loader

Utama

Tonsilitis

Antibiotik murah untuk pilek dan flu

Rumah ┬╗Pilek┬╗ Antibiotik pilek termurah

Antibiotik untuk pilek dan flu: apa yang lebih baik untuk orang dewasa

Orang-orang dengan pendidikan kedokteran tahu pasti bahwa antibiotik untuk pilek dan flu tidak efektif, namun tidak murah dan berbahaya.

Dan dokter di poliklinik dan mereka yang baru saja lulus dari perguruan tinggi kedokteran mengetahui hal ini.

Namun, antibiotik untuk pilek diresepkan, dan beberapa pasien disarankan untuk minum obat ini untuk mencegah infeksi.

Dengan pilek biasa tanpa antibiotik, lebih baik dilakukan. Pasien harus memberikan:

  1. tirah baring;
  2. minum banyak;
  3. nutrisi seimbang dengan kandungan vitamin dan mineral yang tinggi dalam makanan;
  4. jika perlu, tablet atau suntikan antipiretik yang efektif;
  5. berkumur;
  6. inhalasi dan pembilasan hidung;
  7. gosok dan kompres (hanya jika tidak ada suhu).

Mungkin, perawatan ini dapat dibatasi untuk mengobati masuk angin. Tetapi beberapa pasien terus-menerus meminta antibiotik yang baik atau yang lebih murah dari dokter mereka.

Lebih buruk lagi, orang yang sakit, karena fakta bahwa ia tidak punya waktu untuk mengunjungi klinik, memulai perawatan sendiri. Manfaat apotek di kota-kota besar saat ini terletak setiap 200 meter. Akses terbuka terhadap obat-obatan, seperti di Rusia, tidak ditemukan di negara beradab.

Namun secara adil, perlu dicatat bahwa banyak apotek mulai melepaskan antibiotik spektrum luas hanya dengan resep dokter. Namun, jika Anda mau, Anda selalu dapat melunakkan apoteker, merujuk pada rasa tidak enak yang parah atau menemukan apotek, yang pergantiannya lebih penting daripada kesehatan manusia.

Karena itu, antibiotik untuk pilek dapat dibeli tanpa resep dokter.

Kapan sebaiknya antibiotik diminum untuk infeksi saluran pernapasan akut dan flu

Dalam kebanyakan kasus, flu adalah etiologi virus, dan infeksi virus dengan antibiotik tidak diobati. Tablet dan suntikan dari spektrum tindakan luas diresepkan hanya dalam kasus-kasus ketika infeksi telah muncul dalam pilek yang melemah, yang tidak dapat dikalahkan tanpa obat antibakteri. Infeksi semacam itu dapat berkembang:

  • di rongga hidung;
  • di mulut;
  • di bronkus dan trakea;
  • di paru-paru.

Dalam situasi seperti itu, antibiotik untuk flu dan pilek diperlukan.

Metode penelitian laboratorium, yang hasilnya dapat dinilai berdasarkan kebutuhan untuk menggunakan agen antibakteri, tidak selalu ditentukan. Poliklinik sering menghemat sputum dan urin, menjelaskan kebijakannya bahwa terlalu mahal.

Pengecualian adalah penyeka diambil dari hidung dan faring pada sakit tenggorokan pada tongkat Leflera (agen penyebab difteri), kultur urin selektif untuk penyakit pada saluran kemih dan penyemaian selektif dari amandel yang diambil untuk tonsilitis kronis.

Pasien yang menjalani perawatan rawat inap jauh lebih mungkin untuk menerima konfirmasi laboratorium infeksi mikroba. Perubahan dalam tes darah klinis adalah tanda tidak langsung dari peradangan bakteri. Setelah menerima hasil analisis, dokter dapat melanjutkan dari indikator berikut:

  1. ESR;
  2. jumlah leukosit;
  3. peningkatan leukosit tersegmentasi dan menusuk (pergeseran leukosit ke kiri).

Meskipun demikian, dokter sering meresepkan antibiotik untuk pilek. Berikut adalah contoh nyata dari hal ini, yang diambil dari hasil pemeriksaan lembaga medis anak-anak. 420 catatan rawat jalan pasien muda dari 1 hingga 3 tahun dianalisis. Dalam 80% kasus, dokter mendiagnosis anak-anak dengan infeksi pernapasan akut, SARS; bronkitis akut - 16%; otitis media - 3%; pneumonia dan infeksi lainnya - 1%.

