loader

Utama

Pertanyaan

Antibiotik apa yang harus diambil ketika mengobati peradangan kelenjar getah bening di leher?

Peradangan pada kelenjar getah bening adalah penyakit serius yang membutuhkan perawatan tepat waktu dan berkualitas. Antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening di leher membantu menghilangkan penyebab munculnya proses inflamasi dalam tubuh dan membawa kesehatan kembali normal. Obat-obatan semacam itu hanya diresepkan oleh dokter dan penggunaannya terjadi di bawah pengawasan ketat seorang spesialis. Layak untuk menahan diri dari keputusan independen tentang perolehan obat-obatan tertentu, karena non-spesialis hampir tidak dapat mengidentifikasi penyebab peradangan dan meresepkan obat yang diperlukan.

Karakterisasi dan klasifikasi penyakit

Peradangan kelenjar getah bening di leher disebut limfadenitis serviks. Ditandai dengan peningkatan yang kuat pada kelenjar getah bening. Terjadi pada orang dewasa dan anak-anak.

Node yang meradang diklasifikasikan menurut bentuk berikut:

  • Akut (durasi patologi tidak lebih dari dua minggu).
  • Kronis (durasinya lebih dari dua minggu, gejalanya lamban, paling sering berkembang dengan latar belakang berbagai penyakit menular).
  • Berulang (terjadi ketika limfadenitis serviks dalam stadium kronis). Gejala bentuk ini secara berkala dapat muncul dan berlalu.

Penyakit dan jenis proses inflamasi. Ada dua bentuk utama:

  • Serous (muncul sebagai akibat penyakit virus).
  • Purulent (berkembang karena peradangan bakteri yang berkepanjangan).

Gambaran klinis penyakit dan gejala utama yang menyertainya tergantung pada jenis proses inflamasi.

Limfadenitis menyebabkan berbagai komplikasi. Misalnya, sepsis (keracunan darah), sakit kepala, gangguan refleks menelan, periadenitis. Juga, sebagai hasil dari peningkatan kelenjar getah bening, pembuluh darah dan kapiler di daerah leher dikompresi.

Penyebab peradangan kelenjar getah bening di leher

Mengetahui penyebab pasti terjadinya limfadenitis serviks tidak selalu mungkin dilakukan pertama kali. Dalam kasus khusus, Anda harus lulus tes dan tes laboratorium lainnya.

Penyebab utama peradangan kelenjar getah bening di leher pada orang dewasa:

  • Munculnya mikroorganisme patogen (staphylococcus, Pseudomonas aeruginosa, streptococci).
  • Penyakit pada saluran pernapasan bagian atas (misalnya, sakit tenggorokan, radang tenggorokan, flu).
  • Reaksi alergi tubuh terhadap rangsangan eksternal.
  • Gangguan pada kelenjar tiroid.
  • Perkembangan neoplasma jinak dan ganas.
  • Penurunan kekebalan yang kuat.

Pada limfadenitis, mikroorganisme patogen memasuki tubuh, di mana sistem limfatik menghalangi mereka dan, jika tidak diobati, kekebalan berkurang atau faktor-faktor lain, peradangan pada kelenjar getah bening berkembang.

Gejala karakteristik

Gejala utama yang menentukan apakah kelenjar getah bening meradang di leher atau tidak adalah peningkatan ukurannya. Selain itu, ada tanda-tanda lain penyakit ini:

  • Sakit kepala
  • Kelemahan, apatis, penurunan aktivitas fisik.
  • Kehilangan nafsu makan
  • Tenggorokan terasa sakit saat menelan.

Gejala seperti itu muncul pada hari-hari pertama patologi.

Setelah dua minggu sakit, mereka bergabung dengan:

  • Kenaikan suhu tubuh ke titik kritis.
  • Kelenjar getah bening sakit.
  • Ketidaknyamanan umum.

Pada anak-anak, radang kelenjar getah bening di daerah serviks terjadi dengan gejala yang sama. Jika Anda menghubungi dokter Anda segera setelah timbulnya penyakit, penyakit ini dapat dengan cepat disembuhkan tanpa konsekuensi bagi tubuh. Jika Anda memulai patologi, pengobatan konservatif mungkin tidak memberikan hasil positif dan harus melakukan intervensi bedah.

Antibiotik apa yang harus diambil untuk peradangan kelenjar getah bening di leher?

Ketika kelenjar getah bening meradang, terapi harus komprehensif dan termasuk peningkatan kekebalan, kursus antibiotik dan tirah baring. Tanpa ketiga faktor ini, tidak ada obat. Antibiotik untuk kelenjar getah bening di leher hanya diresepkan oleh dokter yang menghadiri setelah pemeriksaan rinci pasien dan mengambil anamnesis.

Perawatan kelenjar getah bening di leher dengan antibiotik melibatkan obat-obatan berikut:

  • Ketika radang kelenjar getah bening di leher Anda perlu minum Amoxicillin. Biasanya, untuk penyakit pada sistem limfatik, 1 tablet diresepkan 3 kali sehari. Jika patologi pada stadium parah atau pada pasien adalah penurunan kesehatan yang konstan, maka obat diberikan secara intravena atau intramuskular.
  • Untuk perawatan antibiotik, dokter meresepkan Amoxiclav. Dosis yang diresepkan oleh dokter pada pemeriksaan. Minumlah pil setiap 8 jam.
  • Augmentin melawan proses inflamasi di area kelenjar getah bening. Tablet datang dalam 250, 500 dan 825 mg. Minum obat ini dianjurkan setelah makan 3-4 kali sehari. Hanya dokter yang meresepkan dosisnya.
  • Tsiprolet milik kelompok fluoroquinolones. Dosis tablet tergantung pada tingkat perkembangan peradangan. Minum pil tidak lebih dari 3 kali sehari.
  • Radang tenggorokan dan radang kelenjar getah bening diobati dengan Azithromycin. Mengobati obat-obatan, dengan berbagai efek terapi. Ambil 0,25 mg.
  • Untuk menghilangkan gejala limfadenitis, minumlah Biseptol. Anda perlu minum obat dalam dosis besar (960 mg) 2 kali sehari. Jika pasien menerima pengobatan jangka panjang dengan obat ini, maka dosisnya dikurangi setengahnya.
  • Mengatasi sakit leher dan kelenjar getah bening akan membantu Ziprinol. Tetapkan 500-750 mg.
  • Ketika radang kelenjar getah bening di leher diobati dengan Ceftriaxone. Obat ini diresepkan baik dalam bentuk suntikan atau penetes. Ini diresepkan terutama jika penyakit ini telah melewati tahap yang parah.

Obat antibiotik jarang memakan waktu lama. Setelah minum pil atau suntikan, Anda perlu mengunjungi dokter lagi. Jika terapi tidak berhasil, maka perawatan lain akan ditentukan.

Perawatan untuk wanita hamil dan anak-anak

Perhatian khusus harus diberikan jika kelenjar getah bening meradang pada wanita hamil. Wanita dalam posisi ini hanya diperbolehkan menggunakan narkoba dalam kasus-kasus ekstrem dan di bawah pengawasan ketat dokter.

Mengambil obat untuk menghilangkan gejala di rumah sangat dilarang. Ini terutama berlaku untuk metode pengobatan tradisional. Tidak diketahui bagaimana cara atau cara lain akan mempengaruhi kesehatan bayi yang belum lahir. Paling sering, dokter selama kunjungan pasien akan meresepkan Flemoxine Solutab. Anda perlu meminumnya selama 5 hari.

Pada anak kecil, antibiotik hanya digunakan untuk bentuk patologi yang bernanah. Obat umum untuk anak-anak adalah Sumamed dan Amoxiclav. Jika seorang anak memiliki penyakit hati atau ginjal, maka obat-obatan diresepkan dengan sangat hati-hati. Di daerah kelenjar getah bening dapat menggambar kotak yodium. Ini akan membantu menghangatkan area yang meradang.

Obat tradisional apa yang bisa diobati?

