasan antibiotik

Zat utama yang memberikan efek farmakologis adalah amoksisilin trihidrat. Jumlahnya dalam Amoxicillin bervariasi tergantung pada bentuk pelepasan dana. Antibiotik mengandung komponen tambahan. Itu dilengkapi dengan:

  • kalsium stearat;
  • laktosa monohidrat;
  • magnesium stearat;
  • polisorbat;
  • bedak;
  • pati.

Antibiotik diproduksi dalam beberapa bentuk dan dosis:

  • serbuk yang dimaksudkan untuk persiapan larutan injeksi;
  • bubuk dari mana larutan disiapkan untuk infus;
  • tablet berlapis;
  • tablet larut;
  • kapsul;
  • bubuk kering untuk suspensi;
  • suspensi siap.

Sifat obat dari obat

Obat ini dengan sempurna melawan infeksi pada anak-anak dan orang dewasa. Amoksisilin milik penisilin semi-sintetik dan merupakan analog dari 4-hidroksil ampisilin. Ini efektif dalam memerangi streptokokus dan stafilokokus. Sangat aktif terhadap sejumlah bakteri gram negatif aerob.

Biasanya dokter yang sakit meresepkan Amoxicillin dalam bentuk tablet. Untuk perawatan bayi dapat digunakan suspensi untuk penggunaan internal atau solusi untuk infus.

Indikasi untuk digunakan

Memiliki efek bakterisida, obat ini memiliki efek merugikan pada infeksi dalam pengobatan sejumlah penyakit:

  • bronkitis;
  • sakit tenggorokan;
  • pneumonia;
  • otitis;
  • infeksi pada sistem pernapasan;
  • pielonefritis;
  • infeksi saluran kemih;
  • uretritis;
  • sistitis;
  • infeksi saluran pencernaan;
  • infeksi kulit dan jaringan lunak;
  • gonore;
  • leptospirosis;
  • listeriosis;
  • gastritis pada tahap akut.

Obat ini telah membuktikan keefektifannya dalam memerangi semua penyakit di atas. Sebagian besar pasien meninggalkan ulasan positif tentang Amoxicillin. Seringkali, antibiotik yang dijelaskan diresepkan untuk pasien dengan ulkus lambung dan ulkus duodenum, bersama dengan Metronidazole. Dalam perjalanan pengobatan, pasien berhasil mengatasi bakteri yang disebut Helicobacter Pylori dan kembali ke gaya hidup normal mereka.

Amoksisilin untuk sakit tenggorokan pada anak-anak relatif aman - untuk alasan ini, banyak dokter anak lebih suka meresepkannya kepada pasien muda mereka (kami sarankan membaca: pengobatan dan pencegahan tonsilitis pada anak-anak). Jika seorang anak mengembangkan sinusitis dengan latar belakang flu, maka minum antibiotik ini akan membantu mengatasi infeksi dalam waktu sesingkat mungkin. Fitur ini membedakan Amoxicillin dari antibiotik semi-sintetik lainnya.

Kontraindikasi

Karena obat tersebut termasuk dalam kelompok penisilin, penerimaannya dapat disertai dengan sejumlah efek samping. Dilarang keras memberikan Amoksisilin kepada orang yang menderita alergi terhadap penisilin dan sefalosporin. Juga, penerimaannya harus ditinggalkan untuk pasien dengan mononukleosis menular, asma, dan leukemia limfositik (lihat juga: pengobatan mononukleosis menular pada anak-anak khususnya). Antibiotik dapat berbahaya jika pasien memiliki infeksi saluran GI akut, SARS, atau demam.

Kadang-kadang dokter menganggap perlu untuk membawa obat kepada orang-orang yang memiliki riwayat perdarahan di saluran pencernaan, atau pasien menderita gagal ginjal atau hati. Pasien seperti itu harus berada di bawah pengawasan konstan petugas kesehatan. Dalam kasus memburuknya kondisi umum, obat segera dihentikan.