Pada pneumonia dan bronkitis, terapi antibiotik diresepkan pada 100% kasus, tetapi pada 80% diresepkan untuk infeksi pernapasan akut dan untuk peradangan pada saluran pernapasan bagian atas.

Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar dokter sangat menyadari bahwa penggunaan antibiotik tanpa komplikasi infeksi tidak dapat diterima.

Mengapa dokter masih meresepkan antibiotik untuk flu dan pilek? Ini terjadi karena sejumlah alasan:

  • reasuransi mengingat usia dini anak-anak;
  • instalasi administrasi;
  • langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi komplikasi;
  • tidak ada keinginan untuk mengunjungi aset.

Bagaimana menentukan komplikasi tanpa tes?

Seorang dokter dapat menentukan dengan mata bahwa infeksi telah bergabung dengan penyakit catarrhal:

  1. warna keluarnya dari hidung, telinga, mata, bronkus dan faring berubah dari transparan menjadi kuning kusam atau hijau beracun;
  2. pada aksesi infeksi bakteri, kenaikan suhu yang berulang biasanya diamati, ini khas untuk pneumonia;
  3. urin pasien menjadi keruh, endapan dapat diamati di dalamnya;
  4. nanah, lendir atau darah muncul di tinja.

Komplikasi yang mungkin terjadi setelah SARS ditentukan oleh tanda-tanda di bawah ini.

  • Situasinya adalah ini: seseorang telah memiliki infeksi virus pernapasan akut atau pilek dan telah pulih, ketika suhu tiba-tiba melonjak menjadi 39, batuk meningkat, nyeri dada dan sesak napas muncul - semua manifestasi ini menandakan bahwa kemungkinan pneumonia tinggi.
  • Jika Anda mencurigai sakit tenggorokan dan difteri, suhu meningkat, rasa sakit di tenggorokan meningkat, plak muncul di amandel, kelenjar getah bening di leher.
  • Ketika otitis media sedang, cairan dikeluarkan dari telinga, dan ketika ada tekanan pada trestle, nyeri hebat muncul di telinga.
  • Gejala sinusitis bermanifestasi sebagai berikut - pasien benar-benar kehilangan indera penciuman; di dahi ada rasa sakit yang parah, yang diperburuk dengan menekuk kepala; suara menjadi sengau.

Antibiotik apa yang diminum untuk pilek?

Pertanyaan ini ditanyakan oleh terapis oleh banyak pasien. Antibiotik untuk pilek harus dipilih berdasarkan faktor-faktor berikut:

  1. lokalisasi infeksi;
  2. usia pasien (pada orang dewasa dan anak-anak, daftar obat-obatan mereka);
  3. anamnesis;
  4. toleransi masing-masing obat;
  5. kondisi sistem kekebalan tubuh.

Tetapi dalam situasi apa pun, hanya dokter yang meresepkan antibiotik untuk pilek.

Terkadang antibiotik spektrum luas direkomendasikan untuk digunakan melawan ISPA tanpa komplikasi.

Terhadap beberapa penyakit darah: anemia aplastik, agranulositosis.

Dengan tanda-tanda jelas kekebalan lemah:

  • demam ringan;
  • penyakit catarrhal dan virus lebih dari lima kali setahun;
  • infeksi peradangan dan jamur kronis;
  • HIV;
  • kelainan bawaan sistem kekebalan tubuh;
  • penyakit onkologis.

Anak-anak hingga 6 bulan:

  1. melawan rakhitis bayi;
  2. melawan kurangnya berat badan;
  3. terhadap berbagai malformasi.