Ada sejumlah besar obat tradisional yang digunakan sebagai antibakteri dalam pengobatan kelenjar getah bening yang meradang. Tetapi Anda harus menggunakannya dengan hati-hati dan hanya resep yang sudah terbukti yang tidak benar-benar memperburuk kondisi kesehatan. Sebelum menggunakan metode pengobatan alternatif, perlu berkonsultasi dengan dokter Anda:

  • Salah satu cara efektif untuk meredakan peradangan adalah dengan menggunakan bawang panggang. Angkat bawang besar dari kulitnya dan panggang dalam oven sampai menjadi lunak. Kemudian tunggu sampai agak dingin dan lunakkan. Itu harus membuat bubur yang homogen. Bungkus bubur jagung dengan kain katun tipis dan oleskan ke simpul yang meradang.
  • Tinktur echinacea mengurangi peradangan dan meningkatkan kekebalan tubuh. Ini juga digunakan untuk kompres. Dalam air hangat, encerkan 20 tetes tingtur. Minum 3 kali sehari. Kompres dengan limfadenitis dilakukan pada malam hari.
  • Anda dapat berkumur dengan ramuan obat herbal, asalkan seseorang dengan peradangan tidak memiliki alergi terhadapnya. Anda dapat menggunakan calendula, chamomile atau sage.
  • Untuk perawatan, Anda dapat menggunakan ramuan dan infus berdasarkan daun lidah buaya.
  • Bilas tenggorokan dengan larutan furatsilina, garam atau soda kue.
  • Berguna untuk mengoleskan ke berbagai kompres leher berdasarkan salep Vishnevsky, kerucut cemara atau mint.

Metode pengobatan tradisional tidak dapat dianggap sebagai jenis pengobatan independen, tetapi hanya sebagai tambahan terapi utama yang ditentukan selama konsultasi di klinik.

Jika Anda tidak mulai mengobati limfadenitis serviks tepat waktu, maka ada risiko komplikasi yang tinggi seperti demam, kedinginan, kulit kemerahan di area kelenjar getah bening.

Kurangnya perawatan yang tepat menyebabkan konsekuensi yang menyedihkan.

Bagaimana cara antibiotik mengobati kelenjar getah bening leher rahim?

Antibiotik untuk kelenjar getah bening di leher hanya diresepkan untuk pengobatan bentuk penyakit yang serius dan rumit. Jika, setelah minum obat, kelenjar getah bening yang meradang tetap tidak berubah, ada nanah yang kuat, maka dokter mengirim untuk operasi.

Untuk rasa sakit yang parah, obat nyeri dapat diresepkan. Tergantung pada bentuk, penyebab, fase limfadenitis leher, spesialis menentukan perawatan secara individual untuk setiap pasien. Ini mungkin termasuk metode berikut:

  1. Mengambil antibiotik untuk bentuk yang lebih serius.
  2. Asupan obat antiinflamasi dan antimikroba untuk bentuk yang lebih ringan.
  3. Pengobatan penyebab dan patogen obat limfadenitis.
  4. Vitamin, multivitamin.
  5. Imunostimulan.
  6. Terapi UHF.
  7. Homeopati / Pengobatan Tradisional.

Selain itu, untuk seluruh program perawatan, tirah baring, banyak air hangat dan susu, pengenalan makanan yang kaya vitamin (buah-buahan, sayuran) ke dalam makanan juga dianjurkan.

Daftar antibiotik yang diresepkan untuk limfadenitis serviks

Penunjukan obat tertentu dilakukan setelah mengidentifikasi agen penyebab penyakit. Sambil menunggu hasil dan menentukan penyebab pasti dari perkembangan penyakit, dokter dapat meresepkan antibiotik tetrasiklin (obat tetrasiklin, yang jarang digunakan untuk mengobati) dan kelompok penisilin:

Kelompok-kelompok antibiotik berikut ditugaskan ke kelenjar getah bening di leher dalam kasus-kasus di mana intoleransi individu terhadap penisilin terbentuk:

  • Sefalosporin.
  • Makrolida.
  • Fluoroquinolon.
  • Lincosamides.
  • Glikopeptida.
  • Aminoglikosida.

Dalam bentuk yang lebih ringan, pengobatan kelenjar getah bening di leher dilakukan dengan bantuan terapi UHF, obat antiinflamasi dan antimikroba, yang bukan antibiotik:

Deskripsi kelompok tetrasiklin dan penisilin

Antibiotik dari kelompok tetrasiklin dari peningkatan / peradangan kelenjar getah bening menghancurkan bakteri. Efek samping dengan penggunaan jangka panjang: hepatitis, alergi, kerusakan pada gigi. Kontraindikasi pada anak-anak.

Obat golongan penisilin mencegah pertumbuhan dan pertumbuhan bakteri, menjadi semacam dinding bagi mereka. Kerugian: cepat diekskresikan. Obat-obatan umum:

  • Amoxiclav Tetapkan 1 tablet setiap 8 jam, jika perlu, gandakan dosis. Kontraindikasi pada anak di bawah 12 tahun. Harga - dari 110 rubel.
  • Flemoxin. Oleskan 250-500 mg sekaligus, dengan interval 8 jam. Dalam kasus yang lebih parah, dosisnya bisa mencapai 1 g sekaligus. Skema yang tepat dibuat oleh dokter secara individual. Dosis untuk anak-anak tergantung pada usia dan berat badan. Harga - dari 230 rubel.
  • Ampisilin. Dosis harian - 1-2 g. Single - 250-500 mg untuk orang dewasa. Untuk anak-anak - perhitungan dosis dibuat tergantung pada usia dan berat badan. Harga - sekitar 60 rubel.
  • Amoksisilin. Analogi flemoxin. Dosisnya sama. Skema yang tepat dibuat oleh dokter secara individual. Harga - sekitar 40 rubel.
  • Augmentin. Tetapkan 1 tablet 2-3 p / Hari 250, 500, 875 mg (tergantung pada tingkat keparahan penyakit). Harga - dari 260 rubel.

Kursus pengobatan biasanya 2 minggu. Dokter lebih suka injeksi intramuskular.

Sefalosporin

Sefalosporin menyerupai penisilin dalam strukturnya. Secara efektif memerangi penyakit menular. Keuntungan utama mereka dibandingkan kelompok antibiotik penisilin untuk pengobatan kelenjar getah bening serviks adalah penghancuran mikroba yang resisten terhadap penisilin.

Obat utama yang digunakan dalam pengobatan limfadenitis serviks:

  1. Ceftriaxone. Tetapkan 1-2 g setiap 24 jam. Harga - dari 30 rubel.
  2. Cefazolin. Dosis harian mulai dari 0,25 mg hingga 1 g, 3-4 p / hari. Durasi pengobatan rata-rata 10 hari. Harga - sekitar 30 rubel.

Pengenalan obat intramuskular atau intravena. Tersedia dalam bentuk bubuk. Digunakan untuk mencegah komplikasi septik sesaat sebelum operasi, mis. dalam kasus yang parah. Ini jarang diresepkan oleh spesialis dalam bentuk terapi primer, karena obat ini terlalu kuat untuk pengobatan bentuk yang tidak rumit.

Makrolida

Kelompok antibakteri paling toksik untuk kelenjar getah bening di leher. Menghancurkan mikroba dan bakteri, mengurangi peradangan, secara positif mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Kontraindikasi: alergi, orang yang rentan terhadap alergi, hamil, menyusui. Dengan perawatan: usia lanjut, penderita penyakit jantung.

Obat utama yang diresepkan untuk pengobatan limfadenitis infeksius yang disebabkan oleh virus serius:

  1. Azitromisin. Tetapkan 500 mg 3 p / hari. Skema: 3 hari dengan 500 mg, 2 hari dengan 250 mg. Kursus ini 5 hari. Harga - dari 35 rubel.
  2. Eritromisin. Melawan infeksi bakteri. Dosis harian - 1-2 g dengan interval 6 jam. Durasi kursus adalah 7-14 hari, ditetapkan oleh dokter secara individual. Harga - dari 60 rubel. (diresepkan untuk limfadenitis pada wanita hamil).

