loader

Utama

Pertanyaan

Cara mengambil ampisilin untuk pilek

Dengan masuk angin, banyak yang diselamatkan oleh obat tradisional, tetapi ketika penyakitnya menjadi akut, mereka menggunakan antibiotik, termasuk Ampisilin. Obat apa ini? Bagaimana itu membantu flu? Apakah ada kontraindikasi untuk itu?

Fitur Ampisilin

Pakar obat ini merujuk pada kelompok antibiotik semi-sintetik dari keluarga penisilin. Komponen utamanya adalah garam natrium ampisilin. Ini adalah bubuk putih higroskopis (tablet juga memiliki warna yang sesuai). Ini memiliki berbagai efek pada bakteri, karena menghambat sintesis dinding sel bakteri itu sendiri.

Secara aktif menunjukkan sifat obatnya terhadap bakteri gram positif dari jenis aerob:

  • Staphylococcus spp. (kecuali untuk strain yang memproduksi penisilinase);
  • Streptococcus spp.;
  • Enterococcus spp.;
  • Listeria monocytogenes.

Dan juga beberapa jenis bakteri gram negatif tipe aerobik:

  • Neisseria gonorrhoeae;
  • Neisseria meningitides;
  • Escherichia coli;
  • Shigella spp.;
  • Salmonella spp.;
  • Bordetella pertussis;
  • beberapa strain Haemophilus

Tetapi pada saat bersamaan, antibiotik ini dapat dihancurkan oleh bakteri β-laktamase. Keunikannya adalah tidak menghambat perkembangan bakteri berbahaya, tetapi membunuh mereka.

Karena kenyataan bahwa obat tersebut menghambat enzim yang terlibat dalam sintesis protein, yang disebut transpeptidase. Enzim inilah yang menciptakan hambatan bagi pembentukan ikatan peptida. Bakteri berbahaya mati segera setelah antibiotik mulai mengganggu sintesis membran sel peptidoglikan selama pembelahan bakteri itu sendiri.

Tetapi obat ampisilin juga memiliki beberapa efek pada tubuh manusia, yang dibutuhkan secara oral dalam bentuk tablet. Ini diserap dengan sempurna dari saluran pencernaan, sementara distribusinya terjadi melalui penghalang plasenta jaringan di sebagian besar organ internal. Dari tubuh pasien diekskresikan melalui urin dan empedu.

Apotik Ampisilin dapat dibeli dalam dua bentuk:

  • tablet oral (mis., menelan);
  • bubuk untuk menyiapkan larutan untuk memasukinya secara parenteral (menggunakan jarum suntik secara intramuskular atau intravena).

Biasanya untuk pilek seharga tablet ampisilin.

Mengapa menggunakan ampisilin untuk pilek?

Biasanya para ahli memahami pilek sebagai pilek atau infeksi virus pernapasan akut, yang disebabkan oleh reproduksi dan perkembangan infeksi virus. Oleh karena itu, langkah pertama dalam mengobati pilek dapat berupa terapi antivirus, yaitu penggunaan obat yang efektif melawan virus. Dan antibiotik, termasuk Ampisilin, harus digunakan hanya setelah lima hari memakai obat antivirus jika tidak memiliki efek yang diinginkan. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa sebagian besar antibiotik melanggar mikroflora pada saluran pencernaan, yang dapat memicu dysbacteriosis. Juga, dokter memperingatkan bahwa kekebalan tubuh orang yang lemah dapat menurun secara signifikan, dan flu tidak akan surut.

Para ahli menyarankan: sebaiknya tidak pada tanda-tanda pertama penyakit flu segera bergegas meminta bantuan untuk antibiotik. Mereka tidak akan efektif selama periode pengembangan penyakit ini, tetapi dengan komplikasi ARVI:

  • bronkitis (proses inflamasi pada sistem pernapasan dengan kejang bronkus, dengan gejala utama berupa batuk);
  • sinusitis (proses inflamasi pada selaput lendir sinus paranasal yang disebabkan oleh bakteri, virus, jamur, atau alergi penyebab penyakit, gejala utamanya adalah pilek);
  • tonsilitis (radang akut pada amandel, yang disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus, gejalanya adalah sakit tenggorokan akut, demam tinggi);
  • pneumonia (proses inflamasi yang melibatkan jaringan paru-paru, memiliki asal infeksi).

Tetapi bahkan dalam kasus komplikasi pilek ini, pengobatan dengan antibiotik tidak bisa lama - selama seminggu.

Cara mengoleskan ampisilin untuk pilek

Karena Ampisilin adalah antibiotik, perlu untuk mematuhi aturan tertentu ketika menelannya:

  1. Jangan meresepkan obat ini sendiri, hanya atas rekomendasi dokter Anda.
  2. Jangan melebihi dosis tunggal satu dosis:
    • untuk orang dewasa - 0,5 gram;
    • untuk anak-anak dari enam tahun - 20 mg / kg.
  3. Jangan melebihi dosis harian:
    • untuk orang dewasa - tidak lebih dari 3 gram;
    • untuk anak-anak dari enam tahun - 100 mg / kg.
  4. Obat ini dalam bentuk tablet diminum 4-6 kali sehari.
  5. Jangan minum obat lebih dari periode yang ditentukan - paling sering periode pengobatan dengan ampisilin memakan waktu dari lima hari hingga beberapa minggu.

Nuansa mengonsumsi tablet ampisilin: dapat diminum secara oral, terlepas dari makanannya.

Apa kontraindikasi penggunaan ampisilin untuk pilek?

Seperti halnya antibiotik, ada sejumlah kontraindikasi untuk Ampisilin, ketika obat ini harus digunakan dengan hati-hati atau tidak digunakan sama sekali. Kontraindikasi ini meliputi:

  • penyakit lambung dan usus;
  • gagal hati;
  • leukemia limfositik;
  • mononukleosis infeksius;
  • batasan umur (tidak bisa diberikan kepada anak kecil);
  • selama masa menyusui.

Jika pada saat pertama kali minum Ampisilin, pasien mengalami reaksi alergi dalam bentuk hipersensitif terhadap komponen utama dari produk obat ini, Anda harus segera berhenti minum pil dan memberi tahu dokter yang merawat.

Bagaimana cara mengambil ampisilin untuk pilek dan flu?

Kadang-kadang pasien bertanya kepada dokter bagaimana cara mengambil ampisilin untuk pilek? Apakah obat ini digunakan dalam kasus ini?

Ampisilin

Ampisilin adalah antibiotik. Ini efek bakterisida pada mikroorganisme gram positif dan beberapa gram negatif. Anda harus tahu bahwa obat ini dihancurkan oleh enzim khusus dari beberapa bakteri - penisilinase. Karena itu, strain staphylococcus tertentu resisten terhadapnya.

Ampisilin datang dalam bentuk pil dan dikonsumsi 3-4 kali sehari. Indikasi utama untuk meresepkan antibiotik ini adalah:

  • Infeksi pada saluran pernapasan bagian atas.
  • Kolesistitis dan kolangitis.
  • Meningitis
  • Infeksi pada kulit dan jaringan lunak (erysipelas, impetigo).
  • Pielitis, pielonefritis, sistitis rumit.
  • Endokarditis bakteri.

Obat ini tidak diresepkan untuk laktasi karena penetrasi ampisilin dalam ASI. Juga, itu tidak diperbolehkan pada anak di bawah enam tahun.

Kontraindikasi utama untuk terapi tersebut adalah fungsi hati yang abnormal dan mononukleosis infeksius. Selain itu, harus diingat bahwa antibiotik penisilin sering menyebabkan perkembangan alergi.

Apakah mungkin diobati dengan ampisilin untuk pilek atau SARS?

Ampisilin dan dingin

Karena obat ini termasuk dalam kelas antibiotik, obat ini tidak digunakan untuk mengobati infeksi virus pernapasan akut. Beberapa terapis mungkin merekomendasikannya untuk influenza - untuk tujuan profilaksis. Namun, pengobatan modern menganggap resep antibiotik seperti itu tidak praktis, dan pencegahannya tidak efektif.

Penggunaan ampisilin untuk infeksi pernapasan akut atau influenza mengarah pada pembentukan resistensi obat pada bakteri, dan di masa depan, pasien yang memakainya tanpa indikasi tidak akan dapat diobati dengan obat ini.

Adalah umum untuk menyebut pilek suatu penyakit yang telah berkembang sebagai akibat dari hipotermia - misalnya, tinggal di angin, mandi di air dingin. Terkadang pengaruh faktor-faktor ini menyebabkan penurunan kekebalan, dan seseorang mendapatkan SARS lebih mudah.

Namun, pilek sering dipahami sebagai aktivasi mikroflora patogen kondisional tubuh, eksaserbasi patologi kronis - misalnya, otitis, radang amandel, radang tenggorokan, bronkitis. Dalam situasi ini, pengangkatan Ampisilin dibenarkan.

Namun, hanya dokter yang menulis resep untuk antibiotik jika dia yakin akan asal bakteri penyakit dan hanya ketika tubuh tidak bisa mengatasinya sendiri.

Baik SARS, maupun pilek ringan memerlukan pengobatan Ampisilin. Dalam situasi di mana terapi antimikroba sangat dibutuhkan, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik untuk diminum. Namun, saat ini terapis, otolaryngologist dan pulmonologist menggunakan obat-obatan yang lebih modern - tahan terhadap aksi enzim bakteri dan tidak sering memerlukan masuk pada siang hari.

Kami merawat hati

Pengobatan, gejala, obat-obatan

Ampisilin untuk suhu

Bubuk kristal berwarna putih, rasanya pahit; stabil di lingkungan yang asam. Ini larut dalam air, praktis tidak larut dalam alkohol.

Disiapkan dengan asilasi asam 6-aminopenicillanic dengan residu asam aminophenylacetic.

Obat ini tidak hancur di lingkungan asam lambung, itu diserap dengan baik ketika dikonsumsi secara oral. Aktif melawan mikroorganisme gram positif yang dipengaruhi oleh benzilpenisilin. Selain itu, ia bertindak pada sejumlah mikroorganisme Gram-negatif (Salmonella, Shigella, Proteus, E. coli, Klebsiella pneumonia (tongkat Friedlander), tongkat Pfeiffer (tongkat Influenza)) dan karenanya dianggap sebagai antibiotik spektrum luas dan digunakan untuk penyakit yang disebabkan oleh infeksi campuran. [1]

Staphylococcus pembentuk penisilin yang resisten terhadap benzylpenisilin, ampisilin tidak berfungsi, karena dihancurkan oleh penisilinase.