Mengambil antibiotik untuk pilek dianjurkan untuk indikasi berikut:

  • Radang tenggorokan bakteri membutuhkan perawatan dengan macrolides atau penisilin.
  • Limfadenitis purulen diobati dengan obat spektrum luas.
  • Bronkitis akut, eksaserbasi dalam bentuk kronis, dan bronkiektasis laringotrakeitis akan membutuhkan pengangkatan makrolida. Tetapi pertama-tama lebih baik melakukan rontgen dada, yang akan menghilangkan pneumonia.
  • Dengan otitis media akut, dokter setelah otoscopy membuat pilihan antara sefalosporin dan makrolida.

Azitromisin - antibiotik untuk pilek dan flu

Azitromisin (nama lain Azimed) adalah obat antibakteri spektrum luas. Zat aktif obat ini ditujukan terhadap sintesis protein mikroorganisme sensitif. Azitromisin cepat diserap di saluran pencernaan. Puncak aksi obat terjadi dua hingga tiga jam setelah pemberian.

Azitromisin didistribusikan dengan cepat dalam cairan dan jaringan biologis. Sebelum Anda mulai minum pil, yang terbaik adalah menguji kepekaan mikroflora yang menyebabkan penyakit. Azitromisin dewasa harus diminum sekali sehari, satu jam sebelum makan atau tiga jam setelahnya.

  1. Untuk infeksi pada saluran pernapasan, kulit dan jaringan lunak, dosis tunggal 500 mg diresepkan pada hari pertama asupan, maka pasien mengambil Azithromycin 250 mg per hari selama tiga hari.
  2. Terhadap infeksi saluran kemih akut, pasien harus minum tiga tablet Azithromycin sekali.
  3. Terhadap tahap awal penyakit Lyme, tiga tablet juga diberikan sekali.
  4. Untuk infeksi perut yang disebabkan oleh Helicobacter pylori, selama tiga hari pasien harus minum satu hingga tiga tablet.

Bentuk obat - tablet (kapsul) 6 buah per bungkus (blister).

Obat antibakteri lainnya

Jika pasien tidak memiliki reaksi alergi terhadap penisilin, antibiotik untuk flu dapat diresepkan dari seri penisilin semi-sintetik (Amoksisilin, Solyutab, Flemoksin). Di hadapan infeksi resisten yang parah, dokter lebih suka "penisilin terlindungi," yaitu, yang terdiri dari Amoxicillin dan asam Clavulanic, berikut daftar mereka:

Dengan angina, perawatan ini yang terbaik.

Nama-nama persiapan sefalosporin:

  1. Cefixime.
  2. Ixim Lupin.
  3. Pancef.
  4. Suprax.
  5. Zinatsef.
  6. Cefuroxime axetil.
  7. Zinnat.
  8. Aksetin.
  9. Super.

Ketika mikoplasma, pneumonia klamidia atau penyakit infeksi organ-organ THT diresepkan obat-obatan berikut:

Apakah saya perlu meresepkan antibiotik? Influenza dan ARVI tidak berguna untuk mengobatinya, sehingga masalah ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab dokter. Hanya seorang dokter yang menyimpan riwayat medis dan hasil tes di depannya yang dapat memberikan penjelasan lengkap tentang kelayakan pemberian resep obat antibakteri.

Selain itu, dimungkinkan untuk digunakan dalam pengobatan dan obat antivirus tidak mahal tetapi efektif, menunjukkan pendekatan komprehensif untuk pengobatan influenza.

Masalahnya masih terletak pada kenyataan bahwa dalam mengejar laba, sebagian besar perusahaan farmasi terus-menerus membuang lebih banyak agen antibakteri ke dalam jaringan penjualan yang luas. Tetapi sebagian besar dari obat-obatan ini untuk sementara waktu bisa dalam persediaan.

Antibiotik, flu, pilek - kesimpulan apa yang bisa diambil?

