loader

Utama

Bronkitis

Antibiotik untuk SARS dalam daftar orang dewasa

Infeksi virus pernapasan akut mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia setiap tahun. Penelitian modern menunjukkan bahwa jumlah terbesar pasien datang ke kantor dokter dengan gejala batuk, pilek, sakit tenggorokan dan demam.

Perawatan yang diresepkan dengan benar dapat dengan cepat meringankan kondisi umum pasien. Oleh karena itu, pertanyaan telah muncul secara akut kelompok obat mana yang harus digunakan dalam situasi ini, dan di mana antibiotik digunakan untuk ARVI.

Antibiotik dan mekanisme kerjanya

Obat-obatan antibakteri secara aktif mulai muncul pada pertengahan abad terakhir dan menjadi obat mujarab bagi banyak patologi infeksi. Mereka membantu secara drastis mengurangi tingkat kematian, mengurangi risiko komplikasi berbahaya dan terjadinya kondisi yang mengancam jiwa selama operasi bedah.

Mekanisme kerja antibiotik dikaitkan dengan kemampuan mereka untuk memblokir sintesis protein, atau melanggar integritas struktural membran mikroorganisme. Hal ini menyebabkan ketidakmungkinan reproduksi flora patogen lebih lanjut. Peningkatan sensitivitas mikroflora terhadap reaksi imunologis dan lisis sel juga diamati.

Karakteristik yang sangat penting dari setiap obat antibakteri adalah spektrum kerjanya, yaitu, daftar mikroflora tempat ia menunjukkan tindakan efektif.

Antibiotik untuk infeksi virus pernapasan akut pada orang dewasa biasanya digunakan untuk infeksi yang disebabkan oleh bakteri patogen. Kadang-kadang obat individu mereka diresepkan untuk patologi jamur.

Tetapi obat antibakteri tidak berpengaruh pada virus. Ini berarti bahwa dengan infeksi virus pernapasan akut yang normal, penggunaan antibiotik tidak akan ada gunanya. Sebaliknya, efek samping yang tidak diinginkan dari obat sering dapat terjadi, dan kondisi umum pasien sering memburuk.

Peran modern obat antibakteri dalam SARS

Dalam rekomendasi saat ini untuk infeksi virus pernapasan akut tanpa komplikasi, sangat dilarang untuk meresepkan antibiotik. Namun, ada sejumlah situasi di mana penggunaannya hanya perlu. Pertama-tama, ini adalah tentang aksesi infeksi bakteri.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa sering dengan patologi virus ada peningkatan beban pada sistem kekebalan tubuh, yang mungkin dalam keadaan berbeda. Pada beberapa orang yang tidak memiliki penyakit kronis yang bersamaan (diabetes, penyakit iskemik, keadaan defisiensi imun), tubuh tidak hanya dapat secara independen menekan patogen patogen, tetapi juga mempertahankan resistensi terhadap penetrasi virus atau bakteri baru. Risiko komplikasi dengan infeksi virus pernapasan akut pada pasien ini minimal, dan kebutuhan untuk resep antibiotik hampir tidak pernah muncul.

Kategori kedua pasien lebih rentan terhadap pengembangan patologi infeksi baru dengan ARVI. Pertama-tama, mereka termasuk anak-anak yang belum sepenuhnya membentuk sistem kekebalan tubuh. Selain itu, dengan adanya patologi kronis (terutama di usia tua), infeksi HIV, masa kehamilan juga memengaruhi resistensi fungsional organisme.

Perlu dicatat bahwa jauh dari infeksi bakteri pasti harus memasuki tubuh dari lingkungan eksternal. Di selaput lendir saluran pernapasan siapa pun, Anda dapat menemukan sejumlah besar mikroorganisme yang tidak mengarah pada perkembangan patologi apa pun.

Ini, mikroflora patogen kondisional, mampu berkembang biak secara aktif dan menyebabkan penyakit dalam situasi ketika resistensi mekanisme pertahanan tubuh menurun.