Ampisilin meningkatkan aksi antikoagulan oral.

Kontraindikasi jika hipersensitif terhadap penisilin.

Ampisilin trihidrat yang tahu apakah obat ini menurunkan suhu

Bubuk kristal berwarna putih, rasanya pahit; stabil di lingkungan yang asam. Ini larut dalam air, praktis tidak larut dalam alkohol.

Disiapkan dengan asilasi asam 6-aminopenicillanic dengan residu asam aminophenylacetic.

Obat ini tidak hancur di lingkungan asam lambung, itu diserap dengan baik ketika dikonsumsi secara oral. Aktif melawan mikroorganisme gram positif yang dipengaruhi oleh benzilpenisilin. Selain itu, ia bertindak pada sejumlah mikroorganisme Gram-negatif (Salmonella, Shigella, Proteus, E. coli, Klebsiella pneumonia (tongkat Friedlander), tongkat Pfeiffer (tongkat Influenza)) dan karenanya dianggap sebagai antibiotik spektrum luas dan digunakan untuk penyakit yang disebabkan oleh infeksi campuran. [1]

Staphylococcus pembentuk penisilin yang resisten terhadap benzylpenisilin, ampisilin tidak berfungsi, karena dihancurkan oleh penisilinase.

Ampisilin meningkatkan aksi antikoagulan oral.

Kontraindikasi jika hipersensitif terhadap penisilin.

Ampisilin

Tablet berwarna putih, bentuk silinder datar dengan facet dan berisiko.

Eksipien: pati kentang, magnesium stearat, bedak, polivinilpirolidon, tween-80.
10 pcs. - Paket sel kontur (1) - paket kardus.
10 pcs. - kemasan kontur tanpa kotak (1) - kemasan kardus.

Bedak untuk persiapan suspensi untuk penerimaan di dalam putih dengan semburat kekuningan, dengan bau tertentu; suspensi putih dimasak dengan semburat kekuningan.

Eksipien: polivinilpirolidon, natrium glutamat asam 1-air, natrium fosfat tersubstitusi atau disodium fosfat anhidrat, trilon B, dekstrosa, vanilin, esensi aromatik makanan (raspberry), gula rafinasi atau gula rafinasi.
60 g (5 g bahan aktif) - botol (1) lengkap dengan sendok takar - bungkus kardus.

Bubuk untuk persiapan larutan untuk injeksi warna putih, higroskopis.

Vial 10 ml (1) - bungkus kardus.
Botol 10 ml (10) - bungkus kardus.
Botol 10 ml (50) - kotak kardus.

Bubuk untuk persiapan larutan untuk injeksi warna putih, higroskopis.

Botol 10 atau 20 ml (1) - bungkus kardus.
Botol 10 atau 20 ml (10) - bungkus kardus.
Botol 10 atau 20 ml (50) - kotak kardus.

Antibiotik sekelompok penisilin semisintetik dengan spektrum aksi yang luas. Ini memiliki efek bakterisida karena penekanan sintesis dinding sel bakteri.

Aktif melawan bakteri aerob gram positif: Staphylococcus spp. (dengan pengecualian strain yang memproduksi penisilinase), Streptococcus spp. (termasuk Enterococcus spp.), Listeria monocytogenes; Bakteri aerob Gram negatif: Neisseria gonorrhoeae, Neisseria meningitidis, Escherichia coli, Shigella spp., Salmonella spp., Bordetella pertussis, beberapa strain Haemophilus influenzae.

Hancur oleh aksi penicillinase. Tahan asam.

Setelah konsumsi diserap dengan baik dari saluran pencernaan, tidak rusak di lingkungan asam lambung. Setelah pemberian parenteral (dalam / m dan / in) ditemukan dalam plasma dalam konsentrasi tinggi.

Ini menembus dengan baik ke dalam jaringan dan cairan biologis tubuh, ditemukan dalam konsentrasi terapi dalam cairan pleural, peritoneal dan sinovial. Ini menembus penghalang plasenta. Ini menembus buruk penghalang darah-otak, namun, dengan radang selaput otak, permeabilitas BBB meningkat secara dramatis.

30% ampisilin dimetabolisme di hati.

T1/2 - 1-1,5 jam Diekskresikan terutama dalam urin, dan dalam urin konsentrasi obat tidak berubah sangat tinggi. Sebagian diekskresikan dalam empedu.

Dengan suntikan berulang tidak menumpuk.

Penyakit menular dan inflamasi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap ampisilin, termasuk:

- infeksi saluran pernapasan (termasuk bronkitis, pneumonia, abses paru);

- infeksi saluran pernapasan atas (termasuk tonsilitis);

- infeksi saluran empedu (termasuk kolesistitis, kolangitis);

- infeksi saluran kemih (termasuk pielitis, pielonefritis, sistitis);

- infeksi saluran pencernaan (termasuk salmonellosis);

- infeksi pada kulit dan jaringan lunak;

- sepsis, endokarditis septik;

- hipersensitif terhadap antibiotik penisilin dan antibiotik beta-laktam lainnya;

- disfungsi hati yang parah (untuk penggunaan parenteral).

Atur secara individual tergantung pada tingkat keparahan, lokalisasi infeksi dan sensitivitas patogen.

Ketika diberikan secara oral, dosis tunggal untuk orang dewasa adalah 250-500 mg, dosis harian 1-3 g. Dosis harian maksimum adalah 4 g.

Untuk anak-anak, obat ini diresepkan dalam dosis harian 50-100 mg / kg, untuk anak-anak dengan berat hingga 20 kg - 12,5-25 mg / kg.

Dosis harian dibagi menjadi 4 dosis. Durasi pengobatan tergantung pada tingkat keparahan infeksi dan efektivitas pengobatan.

Pil diminum secara oral, terlepas dari makanannya.

Untuk menyiapkan suspensi dalam botol dengan bubuk, tambahkan 62 ml air suling. Suspensi yang telah selesai diberi dosis dengan sendok khusus, yang memiliki 2 label: bagian bawah sesuai dengan 2,5 ml (125 mg), bagian atas - 5 ml (250 mg). Suspensi harus dicuci dengan air.

Untuk pemberian parenteral (dalam / m, dalam / dalam jet atau dalam / dalam tetes) dosis tunggal untuk orang dewasa adalah 250-500 mg, dosis harian - 1-3 g; pada infeksi berat, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 10 g atau lebih.

Bayi baru lahir menggunakan obat dengan dosis harian 100 mg / kg, anak-anak dari kelompok usia lainnya - 50 mg / kg. Pada infeksi berat, dosis yang ditunjukkan dapat berlipat ganda.

Dosis harian dibagi menjadi 4-6 injeksi dengan interval 4-6 jam. Durasi injeksi / m - 7-14 hari. Durasi dalam / dalam aplikasi 5-7 hari, diikuti oleh transisi (jika perlu) ke / m pengantar.

Solusi untuk injeksi i / m disiapkan dengan menambahkan isi vial 2 ml air untuk injeksi.

Untuk injeksi IV, dosis tunggal obat (tidak lebih dari 2 g) dilarutkan dalam 5-10 ml air untuk injeksi atau larutan natrium klorida isotonik dan disuntikkan perlahan selama 3-5 menit (1-2 g selama 10-15 menit). Dengan dosis tunggal lebih dari 2 g, obat diberikan dalam / di dalam tetesan. Untuk melakukan ini, dosis tunggal obat (2-4 g) dilarutkan dalam 7,5-15 ml air untuk injeksi, kemudian larutan yang dihasilkan ditambahkan ke 125-250 ml larutan natrium klorida isotonik atau larutan glukosa 5-10% dan disuntikkan dengan kecepatan 60-80 tetes. / mnt Ketika infus diberikan kepada anak-anak, larutan glukosa 5-10% digunakan sebagai pelarut (30-50 ml tergantung usia).

Solusi digunakan segera setelah persiapan.

Reaksi alergi: ruam kulit, urtikaria, angioedema, pruritus, dermatitis eksfoliatif, eritema multiforme; dalam kasus yang jarang terjadi, syok anafilaksis.

Pada bagian dari sistem pencernaan: mual, muntah, diare, glositis, stomatitis, kolitis pseudomembran, dysbiosis usus, peningkatan aktivitas transaminase hati.

Dari sistem hemopoietik: anemia, leukopenia, trombositopenia, agranulositosis.

Efek karena tindakan kemoterapi: kandidiasis oral, kandidiasis vagina.

Probenecid dengan penggunaan simultan dengan Ampicillin-AKOS mengurangi sekresi tubular dari ampicillin, akibatnya konsentrasi dalam plasma darah meningkat dan risiko aksi toksik meningkat.

Dengan penggunaan simultan Ampisilin-AKOS dengan allopurinol meningkatkan kemungkinan ruam kulit.

Dengan penggunaan simultan dengan ampisilin-AKOS mengurangi efektivitas kontrasepsi oral yang mengandung estrogen.

Dengan penggunaan simultan dengan Ampisilin-AKOS meningkatkan efektivitas antikoagulan dan antibiotik aminoglikosida.

Dengan hati-hati dan dengan latar belakang penggunaan simultan agen desensitisasi, obat harus diresepkan untuk asma bronkial, demam, dan penyakit alergi lainnya.

Dalam proses penerapan Ampisilin-AKOS, pemantauan sistematis fungsi ginjal, hati, dan gambaran darah perifer diperlukan.

Ketika obat gagal hati harus digunakan hanya di bawah kendali hati.

Pasien dengan gangguan fungsi ginjal memerlukan rejimen dosis koreksi, tergantung pada CC.

Ketika menggunakan obat dalam dosis tinggi pada pasien dengan insufisiensi ginjal, efek toksik pada SSP mungkin terjadi.

Ketika menggunakan obat untuk pengobatan sepsis, reaksi bakteriolisis mungkin terjadi (reaksi Jarish-Herxheimer).

Jika reaksi alergi terjadi dengan penggunaan Ampisilin-AKOS, obat harus dihentikan dan terapi desensitisasi harus diresepkan.

Pada pasien yang lemah, dengan penggunaan obat yang berkepanjangan, dapat terjadi superinfeksi, yang disebabkan oleh mikroorganisme yang resisten terhadap ampisilin.

Untuk pencegahan perkembangan kandidiasis bersamaan dengan Ampisilin-AKOS harus menunjuk nistatin atau levorin, serta vitamin B dan C.