Fluoroquinolon

Mereka diresepkan untuk penyakit menular. Jika radang kelenjar getah bening di leher disebabkan oleh sakit tenggorokan, maka kelompok antibiotik ini adalah yang paling cocok.

Obat utama adalah Tsiprolet dan analognya. Dosis: 500-750 mg 2p / hari. Biaya - dari 50 rubel.

Linkosamides

Obat-obatan kelompok menghambat proliferasi bakteri. Di antara yang umum:

  1. Lincomycin. Tetapkan 500 mg 3p / hari. Biaya - dari 90 rubel.
  2. Klindamisin. Tetapkan 300-450 mg 4p / hari. Biaya - dari 250 rubel.

Diangkat hanya terhadap infeksi yang menyebabkan limfadenitis, yang peka terhadap kelompok ini.

Glikopeptida

Melanggar sintesis dinding sel bakteri. Tindakannya adalah bakterisida. Ada dua obat dalam kelompok: Teikoplanin dan Vancomycin. Yang pertama tidak digunakan untuk mengobati kelenjar getah bening leher rahim. Vankomisin disuntikkan selama beberapa jam sebelum operasi secara intravena melalui penetes 1 g pada kecepatan tidak lebih dari 10 g / menit.

Aminoglikosida

Digunakan untuk mengobati infeksi parah. Pendahuluan - intramuskular atau intravena Plus - tidak menyebabkan reaksi alergi, minus - tingkat toksisitas yang tinggi. Obat-obatan berikut secara efektif mengobati limfadenitis TB spesifik:

  1. Kanamycin. Durasi kursus, rejimen pengobatan dipilih secara individual. Biayanya sekitar 550 rubel.
  2. Streptomisin. Dosis - tidak lebih dari 2 g / hari. 15 mg per 1 kg berat badan. Biaya - dari 40 rubel.
  3. Amikacin. Tetapkan 500 mg setiap 8-12 jam. Tarif harian maksimum adalah 1,5 g / hari. Biaya - dari 40 rubel.

Obat antiinflamasi untuk pengobatan penyakit ringan

Obat-obatan berikut ini diresepkan untuk bentuk limfadenitis serviks yang lebih ringan, yang tidak disebabkan oleh patogen tertentu, memiliki efek anti-inflamasi:

  • Prednisolon. Dosis dan durasi ditentukan oleh dokter secara individual berdasarkan tingkat keparahan penyakit, penyebabnya, kontraindikasi. Harga - dari 65 rubel;
  • Medrol. Rejimen pengobatan ditentukan oleh dokter secara individual. Harga - dari 190 rubel;
  • Biseptol. Milik kelompok sulfonamid. Tetapkan 950 mg 2p / hari. Harga - dari 40 rubel.

Berbahaya untuk disembuhkan sendiri untuk penyakit ini. Hanya dokter yang dapat menilai derajat, keparahan, dan penyebab limfadenitis. Langkah pertama adalah mengidentifikasi dan menghilangkan patogen dengan bantuan terapi kombinasi, yang dipilih oleh dokter yang hadir. Tidak peduli seberapa sepele peradangan tampaknya, itu bisa menjadi jauh lebih serius daripada yang seharusnya.

Obat-obatan di atas adalah agen serius dalam memerangi peradangan kelenjar getah bening di leher dan penyebabnya. Sebelum minum obat, dianjurkan untuk mengidentifikasi penyebab peradangan yang hanya ditemukan oleh dokter.

myLor

Pengobatan Dingin dan Flu

  • Rumah
  • Semua
  • Apa antibiotik yang perlu diminum dengan peradangan pada kelenjar getah bening?

Antibiotik apa yang harus dikonsumsi untuk peradangan kelenjar getah bening?

Tetapi daftar bahan obat yang berasal dari alam atau semi-sintetis, menekan pertumbuhan sel-sel hidup (paling sering prokariotik atau protozoa) cukup luas. Jadi antibiotik apa yang harus diambil untuk peradangan kelenjar getah bening? Hanya seorang spesialis yang dapat menjawab pertanyaan ini, dan hanya setelah pemeriksaan yang sistematis terhadap tubuh pasien.

Sebelum Anda menetapkan obat tertentu, dokter meresepkan penelitian yang akan memberinya kesempatan untuk menentukan patogen dari proses inflamasi. Tergantung pada sumber patologi dan fase perkembangan penyakit, serta bentuknya (spesifik dan non-spesifik), dokter menentukan resep obat yang paling efektif untuk mikroorganisme, agen penyebab, yang paling rentan.

Dalam kasus mendiagnosis patologi tertentu, sumber penyakit biasanya mikroorganisme seperti TBC, sifilis, aktinomikosis, gonore, antraks, wabah, tularemia. Peradangan kelenjar getah bening yang bersifat non-spesifik termasuk sumber-sumber seperti staphylococcus, bakteri gram negatif piogenik, streptokokus.

Berdasarkan hal tersebut di atas, tidak perlu untuk melakukan diagnosa diri dan resep obat. Ini harus dilakukan oleh spesialis yang berkualifikasi, baru kemudian kita dapat berbicara tentang pengobatan yang benar-benar efektif dan prognosis yang baik untuk masa depan.

Terapi limfadenitis dilakukan terutama dalam kondisi tidak bergerak di bawah pengawasan terus-menerus dari seorang dokter yang, dalam kasus pembentukan selulitis - radang purulen jaringan adiposa - dapat meresepkan operasi untuk membuka abses dan membangun drainase.

Tetapi untuk menentukan agen penyebab penyakit, perlu untuk melakukan penelitian yang diperlukan, yang membutuhkan waktu yang cukup lama (penaburan bakteriologis dilakukan setidaknya selama seminggu). Tunggu hasilnya begitu lama tidak mungkin, proses inflamasi terus berlangsung. Oleh karena itu, dokter yang merawat meresepkan antibiotik yang kuat untuk peradangan kelenjar getah bening spektrum luas.

Biasanya ini adalah obat dari kelompok tetrasiklin. Harus dipahami di sini bahwa terapi tidak ditujukan untuk menghentikan limfadenitis seperti itu, tetapi untuk memerangi patogennya.

Sebagian besar, dokter meresepkan obat yang sudah terbukti, seperti opisilin, ceftriaxone, lipillin, flemoxin, eurocillin, bactipen, ceftazidime, amoxicillin, oracilin, ampicillin, isicillin, amoxiclav, campicillin dan banyak lainnya.

Tetapi jangan berharap bahwa setelah minum beberapa pil, proses inflamasi akan berhenti, dan masalahnya akan terpecahkan. Dengan pendekatan terapi yang tepat, durasi perawatan biasanya sekitar dua minggu. Setelah periode ini, terutama kondisi pasien stabil tajam, kelenjar getah bening kembali normal, dan keadaan normal kembali ke orang tersebut.

Seluruh tubuh manusia diserap dengan sistem limfatik, yang merupakan penghalang dan filter yang memungkinkan Anda untuk membersihkan tubuh dari flora patogen yang menembus ke dalamnya. Jika invasi telah terjadi dan bakteri atau virus telah memasuki tubuh, mereka terutama dihambat dan menumpuk di kelenjar getah bening, di mana mereka dihilangkan oleh sel darah putih.

Tetapi jika infeksinya lebih persisten, maka sel darah putih harus diaktifkan. Proses ini mengarah pada pengembangan peradangan yang mempengaruhi sistem limfatik. Nah, karena kelenjar getah bening memiliki fungsi pemblokiran, dialah yang mengambil beban utama. Ini adalah gambaran klinis dan mengarah ke peradangan pada kelenjar getah bening. Kadang-kadang ini dapat mempengaruhi area leher atau selangkangan lebih, tetapi seringkali proses inflamasi mempengaruhi kelenjar getah bening di ketiak.

Jika ada pembengkakan di bawah lengan dan kemudian pembengkakan, perlu, tanpa menunda, untuk berkonsultasi dengan spesialis, yang akan meresepkan pemeriksaan yang diperlukan dan memutuskan diagnosis. Jika Anda memulai proses ini, maka di tangan pasien mulai merasa sakit saat istirahat dan ketika bergerak dengan anggota tubuh bagian atas. Ini meningkat jika pasien menyentuh daerah yang meradang. Sentuhan formasi ini memiliki bentuk ponsel bulat.