Jadi, dari semua hal di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa antibiotik harus diresepkan hanya dengan infeksi bakteri. Flu dan pilek adalah 90% virus, sehingga dengan penyakit ini, minum obat antibakteri tidak hanya bermanfaat, tetapi dapat menyebabkan sejumlah efek samping, misalnya:

  1. penurunan respons imun tubuh;
  2. depresi fungsi ginjal dan hati;
  3. ketidakseimbangan mikroflora usus;
  4. reaksi alergi.

Tujuan obat-obatan ini untuk pencegahan infeksi virus dan bakteri tidak dapat diterima. Dimungkinkan untuk menggunakan obat-obatan yang agresif, seperti antibiotik, hanya dalam kasus yang ekstrim, ketika ada semua indikasi.

Perubahan utama pada efektivitas pengobatan dengan obat antibakteri meliputi perubahan berikut:

  • meringankan kondisi umum pasien;
  • penurunan suhu tubuh;
  • hilangnya gejala penyakit.

Jika ini tidak terjadi, maka obat harus diganti dengan yang lain. Untuk menentukan efektivitas obat dari awal pengobatan harus melewati tiga hari. Asupan obat antibakteri yang tidak terkendali menyebabkan pelanggaran terhadap resistensi mikroorganisme.

Dengan kata lain, tubuh manusia mulai terbiasa dengan antibiotik dan setiap kali membutuhkan obat yang semakin agresif. Dalam hal ini, pasien harus meresepkan tidak satu obat, tetapi dua atau bahkan tiga obat.

Yang perlu Anda ketahui tentang antibiotik ada di video di artikel ini.

Antibiotik apa yang diminum untuk flu dan pilek?

Jawaban:

Hanya lana

Antibiotik dirancang untuk melawan bakteri dan oleh karena itu penggunaannya harus terbatas pada pengobatan dan pencegahan berbagai infeksi bakteri. Infeksinya berbeda, dan oleh karena itu perawatan setiap kasus penyakit harus dilanjutkan dari gambaran nyata penyakit. Penyebab sebagian besar kasus pilek, misalnya, adalah virus yang melawan antibiotik yang sama sekali tidak berdaya, namun ketika penyakit berkembang, infeksi bakteri bergabung dengan infeksi virus dan oleh karena itu antibiotik dapat digunakan (jika demam berlanjut selama lebih dari 3 hari). Amoksisilin, Erythromycin, dan banyak lagi. antibiotik lain dapat membantu dengan penambahan infeksi bakteri. Anda harus mulai minum Arbidol, minum lebih banyak cairan.

Teman saya

Tidak ada flu yang diresepkan untuk flu, karena itu tidak efektif!
Untuk selesma, minumlah air putih dan parasetamol!

Menggertak

Arbidol, rimantadine, dokter segera meresepkan mereka, walaupun tampaknya ini bukan antibiotik. Apotek harus memberi saran.

Nastya

Arbidol-sangat membantu, salep axolinic - olesi hidung Anda

Loutchik **********

Kelaparan 2 hari hanya minum air dan semuanya akan berlalu

Kitty

Coba Amoxicillin 0,5 4 kali sehari. Dosis pertama - 1,0 - syok.
Jika ada apotek homeopati di sana, tanyakan, ada obat ajaib, jika tidak ada apotek seperti itu, maka beli Aflubin dengan cara biasa dan ikuti petunjuk secara aktif, minum obat tetes setiap 4 jam.
Dan di hidung IRS19.
cepat sembuh.

Yulia Tymoshenko

Jika kita tidak bisa melakukannya tanpa antibiotik, maka saya akan memilih yang dijumlahkan. Baru, modern, semua sisi dikurangi hingga minimum, dan kursus hanya tiga hari. Tindakan itu berkepanjangan. Bahkan dokter homeopati saya, walaupun dengan tegas menentang antibiotik, mengatakan bahwa jika Anda masih harus meminumnya, tidak ada yang lebih baik disebut.

Tatyana Yuzvyuk

Antibiotik terbaik adalah tanaman seperti Pau Arco, tanpa efek samping dan mengacaukan tubuh dengan segala macam sampah.