Petunjuk cara penggunaan dan dosis

Amoksisilin diresepkan untuk bayi, dimulai dengan 2 minggu. Properti dan efeknya pada tubuh dipelajari dengan baik, risiko komplikasi dengan masuk yang tepat dan kepatuhan dengan semua rekomendasi dokter diminimalkan. Namun, penggunaannya secara independen ketika menyangkut bayi, tidak dapat diterima. Dosis yang salah dapat menyebabkan konsekuensi serius, jadi Anda perlu membaca instruksi dengan cermat.

Dianjurkan untuk minum antibiotik setelah makan. Dia mulai bertindak hampir secara instan. Setelah 15-30 menit, konsentrasinya dalam darah meningkat tajam, dan setelah 8 jam obat tidak lagi memiliki efek terapi. Dosis harian Amoxicillin untuk seorang anak dianjurkan untuk dibagi menjadi beberapa bagian dan diberikan secara berkala.

Bagaimana cara memberikan penangguhan kepada seorang anak?

Untuk menyiapkan suspensi 250 mg, perlu mendidihkan air dan mendinginkannya sampai suhu kamar. Maka Anda perlu menambahkan cairan dalam botol dengan zat kering ke tanda yang ditentukan. Kocok wadah sampai bersih. Suspensi yang dihasilkan dapat disimpan dalam lemari es tidak lebih dari dua minggu, maka obat yang tidak digunakan harus dibuang. Sebelum Anda memberikan obat kepada bayi Anda, orang tua harus membaca instruksi penggunaannya.

Biasanya, anak di bawah 2 tahun diresepkan 20 mg per 1 kg berat badan anak. Ambil penskorsan harus tiga kali sehari. Anak yang lebih besar disarankan untuk memberikan rata-rata 250-500 mg obat dua kali sehari. Anak-anak di atas 12 tahun dan remaja diberi resep Amoxicillin untuk sakit tenggorokan dalam bentuk tablet atau kapsul.

Orang tua bayi harus memahami bahwa perlu meminum seluruh antibiotik yang diresepkan oleh dokter. Dalam situasi apa pun pengobatan tidak boleh dihentikan, bahkan jika anak telah pulih.

Tablet dosis untuk anak-anak

Sebagai terapi untuk anak-anak yang telah terinfeksi, antibiotik diresepkan dalam tablet, kapsul, suspensi siap, atau butiran untuk infus. Dosis zat aktif dapat sangat bervariasi: 125, 200, 250, 400 atau 500 mg. Berapa dosis optimal dan berapa lama diperlukan untuk mengambil obat, memutuskan dokter yang hadir. Pertama-tama, ini didasarkan pada tingkat keparahan penyakit.

Dengan derajat sedang, dosis yang dianjurkan adalah 30-60 mg obat per kilogram berat badan bayi. Jika penyakitnya parah, dosis dinaikkan menjadi 100 mg. Menurut deskripsi, tabel menunjukkan dosis rata-rata obat yang diresepkan dalam pengobatan anak-anak dari berbagai usia dan orang dewasa yang telah terinfeksi.

Amoksisilin

Harga di apotek daring:

Amoksisilin adalah antibiotik penisilin yang digunakan untuk mengobati berbagai infeksi bakteri.

Bentuk dan komposisi rilis

Saat ini, ada beberapa bentuk pelepasan narkoba:

  • Pil Satu tablet mengandung 250 atau 500 mg amoksisilin trihidrat;
  • Kapsul Satu kapsul mengandung 250 atau 500 mg zat aktif;
  • Penangguhan untuk pemberian oral. Dalam 5 ml suspensi mengandung 125 mg amoksisilin;
  • Solusi untuk pemberian oral. Dalam 1 ml larutan - 100 mg bahan aktif;
  • Bahan kering untuk injeksi.