Jika kelenjar getah bening meradang di ketiak, itu berarti bahwa organ di dekatnya harus diperiksa untuk infeksi. Penting untuk menganggap "sinyal" organisme dengan cukup serius - ini mungkin mengindikasikan kekalahan organisme yang cukup dalam. Setelah menegakkan diagnosis, dokter menjelaskan perawatan komprehensif dari patologi yang ada.

Tetapi untuk menyiasati antibiotik agar radang kelenjar getah bening di ketiak tidak akan bekerja. Mereka masuk ke hampir semua protokol perawatan. Daftar obat dari kelompok farmakologis ini cukup luas, tetapi antibiotik diresepkan tidak dengan tindakan terarah, tetapi dengan lesi spektrum luas yang kuat. Karena proses inflamasi harus dihentikan, dan tidak selalu waktu untuk menunggu pembentukan patogen. Jika selama perawatan flora patogen telah ditentukan, maka dokter yang hadir dapat memperbaiki pengobatan dengan mengganti antibiotik lama dengan tindakan terarah yang lebih efektif. Obat ini akan bekerja diarahkan ke patogen yang diidentifikasi, yang memiliki sensitivitas terbesar terhadapnya.

Antibiotik kelompok ini diambil secara oral, intramuskular atau intravena, tergantung pada bentuk pelepasannya. Dosis dan pemberian hanya diindikasikan oleh dokter yang menghadiri setelah analisis awal sejarah dan gambaran klinis penyakit. Dengan diperkenalkannya antibiotik melalui injeksi harus digunakan hanya obat yang baru diencerkan. Solusinya dibuat berdasarkan air murni untuk prosedur medis atau agen farmakologis yang dibuat khusus. Jika air digunakan untuk injeksi, perbandingan biasanya diambil dalam gambar berikut: 2 ml cairan digunakan untuk mengencerkan 500 mg bubuk obat, dan 3,5 ml digunakan untuk 1000 mg. Untuk pemberian makan intramuskuler, jarum dimasukkan cukup dalam. Dokter merekomendasikan bahwa selama injeksi ke dalam otot, tidak lebih dari satu gram obat harus diserbu ke setiap pantat. Atas dasar rasa sakit dari pengenalan banyak antibiotik, larutan lidokain 1% sering digunakan untuk injeksi.

Ketika obat memasuki tubuh pasien melalui vena, perbandingan obat dan solusinya agak berbeda: untuk 500 mg antibiotik, gunakan masing-masing 5 ml air steril untuk injeksi, masing-masing, untuk 1000 mg - 10 ml. Obat disuntikkan ke dalam vena dengan sangat lambat, selama dua hingga empat menit.

Dalam kasus infus intravena, persiapan obat dilakukan sesuai dengan skema yang berbeda. 2000 mg antibiotik diencerkan dengan 40 ml pelarut, yang tidak mengandung ion kalsium (Ca +). Terutama menggunakan larutan 5% atau 10% glukosa, larutan natrium klorida 0,9% atau larutan levaleza 5%.

Secara menguntungkan, ketika meresepkan dosis pada tingkat 50 mg obat per kilogram berat pasien, rute pemberian dipilih untuk diteteskan ke pembuluh darah. Prosedurnya sendiri memakan waktu sekitar setengah jam.

Jika perlu meresepkan obat untuk bayi yang baru lahir, yang usianya jatuh dalam jangka waktu hingga dua minggu (atau untuk bayi prematur), perhitungan jumlah harian antibiotik yang diperlukan untuk terapi yang efektif dilakukan sesuai dengan formula dari 20 hingga 50 mg per kilogram berat pasien kecil. Oleskan obat ini sekali sehari, dosis 50 mg per kilogram berat badan bayi dilarang melebihi.

Jika studi selesai dan agen penyebab penyakit ini ditetapkan, tergantung pada tingkat kepekaannya terhadap obat ini, dosisnya disesuaikan.

Durasi kursus pengobatan sangat tergantung pada jenis infeksi, patogen, keparahan patologi dan kondisi pasien. Setelah gejala patologis hilang, Anda tidak harus berhenti minum antibiotik. Untuk mencegah terulangnya penyakit, mereka harus diminum selama tiga hari ke depan.

Dalam setiap kasus, dosis obat disesuaikan, jika pasien memiliki riwayat masalah ginjal dan / atau hati.

Limfadenitis - proses inflamasi kelenjar getah bening. Tapi apa itu kelenjar getah bening dan mengapa tubuh membutuhkannya?

Kelenjar limfatik berada dalam jumlah besar di dalam tubuh. Mereka adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh manusia, dan tindakan mereka ditujukan untuk menghilangkan infeksi patogen.

Ini adalah semacam "penghalang penghalang" yang mencegah patogen dan bakteri memasuki aliran darah. Cairan limfatik, melewati semua kelenjar getah bening, sepenuhnya dibersihkan dari virus berbahaya dan, dalam bentuk murni, memasuki aliran darah.

Gangguan pada kelenjar dan, sebagai akibatnya, peradangan mereka terjadi pada saat ada terlalu banyak bakteri yang menular dalam cairan limfatik.

Limfosit, yang terkandung dalam kelenjar getah bening dan, pada kenyataannya, mempertahankan dan menghancurkan bakteri, mulai "bekerja" dalam mode yang ditingkatkan, jumlahnya meningkat, dan kelenjar getah bening menjadi meradang dan bervariasi secara signifikan dalam ukuran.

Kaki rata pada anak-anak: perawatannya dijelaskan dalam publikasi di situs web kami.

Tentang peningkatan bilirubin pada bayi baru lahir dapat ditemukan dalam artikel ini.

Ada instruksi tentang penggunaan Berlition obat.

Limfadenitis adalah penyakit investigasi yang merupakan reaksi tubuh terhadap infeksi yang telah menembusnya. Kelenjar getah bening menjadi akut di area tubuh di mana infeksi telah menembus. Misalnya, peradangan pada ganglion serviks mengindikasikan adanya penyakit tenggorokan karena virus - influenza.

Limfadenitis terdiri dari dua jenis: spesifik dan non-spesifik. Penyakit yang sifatnya parah, seperti TBC, sifilis, onkologi darah (leukemia), mononukleosis, dll., Mendahului peradangan spesifik.

Limfadenitis nonspesifik muncul dalam kasus penetrasi ke dalam tubuh bakteri patogen yang memprovokasi penyakit seperti pilek, sakit tenggorokan, toksoplasmosis, periodontitis, dll. Selain itu, peradangan nonspesifik terjadi karena masuknya infeksi pada luka, bisul, formasi bernanah.

Pada tahap awal peradangan pada kelenjar getah bening, disarankan untuk minum antibiotik, yang akan menunjuk dokter. Meski ada penentang cara pengobatan seperti itu, tetapi itu masih sangat efektif. Selain itu, tidak ditujukan untuk menghilangkan peradangan itu sendiri, tetapi untuk menghilangkan infeksi dari tubuh.

Untuk pengobatan limfadenitis meresepkan antibiotik, dan selain itu mereka meresepkan penggunaan vitamin C, yang akan mendukung sistem kekebalan tubuh dalam proses memerangi virus.

Berbagai macam antibiotik, yang digunakan untuk mengobati limfadenitis, adalah sarana dari kelompok penisilin. Sering ada kasus suntikan penisilin pada pasien.

Sebagai aturan, kursus tujuh hari antibiotik augmentin ditentukan. Dalam hal situasi yang tidak dapat diubah, kursus ditingkatkan menjadi 10 hari.

Untuk pengobatan yang diresepkan sebagai kursus lain, antibiotik tidak kurang efektif:

Kelenjar getah bening, meradang di leher (di bawah rahang, di belakang telinga), disertai dengan sensasi yang menyakitkan dan palpasi yang jelas. Ini adalah bukti bahwa masalah yang tidak menyenangkan telah muncul di area ini dalam bentuk infeksi.