Indikasi untuk penggunaan antibiotik untuk SARS

Untuk meresepkan obat antibakteri untuk infeksi virus pernapasan akut hanya dapat dokter yang hadir. Paling sering ia fokus pada gambaran klinis penyakit. Biasanya, gambaran klinis berikut adalah bukti kepatuhan penyakit bakteri:

  • peningkatan suhu tubuh setelah normalisasi pada hari-hari sebelumnya;
  • peningkatan batuk, peningkatan dahak dan perubahan karakter (warna, tekstur);
  • munculnya rasa sakit di dada (biasanya - satu sisi);
  • peningkatan gejala keracunan (sakit kepala, kelemahan, kelelahan);
  • sakit tenggorokan dengan berat saat menelan;
  • suara serak dalam suara;
  • munculnya sesak napas saat berolahraga atau dalam keadaan tenang (tanpa adanya gejala-gejala ini sebelum timbulnya penyakit).

Ini membantu dokter dalam diagnosis patologi dan tes darah umum. Tanda-tanda khas infeksi bakteri muncul di dalamnya - peningkatan jumlah leukosit, neutrofil, pergeseran ke formula leukosit kiri dan peningkatan ESR (laju sedimentasi eritrosit). Untuk mengkonfirmasi pneumonia, rontgen dada juga dilakukan.

Penelitian bakteriologis memiliki nilai diagnostik terbesar. Untuk itu, lendir diambil dari bagian belakang nasofaring, dahak, cairan pleura atau darah. Tes ini akan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi secara akurat patogen yang menyebabkan patologi.

Selain itu, sensitivitas flora bakteri terhadap berbagai antibiotik diselidiki, yang memungkinkan dokter yang hadir untuk memilih terapi yang paling tepat untuk pasien. Di antara kelemahan metode ini adalah durasinya.

Dokter menerima hasilnya hanya selama 2-3 hari setelah tes, sedangkan metode perawatan dan persiapan harus dipilih segera.

Pemeriksaan bakteriologis sangat penting dalam situasi diagnostik yang kompleks, dalam kondisi pasien yang parah dan ketidakefektifan terapi sebelumnya.

Aturan terapi antibiotik untuk SARS

Terapi antibiotik membutuhkan kepatuhan terhadap beberapa aturan sederhana dari pasien. Pertama, tidak mungkin mengobati sendiri obat-obatan antibakteri. Untuk menunjuk dan membatalkan antibiotik untuk influenza dan ARVI memiliki hak hanya dokter yang memenuhi syarat setelah menilai gejala penyakit dan melakukan semua penelitian yang diperlukan. Perawatan sendiri sering mengarah pada efek yang tidak diinginkan dari obat dan komplikasi.

Pasien juga harus mematuhi rejimen penggunaan obat yang direkomendasikan oleh dokter. Biasanya Anda perlu minum obat pada waktu yang sama dalam dosis yang diperlukan. Anda tidak dapat mengurangi atau menambah jumlah obat tanpa instruksi dari dokter. Ketika Anda melewatkan minum antibiotik, Anda harus meminumnya sesegera mungkin, dan kemudian melanjutkan pengobatan seperti biasa.

Jika antibiotik diresepkan untuk infeksi virus pernapasan akut dalam bentuk tablet atau kapsul, maka antibiotik tersebut harus dicuci dengan air biasa. Tidak dianjurkan untuk menggunakan produk susu, minuman berkarbonasi, kopi atau teh kental untuk tujuan ini, karena mereka dapat mengubah sifat kimia dan farmasi dari sediaan.

Saat mengambil beberapa antibiotik (fluoroquinolon, tetrasiklin, aminoglikosida), komplikasi dari sistem tubuh individu dapat berkembang. Oleh karena itu, dalam penunjukan mereka, perlu untuk melakukan serangkaian studi laboratorium dan instrumental untuk memantau keadaan parameter fungsional pasien.

Dengan berkembangnya gejala yang dapat diartikan sebagai efek samping, pasien atau kerabat disarankan untuk segera berkonsultasi dengan dokter. Ia akan dapat menilai kondisi pasien secara memadai dan memberikan rekomendasi yang diperlukan.

Antibiotik apa yang digunakan untuk ARVI

Untuk pengobatan komplikasi bakteri SARS, tidak semua kelompok obat antibakteri digunakan. Pilihan ini disebabkan oleh karakteristik mikroflora, yang paling sering menyebabkan perkembangan proses inflamasi.

Studi ilmiah telah menunjukkan bahwa staphylococcus, streptococcus, pneumococcal, hemophilus bacilli, legionella, klebsiella, dan moraxella ditaburkan dalam studi bakteriologis.