Alena Lareva

Antibiotik untuk virus tidak membantu, hanya dari komplikasinya. Jika Anda sakit baru-baru ini-ingavirin sesuai dengan skema dalam instruksi

entri

Antibiotik tidak bekerja pada virus.
Penting untuk minum obat antivirus, dokter mungkin akan tertawa, tetapi larutan natrium, 500 ml setiap hari 4 sangat membantu.
Nah, jadi dengan antibiotik Ciproflox, Augmentin cukup baik.

Gadis besar tidak menangis

Tidak ada antibiotik untuk flu dan pilek tidak diresepkan. penyakit-penyakit ini menyebabkan virus-virus yang antibiotiknya tidak berdaya.
Biseptol umumnya adalah horor bisu. dia belum ditunjuk selama 100 tahun.

Alice sayang

Saya berlangganan jawaban di atas, antibiotik terhadap virus tidak berguna, mereka tidak akan menurunkan suhu, atau gejalanya tidak akan hilang. Saya minum Amiksin dalam kasus seperti itu, dengan cepat meletakkan kakinya, tidak ada sisi.

Daftar antibiotik

Antibiotik adalah zat yang menghambat pertumbuhan sel hidup atau menyebabkan kematiannya. Mungkin berasal dari alam atau semi-sintetis. Digunakan untuk mengobati penyakit menular yang disebabkan oleh pertumbuhan bakteri dan mikroorganisme berbahaya.

Antibiotik spektrum luas - daftar:

  1. Penisilin.
  2. Tetrasiklin.
  3. Eritromisin.
  4. Kuinolon
  5. Metronidazole.
  6. Vankomisin.
  7. Imipenem.
  8. Aminoglikosida.
  9. Levomycetin (chloramphenicol).
  10. Neomisin.
  11. Monomitsin.
  12. Rifamcin.
  13. Sefalosporin.
  14. Kanamycin.
  15. Streptomisin.
  16. Ampisilin.
  17. Azitromisin.

Obat-obatan ini digunakan dalam kasus-kasus di mana tidak mungkin untuk secara akurat menentukan agen penyebab infeksi. Keuntungan mereka adalah daftar besar mikroorganisme yang sensitif terhadap zat aktif. Tetapi ada kekurangannya: selain bakteri patogen, antibiotik spektrum luas berkontribusi pada penekanan imunitas dan gangguan mikroflora usus normal.

Daftar antibiotik kuat dari generasi baru dengan spektrum aksi yang luas:

  1. Cefaclor
  2. Cefamundol
  3. Unidox Solutab.
  4. Cefuroxime.
  5. Rulid
  6. Amoxiclav
  7. Cefroxitin.
  8. Lincomycin.
  9. Cefoperazone
  10. Ceftazidime.
  11. Sefotaksim.
  12. Latamoxef.
  13. Cefixime.
  14. Cefpodox
  15. Spiramisin.
  16. Rovamycin.
  17. Klaritromisin.
  18. Roxithromycin.
  19. Klacid
  20. Dipanggil.
  21. Fuzidin.
  22. Avelox.
  23. Moxifloxacin.
  24. Ciprofloxacin.

Antibiotik dari generasi baru penting untuk tingkat pemurnian zat aktif yang lebih dalam. Karena ini, obat memiliki toksisitas yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan analog sebelumnya dan menyebabkan lebih sedikit kerusakan pada tubuh secara keseluruhan.

Daftar antibiotik untuk batuk dan bronkitis biasanya tidak berbeda dari daftar obat spektrum luas. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa analisis dahak yang terpisah membutuhkan waktu sekitar tujuh hari, dan, sampai agen penyebab infeksi telah diidentifikasi, diperlukan obat dengan jumlah bakteri maksimum yang peka terhadapnya.

Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa dalam banyak kasus penggunaan antibiotik dalam pengobatan bronkitis tidak dapat dibenarkan. Faktanya adalah penunjukan obat-obatan seperti itu efektif jika sifat penyakitnya adalah bakteri. Dalam kasus ketika penyebab bronkitis telah menjadi virus, antibiotik tidak akan berdampak positif.