Karena penyakit ini dipicu oleh infeksi, dalam hal ini, bukan untuk menghindari minum antibiotik.

Obat mana yang akan diresepkan untuk pasien tergantung pada apa bentuk penyakit yang didapat dan pada tahap apa penyakit itu dihasilkan.

Pengobatan melibatkan penggunaan spektrum antibiotik yang luas:

  1. Ceftriaxone;
  2. Oracilin;
  3. Flemoxin;
  4. Amoksilav;
  5. Ampisilin;
  6. Opitsilin;
  7. Amoksisilin.

Penerimaan mereka berlangsung sekitar 2 minggu, setelah itu kondisi kelenjar getah bening dinormalisasi.

Limfadenitis, bermanifestasi di bawah rahang, menunjukkan bahwa saat ini seseorang memiliki penyakit apa pun: karies akut, stomatitis, penyakit periodontal, gingivitis, peradangan di bawah mahkota, angina, bentuk purulen, sinusitis, dll.

Pengobatan limfadenitis submandibular bukan tanpa antibiotik.

Antibiotik berikut ini diresepkan untuk menghilangkannya:

  1. Ampisilin;
  2. Ceftriaxone;
  3. Flemoxin;
  4. Amoxiclav;
  5. Amoksisilin;
  6. Klindamisin;
  7. Cefuroxime.

Perawatan mungkin disertai dengan penggunaan dana tambahan. Pendekatan terintegrasi secara signifikan akan mempercepat pemulihan.

Jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga, maka ini menandakan bahwa infeksi telah memasuki sinus atau telinga tengah.

Patut dijaga jika salah satu penyakit yang terdaftar bermanifestasi: penyakit telinga, otitis, furunkel, penyakit catarrhal. Seringkali, penyakit ini menyebabkan peradangan pada kelenjar getah bening di belakang telinga.

Kursus pengobatan dengan obat-obatan antibiotik akan membantu menstabilkan keadaan kekebalan, meredakan peradangan pada simpul di belakang telinga dan menghilangkan infeksi. Dalam hal ini, antibiotik dari kelompok sefalosporin digunakan:

Berapa lama pengobatan antibiotik akan tergantung pada pengabaian penyakit dan jenis agen infeksi.

Peradangan kelenjar getah bening di pangkal paha pada wanita dan pria disebabkan oleh penyebab yang identik. Selain itu, menurut penelitian, pria lebih rentan terhadap radang kelenjar getah bening di zona inguinal.

Penyebab yang menyebabkan limfadenitis pada daerah inguinal adalah: penyakit menular seksual, onkologi, trauma inguinal, HIV.

Segera setelah dugaan keberadaan kelenjar getah bening yang meradang di pangkal paha dikonfirmasi, pasien segera diresepkan antibiotik untuk menghentikan perkembangan penyakit:

Waktu untuk perawatan akan memakan waktu 1 hingga 2 minggu. Jumlah obat ditentukan dengan mempertimbangkan karakteristik individu pasien.

Di ketiak juga tidak jarang bila kelenjar getah bening meradang. Alasannya adalah:

  1. Cukur Ketiak Sebagai akibat dari luka, infeksi menembus ke dalam luka dan memicu peradangan;
  2. Ketidakpatuhan terhadap prosedur higienis sebelum menerapkan deodoran;
  3. Infeksi jamur;
  4. Sel kanker.

Wanita harus sangat perhatian, dan ketika segel yang menyakitkan muncul di zona aksila, seorang ahli harus segera diminta.

Penggunaan antibiotik untuk menghilangkan nidus infeksi harus dimulai pada tahap awal penyakit, itu akan melayani pengobatan yang sukses dan jangka pendek. Selain itu, penerimaan dana ini adalah metode perawatan utama.

Sebagai aturan, dalam hal ini, antibiotik dari kelompok penisilin dapat digunakan, serta sefalosporin. Clavulanate, Amoxiclav dan Amoxicillin aktif digunakan.

Limfadenitis akut membutuhkan obat lain: Cifloks, Septrin, Ethionamide.

Dan juga, untuk meredakan radang kelenjar getah bening yang disebabkan oleh infeksi non-spesifik, antibiotik diresepkan: Natrium natrium (untuk bentuk penyakit yang parah), Movizar dan Spirozin.

Selama kehamilan, untuk mendeteksi kelenjar getah bening yang meradang pada tubuh tidak jarang, karena kekebalan pada kondisi ini berkurang secara signifikan. Tetapi dalam kebanyakan kasus, virus yang menyerang tubuh wanita hamil hanya menyebabkan penyakit catarrhal. Karena itu, radang kelenjar getah bening merupakan konsekuensi dari komplikasi masuk angin.

Selama kehamilan, pengobatan limfadenitis tidak lengkap tanpa antibiotik. Untuk wanita, pilih versi obat yang sesuai, mengingat kondisi dan sensitivitas mikroflora.

Pada dasarnya, perawatan dilakukan dengan antibiotik berikut: Ceftriaxone atau Emesef (mulai dari trimester ke-2), Ampisilin, Amoxiclav.

Tentu saja, pengobatan tidak terbatas pada minum antibiotik. Metode untuk menghilangkan penyakit dipilih dan dilakukan secara komprehensif.

Untuk membantu antibiotik terpilih:

  1. Cara meredakan peradangan;
  2. Vitamin C untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Selain itu, itu diresepkan dalam jumlah besar;
  3. Obat penghilang rasa sakit;
  4. Antihistamin;
  5. Salep;
  6. Kompres;
  7. Pemotong listrik, iradiasi inframerah, UHF.

Selain itu, perawatan kompleks meliputi: istirahat di tempat tidur, minum banyak cairan, diet khusus.

Mengamati semua resep dokter untuk perjuangan yang kompleks, tidak akan ada jejak peradangan pada kelenjar getah bening, dan untuk waktu yang singkat.

Penggunaan antibiotik untuk menghilangkan peradangan pada kelenjar getah bening jarang dihindari.

Mereka diperlukan, karena aksi obat-obatan ini ditujukan untuk menghilangkan penyebab infeksi yang memicu peningkatan kelenjar getah bening.

Anda sebaiknya tidak melakukan perawatan sendiri dan pemilihan antibiotik sendiri. Kompeten memilih mereka hanya bisa dokter.

Alasan peningkatan kelenjar getah bening juga dapat ditemukan di video berikut.

Limfadenitis adalah proses inflamasi akut atau kronis pada kelenjar getah bening. Menurut etiologinya dapat: spesifik (TBC, sifilis) dan non-spesifik (serosa, purulen).

Ketika melakukan diagnosis diferensial suatu lesi, harus diingat bahwa sistem limfatik bereaksi tidak hanya pada sebagian besar penyakit menular, tetapi juga pada penyakit darah, neoplasma, lesi sistemik pada jaringan ikat.

Limfadenopati dapat terjadi:

  • dalam isolasi, dengan kerusakan pada kelenjar getah bening, sedekat mungkin dengan gerbang infeksi;
  • digeneralisasi.

Sejumlah penyakit dengan infeksi pencernaan disertai dengan reaksi kelenjar getah bening mesenterika (perut).

Dengan perkembangan proses inflamasi, kelenjar yang terkena dapat bernanah, disolder dengan jaringan di sekitarnya dan sklerosa.

Limfadenitis purulen biasanya merupakan penyakit sekunder. Fokus utama adalah: luka yang terinfeksi, bisul, bisul, mastitis, abses, dll.

Penting untuk diingat bahwa pada saat kelenjar getah bening bereaksi, fokus utama mungkin sudah hampir tidak terlihat (luka sembuh).

Ketika nanah kelenjar getah bening adalah karakteristik:

  • peningkatan ukuran yang signifikan;
  • rasa sakit yang tajam;
  • fluktuasi dan pelunakan saat palpasi.

Hiperemia kulit, penebalan jaringan di sepanjang pembuluh limfatik menunjukkan aksesi limfangitis. Gejala keracunan umum (menggigil, lemah, lesu) dicatat.

Ketika limfadenitis submandibular muncul keluhan kesulitan membuka mulut, sakit saat mengunyah, memutar kepala.