Dimungkinkan untuk menggunakan obat selama kehamilan jika diindikasikan dalam kasus-kasus di mana manfaatnya bagi ibu melebihi potensi risiko pada janin.

Ampisilin diekskresikan dalam ASI dalam konsentrasi rendah. Jika perlu, penggunaan obat selama menyusui harus memutuskan penghentian menyusui.

Ketika diberikan kepada anak-anak, obat ini diresepkan dalam dosis harian 50-100 mg / kg, untuk anak-anak dengan berat hingga 20 kg - 12,5-25 mg / kg. Parenteral untuk bayi baru lahir, obat ini diresepkan dalam dosis harian 100 mg / kg, untuk anak-anak dari kelompok usia lainnya - 50 mg / kg. Pada infeksi berat, dosis yang ditunjukkan dapat berlipat ganda.

Pasien dengan gangguan fungsi ginjal memerlukan rejimen dosis koreksi, tergantung pada CC.

Ketika menggunakan obat dalam dosis tinggi pada pasien dengan insufisiensi ginjal, efek toksik pada SSP mungkin terjadi.

Daftar B. Obat harus disimpan di tempat yang kering dan gelap; tablet dan serbuk untuk persiapan suspensi - pada suhu dari 15 ° hingga 25 ° C, serbuk untuk persiapan larutan untuk injeksi - pada suhu tidak lebih tinggi dari 20 ° C. Umur simpan tablet, bubuk untuk suspensi dan bubuk untuk solusi untuk injeksi adalah 2 tahun.

Suspensi yang disiapkan harus disimpan dalam lemari es atau pada suhu kamar selama tidak lebih dari 8 hari. Solusi yang disiapkan untuk / m dan / dalam pengenalan penyimpanan tidak bisa.

Dari apa yang membantu ampisilin. Instruksi tablet ampisilin untuk digunakan

Di mana ampisilin digunakan?

Untuk tujuan terapeutik, ampisilin digunakan dalam berbagai penyakit radang dan infeksi. Obat ini banyak digunakan dalam pengobatan angina dan faringitis, otitis dan sinusitis, bronkitis dan bentuk-bentuk pneumonia yang tidak rumit.

Juga, penggunaan ampisilin dibenarkan dengan:

  • terapi kompleks sifilis dan gonore;
  • untuk mencegah komplikasi pada periode pasca operasi setelah intervensi di dada dan rongga perut;
  • dalam pengobatan kompleks ulkus lambung dan ulkus duodenum dalam kombinasi dengan trichopol atau metronidazol;
  • klamidia, termasuk pada wanita;
  • penyakit radang ginjal dan saluran kemih, termasuk sistitis, uretritis, dan pieloneforitis;
  • radang pelengkap, salpingoophoritis;
  • dalam pengobatan salmonellosis, disentri, demam tifoid, batuk rejan.

Baru-baru ini, ampisilin telah digunakan secara aktif untuk pengobatan pencegahan rematik dan lesi reumatoid pada jaringan artikular dan serat otot otot jantung. Ini juga dapat digunakan dalam pengobatan berbagai bentuk meningitis, endokarditis dan periarthritis yang bersifat rheumatoid.

Dosis ampisilin

Ampisilin dan Alkohol

Instruksi tentang apakah alkohol dan ampisilin dikombinasikan tidak menyebutkan apa pun. Namun, saat refleksi, dapat disimpulkan bahwa asupan alkohol dapat menyebabkan atau meningkatkan reaksi yang merugikan, mengurangi kandungan zat aktif dalam jaringan dan efektivitas terapi antibiotik.
Dan ini disebabkan oleh fakta bahwa ketika mengonsumsi alkohol, sistem aktivasi sitokrom P450 terganggu (diinduksi), dan enzim-enzim sitokrom lain yang diperlukan untuk metabolisme obat ditekan. Ini juga mengurangi produksi asam glukuronat, yang diperlukan untuk pengikatan zat beracun dan metabolit obat.

Interaksi dengan obat lain

Saat menggunakan Ampisilin, interaksi obat berikut diamati:

  • Ampisilin sangat meningkatkan efek antibiotik lain, antikoagulan, natrium benzoat.
  • Mengurangi efektivitas kontrasepsi oral.
  • Ketika diobati dengan ampisilin dan digoksin, penyerapan yang terakhir memburuk secara nyata.
  • Allopurinol, yang digunakan bersamaan dengan antibiotik ini, sangat meningkatkan kemungkinan ruam kulit.
  • Jika Ampisilin digunakan bersama dengan penghambat adrenoreseptor, timbul reaksi anafilaksis yang serius.

Persyaratan Penting

Untuk mencapai efek yang diinginkan lebih cepat saat menggunakan obat, pasien harus mematuhi aturan penting berikut:

  • Sebelum minum obat, pasien harus memeriksa alergi terhadap komponen yang membentuk obat.
  • Dengan penggunaan obat jangka panjang, seseorang disarankan untuk menjalani pemeriksaan organ secara berkala seperti hati dan ginjal, dan untuk menyumbangkan darah untuk analisis.
  • Jika seseorang menderita demam, asma dan penyakit serius lainnya, maka disarankan untuk menggunakan antibiotik ini dengan obat desensitisasi.
  • Jika seseorang terlibat dalam aktivitas atau aktivitas profesional yang berbahaya yang memerlukan perhatian lebih, maka ia dapat mengonsumsi Ampisilin dengan sangat hati-hati.
  • Jika seseorang memiliki kelainan pada ginjal, maka dokter menyarankan agar ia mengurangi dosis minimum obat atau meningkatkan interval antar dosis.
  • Antibiotik dapat digunakan untuk wanita yang mengandung anak hanya ketika dokter yakin bahwa manfaat untuk ibu akan jauh lebih tinggi daripada risiko yang akan diberikan kepada janin.

Ingat bahwa jika seorang wanita menyusui anak, maka ketika mengambil ampisilin, menyusui harus berakhir sementara.

Efek samping

Reaksi alergi: mungkin - pruritus dan pengelupasan kulit, urtikaria, rinitis, konjungtivitis, angioedema reaksi, mirip dengan penyakit serum, dalam kasus yang jarang - syok anafilaksis, ruam ampisilin non-alergi, dapat menghilang tanpa menghentikan obat.

Pada bagian dari sistem pencernaan: dysbacteriosis, stomatitis, gastritis, mulut kering, perubahan selera, sakit perut, muntah, mual, diare, stomatitis, glossitis, peningkatan moderat dalam aktivitas transaminase hati, enterocolitis pseudomembranous.

Dari sisi sistem saraf pusat: sakit kepala, tremor, kejang-kejang (dengan terapi dosis tinggi).

Indikator laboratorium: leukopenia, neutropenia, trombositopenia, agranulositosis, anemia.

Lainnya: nefritis interstitial, nefropati, superinfeksi (terutama pada pasien dengan penyakit kronis atau penurunan daya tahan tubuh), kandidiasis vagina.

Efek samping

Beberapa pasien mungkin memiliki efek samping tertentu ketika mengambil tablet Ampisilin dan bentuk lain dari obat ini:

  • pada bagian dari sistem pencernaan: gastritis, dysbiosis, sakit perut, diare, kolitis pseudomembran, muntah, mulut kering, perubahan selera, mual, stomatitis, glositis;
  • pada sisi pembentukan darah: trombositopenia, anemia, leukopenia, neutropenia, agranulositosis;
  • pada bagian dari sistem saraf pusat: kejang-kejang, tremor, sakit kepala;
  • reaksi alergi: kemungkinan terkelupasnya kulit, urtikaria, pruritus, konjungtivitis, rinitis, angioedema; pada kasus yang jarang, demam, eosinofilia, artralgia, ruam makulopapular dan eritematosa, eritema eksudatif ganas dan multiforme, dermatitis eksfoliatif, dan syok anafilaktik;
  • Lain-lain: superinfeksi, kandidiasis vagina, nefropati, nefritis interstitial.

Apa yang diproduksi dan apa

Penjualan obat datang dalam bentuk berikut. Ini adalah:

  • tablet ampisilin;
  • bubuk untuk pembuatan suspensi. Diangkat terutama untuk anak-anak.
  • solusi injeksi untuk injeksi intramuskular.

Di item farmasi ditemukan antibiotik dalam bentuk pil 0,25 gram. Itu dijual dalam paket kertas 10 atau 20 tablet.

Satu tablet berwarna putih dan bulat. Ini memiliki permukaan datar dan dibagi di tengah oleh garis.

Satu pil termasuk:

  • Komponen utama - Ampisilin trihidrat, yang sama dengan 250 mg Ampisilin.

Selain itu, komponen-komponen berikut termasuk dalam obat:

  • bedak;
  • kalsium stearat;
  • tepung kentang.

1 botol, yang mengandung solusi untuk pemberian oral, mengandung:

  • 0,25, 0,5, 1, 2 gram bahan aktif. Ini adalah ampisilin dalam bentuk garam natrium.

Botol 5 ml berisi bubuk tempat suspensi dibuat untuk anak-anak. Bubuk mengandung bahan-bahan berikut:

  • 250 mg Ampisilin dalam bentuk garam natrium.

Overdosis

Dalam kasus yang jarang terjadi overdosis, sistem saraf dipengaruhi terutama. Pasien mulai melihat halusinasi dan kejang muncul. Dalam kasus ini, ruam kulit dalam bentuk ruam, mual dan diare mungkin terjadi. Dalam kasus yang tidak rumit, bilas lambung diindikasikan (menggunakan bentuk tablet obat), mengambil sorben dan obat pencahar. Jika fakta overdosis ditetapkan secara akurat dan salah satu gejala yang tercantum diperhatikan, maka obat harus dihentikan, serta, jika benar-benar diperlukan, hemodialisis (prosedur ekstrarenal untuk pemurnian darah). Dalam kasus syok anafilaksis, perawatan darurat akan diperlukan.

Dengan penghapusan overdosis ampisilin, perhatian khusus diberikan pada pemulihan keseimbangan air-elektrolitik normal dalam tubuh.

Bagaimana cara kerja obatnya?

Obat ini menghancurkan sel-sel bakteri. Ini menyebabkan kematian mereka.