Komponen kedua yang mempengaruhi pilihan obat adalah resistensi mikroorganisme patogen terhadap antibiotik tertentu. Yang paling umum digunakan dalam praktek klinis adalah kelompok obat berikut dari daftar:

  • penisilin (ampisilin, amoksisilin, amoksisilin + asam klavulanat);
  • sefalosporin (ceftriaxone, cefoperazone, cefotaxime);
  • makrolida (azitromisin, klaritromisin, eritromisin);
  • fluoroquinolones (siprofloksasin, ofloksasin, gatifloksasin, lomefloxacin).

Setiap kelompok antibiotik memiliki jumlah indikasinya sendiri.

Evaluasi efektivitas penggunaan obat dilakukan 3 hari setelah dimulainya terapi dengan alasan klinis dan laboratorium.

Karakteristik masing-masing kelompok antibiotik

Penisilin

Mereka adalah kelompok obat antibakteri yang paling kuno. Aktif digunakan dalam praktik klinis sejak 40-an abad terakhir. Penisilin memiliki efek bakterisidal terhadap sejumlah besar patogen. Tetapi perkembangan resistensi mikroflora terhadap obat ini dicatat. Dengan ARVI, penisilin diresepkan terutama dalam hal bakteri faringitis, radang tenggorokan, bronkitis, radang amandel atau pneumonia yang didapat dari masyarakat tanpa komplikasi.

Di antara aspek positif dari obat adalah toksisitas rendah, yang memungkinkan penggunaan antibiotik jenis ini untuk pasien dari segala usia. Namun, cukup sering ketika menggunakannya, berbagai reaksi alergi terjadi (urtikaria, reaksi alergi, angioedema).

Yang paling sering diresepkan dari kelompok obat ini adalah penisilin, ampisilin, amoksisilin (serta kombinasinya dengan asam klavulanat). Lepaskan dalam bentuk bubuk untuk persiapan injeksi intramuskular atau intravena, serta tablet dan kapsul untuk pemberian oral.

Sefalosporin

Sefalosporin, seperti penisilin, dalam kelompok antibiotik beta-laktam. Mekanisme aksi mereka adalah karena kemampuan untuk mengganggu integritas membran sel mikroorganisme patogen dan menyebabkan lisis mereka. Sefalosporin memiliki frekuensi resistensi yang lebih rendah. Mereka secara aktif diresepkan untuk sinusitis bakteri, otitis, pneumonia yang didapat masyarakat, radang amandel dan radang tenggorokan. Sefalosporin terutama digunakan dalam kondisi stasioner, karena, dengan pengecualian beberapa obat, mereka hanya dilepaskan dalam bentuk bubuk untuk persiapan injeksi.

Berikan resep antibiotik selama paling tidak 5 hari. Dengan hati-hati, penting untuk menerapkannya di hadapan kekurangan fungsional sistem ekskresi. Sefalosporin juga ditandai oleh frekuensi tinggi dari reaksi alergi, jadi sebelum penunjukan pertama mereka harus diuji untuk hipersensitivitas terhadap obat ini. Ceftriaxone, cefoperazone, cefotaxime, cefepime, cefazolin yang paling umum digunakan.

Makrolida

Makrolida adalah kelompok antibiotik yang paling sering digunakan untuk komplikasi bakteri akibat infeksi virus pada pasien rawat jalan. Obat-obatan ini menghambat sintesis protein oleh mikroorganisme, yang membuatnya mustahil untuk ditiru lebih lanjut. Mekanisme ini disebut bacteriostatic. Makrolida dicirikan oleh akumulasi antibiotik di jaringan dan di tempat proses patogen.

Anda dapat menetapkan mereka dari anak usia dini, karena toksisitas obat yang rendah. Di antara indikasi untuk penggunaan makrolida adalah bronkitis, trakeitis, radang tenggorokan, radang tenggorokan, otitis, sinusitis, pneumonia yang didapat masyarakat tanpa komplikasi. Kursus mengambil makrolida berkisar 3 hingga 7 hari, tergantung pada obat.

Perwakilan makrolida yang paling terkenal adalah azitromisin, klaritromisin, spiramisin, josamycin. Mereka diproduksi dalam bentuk tablet, kapsul atau sirup untuk anak-anak.

Fluoroquinolon

Fluoroquinolon biasanya disebut sebagai obat cadangan untuk komplikasi bakteri ARVI. Mereka memiliki aksi bakterisida yang kuat terhadap flora aerob dan anaerob. Namun, fluoroquinolones, pada saat yang sama, adalah obat yang sangat beracun, itulah sebabnya mereka dapat diresepkan untuk anak di bawah 12 tahun dan wanita hamil hanya untuk alasan hidup.

Fluoroquinolon, dan terutama generasi terakhir mereka, adalah obat pilihan untuk pneumonia aspirasi parah di luar rumah sakit dan nosokomial. Selain itu, mereka sangat efektif dengan adanya gangguan sistem kekebalan tubuh dan kondisi pasien yang parah. Fluoroquinolones yang paling sering diresepkan adalah:

  • gatifloxacin;
  • siprofloksasin;
  • sparfloxacin;
  • moxifloxacin;
  • ofloxacin;
  • lomefloxacin.

Antibiotik ini digunakan dengan hati-hati dalam patologi kronis sistem hepatobilier dan ekskresi pasien. Selama terapi, perlu juga secara teratur memonitor indikator kreatinin, urea, bilirubin, AST, AlAT, dan tes timol.

Video

Video ini menceritakan cara cepat menyembuhkan flu, flu atau ARVI. Opini dokter berpengalaman.

Antibiotik untuk infeksi bakteri dan virus: masalah perawatan saat ini

Banyak orang menggunakan antibiotik untuk infeksi virus tanpa resep dokter tanpa disadari. Ini menghasilkan pengeluaran yang tidak perlu dan masalah kesehatan. Dokter anak E. Komarovsky dalam salah satu publikasi bertanya: "Bagaimana menjadi?". Seorang dokter terkenal menyarankan untuk menghafal kebenaran: "infeksi virus tidak diobati dengan antibiotik."

Virus - badan satwa liar non-seluler

Di antara patogen mikroskopis infeksi virus menempati tempat khusus. Para ilmuwan dan dokter Rusia percaya bahwa virus bukan milik mikroba - kelompok yang menggabungkan bakteri, jamur, dan protozoa. Publikasi berbahasa Inggris mengklasifikasikan virus sebagai mikroorganisme - makhluk yang ukurannya diukur dalam mikrometer (1 μm = 0,001 mm).

Fitur partikel virus:

  • Tidak memiliki sel, dinding sel, membran plasma.
  • Terdiri dari protein dan RNA atau DNA (materi genetik).
  • Virus besar mungkin mengandung lemak dan karbohidrat.
  • Di luar sel, mereka menunjukkan resistensi, tidak mati di kawah gunung berapi dan di gletser.

Virus secara signifikan berbeda dari bakteri, mampu hidup dan berkembang biak hanya dalam sel asing. Itu sebabnya antibiotik tidak bertindak terhadap virus, meskipun mereka menyebabkan kematian bakteri.

Antibiotik digunakan untuk infeksi bakteri, beberapa infeksi jamur dan protozoa. "Target" obat-obatan ini adalah sel mikroba, lebih tepatnya, dinding sel, membran plasma, dan organoid yang mereproduksi protein. Penggunaan antibiotik terhadap virus mengingatkan penembakan burung pipit dari meriam. Ada pengecualian: kloramfenikol, tetrasiklin dapat bekerja pada virus besar, mirip dengan sel kecil dengan diameter 0,08-0,1 μm.

Antibiotik: kemarin dan hari ini

Sekelompok besar zat penting yang ditemukan pada pergantian abad XIX dan XX, masih diisi kembali dengan senyawa baru. Ini adalah antibiotik yang menghambat pertumbuhan, perkembangan dan reproduksi sel bakteri, lebih jarang - jamur dan protozoa. Pada awalnya, obat-obatan tersebut hanya diperoleh dari jamur dan bakteri. Sekarang keluarga antibiotik yang luas dari mikroba dan asal tumbuhan dilengkapi dengan obat-obatan antibakteri semisintetik dan sintetis.

Obat-obatan populer beberapa pujian, yang lain mengkritik. Banyak antibiotik diminum dengan infeksi virus. Metode perawatan ini menemukan sepasukan penggemar dan jumlah lawan yang sama. Hubungan ganda sering tidak terkait dengan kualitas obat, tetapi dengan ketidaktahuan tentang mekanisme aksi pada mikroorganisme.

Mengobati penyakit yang awalnya tidak dimaksudkan antibiotik tidak akan mempercepat pemulihan.

Obat-obatan antibakteri sangat penting dan diperlukan untuk memerangi bakteri yang peka terhadapnya. Bahkan dalam kasus pilihan produk obat yang benar, hasil perawatan mungkin berbeda dari efek yang diharapkan. Alasan utama adalah imunitas patogen yang diperoleh melalui seleksi alam, ditransmisikan ke generasi baru.

Obat-obatan, sebagai peternak, hanya menyisakan agen infeksi yang paling tahan hidup. Semakin lama, antibiotik membunuh mikroflora yang bermanfaat dan tidak memengaruhi patogen. Prospek sedang dibahas di kalangan ilmiah: apakah antibiotik ini atau itu baik, apakah perlu untuk memproduksinya. Pembatasan penggunaan sejumlah obat hingga larangan total.

Pengobatan angina dan SARS dengan antibiotik

Ketika terinfeksi dengan ryno, adeno-, reovirus, parainfluenza patogen, gejala peradangan akut pada hidung dan tenggorokan muncul. Pilek pada bayi tidak berkurang, ORVI pada orang dewasa dan anak-anak berkembang setiap saat sepanjang tahun, tetapi lebih sering dari November hingga April. Gejala pilek dan flu biasanya meningkat di malam hari, sakit kepala, demam, pilek, sakit tenggorokan.

Bahasa angka yang kering:

  • Orang dewasa menderita virus sakit tenggorokan 2-4 kali setahun, anak kecil - 6-10 kali setahun.
  • Bakteri - penyebab penyakit tenggorokan pada 30% kasus, selama epidemi - 50%.
  • Virus menyebabkan faringitis dan sakit tenggorokan pada anak-anak pada 40% kasus.
  • Dalam kasus lain, agen penyebab penyakit ini pada orang dewasa dan anak-anak tidak dipasang.
  • Bayi tidak diresepkan untuk minum antibiotik untuk SARS dalam 90-95% kasus.
  • Antibiotik mengobati infeksi virus pada 6 dari 10 pasien dewasa.

Minuman hangat yang melimpah dan obat-obatan antipiretik membantu "melewati" malam. Di pagi hari pertanyaan abadi "Apa yang harus dilakukan?" Muncul. Orang dewasa sering minum obat dan pergi bekerja. Anak-anak kecil ditinggal di rumah dan seorang dokter dipanggil, anak-anak yang lebih besar dibawa ke klinik. Setelah pemeriksaan, dokter anak meresepkan obat-obatan dan merekomendasikan prosedur rumah. Banyak orang tua segera meninjau daftar untuk mencari tahu apakah ada antibiotik. Mereka tidak memperhitungkan fakta SARS pada seorang anak.

Dokter tahu bahwa infeksi virus pada saluran pernapasan tidak diobati dengan antibiotik, tetapi karena kebiasaan atau ketakutan akan "sesuatu seperti itu," mereka meresepkan kelompok obat ini.

Seperti dicatat oleh dokter anak E. Komarovsky, dokter memiliki penjelasan standar: "Untuk mencegah komplikasi bakteri." Kehati-hatian seperti itu dibenarkan jika seorang anak kecil memiliki otitis media akut, ada tanda-tanda infeksi bakteri.

Penyakit apa yang perlu diobati dengan antibiotik:

  • eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronik;
  • tonsilitis streptokokus dan faringitis;
  • sinusitis bakteri akut;
  • otitis media akut;
  • pneumonia.

Sebelum merawat tenggorokan dengan obat-obatan antibakteri, perlu untuk melakukan usap tenggorokan di laboratorium. Tunggu 2-3 hari, dapatkan hasilnya dan bawa formulir dengan nomornya ke dokter. Jika terdapat bakteri patogen pada apusan, spesialis memilih antibiotik berdasarkan hasil pembibitan mikrobiologis. Strip untuk analisis cepat "Streptatest" memungkinkan selama 5-10 menit untuk menentukan apakah penyakit ini disebabkan oleh infeksi streptokokus - penyebab paling umum dari tonsilitis purulen.

Pada penyakit pernapasan, dokter meresepkan obat antibakteri tanpa menentukan patogen 5 hari setelah gejala muncul. Selama waktu ini, sistem kekebalan yang kuat mulai melawan infeksi virus. Ketika pengobatan tidak efektif, pertahanan kekebalan lemah, maka antibiotik diresepkan.

Virus + bakteri

Antibiotik dirancang untuk memerangi mikroba patogen, mereka tidak akan membantu mengatasi infeksi virus. Tidak ada dinding sel, membran dan ribosom yang dapat dipengaruhi oleh antimikroba. Untuk menyembuhkan penyakit virus diperlukan cara lain: Amantodin, Acyclovir, Ribavirin, Interferon.

Kebetulan dokter meresepkan antibiotik untuk ARVI, dan ini disebabkan oleh probabilitas superinfeksi yang tinggi. Disebut pertumbuhan koloni bakteri patogen pada penyakit virus atau jamur.

Serangan virus melemahkan sistem kekebalan tubuh, memfasilitasi penetrasi infeksi bakteri dan patogen lainnya.

Perawatan dengan obat-obatan antibakteri dibenarkan dalam kasus keluarnya cairan berwarna hijau kekuningan dari hidung dan telinga, komplikasi dari virus angina. Dalam kasus aksesi infeksi bakteri, suhu naik ke 38 ° C dan lebih tinggi. Jika mikroba mengenai organ sistem kemih, maka ada kekeruhan dan sedimen dalam urin. Penyakit menular yang berasal dari bakteri dapat diidentifikasi oleh sifat berlendir dari tinja, adanya darah atau nanah di dalamnya.

Cara kerja obat antibakteri

Obat antibakteri menemukan titik lemah sel dan serangan mikroba. Penisilin dan sefalosporin bekerja di luar - mereka menghancurkan dinding sel, menghalangi partisipasi enzim dalam penciptaannya. Tetrasiklin, eritromisin, dan gentamisin berikatan dengan ribosom sel dan mengganggu sintesis protein. Target kuinolon - protein yang terlibat dalam pembacaan informasi genetik dari DNA.

Asam nukleat virus terkandung dalam kapsul protein (capsid). DNA atau RNA dengan berbagai cara menembus ke dalam sel tanaman, hewan atau orang, setelah itu reproduksi partikel virus baru dimulai. Penisilin dan sefalosporin tidak akan bekerja pada virus, karena tidak ada dinding sel, tidak ada yang dapat dihancurkan. Tetrasiklin tidak akan menemukan ribosom bakteri yang akan diserang.

Virus tidak kompatibel dan antibiotik saat ini. Obat-obatan ini hanya memengaruhi kelompok mikroba tertentu. Amoksisilin dan ampisilin digunakan untuk infeksi streptokokus dan pneumokokus. Mikoplasma dan klamidia bereaksi terhadap eritromisin dan makrolida lainnya.

Obat antibakteri spektrum luas efektif melawan sekelompok besar mikroba dan virus besar, tetapi jumlahnya tidak banyak.

Cara mengobati antibiotik dengan benar:

  • Durasi terapi tergantung pada penyakit dan obat, tetapi tidak kurang dari 5 hari.
  • Anak-anak di bawah 8 tahun diberi obat antibakteri dalam bentuk sirup atau suspensi.
  • Aerosol "Bioparox" mengandung antibiotik lokal yang membantu menyembuhkan rhinitis, sinusitis, faringitis, dan sakit tenggorokan.
  • Pada saat yang sama dengan obat antibakteri mereka memberikan obat atau suplemen makanan dengan lacto dan bifidobacteria untuk menormalkan mikroflora usus.
  • Anda harus mematuhi dosis, rekomendasi tentang metode dan durasi pemberian antibiotik.
  • Dengan ketidakefektifan obat, dokter meresepkan obat dari kelompok agen antibakteri lain.
  • Jika Anda alergi terhadap penisilin, makrolida diresepkan.

Pasien di kantor dokter sering bertanya-tanya antibiotik mana yang terbaik. Makrolida adalah salah satu obat yang paling sering digunakan. Mereka memiliki aktivitas antimikroba yang luas: mereka menghambat pertumbuhan dan perkembangan bakteri yang mempengaruhi organ pernapasan, mempengaruhi klamidia dan mikoplasma.

Dari makrolida untuk pengobatan infeksi pada saluran pernapasan bagian atas, azitromisin dan klaritromisin lebih disukai. Azitromisin cukup untuk mengambil 5 hari 1 atau 2 kali sehari untuk bakteri radang tenggorokan. Selama waktu ini, zat antibakteri berakumulasi dalam fokus infeksi dan terus bekerja pada bakteri yang peka terhadapnya.

Azitromisin juga memiliki efek imunostimulasi dan antiinflamasi.

Adalah azithromycin yang disebut oleh dokter anak E. Komarovsky sebagai jawaban atas pertanyaan: "Antibiotik apa yang direkomendasikan untuk anak-anak dengan angina?". Obat ini saat ini dianggap aman dan efektif, tetapi pendapatnya dapat berubah dalam beberapa tahun. Dokter Komarovsky juga membahas dengan orang tuanya masalah apakah mungkin untuk mengobati ARVI dengan antibiotik, dan menjelaskan bahwa banyak tergantung pada situasi spesifik.

Masalah antibiotik

Sikap negatif terhadap narkoba didukung oleh bahan-bahan dari organisasi nasional dan internasional. Salah satu Hari Hak Konsumen Dunia diproklamirkan dengan slogan: "Hapus antibiotik dari menu!". Pakar Rospotrebnadzor memeriksa 20 ribu sampel produk untuk kandungan obat. Sebagai bagian dari susu di rak-rak toko ditemukan 1,1% dari antibiotik. Populasi harus mengambil zat antibakteri yang bertentangan dengan keinginan mereka.

Cons perawatan antibiotik dan konsumsi produk dengan mereka:

  • kematian bakteri patogen bersyarat dan menguntungkan bersama-sama dengan mikroba patogen;
  • perolehan resistensi obat dengan bertahan hidup mikroorganisme;
  • keracunan oleh produk penguraian sel bakteri;
  • ketidakseimbangan mikroflora, dysbacteriosis;
  • reaksi alergi terhadap obat-obatan;
  • reproduksi jamur patogen;
  • penyakit radang.

Jika ada infeksi bakteri yang diobati dengan antibiotik tunggal, itu akan lebih mudah. Namun, obat itu mungkin tidak efektif karena mikroba tidak peka terhadapnya. Antibiotik dalam pengobatan infeksi virus tidak akan menemukan "target" untuk dipukul (dinding sel, ribosom, membran plasma).

Ada bakteri yang menghancurkan obat antibakteri menggunakan enzim beta-laktamase. Maka pengobatan tidak akan menyebabkan kematian patogen, tetapi hanya merusak mikroflora yang bermanfaat. Infeksi streptokokus beta-hemolitik diobati dengan sefalosporin dan amoksisilin dengan asam klavulanat.

Resistensi atau resistensi bakteri terhadap antibiotik

Mikroorganisme menjadi tidak peka terhadap zat yang dimaksudkan untuk dihancurkan. Perlawanan telah diproduksi selama beberapa dekade, oleh karena itu, zat antibakteri yang dibuat pada abad yang lalu sekarang dianggap kurang efektif. Setiap tahun ada obat-obatan baru, kebanyakan obat-obatan tersebut tidak berasal dari alam, dan merupakan bahan semi-sintetik atau sintetis.

Di Rusia, pneumokokus memiliki tingkat resistensi yang tinggi terhadap doksisiklin - 30%, lebih sedikit terhadap makrolida - 4-7%. Di negara-negara Eropa, resistensi pneumokokus terhadap makrolida mencapai 12-58%. Frekuensi terjadinya strain yang resisten terhadap azitromisin dari bakteri Hemophilus adalah 1,5%.

Secara global, kekebalan streptokokus grup A terhadap makrolida sedang tumbuh, tetapi di Rusia indikator ini masih pada level 8%.

Penolakan untuk menggunakan obat ini untuk ARVI tanpa komplikasi, faringitis, dan radang tenggorokan akibat etiologi virus akan membantu mengurangi efek negatif dari pengobatan antibiotik. Ini bukan kemauan dokter atau pasien, tetapi temuan para ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia. Antibiotik akan membantu ketika sistem kekebalan tubuh tidak dapat mengatasi infeksi. Berkat penggunaan obat antibakteri modern, pemulihan lebih cepat, risiko komplikasi berbahaya berkurang.