Mesodenitis disertai dengan gambaran perut akut (nyeri hebat, mual, muntah, demam).

Secara umum, tes darah ditandai leukositosis neutrofilik, meningkatkan LED.

Ketika menabur nanah, diperoleh dengan menusuk dari simpul bernanah, adalah mungkin untuk menabur patogen, paling sering itu adalah staphylo-, pneumo, dan streptokokus. Namun, dengan terapi antibiotik awal yang masif, pembibitan bisa steril.

Terapi antimikroba untuk radang kelenjar getah bening dibagi menjadi:

  • profilaksis antibiotik umum sebelum perawatan bedah;
  • perawatan spesifik dari penyakit yang mendasarinya.

Menutupi antibiotik untuk radang bernanah kelenjar getah bening dilakukan untuk mencegah komplikasi septik dan kambuh lebih lanjut dari proses inflamasi.

Obat-obatan dengan spektrum aksi seluas mungkin terhadap flora piogenik digunakan.

Antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening

Antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening adalah dasar perawatan. Terlepas dari lokasi proses inflamasi, pilihan obat antibakteri harus didekati secara bertanggung jawab. Keberhasilan terapi tergantung pada efektivitas obat yang digunakan, ketahanan (sensitivitas) bakteri yang ada dalam tubuh, tingkat perkembangan proses inflamasi, kekebalan umum, dan karakteristik individu.

Indikasi untuk terapi antibiotik

Lokalisasi peradangan pada wajah dan leher adalah salah satu penyakit utama sistem limfatik. Ini karena kedekatan dengan kemungkinan sumber infeksi. Mengubah lanskap mikroba dari rongga mulut, nasofaring ketika terinfeksi mikroorganisme patogen dalam beberapa kasus membantu meningkatkan kelenjar getah bening, karena mereka merupakan penghalang pelindung alami.

Ini adalah kelenjar getah bening yang mengambil pukulan pertama dari mikroba yang menyerang. Ketika infeksi kelenjar getah bening skala besar tidak mampu mengusir serangan. Dengan demikian, fokus peradangan muncul. Nodus limfa serviks yang meradang - sebuah fenomena yang cukup umum, terutama pada pediatri.

Perawatan kelenjar getah bening yang membengkak di leher dengan antibiotik membutuhkan pemantauan terus-menerus terhadap manifestasi klinis penyakit ini. Jika ada peradangan pada kelenjar getah bening submandibular, perawatan antibiotik dilengkapi dengan fisioterapi. Tes apa yang perlu dilewati jika Anda mencurigai penyakit ini, membuat profil sempit spesialis.

Di antara obat antibakteri utama yang digunakan dalam pengobatan kelenjar getah bening, ada:

  • antibiotik penisilin;
  • sefalosporin;
  • tetrasiklin;
  • sulfonamid dan makrolida.
Kembali ke daftar isi

Antibiotik apa yang harus diambil untuk peradangan kelenjar getah bening

Sulfanilamid

Perwakilan sulfonamid yang menonjol adalah Biseptol. Ketika radang kelenjar getah bening sering diangkat. Ini memberikan aktivitas bakterisida tinggi dalam memerangi flora patogen.

Perawatan kelenjar getah bening di leher dengan antibiotik harus dimulai setelah serangkaian tes. Pilihan yang mendukung Biseptol ditunjukkan ketika streptokokus, stafilokokus, pneumokokus, Proteus, dan basil disentri terdeteksi dalam analisis.

Produktivitas terapi antibiotik dengan Biseptol berkontribusi terhadap penyerapannya yang cepat dan konsentrasi maksimum dalam getah bening. Efek obat ini bertahan hingga 7 jam.

Pil untuk peradangan di leher diresepkan dalam dosis harian, dibagi menjadi dua dosis setelah makan. Mode minum yang melimpah - prasyarat. Tahap akut penyakit ini diobati setidaknya selama 5 hari. Tablet untuk peradangan, diinginkan untuk mengambil 2 hari lagi setelah tidak ada gejala. Dalam kasus-kasus sulit hingga 2 minggu.

Biseptolum dalam bentuk sirup direkomendasikan untuk anak di bawah 12 tahun. Rejimen pengobatan standar adalah 0,03 g obat, dibagi menjadi 2 dosis.

Ketika peradangan kelenjar getah bening di leher, perawatan antibiotik harus dikontrol oleh dokter yang hadir. Efek samping dari sistem pencernaan (muntah, diare), pembentukan darah (penurunan jumlah leukosit dan granulosit) memerlukan pemantauan yang konstan.

Ada kontraindikasi absolut untuk penggunaan obat ini:

  • penyakit sistem peredaran darah;
  • penyakit hati dan ginjal yang parah;
  • hipersensitif terhadap sulfonamid.

Pada pediatri, perawatan harus dilakukan di bawah kontrol ketat, terutama pada usia dini. Kontrol permanen atas fungsi sistem hematopoietik sangat penting.

Sinonim dengan Biseptol adalah Bactrim, Bacticel, Bactrizol, Metomide, Microcetim, Trimesol dan lainnya.

Antibiotik sefalosporin dan penisilin

Sefalosporin - antibiotik generasi ke-3, memiliki aksi bakterisidal aktif terhadap banyak jenis flora patogen. Berbagai macam efek memungkinkan Anda untuk berhasil menerapkannya dalam pengobatan jaringan limfoid.

Kadang-kadang mungkin ada efek samping dari saluran pencernaan, sistem kemih, sistem hematopoietik (peningkatan kadar bilirubin). Reaksi alergi (lokal dan umum), nyeri di tempat suntikan umum terjadi.

Kontraindikasi untuk pengobatan dengan sefalosporin adalah:

  • kehamilan (risiko / rasio manfaat);
  • periode laktasi;
  • hipersensitif thd penisilin dan sefalosporin;
  • hati, gagal ginjal dan lain-lain.

Di antara obat-obatan utama yang menghilangkan peradangan pada sistem limfatik, ada:

  • Sefotaksim
  • Ceftriaxone
  • Cefazolin Cefalexin
  • Suprax
  • Zinnat

Loraxon dan Ceftazidime adalah antibiotik yang banyak digunakan untuk peradangan kelenjar getah bening di pangkal paha. Antibiotik ini di kelenjar getah bening di daerah pangkal paha dengan cepat menghilangkan fokus peradangan. Suntikan antibiotik adalah penggunaan yang paling efektif. Namun, ada situasi di mana pemberian oral (dengan makanan) lebih disukai. Misalnya, dalam pediatri, ketika air mata dan amukan anak yang tak ada habisnya memaksa seseorang untuk mencari alternatif. Dalam kasus seperti itu, Anda dapat minum suspensi Dockcef (Cefodox) berdasarkan Cefpodoxime. Ini adalah obat antibakteri yang efektif dengan karakteristik serupa.

Efek terapeutik yang serupa dapat diamati dalam pengobatan antibiotik tipe penisilin (misalnya, Amoxiclav, Flemoxin). Amoxiclav dalam peradangan kelenjar getah bening dapat diambil dalam kasus sensitivitas patogen terhadap penisilin yang diketahui. Dalam kasus lain, lebih baik menghentikan pilihan pada sefalosporin.

Fluoroquinol

Obat antibakteri dari kelompok fluoroquinol memiliki aktivitas bakterisidal (bakteriostatik) yang tinggi. Efisiensi maksimum dicapai dengan pemberian internal dan parenteral (memintas saluran pencernaan).

Antibiotik yang diresepkan oleh dokter untuk peradangan kelenjar getah bening di pangkal paha atau peningkatan kelenjar getah bening di leher memerlukan pemantauan terus-menerus terhadap kinerja rejimen pengobatan yang ditentukan. Analog Cifran adalah Norfloxacin, Pefloxacin, Ziprolet, Ofloxacin.

Obat-obatan homeopati

Produk obat yang terbuat dari ekstrak tumbuhan memiliki efek penyembuhan ringan. Jika antibiotik dengan peningkatan kelenjar getah bening membentuk dasar pengobatan klasik, maka pengobatan homeopati meningkatkan produktivitasnya.