"Ampisilin" cepat diserap ke dalam darah, konsentrasi plasma maksimum diamati setelah beberapa jam. Dan dengan injeksi intravena atau intramuskular - bahkan lebih awal. Tetapi tablet ampisilin cukup efektif. Lagi pula, obat ini tahan terhadap efek asam lambung dan tidak hancur di saluran pencernaan. Dalam waktu singkat, itu menumpuk di semua cairan dan jaringan tubuh: menembus tidak hanya ke dalam darah, tetapi juga ke dalam getah bening, saluran empedu, cairan serebrospinal dan intraartikular, tulang dan kulit. "Ampisilin" diekskresikan dalam urin, tetapi juga diekskresikan secara aktif dalam ASI, sehingga ibu menyusui tidak dianjurkan untuk meminumnya.

Efek samping

Ampisilin dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien. Namun, paling sering dengan dosis yang tidak tepat dipilih atau terlalu besar, efek samping berikut mungkin terjadi:

  • Mual, muntah, dan diare. Jika gejala-gejala tersebut bukan dari satu karakter, tetapi hanya berkembang dan diperburuk, maka ini pasti harus diberitahukan kepada dokter Anda.
  • Juga, perhatian spesialis layak perubahan warna urin ke sisi yang lebih gelap, menguningnya putih mata dan (atau) kulit, setiap perdarahan, sakit tenggorokan tak henti-hentinya dan keadaan demam.
  • Sudah setelah penghentian terapi obat, setelah beberapa minggu dan bahkan berbulan-bulan, manifestasi seperti gangguan usus persisten diamati, lendir terdeteksi dalam tinja.
  • Dengan pengobatan jangka panjang dengan ampisilin dan, terutama, dengan pelanggaran berulang terhadap rejimen pengobatan, jamur berkembang di rongga mulut atau infeksi ragi vagina. Karena itu, ketika mendeteksi plak putih di mulut atau keputihan cheesy, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.
  • Manifestasi yang bersifat alergi dimungkinkan: urtikaria, ruam kulit, gatal dan bengkak pada wajah dan selaput lendir mulut, pusing dan kesulitan bernapas.
  • Superinfeksi (yaitu, infeksi sekunder pasien) berkembang, paling sering, pada pasien dengan penyakit kronis. Bersama dengan komplikasi ini, timbul masalah dengan sistem hematopoietik: trombositopenia, anemia hemolitik dan lainnya.
  • Pada bagian dari sistem saraf, komplikasi yang tidak diinginkan seperti kecemasan berlebihan, agresivitas dan lekas marah, perubahan perilaku mungkin terjadi.

Interaksi dengan obat lain

  • Ampisilin terkenal karena kemampuannya untuk meningkatkan efek obat anti-koagulan yang diminum.
  • Antibiotik ini juga bertindak secara sinergis (meningkatkan efek terapeutik) dengan obat antibakteri bakterisidal lainnya, misalnya, dengan antibiotik rifampisin, sefalosporin, atau antibiotik aminoglikosida.
  • Sehubungan dengan antibiotik bakteriostatik (tetrasiklin, makrolida, sulfonamid, lincosamid, dan lainnya), Ampisilin berperilaku seperti antagonis.
  • Jika Anda memberi ampisilin dan allopurinol, risiko ruam kulit meningkat.
  • Konsentrasi ampisilin dalam darah akan meningkat jika, selama perawatan dengan obat seperti itu, diuretik, obat antiinflamasi nonsteroid, atau obat yang mengurangi sekresi tubular diberikan kepada anak.

Bagaimana Ampisilin berinteraksi dengan cara lain

Ampisilin memiliki efek berikut pada berbagai obat:

  • Ini dapat meningkatkan efek antikoagulan oral. Ini juga meningkatkan efek antikoagulan tidak langsung. Akibatnya, mikroflora usus memburuk, produksi vitamin K dan indeks prothrombin menurun.
  • Ia mampu mengurangi efek negatif pada tubuh natrium benzoat.
  • Ini meningkatkan penyerapan digoxin.
  • Ini dapat meningkatkan sifat toksik metotreksat.
  • Ini dapat mengurangi efek terapi kontrasepsi oral.
  • Ia mampu meningkatkan aksi antibakteri dari obat-obatan seperti sefalosporin, aminoglikosida, vankomisin, rifampisin, sikloserin.
  • Ini dapat mengurangi efek dari minum obat yang terkait dengan tetrasiklin, makrolida, levomycetin, sulfonamid, linkosamides.
  • Vitamin C mampu meningkatkan penyerapan antibiotik ini.
  • Obat-obatan yang terkait dengan obat antasid dan pencahar dapat mengurangi penyerapan obat antibiotik ke dalam darah.
  • Sekresi kanalikuli ampisilin berkurang oleh zat seperti probenecides, diuretik, allopurinol, fenilbutazon, NSAID. Karena ini, jumlah dalam plasma darah meningkat beberapa kali.

Antibiotik tidak dapat digunakan bersamaan dengan kloramfenikol, Tetrasiklin, Erythromycin, Lincomycin, Clindamycin, Amphoterine, Polymyxin B, Acetylcysteine, Hydralazine, Domamine, Metoclopramide, Heparin.

Farmakokinetik

Setelah menerapkan obat memasuki aliran darah, getah bening dan jaringan. Itu tidak kehilangan sifat-sifatnya di lingkungan lambung yang asam. Selain itu, obat ini tidak menembus sawar darah-otak, tetapi dengan mudah menembus sawar plasenta.

Bahan aktif mencapai maksimum setelah 1,5-2 jam setelah mengonsumsi obat. Ini ditampilkan dalam 1-2 jam. Outputnya dilakukan oleh ginjal. Selama penarikan, komponen antibiotik tetap dalam urea dalam bentuk aslinya. Sisa-sisa obat diekskresikan dalam empedu, dipecah oleh enzim hati. Setelah 6-8 jam setelah konsumsi, sekitar 30% dari pengobatan meninggalkan tubuh, dan setelah 1 hari - sekitar 60%.

Alat ini tidak memiliki zat beracun dan tidak dapat menumpuk di tubuh manusia, sehingga dapat digunakan untuk jangka waktu yang lama.

Bentuk rilis, komposisi dan kemasan

Komponen aktif obat ini adalah ampisilin, yang ada dalam komposisi obat dalam bentuk garam natrium. Tablet ampisilin berwarna putih, berbentuk cakram. Garis pemisah diletakkan pada salah satu pihak. Satu tablet mengandung 250 mg zat aktif. Sebagai komponen tambahan dalam komposisi mereka termasuk:

  • kalsium stearat;
  • pati yang berasal dari umbi kentang;
  • bedak;
  • natrium croscarmellose.

Tablet tersebut dikemas dalam lepuh 10 buah. Dalam kotak kardus dapat dari 1 hingga 4 lecet.

Bubuk injeksi berwarna putih, sangat sensitif terhadap perubahan kelembaban. Satu botol bubuk mengandung 1 (10 ml volume) atau 2 g (20 ml volume) ampisilin. Kemungkinan jumlah botol dalam kemasan: 1, 10 atau 50.

Ampisilin + sulbaktam - sejenis antibiotik yang diproduksi dalam bentuk bubuk untuk injeksi, yang mencakup bahan aktif tambahan - sulbaktam (garam natrium).

Secara eksternal dan dalam sifat fisiknya, mirip dengan bubuk ampisilin.

Kadang-kadang bubuk ini bisa berwarna kekuningan.

Setiap botol mengandung 1 g ampisilin dan 0,5 g sulbaktam. Paket tersebut dapat berupa 1, 10 atau 50 botol bubuk.

Ampisilin trihidrat, berbeda dengan ampisilin, memiliki struktur molekul yang berbeda: mengandung 3 molekul air kristalisasi. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kedua varietas obat tunggal dalam sifat farmakologis, mereka memiliki indikasi umum untuk digunakan. Ampisilin trihidrat dapat dikemas secara berbeda.

Ampisilin juga ditemukan dalam bentuk butiran, dimaksudkan untuk persiapan suspensi untuk konsumsi, serta kapsul (diambil dengan cara yang sama seperti tablet).

Ketika itu tidak dianjurkan menggunakan obat

Itu tidak digunakan:

  • jika pasien memiliki intoleransi individu terhadap komponen-komponen yang termasuk dalam kelompok penisilin;
  • dengan gangguan fungsional yang parah di hati dan leukemia limfositik;
  • dengan mononukleosis infeksiosa, leukemia, infeksi HIV;
  • dengan perkembangan gangguan pada saluran pencernaan, yang mungkin disebabkan oleh terapi antibiotik yang sebelumnya dilakukan.

Sangat hati-hati obat ini digunakan untuk penyakit seperti pollinosis, asma bronkial. Selain itu, obat ini digunakan secara hati-hati dengan perdarahan yang sering pada pasien.

Selain itu, tidak boleh diambil oleh wanita yang mengandung anak dan balita yang berumur kurang dari 1 bulan.

Cara mengobati otitis dengan benar

Cari pengobatan yang memadai untuk otitis hanya dapat dokter THT. Terapi topikal melibatkan penggunaan ketukan telinga, tetes dan kompres. Selain yang di atas, antibiotik spektrum luas juga diresepkan, termasuk Ampisilin.

Otitis dapat menyerang bagian telinga manapun.

Alokasikan:

  • otitis eksternal
  • otitis media
  • otitis internal

Tergantung pada diagnosis, dokter memilih obat-obatan.

Agar terapi otitis berhasil, pasien harus mematuhi istirahat total. Jika pasien mengalami demam, maka obat antipiretik yang diresepkan, obat anti-inflamasi dan antibiotik, obat penghilang rasa sakit digunakan.

Dalam kasus apa pun alkohol tincture tidak boleh diterapkan pada turunds, karena masuknya zat agresif pada kulit yang meradang dapat meningkatkan rasa sakit. Tetapi bahkan perlu untuk menggunakan salep antibakteri atau hormonal.

Pada tahap awal, perlu untuk meringankan kondisi pasien, untuk mengurangi pembengkakan selaput lendir nasofaring dan rongga hidung akan membantu obat vasokonstriktor. Tetes dengan efek anestesi akan membantu mengurangi sakit telinga yang tajam.

Jika metode di atas tidak memiliki efek yang diinginkan, dan gejalanya hanya menjadi lebih rumit, maka lakukan tindakan radikal - memotong dinding gendang telinga untuk melepaskan nanah ke luar.

Prosedur ini diperlukan untuk menghilangkan risiko penyebaran nanah ke daerah kepala. Segera setelah manipulasi ini, kondisi pasien membaik secara signifikan.

Setelah menyelesaikan seluruh kursus, beberapa waktu dihabiskan untuk terapi restoratif dan diserap. Otitis media akut memiliki karakteristik sendiri, diagnosis dan pengobatan pada anak-anak hingga 3 tahun.