Obat antibiotik yang biasa digunakan untuk peradangan pada bronkus:

  1. Ampisilin.
  2. Amoksisilin.
  3. Azitromisin.
  4. Cefuroxime.
  5. Ceflockor.
  6. Rovamycin.
  7. Cefodox.
  8. Lendatsin.
  9. Ceftriaxone.
  10. Makropen.
Angina

Daftar antibiotik untuk angina:

  1. Penisilin.
  2. Amoksisilin.
  3. Amoxiclav
  4. Augmentin.
  5. Ampioks.
  6. Fenoksimetilpenisilin.
  7. Oxacillin.
  8. Cefradin.
  9. Sefaleksin.
  10. Eritromisin.
  11. Spiramisin.
  12. Klaritromisin.
  13. Azitromisin.
  14. Roxithromycin.
  15. Josamycin
  16. Tetrasiklin.
  17. Doksisiklin
  18. Lidaprim
  19. Biseptol.
  20. Bioparox.
  21. Ingalipt.
  22. Grammeadine.

Antibiotik ini efektif melawan sakit tenggorokan yang disebabkan oleh bakteri, paling sering streptokokus beta-hemolitik. Adapun penyakit, agen penyebabnya adalah mikroorganisme jamur, daftar adalah sebagai berikut:

  1. Nistatin.
  2. Levorin.
  3. Ketoconazole.
Pilek dan flu (ISPA, ISPA)

Antibiotik untuk pilek biasa tidak termasuk dalam daftar obat esensial, mengingat toksisitas antibiotik yang relatif tinggi dan kemungkinan efek samping. Perawatan yang disarankan dengan obat antivirus dan anti-inflamasi, serta agen restoratif. Bagaimanapun, perlu berkonsultasi dengan terapis.

Daftar antibiotik untuk sinus - dalam tablet dan untuk injeksi:

  1. Nitrolida.
  2. Makropen.
  3. Ampisilin.
  4. Amoksisilin.
  5. Flemoxine Solutab.
  6. Augmentin.
  7. Hikontsil.
  8. Amoxil.
  9. Gramox.
  10. Sefaleksin.
  11. Digit.
  12. Sporidex.
  13. Rovamycin.
  14. Ampioks.
  15. Sefotaksim.
  16. Vercef.
  17. Cefazolin.
  18. Ceftriaxone.
  19. Bodoh.

Apakah suntikan flu dan pilek diperlukan?

Banyak orang berpikir bahwa suntikan dingin dan dingin adalah obat yang efektif. Pengobatan modern menempatkan argumen seperti itu dalam keraguan besar dan merekomendasikan bahwa manipulasi ini hanya dilakukan dalam kasus yang sangat parah. Jika tidak, Anda dapat berhasil menggunakan tablet dan sirup.

Pilek dan flu adalah penyakit yang paling umum. Tidak ada orang di dunia yang tidak akan merasakan gejalanya. Kita hanya perlu mengingat musim dingin, yang selalu disertai dengan epidemi influenza. Orang yang masuk angin tidak memiliki kebiasaan untuk segera mencari bantuan khusus, mereka mencoba untuk mengobati diri sendiri. Tetapi ada orang yang mencari pemulihan cepat, sehingga mereka mengalihkan perhatian mereka pada antibiotik. Dan, seringkali, dalam bentuk suntikan.

Sedikit tentang penyakit

Penyakit pernapasan dingin atau akut (ISPA) tidak pernah terjadi begitu saja. Dalam kebanyakan kasus, penyebabnya adalah berbagai virus yang diaktifkan setelah hipotermia. Mereka mengurangi kekebalan, dan produk limbah mereka beracun bagi tubuh manusia.

Biasanya, flu biasa berlangsung ringan dan hilang setelah beberapa hari. Ini tidak ditandai dengan demam tinggi. Hanya sesekali ada sedikit peningkatan suhu. Satelit dingin - batuk dan pilek, sakit tenggorokan.