Dengan pembesaran kelenjar getah bening, penggunaan obat Guna-Lympho secara rasional. Itu telah diucapkan sifat detoksifikasi. Menghilangkan peradangan di bagian manapun dari sistem limfatik. Menenangkan, menghilangkan kejang, menyembuhkan epitel. Ini adalah obat imunostimulan yang kuat untuk kelenjar getah bening. Phytocomposition yang dipilih mengaktifkan pergerakan aliran getah bening, bekerja pada tubuh yang memperkuat.

Pil Guna-Lympho adalah obat yang baik untuk pembesaran kelenjar getah bening di selangkangan, untuk peradangan kelenjar getah bening di leher.

Antibiotik adalah senjata ampuh dalam memerangi mikroba, dan persiapan herbal adalah komponen terapi.

Properti serupa memiliki Limfomiazot. Antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga sering dikombinasikan dengan obat homeopati ini. Otitis dan kelenjar getah bening dapat berhasil disembuhkan dengan homeopati.

Obat anti-inflamasi

Obat-obatan simptomatik telah diucapkan sebagai obat anestesi, antiinflamasi, antioksidan, dan anti edema.

Dimexide

Dimexide digunakan sebagai larutan encer untuk kompres, melengkapi antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening di ketiak. Ini memiliki efek analgesik. Perban diresapi dengan itu dikenakan pada daerah yang terkena ketiak memberikan efek anti-inflamasi dan antimikroba.

Antibiotik mana yang kompatibel dengan Dimexidum

Obat ini dikombinasikan dengan banyak obat antibakteri. Tablet untuk kelenjar getah bening dalam kombinasi dengan Dimexidum meningkatkan regenerasi jaringan limfoid.

Salep heparin

Salep heparin pada peradangan kelenjar getah bening mengurangi proses inflamasi, mencegah pembentukan gumpalan darah. Ini diindikasikan untuk digunakan setelah injeksi intravena berulang.

Salep heparin untuk limfadenitis diterapkan secara eksternal dengan lapisan tipis pada kelenjar getah bening yang terkena. Antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening di leher, dalam kombinasi dengan aplikasi heparin, meningkatkan efek terapeutik. Salep heparin memperluas pembuluh superfisial. Jika peradangan tidak hilang, maka pengobatan harus dilanjutkan. Berapa lama kelenjar getah bening pergi tergantung pada banyak faktor. Anda harus tahu antibiotik mana untuk peradangan kelenjar getah bening dalam kombinasi dengan heparin tidak akan mempengaruhi proses metabolisme dalam getah bening.

Pembatasan selama kehamilan dan menyusui

Jika kelenjar getah bening meradang selama kehamilan atau menyusui, penggunaan terapi antibiotik dipertanyakan. Perawatan selama kehamilan membutuhkan keputusan berdasarkan informasi tidak hanya dokter yang merawat, tetapi juga wanita itu sendiri. Risiko efek samping dari obat selalu ada. Rasio manfaat dan efek negatif pada organisme yang sedang berkembang tidak selalu proporsional.

Dalam kasus risiko tinggi bahaya terhadap kehidupan seorang wanita, dokter kandungan dan ahli endokrin dengan hati-hati khusus memutuskan penyesuaian dosis dan rejimen pengobatan. Terkadang alternatifnya adalah obat antibakteri homeopati alami. Pertanyaan pilihan narkoba selalu individu.

Berapa banyak kelenjar getah bening

Tidak mungkin memberikan jawaban yang pasti. Durasi pengobatan tergantung pada banyak faktor. Analisis obat antibakteri dan pengalaman pengamatan jangka panjang dalam praktik medis dapat memprediksi berapa lama peradangan kelenjar getah bening akan berlalu, tetapi ini tidak selalu mempengaruhi hasil akhir.

Antibiotik apa yang paling sering diresepkan untuk peradangan kelenjar getah bening

Peradangan pada kelenjar getah bening (lymphadenitis) adalah penyakit yang cukup umum dalam praktek bedah. Ini memiliki kesulitan khusus dalam hal diagnosis diferensial, karena ada sejumlah tanda yang menutupi itu di antara berbagai patologi akut (radang usus buntu, peritonitis).

Karena itu, yang paling penting adalah mendiagnosis penyakit dengan cepat dan meresepkan antibiotik untuk peradangan pada kelenjar getah bening. Paling sering patologi ini dimanifestasikan secara klinis oleh sindrom nyeri yang diucapkan. Selain itu, sejumlah besar patogen, baik bakteri dan virus, dapat menyebabkan perkembangannya.

Selain itu, limfadenitis terjadi pada sejumlah patologi somatik (terutama selama proses onkologis). Itulah sebabnya obat antibakteri menempati salah satu tempat penting dalam pengobatan radang kelenjar getah bening.

Peran antibiotik dalam pengobatan limfadenitis

Obat antibakteri adalah obat kuat yang memiliki potensi terapi yang besar. Tindakan mereka diarahkan terhadap patogen bakteri, mereka tidak berguna dalam kasus patologi virus atau proses onkologis. Antibiotik karena mekanisme kerjanya dapat dibagi menjadi dua kelompok.

Yang pertama - obat dengan efek bakterisida. Agen antibakteri ini dapat menghancurkan dinding sel mikroba, yang menyebabkan lisis dan kematiannya. Kelompok obat kedua menghambat sintesis protein, yang membuatnya mustahil untuk reproduksi mikroflora patogen lebih lanjut, dan juga meningkatkan sensitivitasnya terhadap mekanisme perlindungan sistem kekebalan tubuh.

Indikator penting yang mempengaruhi penggunaan antibiotik untuk limfadenitis adalah ketersediaan hayati.

Dia mengatakan berapa persen dari obat ketika digunakan memasuki plasma darah.

Gambaran klinis limfadenitis

Setiap patologi bakteri dimanifestasikan oleh berbagai gejala klinis. Peradangan kelenjar getah bening akut atau kronis dimanifestasikan terutama oleh perubahan lokal mereka:

  • peningkatan ukuran;
  • memerahnya kulit di atas kelenjar getah bening;
  • rasa sakit;
  • kenaikan suhu lokal di daerah di mana limfadenitis berkembang.

Gejala klinis sering tergantung pada lokasi kelenjar getah bening yang terkena. Jika berada di rongga perut, maka munculnya ketegangan pada otot-otot dinding perut anterior, gejala peritoneum positif dapat terjadi. Jika limfadenitis berkembang di leher, maka kesulitan menelan sering diamati.

Ketika kelenjar getah bening inguinalis terkena, masalah dengan buang air kecil dan fungsi seksual sering berkembang. Jika seorang pasien memiliki limfadenitis di rongga dada, maka mungkin ada rasa sakit di daerah jantung, yang mensimulasikan berbagai patologi organ ini.

Selain itu, ada gejala umum non-spesifik. Di tempat pertama - peningkatan suhu ke indeks demam (38,0 ┬░ C). Gejala keracunan umum secara bertahap meningkat - kelelahan, pusing, pencernaan yg terganggu (mual, diare).

Dalam situasi seperti itu, antibiotik diresepkan untuk peradangan kelenjar getah bening segera.

Di masa depan, dengan tidak adanya pengobatan yang memadai, proses berubah menjadi peradangan bernanah. Pada saat yang sama, fluktuasi kelenjar getah bening yang terkena dapat diamati ketika eksudat inflamasi menumpuk.

Pemeriksaan laboratorium dan instrumen limfadenitis bakteri
Karena limfadenitis tidak hanya bakteri, tetapi juga virus, perlu untuk memverifikasi faktor etiologis. Untuk tujuan ini, dokter harus melakukan serangkaian tes laboratorium. Pertama-tama, ia menentukan jumlah darah lengkap. Selama proses bakteri, peningkatan jumlah leukosit, neutrofil dan penampilan bentuk muda mereka, peningkatan ESR diamati.