Anak itu di rumah sakit, di mana ia terus-menerus diawasi. Seringkali perlu dilakukan myringotomy, yaitu sayatan gendang telinga. Operasi dilakukan dengan anestesi umum menggunakan instrumen khusus dan mikroskop.

Anak-anak di bawah 2 tahun harus diberi resep antibiotik. Obat ini diberikan secara intramuskular, tetapi dalam kasus-kasus kritis, secara intravena. Jika seorang anak lebih tua dari dua tahun, maka antibiotik direkomendasikan hanya untuk otitis parah.

Dari video yang diusulkan, pelajari cara mencegah perkembangan otitis media pada anak.

Otitis dapat terjadi karena faktor apa pun yang mengganggu sistem kekebalan tubuh, paling sering anak-anak. Perawatan cepat dan berhasil, terutama jika Anda beralih ke spesialis di tahap awal penyakit.

Indikasi untuk digunakan

  • Penyakit infeksi pada saluran pernapasan bagian atas yang bersifat bakteri dan saluran pernapasan (sinusitis, bronkitis, pneumonia, trakeitis dan lain-lain).
  • Infeksi saluran kemih dan ginjal (pielonefritis, sistitis, uretritis).
  • Infeksi pada kantong empedu dan saluran.
  • Pada kehamilan, pengobatan terapi infeksi klamidia.
  • Proses peradangan serviks.
  • Lesi pada kulit, jaringan lunak - erisipelas, dermatosis dan lainnya.
  • Infeksi pada sistem muskuloskeletal.
  • Lesi pada saluran pencernaan.
  • Peradangan pada lapisan dalam jantung (endokarditis).
  • Meningitis
  • Infeksi darah yang bersifat bakteri.
  • Intoleransi individu terhadap Apisilin dan antibiotik kelompok penisilin lainnya.
  • Proses patologis yang parah di hati.
  • Disfungsi ginjal berat.
  • Penyakit pada saluran pencernaan, khususnya, sistem pencernaan.
  • Penyakit ganas pada sistem peredaran darah.
  • Mononukleosis bersifat infeksius.
  • Virus human immunodeficiency.
  • Masa menyusui bayi dengan ASI.
  • Kolitis disebabkan oleh perawatan dengan agen antibakteri.
  • Usia bayi hingga 1 bulan.

Instruksi khusus untuk masuk

- Obat ini diresepkan hanya setelah menguji sensitivitas mikroorganisme yang menyebabkan penyakit itu.

- Alkohol dikategorikan sebagai kontraindikasi selama perawatan.

- Pada pasien lemah dapat terjadi superinfeksi, terutama pada asupan obat yang lama. Bakteri menjadi rentan terhadap antibiotik.

- Bersamaan dengan mengonsumsi Ampisilin, disarankan untuk minum vitamin B dan vitamin C, serta antijamur, seperti Nystatin.

- Dengan terapi obat jangka panjang, perlu untuk memantau kondisi ginjal dan hati, serta organ pembentuk darah, diperlukan tes darah rutin.

- Ketika memperbaiki kondisinya, jangan berhenti minum Ampisilin (pil). Instruksi ini menyarankan untuk meminumnya selama 2-3 hari setelah gejala hilang. Ini berlaku untuk bentuk pengobatan lain.

- Seperti "Ampisilin" lainnya menekan mikroflora usus dan mengurangi sintesis vitamin K. Oleh karena itu, diinginkan untuk minum obat untuk dysbacteriosis dan kompleks vitamin bersamaan dengan antibiotik.

- Apa yang paling sering membuat ampisilin? Ini lebih efektif daripada antibiotik lain untuk luka bernanah, borok, furunculosis, radang sendi dan sistitis.

Ampisilin selama kehamilan dan menyusui

Ampisilin selama kehamilan diperbolehkan, tetapi dengan penilaian cermat terhadap faktor-faktor risiko. Pada prinsipnya, antibiotik ini adalah yang paling aman bagi janin dan dapat secara efektif mengobati penyakit genital dan urologis pada wanita hamil. Itu juga dapat digunakan dalam pengobatan penyakit pernapasan, sakit tenggorokan, gastritis.

Selama menyusui, ampisilin dilarang keras. Bahan aktifnya mudah menembus ke dalam ASI dan dapat menyebabkan keracunan pada bayi baru lahir. Komplikasi yang paling umum pada anak-anak setelah mengambil ibu menyusui ampisilin adalah gangguan fungsi sistem pencernaan dan pembentukan dysbacteriosis persisten.

Posting terkait:

Obat Almagel - petunjuk penggunaan

Bagaimana cara mengambil arang aktif?

Petunjuk penggunaan Dioxidin

Dosis dan pemberian

Instruksi penggunaan: Larutan dibuat dengan melarutkan bubuk dalam cairan, injeksi diberikan secara intravena atau intramuskuler (metode jet atau tetes tergantung pada dosis yang diperlukan).

Intravena: Dengan jenis pemberian ini, satu dosis ampisilin diperlukan. Instruksi untuk orang dewasa: 0,25 - 0,5 g (setiap 4-6 jam), orang dewasa dapat menerima maksimum per hari - dari 1 hingga 3 g.Jika pasien memiliki kondisi serius, dosisnya ditingkatkan menjadi 10 gram per hari.

Instruksi untuk bayi baru lahir: suntikan 100 miligram per 1 kg berat badan diberikan per hari. Anak-anak yang lebih tua dari 24 jam menerima suntikan obat dengan dosis 50 miligram per 1 kg berat badan. Dalam kasus yang parah, dosis dilipatgandakan.

Untuk menyiapkan larutan injeksi, Anda perlu mencairkan 1 dosis (sekitar 2 gram) dalam 5-10 mililiter cairan (air atau natrium klorida). Zat yang sudah jadi harus disuntikkan sangat lambat (hingga 5 menit) untuk menghindari kontraksi kejang. Dalam kasus di mana satu kali diresepkan untuk memasukkan lebih dari 2 gram, perlu dimasukkan dalam vena dengan metode tetes.

Petunjuk untuk infus: dosis dilarutkan dalam air (7,5 ml per 2 g obat), dicampur dengan larutan isotonik natrium klorida atau larutan glukosa lima persen (120-250 mililiter). Laju injeksi 60-80 tetes per menit. Untuk anak-anak, gunakan larutan glukosa lima atau sepuluh persen.

Instruksi Persiapan: Larutkan bubuk dalam cairan harus hanya sebelum pengenalan, sehari harus didistribusikan ke obat 3-4 kali. Kursus terapi berlangsung sekitar satu minggu. Durasi ditetapkan oleh dokter dengan pendekatan individu, dengan mempertimbangkan tingkat keparahan proses inflamasi, fitur yang berkaitan dengan usia, adanya penyakit, bukti kesesuaian pengobatan antibakteri. Jika perlu, pengobatan dilanjutkan dengan transisi bertahap ke pengenalan metode intramuskuler.

: Dosis diberikan 0,25-0,5 gram dalam 4-6 jam, dosis per hari bisa dari 1 hingga 3 gram. Dalam kasus bentuk parah, dosis ditingkatkan menjadi 10 gram. Nilai maksimum tidak boleh melebihi 14 gram per hari.

Bayi baru lahir diresepkan 100 miligram per 1 kilogram massa, anak-anak yang lebih besar minum obat dengan berat 50 gram per 1 kilogram massa. Pada peradangan parah, dosisnya dua kali lipat.

Siapkan solusi untuk injeksi intramuskular sebagai berikut: 2 mililiter hingga 4 mililiter cairan.

Dengan dosis yang terlewat, Anda harus memasukkan obat segera setelah Anda ingat. Jika tidak ada banyak waktu tersisa sebelum dosis berikutnya, lewati yang sebelumnya dan masukkan yang berikutnya. Selanjutnya, masukkan sesuai jadwal. Jangan menggandakan dosis untuk mengejar ketinggalan.

Farmakokinetik

Suntikan intravena memungkinkan obat bersirkulasi dengan aliran darah dalam konsentrasi tinggi. Ampisilin terkonsentrasi secara maksimal dalam darah dalam waktu 15 menit setelah injeksi ke dalam vena, setelah injeksi otot, dalam setengah jam.

Obat ini diserap oleh cairan tubuh dan jaringan (konsentrasi dalam empedu bisa ratusan kali lebih besar dari konsentrasi dalam darah), dan mampu menembus ke dalam ASI.

Penetrasi tidak diamati hanya melalui sawar darah-otak. Sekitar 30 persen ampisilin memiliki kemampuan disintesis dengan komposisi protein plasma. Zat tersebut sebenarnya tidak terbelah, sehingga pemindahan dari tubuh terjadi tidak berubah.

Jumlah terbesar dari obat yang dicerna diekskresikan melalui ginjal, sisanya - dengan empedu. Dalam setengah hari, hingga 70% zat dapat dihilangkan dari tubuh. Dalam kasus disfungsi ginjal, tingkat obat dalam darah meningkat, dan karenanya eliminasi menjadi lebih lambat.

Dengan fungsi normal dari semua sistem ekskresi tubuh, zat ini dihilangkan sepenuhnya dalam satu atau dua jam. Pada penyakit ginjal, ekskresi dapat dilakukan dalam waktu 12 jam. Administrasi berulang tidak berkontribusi pada akumulasi ampisilin dalam jaringan dan cairan, dan karenanya pengobatan jangka panjang dimungkinkan.

Analog

Obat antibakteri lain dari kelompok yang sama (penisilin) ​​dapat digunakan untuk menggantikan Ampisilin:

  • . Antibiotik ini tersedia dalam bentuk tablet, kapsul, dan butiran, yang dicampur dengan air untuk membentuk suspensi. Obat dapat diberikan sejak lahir dalam dosis yang ditentukan oleh dokter.
  • . Dalam sediaan ini, bahan aktifnya juga amoksisilin. Obat ini diwakili oleh berbagai bentuk - tablet larut, bubuk dan butiran untuk persiapan suspensi, serta tablet dilapisi. Ini dapat digunakan baik hingga satu tahun, dan pada usia yang lebih tua.
  • . Sebagai bagian dari pengobatan ini, amoksisilin dilengkapi dengan asam klavulanat. Obat ini dilepaskan dalam tablet dalam cangkang dan bubuk dari mana suspensi dibuat. Ada juga bentuk injeksi untuk memberikan obat ke dalam pembuluh darah. Amoxiclav diresepkan sejak lahir, tetapi bentuk tablet dianjurkan pada usia 11-12 tahun.
  • Oxacillin. Antibiotik penisilin ini tersedia dalam bentuk injeksi dan tablet. Diperbolehkan meresepkan obat untuk bayi baru lahir, bahkan saat kelahiran prematur.
  • Ampioks. Dalam suatu agen antibakteri, ampisilin dikombinasikan dengan oksasilin. Obat ini diproduksi dalam bentuk kapsul dan diresepkan sejak 3 tahun.
  • Sultasin. Antibiotik ini mengandung kombinasi ampisilin dan sulbaktam. Ini diproduksi dalam bentuk bubuk, yang diberikan melalui suntikan (intramuskuler atau ke dalam vena). Obat ini digunakan pada anak-anak di segala usia.