Indikasi untuk menggunakan Amoxicillin

Menurut petunjuk, Amoksisilin efektif melawan patogen yang menyebabkan penyakit berikut:

  • Bronkitis, pneumonia;
  • Faringitis, sinusitis, otitis media akut, radang amandel;
  • Sistitis, pielitis, uretritis, pielonefritis, endometritis, gonore, servisitis;
  • Cholecystitis, cholangitis, peritonitis;
  • Impetigo, erysipelas, dermatosis yang terinfeksi sekunder;
  • Penyakit Lyme;
  • Listeriosis, leptospirosis;
  • Salmonellosis;
  • Disentri;
  • Meningitis;
  • Sepsis;
  • Endokarditis (profilaksis).

Kontraindikasi

Penggunaan Amoksisilin dilarang dalam kasus hipersensitivitas pasien terhadap penisilin dan mononukleosis menular.

Dengan hati-hati, obat ini diresepkan untuk orang dengan kecenderungan alergi. Pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap antibiotik penisilin, reaksi silang alergi dengan antibiotik sefalosporin mungkin terjadi.

Selama kehamilan, Amoksisilin digunakan seperti yang ditunjukkan, dengan mempertimbangkan efek yang diharapkan untuk ibu hamil dan potensi risiko pada janin. Menyusui untuk masa pengobatan harus dihentikan, karena antibiotik menembus ke dalam ASI dan dapat menyebabkan alergi atau pelanggaran mikroflora usus pada bayi.

Dosis dan Administrasi Amoksisilin

Obat ini diminum secara oral, terlepas dari makanannya. Dosis dan lamanya pengobatan ditentukan oleh dokter.

Menurut petunjuk, Amoxicillin diresepkan dalam dosis berikut:

  • Dewasa - 500 mg tiga kali sehari. Jika penyakitnya parah, gandakan dosis yang dianjurkan;
  • Anak-anak berusia 5 hingga 10 tahun - 250 mg obat tiga kali sehari;
  • Anak-anak dari 2 hingga 5 tahun - 125 mg amoksisilin tiga kali sehari;
  • Anak-anak di bawah 2 tahun - pada 20 mg per kg berat badan anak. Dosis yang dihitung dibagi menjadi 3 dosis.

Amoksisilin anak hingga 10 tahun diresepkan sebagai suspensi (suspensi).

Lama pengobatan adalah 5 hingga 12 hari. Interval antara dua dosis obat - 8 jam.

Efek Samping dari Amoksisilin

Saat menggunakan Amoxicillin, reaksi samping berikut mungkin terjadi:

  • Pada bagian saluran pencernaan: mual dan muntah, perubahan rasa, dysbacteriosis, stomatitis, glositis, diare, enterokolitis pseudomembran, fungsi hati abnormal;
  • Gangguan sistem saraf: ataksia, depresi, kebingungan, kegelisahan, agitasi, insomnia, perubahan perilaku, pusing, sakit kepala, neuropati perifer, kejang;
  • Reaksi alergi: eritema, urtikaria, pembilasan kulit, rinitis, konjungtivitis, angioedema; jarang - nyeri sendi, demam, dermatitis eksfoliatif, sindrom Stevens-Johnson; sangat jarang - syok anafilaksis;
  • Indikator laboratorium: anemia, neutropenia, leukopenia, purpura trombositopenik;
  • Efek samping lainnya: takikardia, sesak napas, kandidiasis vagina, nefritis interstitial, superinfeksi (terutama pada orang dengan resistensi yang berkurang atau penyakit kronis).

Gejala overdosis Amoksisilin adalah mual, muntah, dan diare, yang menyebabkan gangguan keseimbangan air dan elektrolit. Perawatan terdiri dari lavage lambung, pengangkatan laksatif saline dan karbon aktif dan koreksi air dan keseimbangan elektrolit.

Instruksi khusus

Penggunaan Amoxicillin dan antibiotik lain tidak efektif dalam pengobatan influenza dan ARVI.

Pada infeksi saluran cerna yang parah, yang disertai dengan muntah atau diare yang konstan, obat tidak boleh diberikan secara oral karena kemungkinan penyerapannya buruk.

Perhatian khusus harus diambil ketika merawat pasien dengan asma bronkial, diatesis alergi, penyakit saluran pencernaan dan riwayat demam dengan antibiotik ini.