Verifikasi patogen secara akurat memungkinkan pemeriksaan bakteriologis. Untuk implementasinya, perlu dilakukan tusukan nodus limfa yang terkena. Beberapa hari kemudian, dokter menerima informasi tentang patogen patogen, serta kepekaannya terhadap berbagai obat antibakteri.

Selain itu diresepkan melakukan metode diagnostik instrumental. Mereka memungkinkan Anda untuk memvisualisasikan kelenjar getah bening dan untuk membedakan limfadenitis dari patologi lain. Perilaku pertama:

  • USG (USG);
  • computed tomography (CT);
  • magnetic resonance imaging (MRI).

Aturan untuk minum obat antibakteri

Antibiotik adalah obat, sebelum digunakan yang perlu untuk berkonsultasi dengan dokter. Perawatan sendiri sering mengarah pada pengembangan efek samping.

Juga, pasien sering tidak dapat memilih obat yang optimal untuk patologi tertentu, sehingga terapi dalam banyak kasus tidak mengarah pada penyembuhan.

Hanya dokter yang memenuhi syarat yang dapat secara akurat menilai kondisi umum pasien, melakukan seluruh rentang tindakan diagnostik yang diperlukan dan mendiagnosis peradangan kelenjar getah bening.

Antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening diresepkan oleh kursus. Durasi terapi untuk patologi ini berlangsung setidaknya 5 hari. Maksimal bisa 3-4 minggu. Secara independen membatalkan antibiotik tidak bisa, karena dapat menyebabkan perkembangan penyakit dan pengembangan komplikasi septik.

Jika pasien karena suatu alasan melewatkan minum obat antibakteri, maka ia perlu mengambil dosis obat baru sesegera mungkin, dan kemudian melanjutkan terapi seperti biasa. Anda bisa minum antibiotik hanya dengan air. Untuk melakukan ini, gunakan minuman lain - soda, produk susu, teh kental atau kopi dilarang, karena mereka mempengaruhi proses penyerapan obat dalam tubuh manusia ketika diminum.

Seringkali dengan limfadenitis digunakan metode bertahap penggunaan obat. Sangat sering, pasien dengan patologi ini dirawat di rumah sakit bedah. Oleh karena itu, mereka diresepkan terapi antibiotik dalam bentuk parenteral untuk pemberian intravena atau intramuskuler. Kemudian, setelah keluar, mereka diberi resep obat antibakteri yang sama, tetapi dalam bentuk tablet atau kapsul.

Pilihan antibiotik untuk limfadenitis

Pilihan obat antibakteri untuk patologi tertentu dipengaruhi oleh beberapa faktor. Hal pertama yang dikatakan tentang jenis flora bakteri yang paling sering menyebabkan penyakit. Dalam kasus kelenjar getah bening, itu adalah streptokokus dan stafilokokus. Oleh karena itu, antibiotik dipilih yang menunjukkan kemanjuran terbaik terhadap mikroflora khusus ini.

Komponen kedua adalah tingkat keparahan penyakit. Limfadenitis biasanya memberikan gambaran klinis yang jelas, tetapi perjalanannya berbeda untuk pasien yang berbeda. Pada orang tua, anak kecil, pada pasien dengan patologi dekompensasi, komplikasi septik jauh lebih umum, dan mereka sering menjadi penyebab kematian. Karena itu, dalam kasus tersebut, pilih antibiotik yang lebih kuat atau kombinasi beberapa obat.

Kelompok antibiotik yang berbeda memiliki karakteristik akumulasi yang berbeda dalam organ manusia.

Keuntungan diberikan kepada obat-obatan yang memiliki konsentrasi baik dalam sistem limfatik pasien.

Pemilihan antibiotik awal juga dipengaruhi oleh riwayat pengobatan. Jika seorang pasien menggunakan sefalosporin untuk pengobatan pneumonia beberapa bulan yang lalu dan sekarang menderita limfadenitis, maka kelompok agen antibakteri lain harus diberikan pilihan.

Masalah yang semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir adalah meningkatnya resistensi antibiotik mikroflora. Itu mulai muncul dari saat penggunaan aktif obat-obatan antibakteri, tetapi ia berkembang paling akut pada awal milenium baru. Obat yang awalnya digunakan untuk terapi dan menunjukkan hasil yang sangat baik, secara bertahap kehilangan efektivitasnya. Sebagai gantinya, mereka mulai menggunakan antibiotik lain, tetapi daftar mereka masih sangat terbatas.

Dalam pedoman modern untuk pengobatan limfadenitis, ada bagian tentang obat lini pertama dan kedua. Terapi awal termasuk antibiotik yang paling aman dan bekerja di sebagian besar kasus. Ketika mereka tidak efektif atau jika pasien alergi terhadap obat lini pertama, obat "cadangan" digunakan.

Pisahkan kelompok antibiotik yang digunakan untuk radang kelenjar getah bening

Penisilin

Penisilin secara historis adalah antibiotik pertama yang telah digunakan secara aktif dalam praktik klinis. Keuntungan mereka yang tak terbantahkan adalah berbagai aksi bakterisida, yang dimiliki kelompok obat ini.

Tetapi karena penggunaan aktifnya yang lama, banyak patogen bakteri telah mengembangkan resistensi terhadap penisilin. Namun demikian, beberapa perwakilan mereka secara aktif terus digunakan dalam praktik klinis untuk pengobatan limfadenitis. Penisilin tersedia dalam bentuk suntikan dan tablet. Obat-obatan berikut ini paling sering digunakan dari kelompok ini:

  • Amoksisilin;
  • "Augmentin" (kombinasi amoksisilin dengan asam klavulanat).

Terapi penisilin untuk limfadenitis berlangsung setidaknya lima hari. Di antara kelebihan mereka adalah toksisitas rendah dan kemampuan untuk digunakan selama kehamilan dan segera setelah lahir.

Kelemahan utama adalah bahwa pada banyak pasien reaksi alergi terhadap obat diamati.

Sefalosporin

Obat lini pertama, yang secara aktif diresepkan untuk limfadenitis bakteri, atau diduga patologi ini adalah sefalosporin. Mereka termasuk dalam kelompok obat beta-laktam, dinamakan demikian karena molekul strukturalnya. Mereka memiliki efek bakterisidal jelas, serta toksisitas rendah, yang memungkinkan mereka diresepkan untuk pasien dari segala usia.

Kebanyakan sefalosporin hanya ada dalam bentuk injeksi, oleh karena itu mereka terutama digunakan di rumah sakit.

Sekarang ada lima generasi dari kelompok antibiotik ini. Untuk pengobatan limfadenitis, yang ketiga (di baris pertama) dan keempat (di baris kedua) terutama digunakan. Obat yang paling umum digunakan adalah:

Di antara kelemahan utama dari sefalosporin adalah perkembangan reaksi hipersensitivitas yang agak sering dari berbagai tingkat keparahannya (dari kemerahan kulit yang biasa hingga syok anafilaksis).

Juga, mereka tidak dapat diresepkan dengan adanya intoleransi terhadap obat lain dari beta-laktam (penisilin, karbapenem, atau monobaktoam).

Terkadang ada peningkatan sementara dalam jumlah kreatinin dan urea dalam plasma darah.

Makrolida

Jika pasien hipersensitif terhadap beta-laktam, makrolida terutama diberikan. Mereka adalah obat bakteriostatik yang mampu menghambat sintesis protein oleh sel mikroba. Makrolida adalah obat yang paling tidak beracun dengan antibiotik.

Juga, keuntungan signifikan mereka adalah kemampuan untuk menumpuk di jaringan limfatik tubuh, sehingga penggunaannya sangat efektif. Selain itu, mereka ditoleransi dengan baik oleh pasien. Makrolida terutama diresepkan dengan tidak adanya komplikasi serius. Yang paling sering diresepkan adalah:

Di antara efek samping yang digunakan untuk radang kelenjar getah bening di leher adalah pengembangan gangguan pencernaan (mual, muntah dan diare), peningkatan sementara dalam jumlah enzim hati dan pengembangan aritmia jantung pada pasien dengan penyakit jantung organik.

Video

Video ini menceritakan cara cepat menyembuhkan flu, flu atau ARVI. Opini dokter berpengalaman.