Tentang dalam hal apa itu layak minum antibiotik, lihat transfer dokter Komarovsky.

Mekanisme tindakan

Antibiotik Ampisilin aktif menghancurkan mikroorganisme seperti stafilokokus, streptokokus, pneumokokus, meningokokus, dan bakteri gram positif lainnya. Terhadap mikroorganisme gram negatif, tidak kurang efektif - Escherichia coli, Salmonella yang rentan terhadap obat ini.

Efek ampisilin adalah efek destruktif pada dinding sel, akibatnya integritas membran sel rusak dan ini berujung pada kematiannya.

Obat ini memiliki penyerapan dan bioavailabilitas yang baik (40%), sementara itu didistribusikan secara merata ke seluruh organ, jaringan dan seluruh tubuh.

Diekskresikan dari tubuh oleh ginjal (70-80%), antibiotik ini ditemukan dalam urin dalam bentuk yang hampir tidak berubah. Tingkat maksimum konsentrasi suatu zat dalam darah terjadi sekitar 2 jam setelah injeksi. Di dalam tubuh, obat tidak menumpuk, bahkan dengan penggunaan jangka panjang.

Sisanya diekskresikan dalam empedu, dan pada wanita yang memberi makan anak dengan susu.

Prinsip operasi

Obat ini milik obat antibakteri semi-sintetik dari kelompok penisilin. Ini tidak runtuh setelah masuk ke perut, tetapi menyerap dengan sangat baik. Spektrum aksi obat ini luas, karena ampisilin menunjukkan aktivitas bakterisidal terhadap patogen tersebut:

  • Staphylococcus (kecuali spesies yang resisten terhadap penisilin).
  • Salmonella.
  • Clostridium.
  • Gonococcus
  • Proteus.
  • Streptococcus
  • Batuk rejan.
  • Escherichia.
  • Pneumococcus
  • Enterococcus
  • Tongkat hemofilik.
  • Shigella.
  • Meningococcus.
  • Bacillus anthrax.
  • Listeria
  • Yersinia dan lainnya.

Obat tersebut memengaruhi proses pembentukan dinding sel pada bakteri, akibatnya sel-sel patogen dihancurkan. Ampisilin mungkin tidak bekerja pada banyak Klebsiella, semua pseudomonad, beberapa jenis proteus dan enterobacter.

Cara mengonsumsi Ampisilin

Metode pemberian dan dosis obat ditentukan oleh dokter secara individual, tergantung pada tahap perkembangan penyakit, lokasi infeksi dan jenis patogen. Cara mengaplikasikan Ampisilin untuk bronkitis atau penyakit pada saluran pernapasan atas: dosis tunggal 250-500 mg, dan dosis harian 1-3 g untuk orang dewasa, tetapi tidak lebih dari 4 g. Untuk anak-anak, dosis harian 50-100 mg / kg berat badan, dengan berat kurang dari 20 kg - 12,5-25 mg / kg. Dosis harian dibagi menjadi empat dosis.

Untuk menyiapkan suspensi, campurkan vial dengan bubuk dengan 62 ml air suling. Dosis diukur dengan sendok dari satu set label - bagian bawah sama dengan 2,5 ml (125 mg), bagian atas - dua kali lipat. Suspensi dicuci dengan air. Dosis untuk bayi baru lahir hingga sebulan adalah 150 mg / kg berat badan, hingga satu tahun - 100 mg / kg tubuh, 1-4 tahun - 100-150 mg / kg, lebih tua dari 4 tahun - 1-2 g / hari, dibagi menjadi 4-6 resepsi. Kursus pengobatan dengan suspensi adalah 5-10 hari, untuk proses kronis - dari 2-3 minggu hingga beberapa bulan. Cairan yang dihasilkan harus dikonsumsi dalam waktu delapan hari.

Dalam pil

Menurut petunjuk, tablet ampisilin diminum secara oral, terlepas dari makanannya. Dosis dewasa tunggal adalah 0,5 g, dosis harian 2-3 g dalam 4-6 dosis. Anak-anak membutuhkan 100 mg / kg berat badan. Kursus pengobatan dengan pil tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan efektivitas terapi. Periode minimum untuk mengambil obat adalah lima hari, maksimum diukur dengan beberapa bulan.

Kapsul

Kapsulnya mirip dengan tablet - mereka dicuci dengan air setengah jam sebelum makan, dilarang mengunyah atau merusak cangkang. Dosis orang dewasa lajang adalah 250-500 mg empat kali / hari, dan dosis pediatrik dengan berat badan hingga 20 kg adalah 12,5-25 mg / kg berat badan setiap enam jam. Dosis dewasa dapat meningkat hingga 3 g / hari jika perlu. Untuk infeksi saluran pencernaan dan sistem urogenital, ambil 500 mg 4 kali / hari, untuk uretritis gonococcal ginekolog dan dokter ahli urologi meresepkan 3,5 g sekali.

Suntikan

Untuk penggunaan parenteral Ampisilin dimaksudkan untuk injeksi. Ini diberikan secara intramuskular, intravena, dalam aliran atau tetesan. Dosis dewasa tunggal adalah 250-500 mg, dosis harian hingga 1-3 g, untuk infeksi berat ditingkatkan menjadi 10 g. Untuk bayi baru lahir, 100 mg / kg / hari ditentukan, yang lain 50 mg / kg berat. Dosis harian dibagi menjadi 4-6 injeksi dengan interval 4-6 jam. Kursus terapi berlangsung 7-14 hari. Obat intravena bisa 5-7 hari, secara intramuskular - 7-14 hari.

Untuk mendapatkan solusi injeksi intramuskular, serbuk diencerkan dengan 2 ml air untuk injeksi. Untuk menyiapkan larutan yang dimaksudkan untuk pemberian intravena, 2 g obat dilarutkan dalam 5-10 ml air atau larutan natrium klorida dan disuntikkan secara perlahan selama 3-5 menit. Jika dosis tunggal melebihi 2 g, obat diberikan dengan kecepatan 6-80 tetes / menit. Untuk melakukan ini, dosis dicampur dengan 7,5-15 ml air atau jumlah larutan glukosa yang serupa. Cairan yang dihasilkan digunakan segera setelah persiapan.

Indikasi

Ampisilin banyak digunakan untuk berbagai infeksi, termasuk penyakit pada organ kemih, saluran pernapasan dan organ pencernaan. Kepergiannya:

  • Dengan angina, sinusitis, otitis, faringitis dan infeksi THT lainnya.
  • Dengan infeksi usus.
  • Dengan erysipelas dan penyakit kulit radang lainnya yang disebabkan oleh bakteri.
  • Dengan meningitis.
  • Pada uretritis, nefritis dan penyakit bakteri lainnya pada saluran kemih.
  • Dengan bronkitis, abses di paru-paru atau pneumonia.
  • Dengan batuk rejan (infeksi batuk yang kuat).
  • Dengan gonore.
  • Dengan kolesistitis atau kolangitis.
  • Dengan peritonitis.
  • Dengan konjungtivitis.
  • Dengan osteomielitis, artritis purulen, miositis atau radang kandung lendir.
  • Dengan sepsis.

Ampisilin digunakan untuk mengobati infeksi.

Instruksi untuk digunakan

Pil

Tablet harus dikonsumsi setengah jam sebelum makan atau setelah 2 jam setelah makan. Untuk pasien yang lebih tua dari 14 tahun, dosis tunggal dapat bervariasi dari 250 mg hingga 2 g. Secara total, 2 hingga 3 g obat harus diminum per hari, dan dalam kasus yang parah, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 4 g.

Dosis tergantung pada sifat penyakit menular dan tingkat keparahannya.

Durasi perawatan dapat dari 1 minggu hingga 1 bulan, dan jika perlu, terapi dapat diperpanjang oleh dokter untuk waktu yang lebih lama.

Suntikan

Suntikan dapat ditempatkan secara intramuskular atau intravena. Untuk menyiapkan larutan injeksi intramuskuler, ke bubuk di dalam vial, tambahkan 2 ml novocaine, air khusus untuk injeksi atau Lidocaine. Untuk pemberian intravena, dosis obat harus diencerkan dalam 10 ml larutan glukosa atau larutan isotonik.

Jika untuk 1 kali Anda perlu memasukkan 2 g antibiotik atau lebih, itu harus dimasukkan dengan menggunakan pipet, untuk ini untuk komposisi yang dihasilkan harus diisi dengan 250 ml larutan isotonik. Tingkat pemberian obat dengan metode tetes adalah 60 tetes per menit.

Dalam kasus infeksi dengan keparahan sedang hingga pasien dewasa dan anak-anak yang beratnya paling sedikit 20 kg, obat ini diberikan secara intramuskular dalam jumlah 250-500 mg sekaligus. Pada kasus yang parah, dosis tunggal penyakit ini dapat ditingkatkan menjadi 2 g, injeksi dilakukan 4 kali sehari.

Ketika meningitis dosis harian diberikan dalam jumlah 14 g, dibagi menjadi 6-8 injeksi per hari. Durasi perawatan hingga beberapa minggu.

Ampisilin Trihidrat

Jenis antibiotik ini memiliki sifat terapeutik yang hampir sama dengan Ampisilin. Ini diterapkan secara serupa.

Ampisilin + sulbaktam

Bentuk obat ini berbeda dari ampisilin dengan adanya sulbaktam, yang memperluas spektrum aksi obat. Ini digunakan dalam kasus ketika meresepkan ampisilin tidak praktis karena ketidakefektifannya terhadap infeksi bakteri jenis tertentu. Ini harus digunakan sebagai bentuk pengobatan yang biasa.