Dengan penggunaan jangka panjang Amoxicillin, dianjurkan untuk meresepkan levorin, nystatin atau obat antijamur lainnya secara bersamaan.

Dengan pengobatan jangka panjang, terutama ketika menggunakan dosis tinggi, perlu untuk memantau gambaran darah tepi dan indikator fungsi ginjal dan hati, serta untuk melakukan analisis umum urin.

Rezim minum yang memadai harus dipastikan dan jumlah urin yang cukup dipertahankan sepanjang hari.

Jika Anda memiliki sakit perut, tinja berair dengan darah dan lendir, demam dan keinginan palsu untuk buang air besar, kolitis pseudomembran harus dicurigai. Dalam hal ini, Amoksisilin harus dibatalkan dan terapi pengobatan yang tepat ditentukan. Penggunaan obat-obatan yang memperlambat peristaltik usus, sementara dikontraindikasikan.

Analog Amoksisilin

Analog dari produk obat yang mengandung amoksisilin sebagai bahan aktif aktif adalah sediaan berikut:

  • Amoxillat (Jerman);
  • Amosin (Rusia);
  • Apo-Amoxy (Kanada);
  • Amoksisar (Rusia);
  • Gonoform (Austria);
  • Baktox (Prancis);
  • Grunamoks (Jerman);
  • Thysil (Bangladesh);
  • Ospamox (Austria);
  • Danemox (India);
  • Hikontsil (Slovenia);
  • Ecobol (Rusia);
  • Flemoxin Solutab (Belanda);
  • E-Moks (Mesir).

Syarat dan ketentuan penyimpanan

Amoksisilin, menurut instruksi, harus disimpan pada suhu kamar di tempat yang kering dan gelap, jauh dari jangkauan anak-anak.

Suspensi yang disiapkan disimpan selama 14 hari pada suhu 15-25 ° C.

Umur simpan obat - 2 tahun, setelah itu harus dibuang.

Menemukan kesalahan dalam teks? Pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Amoksisilin untuk anak-anak: bagaimana dan berapa banyak memberikan antibiotik

Penyakit bakteri pada masa kanak-kanak sering terjadi. Untuk menghilangkannya, dokter anak biasanya meresepkan antibiotik dari seri penisilin. Anak-anak amoksisilin paling sering diresepkan dalam bentuk suspensi, tetapi ada bentuk lain dari obat.

Bentuk komposisi dan rilis

Amoxicillin - obat populer untuk penisilin semi-sintetik, dengan berbagai aktivitas terapi. Obat ini berhasil menghambat aktivitas vital banyak mikroorganisme patogen, menghancurkan dinding sel mereka. Antibiotik diproduksi oleh banyak perusahaan farmasi Rusia dan asing, dan sering digunakan dalam praktik pediatrik.

Obat ini mengandung bahan aktif dengan nama yang sama amoxicillin trihydrate. Pasar dapat memenuhi bentuk rilis berikut:

  • Kapsul merah dan kuning, di dalamnya mengandung bubuk putih atau kuning. Dosis komponen utama adalah 250 dan 500 mg, dalam paket 16 kapsul. Selain amoksisilin, komposisinya termasuk selulosa mikrokristalin, magnesium stearat, serta pewarna.
  • Pil Formulir ini diimplementasikan dalam tablet konvensional dan dilapisi film. Dosis zat aktif adalah 0,25, 0,5 dan 1 g. Paket ini dapat 10, 12 atau 20 buah. Bentuk tablet juga termasuk tepung kentang dan magnesium stearat.
  • Butiran untuk suspensi 100 ml. Paket termasuk sendok pengukur untuk mengukur jumlah obat yang tepat. Selain zat utama, butiran termasuk rasa, sakarin, permen karet dan bahan lainnya.

Amoksisilin + asam klavulanat dalam dosis 0,5 g + 0,1 g juga dapat ditemukan di counter farmasi.Selain itu, komponen utama termasuk dalam beberapa obat lain - Amosin, Amoksiklav, Augmentin, Flemoksin Solyutab, Ecoclav, dll.