Influenza adalah penyakit pernapasan akut yang disebabkan oleh virus, yang menyebabkan keracunan tubuh secara umum dan kemungkinan komplikasi berbahaya. Virus flu menyebar dengan sangat mudah dari orang sakit ke orang sehat. Flu ditularkan oleh tetesan udara atau domestik.

Virus ini menginfeksi epitel mukosa pernapasan. Racun dan produk pembusukan sel epitel ini sangat beracun bagi tubuh. Influenza disertai demam tinggi, nyeri otot dan persendian, sakit kepala, dan kelemahan.

Penyebab utama pilek dan flu adalah melemahnya sistem kekebalan tubuh. Influenza dapat memicu komplikasi seperti pneumonia, bronkitis akut, asma, dan lainnya.

Bisakah antibiotik digunakan?

Flu dan pilek adalah penyakit virus. Karena itu, pertarungan dilakukan langsung dengan agen penyebab - virus. Dalam kedokteran, ada pernyataan bahwa antibiotik tidak berpengaruh pada virus. Target mereka adalah bakteri. Oleh karena itu, penggunaannya dalam pengobatan anti flu atau anti flu tidak tepat. Antibiotik harus digunakan hanya jika kondisi pasien tidak membaik selama seminggu atau bahkan semakin buruk.

Dokter biasanya meresepkan antibiotik spektrum luas. Diantaranya adalah:

  1. Penisilin, yang diwakili oleh "Augmentin", "Amoxiclav", "Ampiox".
  2. Sefalosporin: Cefazolin dan Ceftriaxone.
  3. Macrolides: "Azithromycin", "Clarithromycin" dan "Roxithromycin".

Mereka bisa dalam bentuk tablet atau dalam bentuk suntikan.

Penting untuk dicatat bahwa setelah keadaan dinormalisasi, tidak mungkin untuk segera menghentikan penggunaan antibiotik yang diresepkan. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa penghancuran total bakteri belum dapat terjadi dan beberapa dari mereka dapat bertahan hidup. Mereka dengan cepat mengembangkan kekebalan protektif dari antibiotik ini, dan pada saat obat itu akan sia-sia dalam memerangi mereka.

Sebagai contoh, pertimbangkan antibiotik spektrum luas "Cefazolin". Dia, tidak seperti obat lain, mempertahankan efeknya selama lebih dari 8 jam, dan dihilangkan dari tubuh melalui ginjal. "Cefazolin" memiliki efisiensi tinggi dan ditandai dengan toksisitas rendah. Obat ini diberikan secara intramuskular dengan novocaine (dengan pengecualian anak-anak kecil dan orang-orang di usia tua) atau intravena - dengan saline. Penting untuk tidak bingung!

Pilihan perawatan

Pertarungan melawan penyakit ini melibatkan beberapa langkah penting:

  1. Etiologis - efek pada penyebab penyakit.
  2. Gejala yang melawan gejala (suhu di atas 38 derajat, batuk, pilek).
  3. Firming - meningkatkan pertahanan tubuh.

Tahap-tahap ini harus dilakukan secara eksklusif di kompleks.

Agen antivirus didasarkan pada interferon, protein spesifik yang diproduksi oleh tubuh manusia untuk melawan virus. Obat-obatan ini mungkin mengandung interferon siap pakai ("Anaferon", "Laferon" dan lainnya) atau merangsang produksinya secara langsung oleh tubuh ("Amizon", "Kagocel"). Dalam kasus yang parah, imunoglobulin diberikan secara intravena untuk banyak virus dan racun.

Ada dua kelompok obat anti influenza. Yang pertama diwakili oleh Amantadin, Rimantadine dan analognya, yang kedua oleh Zanamivir dan Oseltamivir.

"Influenza Heel" adalah obat anti-inflamasi imunomodulator antivirus, yang tersedia dalam bentuk larutan untuk injeksi 1,1 ml. Ini diresepkan untuk influenza dan ARVI dengan demam tinggi dan untuk profilaksis. Efek samping dan kontraindikasi dari obat ini belum. Ini harus diresepkan pada awal penyakit, dan setelah normalisasi, perlu beberapa hari lagi.