Komposisi

  • Bahan aktif dalam tablet ampisilin adalah ampisilin trihidrat. Selain itu, magnesium atau kalsium stearat, pati dan bedak hadir dalam bentuk tablet obat.
  • Butiran-butiran dari mana suspensi ampisilin disiapkan juga mengandung bahan aktif dalam bentuk trihidrat. Dari zat-zat tambahan dalam bentuk antibiotik, natrium benzoat, PVT, guar gum, rasa, sukrosa, simetikon, vanilin, natrium sakarinat dan senyawa lainnya dapat ada.
  • Serbuk dimaksudkan untuk suntikan, selain ampisilin dalam bentuk garam natrium tidak mengandung bahan lain.

Instruksi khusus dan kontraindikasi

Penting untuk membaca instruksi sebelum digunakan.. Sebelum menggunakan obat ini untuk memberi tahu dokter Anda tentang intoleransi individu (alergi terhadap penisilin, sefalosporin, atau antibiotik lainnya)

Orang lanjut usia beresiko, terutama kinerja saluran ekskresi yang buruk.

Dengan perawatan selama kehamilan (bila benar-benar diperlukan). Sebelum meresepkan ampisilin, dokter harus memastikan bahwa pasien hilang (tidak ada):

Sebelum menggunakan obat harus memberi tahu dokter Anda tentang intoleransi individu (alergi terhadap penisilin, sefalosporin, atau antibiotik lainnya). Orang yang lebih tua beresiko, terutama karena pekerjaan traktat ekskresi yang lemah. Dengan perawatan selama kehamilan (bila benar-benar diperlukan). Sebelum meresepkan ampisilin, dokter harus memastikan bahwa pasien hilang (tidak ada):

  • Penyakit ginjal dari jenis infeksi virus tertentu (mononukleosis);
  • Gangguan fungsional hati yang parah;
  • Pelanggaran hati, saluran pencernaan;
  • Kanker darah;
  • HIV;
  • Masa menyusui.

Analog

  1. Oxacillin - antibiotik ini, seperti yang dijelaskan di atas, termasuk dalam kelompok penisilin. Keuntungan utama oxacillin adalah digunakan untuk perawatan bayi di bawah 1 bulan dan bahkan untuk perawatan bayi prematur. Bentuk rilis - bubuk untuk persiapan larutan injeksi.
  2. Sultasin adalah obat antibakteri gabungan, terdiri dari ampisilin dan sulbaktam. Ini diproduksi secara eksklusif dalam bentuk leophilisate untuk digunakan dalam bentuk injeksi intravena atau intramuskuler. Perawatan anak-anak dari segala kelompok umur diperbolehkan.
  3. Standatsillin - memiliki indikasi yang hampir sama untuk penggunaan dan efek samping seperti Apmicillin. Digunakan dalam bentuk suntikan intramuskular dan intravena.
  4. Zetsil dan Penodil - Antibiotik berbasis ampisilin. Obat-obatan ini digunakan dengan cara yang sama seperti yang dijelaskan, mereka memiliki indikasi dan efek samping yang sama - ini adalah analog absolut dari Ampisilin.

Selain di atas, masih banyak analog Ampisilin. Sebagian besar tersedia secara eksklusif dalam bentuk tablet dan kapsul.

Longidase: aturan pengobatan dan dosis obat

Heptor: indikasi untuk digunakan dan dosis

Suntikan Ampisilin

Jika Anda alergi terhadap penggunaan obat antibakteri, Anda harus memberi tahu dokter Anda. Terutama perlu perhatian orang-orang tua yang memiliki masalah dengan jalur ekskretoris.

Itu penting! Selama kehamilan, ampisilin digunakan secara eksklusif ketika kebutuhan untuk hal ini benar-benar dapat dibenarkan dan manfaat penggunaannya melebihi potensi bahaya.. Administrasi intravena

Administrasi intravena

Solusinya dibuat sesuai dengan skema standar: dosis Ampisilin (2 g) dilarutkan dalam 10 ml air untuk injeksi atau dalam larutan garam (natrium klorida). Cairan untuk penanaman seharusnya tidak memiliki naungan - untuk benar-benar transparan, tidak boleh mengandung pengotor dan sedimen - cairan tersebut dianggap tidak cocok untuk pengenceran liofilisat.

Produk jadi diberikan secara intravena, sangat lambat, perlu 3 sampai 5 menit. Pendahuluan seperti itu tidak akan memungkinkan pemotongan kejang. Pengenalan dosis melebihi 2 g sudah dilakukan dengan bantuan dropper.

  • Dosis untuk orang dewasa adalah: 0,2-0, 25 g setelah 4-6 jam. Jumlah maksimum harian obat untuk orang dewasa tidak boleh lebih dari 3g.
  • Dalam kasus kondisi serius pasien, dalam kasus yang ekstrim, dosis harian diperbolehkan meningkat menjadi 10g obat.
  • Untuk bayi baru lahir yang berumur lebih dari 1 bulan, perhitungan dilakukan berdasarkan berat badan: 100 mg obat digunakan per 1 kg massa.
  • Anak yang lebih besar: 50 mg per 1 kg berat badan. Dalam kondisi yang rumit, dimungkinkan untuk meningkatkan dosis Ampisilin dua kali.

Harus diingat bahwa dosis harian total dibagi secara merata menjadi 3-4 suntikan. Kursus pengobatan biasanya tidak memakan waktu lebih dari 7-10 hari. Ini diatur oleh dokter yang hadir secara individual untuk setiap pasien. Ini dipengaruhi oleh kelompok usia pasien dan penyakit kronisnya, tingkat keparahan infeksi, kesejahteraan umum, serta indikator kinerja terapi.

Jika perlu untuk melanjutkan pengobatan dengan antibiotik ampisilin selama lebih dari satu minggu, maka injeksi intravena dibatalkan dan dipindahkan ke intramuskuler.

Ampisilin sangat cepat dapat masuk ke dalam ASI, oleh karena itu, jika pengobatan mendesak diperlukan dengan obat ini, maka perlu untuk membatalkan pemberian ASI pada anak untuk saat ini.

Injeksi intramuskular

Pengenceran 2 g bubuk dilakukan dalam 4 ml air untuk injeksi atau garam. Diizinkan melarutkan Novocain atau Lidocaine yang meliofilisat, tetapi hanya ketika disuntikkan ke dalam otot.

Dosis untuk Infus Ampisilin ini:

  • Dewasa: 0,2-0,5 g setelah 4-6 jam dengan dosis total 1-3 g per hari.
  • Dengan perjalanan penyakit yang parah, dosisnya mencapai 10 g per hari (dibagi menjadi 3-4 suntikan). Namun, jumlah obat tidak melebihi 14g. Misalnya, dengan meningitis, 14 g obat dibagi menjadi 6-8 suntikan per hari.
  • Obat dosis untuk anak-anak dan bayi dilakukan sesuai dengan skema yang sama dengan pemberian intravena.

Perhatian! Pembubaran bubuk untuk injeksi dilakukan secara eksklusif sebelum prosedur.. Petunjuk penggunaan injeksi Ampisilin dijelaskan oleh aturan injeksi berikut:

Petunjuk penggunaan injeksi Ampisilin dijelaskan oleh aturan injeksi berikut:

  • Sebelum menggunakan Ampisilin, tes alergi untuk obat ini dilakukan.
  • Jangan mencampur larutan ampisilin dengan cara lain.
  • Terapi dilakukan secara eksklusif oleh pengawasan medis dengan pengiriman wajib dari tes yang diperlukan.
  • Untuk pasien dengan disfungsi ginjal, rejimen dan dosis injeksi individu dikembangkan.
  • Ampisilin secara signifikan mengurangi efek kontrasepsi oral.
  • Jika seorang pasien menderita asma atau demam, perawatan dengan ampisilin dilakukan bersamaan dengan penggunaan obat-obatan yang tidak stabil.
  • Ampisilin, digunakan bersamaan dengan Probenicid, menjadi sangat beracun.
  • Antibiotik ini dengan cepat menyebar ke semua cairan tubuh, sehingga menyusui seorang anak menghilangkan penggunaan ampisilin.
  • Setelah 48-72 jam setelah hilangnya tanda-tanda klinis penyakit yang dapat disembuhkan, perlu untuk menghentikan terapi dengan obat ini.

Farmakodinamik dan farmakokinetik

Farmakodinamik

Antibiotik penisilin semisintetik, bakterisida. Mekanisme aksi dikaitkan dengan penghambatan sintesis sel membran untuk membagi mikroorganisme: mengganggu ikatan peptida di dalamnya, yang mengarah pada penurunan resistensi sel bakteri dan lisis. Tahan asam. Ini aktif terhadap gram positif (staphylococcus, streptococcus) dan mikroorganisme gram negatif (Klebsiell pneumonia, Proteus, Salmonella, Shigella, E. coli, basil Influenza).

Ini menarik sebagai obat untuk pengobatan infeksi bedah purulen, infeksi saluran kemih, kolangitis dan kolesistitis. Efektif untuk pengobatan infeksi bakteri pada saluran pernapasan (pneumonia yang didapat masyarakat, bronkitis, otitis media, sinusitis), meningitis, endokarditis (dalam kombinasi dengan Gentamicin), infeksi usus (shigellosis)

Ini dihancurkan oleh penisilinase dan karena itu tidak efektif terhadap stafilokokus pembentuk penisilin. Upaya dilakukan untuk "melindungi" antibiotik dari kehancurannya oleh enzim bakteri. Penisilin "terlindungi" adalah kombinasi dengan inhibitor enzim: Ampisilin + Sulbaktam (Unazin, Sultasin, dan lainnya). Sulbactam tidak memiliki efek antibakteri, tetapi menghambat beta-laktamase, oleh karena itu, dalam kombinasi ini, antibiotik juga bekerja pada strain mikroorganisme yang resisten.

Farmakokinetik

Penyerapannya cepat, bioavailabilitas - 40%. Konsentrasi maksimum dalam darah ditentukan setelah 2 jam dan mengikat protein hingga 20%. Pada konsentrasi terapeutik, ditemukan dalam cairan pleura dan sinovial, isi lepuh, konsentrasi tinggi dalam urin, kantong empedu, paru-paru, alat kelamin, empedu, sekresi bronkial, tulang, sinus paranasal, telinga tengah, air liur.

Diekskresikan oleh ginjal (70-80%), sebagian dengan empedu, dan dengan ASI. Dalam urin konsentrasi tinggi antibiotik terdeteksi. Tidak menumpuk dengan penggunaan berulang.