Mekanisme tindakan

Antibiotik Amoksisilin aktif terhadap banyak bakteri patogen yang memicu infeksi organ dalam. Secara efektif menekan:

  • staphylococcus;
  • salmonella;
  • streptokokus;
  • peptostreptococcus;
  • pneumokokus;
  • gonokokus;
  • clostridia;
  • E. coli;
  • shigella;
  • klamidia;
  • enterococci;
  • Klebsiella;
  • meningokokus;
  • borelia;
  • Listeria dan lainnya.

Menembus ke dalam sistem pencernaan, bahan aktif tidak dikenakan kerusakan oleh jus lambung dan cepat diserap oleh usus. Konsentrasi zat tertinggi dicapai 1-2 jam setelah penggunaannya. Obat memasuki sistem peredaran darah di organ internal dan diekskresikan oleh ginjal setelah 6-8 jam.

Kelemahan utama dari obat ini adalah kurangnya efektivitas terhadap beberapa mikroorganisme (beberapa jenis stafilokokus, streptokokus dan mikoplasma, proteus), yang telah belajar beradaptasi dengan aksi obat. Itulah sebabnya obat ini sering diresepkan bersama dengan asam klavulanat (Amoxiclav), yang menciptakan resistensi terhadap penicillinase.

Indikasi

Terlepas dari kenyataan bahwa antibiotik telah menunjukkan kemanjuran tinggi dalam infeksi yang bersifat bakteri, penggunaannya tidak dibenarkan dalam semua kasus. Oleh karena itu, dokter anak harus diresepkan obat pada masa kanak-kanak setelah mengidentifikasi patogen dan menegakkan diagnosis yang akurat.

Paling sering, Amoxicillin anak-anak digunakan untuk bentuk infeksi yang tidak parah.

Obat ini diindikasikan untuk penyakit-penyakit berikut:

  • patologi bakteri pada sistem pernapasan bagian atas (sakit tenggorokan, trakeitis, otitis, dan lainnya);
  • infeksi pada bagian bawah sistem THT (radang bronkus dan paru-paru, trakeobronkitis, dan lain-lain);
  • penyakit mikroba pada saluran urogenital (sistitis, uretritis, dll.)
  • infeksi usus - shigellosis, salmonellosis;
  • penyakit yang dipicu oleh streptokokus (demam berdarah);
  • radang selaput otak;
  • Penyakit Lyme;
  • gonore;
  • listeriosis;
  • sepsis;
  • radang peritoneum dan saluran empedu;
  • bisul yang disebabkan oleh helicobacter pylori.

Alat dalam bentuk sediaan apa pun tidak digunakan untuk penyakit virus.

Pada usia berapa agen tersebut diresepkan

Semua bentuk sediaan mengandung ringkasan yang terperinci, yang harus ditinjau dengan hati-hati, terutama jika obat diberikan kepada anak.

Penggunaan Amoxicillin diizinkan sejak hari pertama kehidupan bayi, namun, anak-anak di bawah usia 2 tahun diresepkan obat ketika vital.

Anak-anak di bawah 5 tahun disarankan menggunakan suspensi. Bentuk cairnya ramah pengguna dan enak.

Anak-anak di atas 5 tahun diizinkan untuk mengonsumsi Amoxicillin dalam bentuk kapsul dan tablet.

Pembatasan penerimaan

Ketika mengikuti rekomendasi dari seorang spesialis, serta mengamati dosis, Amoxicillin aman untuk tubuh, oleh karena itu lebih sering digunakan daripada obat lain untuk perawatan bayi prematur dan pada periode neonatal.

Namun, obat ini tidak boleh dikonsumsi pada anak-anak yang alergi terhadap antibiotik penisilin dan obat sefalosporin.

Kontraindikasi lainnya adalah:

  • penyakit ginjal dan hati;
  • penyakit onkologis jaringan limfatik;
  • kecenderungan reaksi alergi;
  • asma bronkial;
  • kecenderungan berdarah;
  • mononukleosis;
  • radang usus besar

Perhatian diperlukan untuk mengamati pasien kecil dengan diabetes, karena suspensi mengandung sejumlah kecil sukrosa.

Efek samping

Dalam beberapa kasus, setelah mengambil Amoxicillin, efek negatif dapat terjadi:

  • ruam alergi, urtikaria, dermatitis dan reaksi kulit lainnya;
  • rinitis, konjungtivitis dan manifestasi alergi lainnya;
  • stomatitis;
  • hepatitis;
  • gangguan pada sistem pencernaan - mual, muntah, diare, perubahan selera;
  • kerusakan hati;
  • pelanggaran mikroflora usus, enterocolitis;
  • gejala negatif sistem saraf - insomnia, nyeri di kepala, perubahan suasana hati, kecemasan, pusing, lekas marah, sindrom kejang;
  • selain itu, obat dapat mempengaruhi sistem peredaran darah, memicu perubahan parameter darah laboratorium, serta menyebabkan gangguan nadi dan pernapasan (takikardia).

Dalam kasus yang jarang terjadi, penggunaannya menyebabkan superinfeksi dan kandidiasis.

Penerimaan antibiotik apa pun meningkatkan kemungkinan dysbacteriosis, oleh karena itu, probiotik diresepkan bersama dengan Amoksisilin.

Tentu saja penggunaan obat ini membutuhkan pemantauan yang cermat terhadap fungsi sistem hematopoietik, ginjal dan hati. Dengan perkembangan superinfeksi, perlu untuk mengubah terapi antibiotik.

Overdosis

Penggunaan obat-obatan dalam dosis tinggi dapat menyebabkan diare dan tersedak, yang sering menyebabkan dehidrasi. Untuk menghilangkan gejala, pemberian enterosorben, lavage lambung, dan penggunaan obat untuk mengembalikan air dan keseimbangan elektrolit diindikasikan.

Kasus keracunan yang parah membutuhkan perhatian medis.

Instruksi untuk digunakan

Amoksisilin dimaksudkan untuk tertelan. Penting untuk menggunakan obat setelah makan atau sebelum makan, tiga kali sehari, pada interval waktu yang sama.

Tablet atau kapsul amoksisilin ditelan utuh, mencuci obat dengan sedikit air.

Durasi terapi ditentukan tergantung pada jenis patologi, dan rata-rata 5-7 hari. Selain itu, dokter merekomendasikan bahwa setelah gejala hilang, berikan obat kepada bayi selama 48-72 jam.

Bubuk untuk persiapan sirup anak-anak (suspensi) harus diencerkan dengan air matang pada suhu kamar. Tuang cairan ke dalam botol hingga tanda, kencangkan tutupnya dengan erat dan kocok sehingga zat tercampur merata dengan air. Dosis dana yang dibutuhkan diukur menggunakan sendok ukur.

Sirup encer untuk anak-anak memiliki aroma dan rasa stroberi atau raspberry yang menyenangkan. Sebelum digunakan masing-masing perlu untuk mengocok botol dengan baik.

Dosis yang dianjurkan

Dosis Amoksisilin untuk anak-anak tergantung pada berat dan usia pasien kecil. Beberapa jenis penyakit memerlukan penggunaan dosis yang meningkat, meningkatkan frekuensi pemberian, serta memperpanjang durasi kursus.

Anak-anak di bawah satu tahun dianjurkan untuk mengambil Amoxicillin dengan mempertimbangkan berat badan. Untuk melakukan ini, berat anak dikalikan dengan 20. Jadi, dengan berat badan 10 kg, bayi akan membutuhkan 200 mg suspensi.

Dosis harian tertinggi untuk anak di bawah tiga bulan - 30 mg per 1 kg berat badan, dibagi 2 kali setiap 12 jam.

Anak-anak antara 2 dan 5 tahun akan membutuhkan 125 mg obat, yang sesuai dengan 2,5 ml sirup pada suatu waktu.

Anak-anak yang telah mencapai usia 5 tahun diberikan 5 ml produk cair baik dalam satu tablet atau kapsul dengan dosis 250 mg.

Sejak 10 tahun ke atas, obat ini digunakan dalam dosis tunggal 500 mg (10 ml sirup), 2 tablet atau kapsul, masing-masing 250 mg, atau satu kapsul atau tablet 500 mg. Banyaknya penerimaan - 3 kali sehari.

Dalam kasus yang parah, itu diizinkan untuk mengambil 750 mg - 1 g tiga kali sehari.

Instruksi khusus

Ketika meresepkan antibiotik, sangat penting untuk mengikuti petunjuk penggunaan, rejimen dosis dan durasi kursus, yang diresepkan dokter anak.

Jangan berhenti menggunakan obat sambil meningkatkan kesejahteraan anak: durasi perawatan minimum adalah 5 hari. Pada anak-anak, dianjurkan untuk menggunakan suspensi setelah makan, karena obat yang diambil pada waktu perut kosong dapat menyebabkan iritasi pada dinding lambung.

Jangan lewatkan dosis zat berikutnya. Agar terapi berhasil, perlu minum obat secara teratur, paling sering tiga kali sehari.

Bayi prematur dan bayi baru lahir Amoxicillin diresepkan secara individual, menggunakan dosis kecil, meningkatkan interval antara dosis obat.

Interaksi obat

Beberapa obat dapat memperlambat penyerapan amoksisilin dalam usus. Ini termasuk obat pencahar, glukosamin, dan antasida.

Obat tidak boleh digunakan bersama dengan antibiotik lain yang memiliki efek bakteriostatik - makrolida dan lincosamid.

Asam askorbat mampu meningkatkan penyerapan zat aktif.

Mengkonsumsi alkohol selama perawatan dapat memperburuk tingkat penyerapan obat.

Penggunaan antibiotik dapat meningkatkan efek terapeutik dari antikoagulan tidak langsung.

Kombinasi obat dengan metronidazole dapat mempengaruhi fungsi hati, sehingga pada anak-anak kombinasi ini dilarang.

Beberapa obat antiinflamasi nonsteroid, diuretik, Probenecid, dan lainnya dapat menyebabkan peningkatan kadar amoksisilin.

Menggabungkan obat apa pun dengan antibiotik ini, terutama ketika merawat anak-anak, diperlukan hanya atas rekomendasi seorang profesional medis.

Ketentuan penjualan dan penyimpanan

Tablet, kapsul, dan sirup amoksisilin hanya dapat diperoleh dengan resep dokter. Antibiotik ini tidak mahal, dan tersedia untuk setiap konsumen:

  • biaya bubuk untuk persiapan suspensi bervariasi dalam 103 rubel;
  • 16 kapsul dengan dosis 0,25 g dapat dibeli dengan harga 61 rubel, 0,5 g - pada 104 rubel;
  • 20 tablet 500 mg dijual dengan harga 71 rubel, 250 mg - 40 rubel;
  • Anda dapat membeli 10 tablet 500 mg untuk 50 rubel.
  • 1000 mg tablet nomor 12 dilapisi biaya sekitar 166 rubel; 500 mg nomor 12 - 133 rubel.

Obat ini disimpan jauh dari sinar matahari langsung dan kelembaban pada suhu 15-25 derajat. Gelembung tertutup yang mengandung butiran ini berlaku selama 3 tahun. Setelah pengenceran dengan air, obat disimpan selama dua minggu.

Masa simpan kapsul dan tablet tergantung pada pabriknya, dan berkisar antara 2 hingga 4 tahun.

Amoksisilin adalah antibiotik populer yang digunakan dalam pengobatan anak-anak, yang mampu secara efektif menekan kelangsungan hidup bakteri patogen, meredakan gejala akut penyakit dan dengan cepat meningkatkan kesejahteraan. Namun, penggunaan alat ini sendiri, terutama di masa kanak-kanak, sangat dilarang.

Batuk Pada Anak-Anak

Sakit Tenggorokan