Paracetamol dan Ibufen memiliki efek mengurangi demam. "Cycloferon" adalah obat imunomodulator antivirus, antiinflamasi, dengan spektrum aktivitas biologis yang luas. Tersedia dalam bentuk ampul 2 ml. Bahan aktif utama adalah asam asetat asridon (125 mg dalam 1 ampul). Obat yang efektif untuk influenza dan infeksi saluran pernapasan akut. Ini diresepkan untuk pasien yang lebih tua dari 4 tahun. Terkadang bisa diresepkan dengan antibiotik dan vitamin.

"Traumel C" diresepkan di kompleks untuk setiap peradangan, termasuk yang disebabkan oleh flu dan pilek. Obat ini tersedia dalam bentuk ampul dan tablet. Tetapi dalam ampul "Traumel S" memiliki efek yang sedikit lebih baik. Ini dapat secara efektif dikombinasikan dengan "Lymphomyosotum" secara intravena, tetapi juga bisa intramuskuler. Kombinasi ini diketahui ketika "Lymphomyosot" bersama-sama dengan "Echinacea Compositum" secara perlahan disuntikkan secara intravena. Satu injeksi semacam itu mungkin cukup.

Lebih baik mengambil vitamin dalam bentuk pil dan buah, tetapi dalam beberapa kasus, untuk penyerapan obat lain yang lebih baik, vitamin diresepkan dalam bentuk suntikan ("Vitaxon", "Neurubin" dan lain-lain). Bagaimanapun, flu dan pilek, jika terjadi tanpa komplikasi yang signifikan, lebih baik diobati tanpa menggunakan suntikan.

Kami melakukan injeksi sendiri

Buat itu tidak sesulit kelihatannya pada pandangan pertama. Untuk memulainya, Anda perlu membawa obat ke dalam jarum suntik dan melepaskan udara berlebih melalui jarum sampai aliran yang stabil keluar dan tidak ada lagi gelembung udara di dalam obat. Itu penting! Sebelum minum obat, Anda perlu menghangatkannya di tangan selama beberapa menit. Setelah itu, ada baiknya menyeka tempat yang akan datang dengan alkohol.

Suntikan intramuskular secara tradisional dibuat ke bagian luar atas bokong, sambil mendorong jarum jauh ke dalam lebih dari setengah. Ini harus dilakukan dengan tajam dan jelas. Kemudian perlahan dan lancar, dengan tangan yang tidak waspada, masukkan isinya. Dengan gerakan cepat, cabut jarum suntik dan oleskan kapas.

Sebelum Anda memberikan suntikan, lebih baik berlatih pada benda mati, tetapi dalam situasi ekstrem mungkin tidak sebelum itu.

Pencegahan penyakit

Semua orang tahu bahwa yang terbaik adalah tidak sakit, dan pada waktunya melakukan pencegahan penyakit tertentu. Pencegahan harus ditujukan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh, meningkatkan pertahanan tubuh. Ini mungkin termasuk item berikut:

  1. Penerimaan vitamin (dalam bentuk obat dan dalam bentuk buah dan sayuran).
  2. Diperlukan istirahat setelah seharian bekerja keras.
  3. Tidur sehat yang baik.
  4. Latihan pagi.
  5. Udara segar.
  6. Pengerasan tubuh secara bertahap: douche, menuangkan air dingin. Yang terpenting adalah ingat bahwa ini harus dilakukan secara bertahap.

Vaksinasi dapat digunakan untuk mencegah influenza selama epidemi. Ini bisa menjadi "Grippol", "Agrippal", "Vaxigripp", "Begrivak" dan lainnya. Vaksin influenza didasarkan pada jenis yang berbeda, sehingga disarankan untuk melakukan vaksinasi tahunan dengan obat yang berbeda. Ini akan melindungi tubuh lebih andal.