Petunjuk untuk menggunakan Ampisilin

Ampisilin adalah antibiotik semi-sintetik, memiliki efek bakterisidal, termasuk dalam kelompok penisilin spektrum luas. Digunakan untuk pemberian parenteral dan oral, obat ini tersedia dalam bentuk tablet dan kapsul, ada juga bubuk untuk persiapan suspensi dan suntikan.

Properti utama dari Ampisilin - antimikroba, digunakan untuk penyakit yang disebabkan oleh infeksi campuran.

Zat ini dengan cepat diserap dalam saluran pencernaan, tidak hancur ketika terkena lingkungan asam lambung. Itu mulai bertindak setelah 1-2 jam, ketika zat mencapai konsentrasi tertinggi dalam darah.

Indikasi untuk digunakan:

  • bronkitis, abses paru, pneumonia
  • sistitis, pielonefritis
  • otitis media, sinusitis, radang amandel
  • infeksi saluran empedu dan infeksi ginekologis
  • infeksi saluran pencernaan
  • infeksi pada kulit, jaringan lunak, sepsis
  • meningitis dan endokarditis

Bahan aktif ampisilin aktif melawan sebagian besar streptokokus gram positif, berbagai enterokokus, serta mikroorganisme gram negatif, melawan bakteri aerobik, non-sporogen.

Obat ini memiliki beberapa kontraindikasi. Ampisilin tidak dapat digunakan pada anak di bawah 1 bulan, dengan adanya penyakit yang menyertai saluran pencernaan, khususnya kolitis, yang diobati dengan antibiotik lain, juga pada gagal hati, leukemia limfositik, mononukleosis infeksiosa, dan intoleransi terhadap penisilin apa pun.

Anda harus berhati-hati ketika meresepkan obat untuk asma bronkial, pollinosis, perdarahan, dan gagal ginjal.

Ampisilin sering menyebabkan efek samping:

  • sakit kepala, kejang-kejang, tremor,
  • reaksi alergi
  • anemia, trombositopenia, leukopenia
  • mual, muntah, stomatitis, radang usus besar, dysbacteriosis, gastritis, sakit perut, mulut kering
  • kandidiasis vagina dan rongga mulut

Ampisilin adalah antibiotik spektrum luas. Itu masih digunakan oleh orang tua kita, dan sejauh ini dia belum kehilangan popularitas.

Efek farmakologis

Ampisilin trihidrat adalah antibiotik dari kelompok penisilin semi-sintetik. Ini memiliki aksi antibakteri (bakterisida).

Aktif terhadap berbagai gram streptokokus gram-positif (alfa dan beta-hemolitik, Streptococcus pneumonia, Staphylococcus spp., Kecuali untuk strain yang menghasilkan penicillinase, Bacillus anthracis, Clostridium spp., Enterococcus spp.) mikroorganisme gonorrhoeae, Salmonella spp., Proteus mirabilis, Listeria monocytogenes, Shigella spp., Escherichia coli, Bordetella pertussis). Ini dihancurkan oleh penicillinase dan karena itu tidak mempengaruhi strain patogen yang membentuk penicillinase.

Harga Ampisilin, tempat beli

Anda dapat membeli obat ini di Moskow di banyak apotek.

Harga tablet ampisilin 250 mg nomor 20 berkisar dari 16 rubel. hingga 21 rubel Satu botol bubuk Ampisilin 500 mg garam natrium harganya 7-9 rubel.

Untuk membeli obat, Anda memerlukan resep dalam bahasa Latin, yang dikeluarkan oleh dokter.

Temukan apotek terdekat

  • Farmasi Online Ukraina Ukraina
  • Farmasi Online Kazakhstan Kazakhstan

Farmasi24

Ampisilin-KMP 250 mg No. 10 tablet PAT »Kiivmedpreparat, Ukraina

19.65 UAH untuk memesan

Ampisilin-KMP 250 mg No. 20 tablet PAT »Kiivmedpreparat, Ukraina

35,79 UAH untuk memesan

Ampisilin-KMP 0,5 g PAT »Kiivmedpreparat, Ukraina

6,64 UAH untuk memesan

Ampisilin-KMP 1 g PAT "Kyivmedmeducation", Ukraina

9,15 jam untuk memesan

PaniaPteka

Tablet ampisilin Tablet ampisin t / g tabel. 0,25g №20 Ukraina, Kievmedpreparat OJSC

42,13 UAH untuk memesan

Ampisilin vial Ampisilin natrium bubuk garam untuk injeksi 1g Ukraina, Kievmedpreparat OJSC

10,52 UAH untuk memesan

Tablet ampisilin Tablet ampisin t / g tabel. 0,25g №10 Ukraina, Kievmedpreparat OJSC

21,44 UAH untuk memesan

BIOSPHERE

Ampisilin trihidrat 250 mg № 10 tabel. Biosintesis (Rusia)

160 tg untuk memesan

Ampisilin 500 mg №1 por.d / in.v / in dan in / m vial. Biosintesis (Rusia)

Ampisilin trihidrat 250 mg № 20 tabel. Biosintesis (Rusia)

280 tg. untuk memesan

Ampisilin 250 mg nomor 10 tabel. Sintesis OAO (Rusia)

150 tg. untuk memesan

Ampisilin 500 mg №1 por.d / in.v / in dan in / m vial. Sintesis OAO (Rusia)

Berapa obatnya

Harga untuk obat ini dalam dosis 250 mg dari 20 buah bervariasi dalam 20 rubel. Namun, harga akhir di apotek tertentu tergantung pada kebijakan harga apotek dan jaraknya dari pusat kota.

Dengan demikian, Ampisilin menerima banyak umpan balik positif tidak hanya dari pasien yang puas, tetapi juga dari spesialis berpengalaman. Mereka mencatat bahwa obat ini membantu dengan cepat menghilangkan infeksi yang terlokalisasi dalam sistem pernapasan. Mereka juga mencatat bahwa komplikasi selama pemberian obat tampak sangat jarang, dan penampilan mereka dikaitkan dengan dosis yang salah dipilih atau ketidakpatuhan dengan aturan pemberian tertentu.

Instruksi untuk digunakan

Ampisilin diresepkan dalam dosis yang ditetapkan secara individual, dengan mempertimbangkan tingkat keparahan penyakit, lokalisasi infeksi dan sensitivitas patogen.

Tablet dan suspensi harus diminum, air minum, terlepas dari makanan. Dosis tunggal untuk orang dewasa ketika diberikan adalah 250-500 mg. Dosis harian - 1-3 g Dosis maksimum adalah 4 g per hari.

Dosis harian untuk anak-anak adalah 50-100 mg per 1 kg berat badan. Dengan berat badan kurang dari 20 kg, diresepkan 12,5-25 mg per 1 kg. Dosis harian dibagi menjadi 4 dosis. Durasi kursus tergantung pada tingkat keparahan infeksi dan efektivitas terapi.

Suspensi disiapkan sebagai berikut: tambahkan 62 ml air suling ke dalam serbuk. Dengan bantuan sendok dosis, dosis yang diperlukan diambil: tanda yang lebih rendah sesuai dengan 2,5 ml (125 mg), yang atas - 5 ml (250 mg).

Untuk parenteral intramuskuler dan jet atau infus, dosis tunggal untuk orang dewasa adalah 250-500 mg. Dosis harian - 1-3 g Dalam kasus infeksi parah, dosis ditingkatkan menjadi 10 g atau lebih.

Untuk bayi baru lahir yang berusia lebih dari 1 bulan, dosis harian 100 mg per 1 kg berat badan. Anak-anak dari kelompok usia lainnya diresepkan 50 mg per 1 kg. Dalam kasus infeksi parah, dosis ditingkatkan. Dosis harian dibagi menjadi 4-6 suntikan setiap 4-6 jam. Durasi pengobatan dengan injeksi intramuskular - 7-14 hari, dengan pemberian intravena - 5-7 hari. Menurut kesaksian pasien dapat diterjemahkan menjadi injeksi intramuskuler.

Untuk menyiapkan larutan injeksi intramuskuler, isi vial dilarutkan dalam 2 ml air untuk injeksi. Untuk menyiapkan larutan untuk pemberian intravena, satu dosis obat (tidak lebih dari 2 g) dilarutkan dalam 5-10 ml air untuk injeksi atau larutan isotonik natrium klorida. Pendahuluan dilakukan secara perlahan selama 3-5 menit (1-2 g selama 10-15 menit).

Jika dosis tunggal melebihi 2 g, obat diberikan secara intravena. Untuk melakukan ini, dosis tunggal obat (2-4 g) dilarutkan dalam 7,5-15 ml air untuk injeksi, kemudian ditambahkan 125-250 ml larutan isotonik natrium klorida atau 5-10% larutan glukosa. Pendahuluan dilakukan dengan kecepatan 60-80 tetes per menit.

Dengan infus infus pada anak-anak, obat dilarutkan dengan larutan glukosa 5-10% (30-50 ml). Solusinya harus digunakan segera setelah persiapan.

Kami menyarankan Anda membaca petunjuk tentang penggunaan antibiotik.

Bagaimana tablet ampisilin digunakan?

Tablet ampisilin dapat digunakan di rumah dengan sakit tenggorokan, trakeitis, bronkitis, dan sistitis ringan. Dalam hal ini, ia ditunjuk dalam dosis terapeutik dan tidak memerlukan langkah-langkah keamanan tambahan untuk kehidupan pasien.

Jika dalam 3 hari setelah mulai pemberian tablet ampisilin, tidak ada perbaikan pada kondisi pasien, maka obat harus ditarik dan berkonsultasi dengan dokter untuk menyesuaikan rejimen pengobatan.

Harus diingat bahwa ampisilin tidak dapat dikonsumsi bersamaan dengan sulfonamida, seperti Biseptol 480. Kedua obat ini sepenuhnya menghambat efek terapeutik satu sama lain.

Apa itu Ampisilin?

Menurut klasifikasi farmakologis yang diterima, antibiotik Ampisilin termasuk dalam kelompok penisilin, memiliki spektrum aktivitas yang luas dan dihancurkan oleh penisilinase. Bahan aktif dalam komposisi obat ini adalah ampisilin trihidrat, yang mencegah dinding sel bakteri tumbuh. Hal ini memungkinkan penggunaan obat dalam pengobatan penyakit yang disebabkan oleh patogen patogen.

Bentuk komposisi dan rilis

Ampisilin tersedia dalam empat format: tablet, kapsul, butiran untuk suspensi dan bubuk untuk pembuatan solusi injeksi. Komposisi dan deskripsi obat: