loader

Utama

Pencegahan

Klasifikasi antibiotik berdasarkan kelompok - daftar dengan mekanisme aksi, komposisi atau generasi

Setiap hari, tubuh manusia diserang oleh banyak mikroba yang mencoba hidup dan berkembang dengan mengorbankan sumber daya internal tubuh. Kekebalan, sebagai suatu peraturan, mengatasi mereka, tetapi kadang-kadang resistensi mikroorganisme tinggi dan Anda harus mengambil obat untuk memerangi mereka. Ada berbagai kelompok antibiotik yang memiliki kisaran efek tertentu, termasuk generasi yang berbeda, tetapi semua jenis obat ini secara efektif membunuh mikroorganisme patologis. Seperti semua obat kuat, obat ini memiliki efek samping.

Apa itu antibiotik

Kelompok obat ini yang memiliki kemampuan untuk menghalangi sintesis protein dan dengan demikian menghambat reproduksi, pertumbuhan sel-sel hidup. Semua jenis antibiotik digunakan untuk mengobati proses infeksi yang disebabkan oleh strain bakteri yang berbeda: staphylococcus, streptococcus, meningococcus. Untuk pertama kalinya obat ini dikembangkan pada tahun 1928 oleh Alexander Fleming. Antibiotik beberapa kelompok diresepkan untuk pengobatan patologi onkologis sebagai bagian dari kombinasi kemoterapi. Dalam terminologi modern, jenis obat ini sering disebut obat antibakteri.

Klasifikasi antibiotik berdasarkan mekanisme kerjanya

Obat pertama dari jenis ini adalah obat berbasis penisilin. Ada klasifikasi antibiotik berdasarkan kelompok dan mekanisme kerjanya. Beberapa obat memiliki fokus yang sempit, yang lain - spektrum aksi yang luas. Parameter ini menentukan seberapa besar obat tersebut akan mempengaruhi kesehatan manusia (baik secara positif maupun negatif). Obat-obatan membantu mengatasi atau mengurangi angka kematian dari penyakit serius semacam itu:

Bakterisida

Ini adalah salah satu jenis dari klasifikasi agen antimikroba oleh tindakan farmakologis. Antibiotik bakterisida adalah obat yang menyebabkan lisis, kematian mikroorganisme. Obat menghambat sintesis membran, menghambat produksi komponen DNA. Kelompok-kelompok antibiotik berikut memiliki sifat-sifat ini:

  • karbapenem;
  • penisilin;
  • fluoroquinolones;
  • glikopeptida;
  • monobaktam;
  • fosfomisin.

Bakteriostatik

Tindakan kelompok obat-obatan ini bertujuan menghambat sintesis protein oleh sel-sel mikroba, yang mencegah mereka dari penggandaan dan pengembangan lebih lanjut. Hasil dari tindakan obat adalah untuk membatasi perkembangan lebih lanjut dari proses patologis. Efek ini khas untuk kelompok antibiotik berikut:

Klasifikasi antibiotik berdasarkan komposisi kimia

Pemisahan utama obat dilakukan pada struktur kimia. Masing-masing didasarkan pada zat aktif yang berbeda. Pemisahan ini membantu untuk bertarung secara sengaja dengan jenis mikroba tertentu atau untuk melakukan berbagai tindakan pada sejumlah besar spesies. Ini tidak memungkinkan bakteri mengembangkan resistansi (resistansi, kekebalan) terhadap jenis obat tertentu. Berikut ini adalah jenis utama antibiotik.

Penisilin

Ini adalah kelompok pertama yang diciptakan oleh manusia. Antibiotik kelompok penicillin (penicillium) memiliki berbagai efek pada mikroorganisme. Di dalam grup ada divisi tambahan ke:

  • cara penisilin alami - diproduksi oleh jamur dalam kondisi normal (fenoksimetilpenisilin, benzilpenisilin);
  • penisilin semisintetik memiliki resistensi yang lebih besar terhadap penisilinase, yang secara signifikan memperluas spektrum aksi antibiotik (metisilin, obat oksasilin);
  • aksi lanjut - ampisilin, amoksisilin;
  • obat dengan spektrum aksi yang luas - obat azlocillin, mezlotsillina.

Untuk mengurangi resistensi bakteri terhadap antibiotik jenis ini, ditambahkan penicillinase inhibitor: sulbactam, tazobactam, asam klavulanat. Contoh nyata dari obat-obatan tersebut adalah: Tazotsin, Augmentin, Tazrobida. Tetapkan dana untuk patologi berikut:

  • infeksi pada sistem pernapasan: pneumonia, sinusitis, bronkitis, radang tenggorokan, faringitis;
  • urogenital: uretritis, sistitis, gonore, prostatitis;
  • pencernaan: disentri, kolesistitis;
  • sifilis

Sefalosporin

Properti bakterisida dari kelompok ini memiliki spektrum aksi yang luas. Generasi ceflafosporin berikut dibedakan:

  • Saya, persiapan cefradine, cefalexin, cefazolin;
  • II, dana dengan cefaclor, cefuroxime, cefoxitin, cefotiam;
  • III, ceftazidime, cefotaxime, cefoperazone, ceftriaxone, cefodizime;
  • IV, dana dengan cefpirome, cefepime;
  • V-e, obat-obatan fetobiprol, ceftaroline, fetolosan.

Ada sebagian besar obat antibakteri dari kelompok ini hanya dalam bentuk suntikan, sehingga sering digunakan di klinik. Sefalosporin adalah jenis antibiotik yang paling populer untuk perawatan rawat inap. Kelas agen antibakteri ini diresepkan untuk:

  • pielonefritis;
  • generalisasi infeksi;
  • radang jaringan lunak, tulang;
  • meningitis;
  • pneumonia;
  • lymphangitis.

Makrolida

Kelompok obat antibakteri ini memiliki cincin lakton makrosiklik sebagai basa. Antibiotik macrolide memiliki perbedaan bakteriostatik terhadap bakteri gram positif, membran dan parasit intraseluler. Ada lebih banyak makrolida di jaringan daripada di plasma darah pasien. Berarti jenis ini memiliki toksisitas rendah, jika perlu, mereka dapat diberikan kepada seorang anak, seorang gadis hamil. Makrolitik dibagi menjadi beberapa tipe berikut:

  1. Alami. Mereka disintesis untuk pertama kalinya pada 60-an abad ke-20, ini termasuk sarana spiramisin, eritromisin, midecamycin, josamycin.
  2. Prodrugs, bentuk aktif diambil setelah metabolisme, misalnya, troleandomycin.
  3. Semi-sintetis. Ini berarti klaritromisin, telitromisin, azitromisin, diritromisin.

Tetrasiklin

Spesies ini diciptakan pada paruh kedua abad XX. Antibiotik tetrasiklin memiliki efek antimikroba terhadap sejumlah besar jenis flora mikroba. Pada konsentrasi tinggi, efek bakterisida terwujud. Keunikan tetrasiklin adalah kemampuan untuk menumpuk di email gigi, jaringan tulang. Ini membantu dalam pengobatan osteomielitis kronis, tetapi juga mengganggu perkembangan kerangka pada anak-anak. Grup ini dilarang masuk ke gadis hamil, anak-anak di bawah 12 tahun. Obat-obatan antibakteri ini diwakili oleh obat-obatan berikut:

  • Oxytetracycline;
  • Tigecycline;
  • Doksisiklin;
  • Minocycline

Kontraindikasi meliputi hipersensitivitas terhadap komponen, penyakit hati kronis, porfiria. Indikasi untuk digunakan adalah patologi berikut:

  • Penyakit Lyme;
  • patologi usus;
  • leptospirosis;
  • brucellosis;
  • infeksi gonokokal;
  • rickettsiosis;
  • trakoma;
  • aktinomikosis;
  • Tularemia.

Aminoglikosida

Penggunaan aktif dari rangkaian obat-obatan ini dilakukan dalam pengobatan infeksi yang menyebabkan flora gram negatif. Antibiotik memiliki efek bakterisidal. Obat-obatan menunjukkan kemanjuran tinggi, yang tidak terkait dengan indikator aktivitas kekebalan pasien, membuat obat-obatan ini sangat diperlukan untuk melemah dan neutropenia. Generasi berikut dari agen antibakteri ini ada:

  1. Persiapan kanamisin, neomisin, kloramfenikol, streptomisin termasuk dalam generasi pertama.
  2. Yang kedua termasuk obat-obatan dengan gentamisin, tobramycin.
  3. Yang ketiga termasuk obat amikacin.
  4. Generasi keempat diwakili oleh isepamycin.

Patologi berikut menjadi indikasi untuk penggunaan kelompok obat-obatan ini:

  • sepsis;
  • infeksi saluran pernapasan;
  • sistitis;
  • peritonitis;
  • endokarditis;
  • meningitis;
  • osteomielitis.

Fluoroquinolon

Salah satu kelompok agen antibakteri terbesar, memiliki efek bakterisidal luas pada mikroorganisme patogen. Semua obat adalah asam nalidiksat. Fluoroquinolones mulai digunakan secara aktif pada tahun ke-7, ada klasifikasi dari generasi ke generasi:

  • oxolinic, obat asam nalidiksat;
  • agen dengan siprofloksasin, ofloksasin, pefloksasin, norfloksasin;
  • persiapan levofloxacin;
  • obat dengan moxifloxacin, gatifloxacin, hemifloxacin.

Jenis yang terakhir disebut "pernafasan", yang dikaitkan dengan aktivitas melawan mikroflora, melayani, sebagai aturan, penyebab pneumonia. Obat-obatan dari kelompok ini digunakan untuk terapi:

  • bronkitis;
  • sinusitis;
  • gonore;
  • infeksi usus;
  • TBC;
  • sepsis;
  • meningitis;
  • prostatitis

Ringkasan kelompok antibiotik

Antibiotik adalah kelompok obat yang dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan sel hidup. Paling sering mereka digunakan untuk mengobati proses infeksi yang disebabkan oleh berbagai strain bakteri. Obat pertama ditemukan pada tahun 1928 oleh ahli bakteriologi Inggris Alexander Fleming. Namun, beberapa antibiotik juga diresepkan untuk patologi kanker, sebagai komponen kombinasi kemoterapi. Kelompok obat ini sebenarnya tidak berpengaruh pada virus, terkecuali beberapa tetrasiklin. Dalam farmakologi modern, istilah "antibiotik" semakin banyak digantikan oleh "obat antibakteri."

Obat yang disintesis pertama dari kelompok penisilin. Mereka membantu secara signifikan mengurangi tingkat kematian penyakit seperti pneumonia, sepsis, meningitis, gangren, dan sifilis. Seiring waktu, karena penggunaan antibiotik aktif, banyak mikroorganisme mulai mengembangkan resistensi terhadapnya. Oleh karena itu, tugas penting adalah mencari kelompok baru obat antibakteri.

Secara bertahap, perusahaan-perusahaan farmasi mensintesis dan mulai memproduksi sefalosporin, makrolida, fluoroquinolon, tetrasiklin, levomycetin, nitrofuran, aminoglikosida, karbapenem, dan antibiotik lainnya.

Antibiotik dan klasifikasinya

Klasifikasi farmakologis utama dari obat-obatan antibakteri adalah pemisahan dengan aksi pada mikroorganisme. Di belakang karakteristik ini ada dua kelompok antibiotik:

  • bakterisida - obat-obatan menyebabkan kematian dan lisis mikroorganisme. Tindakan ini disebabkan kemampuan antibiotik untuk menghambat sintesis membran atau menghambat produksi komponen DNA. Penisilin, sefalosporin, fluoroquinolon, karbapenem, monobaktam, glikopeptida, dan fosfomisin memiliki sifat ini.
  • bacteriostatic - antibiotik mampu menghambat sintesis protein oleh sel-sel mikroba, yang membuat reproduksi mereka tidak mungkin. Akibatnya, pengembangan lebih lanjut dari proses patologis terbatas. Tindakan ini adalah karakteristik dari tetrasiklin, makrolida, aminoglikosida, linkosamin dan aminoglikosida.

Di belakang spektrum aksi ada juga dua kelompok antibiotik:

  • luas - obat ini dapat digunakan untuk mengobati patologi yang disebabkan oleh sejumlah besar mikroorganisme;
  • dengan sempit - obat tersebut mempengaruhi strain dan jenis bakteri individu.

Masih ada klasifikasi obat antibakteri menurut asalnya:

  • alami - diperoleh dari organisme hidup;
  • antibiotik semisintetik adalah molekul analog alami yang dimodifikasi;
  • sintetis - mereka diproduksi sepenuhnya secara buatan di laboratorium khusus.

Deskripsi berbagai kelompok antibiotik

Beta laktam

Penisilin

Secara historis, kelompok obat antibakteri pertama. Ini memiliki efek bakterisida pada berbagai mikroorganisme. Penisilin membedakan kelompok-kelompok berikut:

  • penisilin alami (disintesis dalam kondisi normal oleh jamur) - benzilpenisilin, fenoksimetilpenisilin;
  • penisilin semi-sintetik, yang memiliki daya tahan lebih besar terhadap penisilin, yang secara signifikan memperluas spektrum aksi mereka - oksasilin dan metisilin;
  • dengan aksi lanjut - obat amoksisilin, ampisilin;
  • penisilin dengan efek luas pada mikroorganisme - obat-obatan mezlocillin, azlocillin.

Untuk mengurangi resistensi bakteri dan meningkatkan tingkat keberhasilan terapi antibiotik, penicillinase inhibitor - asam klavulanat, tazobactam, dan sulbactam - secara aktif ditambahkan ke penisilin. Jadi ada obat "Augmentin", "Tazotsim", "Tazrobida" dan lainnya.

Obat-obat ini digunakan untuk infeksi saluran pernapasan (bronkitis, sinusitis, pneumonia, radang tenggorokan, radang tenggorokan), genitourinari (sistitis, uretritis, prostatitis, gonore), sistem pencernaan (kolesistitis, disentri), sifilis dan lesi kulit. Dari efek samping, reaksi alergi paling umum (urtikaria, syok anafilaksis, angioedema).

Penisilin juga merupakan produk teraman untuk wanita hamil dan bayi.

Sefalosporin

Kelompok antibiotik ini memiliki efek bakterisida pada sejumlah besar mikroorganisme. Hari ini, generasi sefalosporin berikut dibedakan:

  • I - obat cefazolin, cefalexin, cefradine;
  • II - obat-obatan dengan cefuroxime, cefaclor, cefotiam, cefoxitin;
  • III - persiapan sefotaksim, seftazidim, sefriakson, sefoperazon, sefodizim;
  • IV - obat-obatan dengan cefepime, cefpirome;
  • V - obat ceftorolina, ceftobiprol, ceftholosan.

Sebagian besar obat-obatan ini hanya ada dalam bentuk injeksi, oleh karena itu, mereka digunakan terutama di klinik. Sefalosporin adalah agen antibakteri paling populer untuk digunakan di rumah sakit.

Obat-obatan ini digunakan untuk mengobati sejumlah besar penyakit: pneumonia, meningitis, generalisasi infeksi, pielonefritis, sistitis, radang tulang, jaringan lunak, limfangitis dan patologi lainnya. Saat menggunakan sefalosporin, hipersensitivitas sering ditemukan. Kadang-kadang ada penurunan sementara kreatinin, nyeri otot, batuk, peningkatan perdarahan (karena penurunan vitamin K).

Karbapenem

Mereka adalah kelompok antibiotik yang cukup baru. Seperti beta laktam lainnya, karbapenem memiliki efek bakterisidal. Sejumlah besar jenis bakteri yang berbeda tetap peka terhadap kelompok obat-obatan ini. Karbapenem juga tahan terhadap enzim yang mensintesis mikroorganisme. Sifat-sifat ini telah mengarah pada fakta bahwa mereka dianggap sebagai obat penyelamat, ketika agen antibakteri lainnya tetap tidak efektif. Namun, penggunaannya sangat terbatas karena kekhawatiran tentang perkembangan resistensi bakteri. Kelompok obat ini termasuk meropenem, doripenem, ertapenem, imipenem.

Karbapenem digunakan untuk mengobati sepsis, pneumonia, peritonitis, patologi bedah perut akut, meningitis, endometritis. Obat ini juga diresepkan untuk pasien dengan defisiensi imun atau latar belakang neutropenia.

Di antara efek samping yang harus diperhatikan adalah gangguan pencernaan, sakit kepala, tromboflebitis, kolitis pseudomembran, kejang, dan hipokalemia.

Monobactam

Monobaktam hanya memengaruhi flora gram negatif saja. Klinik hanya menggunakan satu zat aktif dari kelompok ini - aztreonam. Dengan kelebihannya, resistensi terhadap sebagian besar enzim bakteri disorot, yang menjadikannya obat pilihan untuk kegagalan pengobatan dengan penisilin, sefalosporin, dan aminoglikosida. Dalam pedoman klinis, aztreonam direkomendasikan untuk infeksi enterobacter. Ini digunakan hanya secara intravena atau intramuskuler.

Di antara indikasi untuk masuk harus diidentifikasi sepsis, pneumonia yang didapat masyarakat, peritonitis, infeksi pada organ panggul, kulit dan sistem muskuloskeletal. Penggunaan aztreonam kadang-kadang mengarah pada pengembangan gejala dispepsia, penyakit kuning, hepatitis toksik, sakit kepala, pusing dan ruam alergi.

Makrolida

Makrolida adalah kelompok obat antibakteri yang didasarkan pada cincin lakton makrosiklik. Obat-obatan ini memiliki efek bakteriostatik terhadap bakteri gram positif, parasit intraseluler dan membran. Ciri makrolida adalah kenyataan bahwa jumlah mereka dalam jaringan jauh lebih tinggi daripada dalam plasma darah pasien.

Obat-obatan juga ditandai oleh toksisitas rendah, yang memungkinkan mereka digunakan selama kehamilan dan pada usia dini anak. Mereka dibagi ke dalam kelompok-kelompok berikut:

  • alami, yang disintesis pada 50-60an abad terakhir - persiapan erythromycin, spiramycin, josamycin, midecamycin;
  • prodrugs (dikonversi menjadi bentuk aktif setelah metabolisme) - troleandomycin;
  • semisintetik - obat-obatan azitromisin, klaritromisin, diritromisin, telitromisin.

Makrolida digunakan dalam banyak patologi bakteri: tukak lambung, bronkitis, pneumonia, infeksi pada saluran pernapasan atas, dermatosis, penyakit Lyme, uretritis, servisitis, erisipelas, impentigo. Anda tidak dapat menggunakan kelompok obat ini untuk aritmia, gagal ginjal.

Tetrasiklin

Tetrasiklin disintesis untuk pertama kalinya lebih dari setengah abad yang lalu. Kelompok ini memiliki efek bakteriostatik terhadap banyak strain flora mikroba. Dalam konsentrasi tinggi, mereka menunjukkan efek bakterisida. Ciri tetrasiklin adalah kemampuannya untuk menumpuk di jaringan tulang dan email gigi.

Di satu sisi, ini memungkinkan dokter untuk secara aktif menggunakannya dalam osteomielitis kronis, dan di sisi lain, itu melanggar perkembangan kerangka pada anak-anak. Karena itu, mereka benar-benar tidak dapat digunakan selama kehamilan, menyusui dan di bawah usia 12 tahun. Untuk tetrasiklin, selain obat dengan nama yang sama, termasuk doksisiklin, oxytetracycline, minocycline dan tigecycline.

Mereka digunakan untuk berbagai patologi usus, brucellosis, leptospirosis, tularemia, actinomycosis, trachoma, penyakit Lyme, infeksi gonokokus dan rickettsiosis. Porfiria, penyakit hati kronis, dan intoleransi individu juga dibedakan dari kontraindikasi.

Fluoroquinolon

Fluoroquinolon adalah kelompok besar agen antibakteri dengan efek bakterisidal luas pada mikroflora patogen. Semua obat dipasarkan dengan asam nalidiksat. Penggunaan aktif fluoroquinolones dimulai pada 70-an abad terakhir. Hari ini mereka diklasifikasikan berdasarkan generasi:

  • Sediaan I - nalidiksat dan asam oksolinat;
  • II - obat-obatan dengan ofloxacin, ciprofloxacin, norfloxacin, pefloxacin;
  • III - persiapan levofloxacin;
  • IV - obat-obatan dengan gatifloxacin, moxifloxacin, hemifloxacin.

Fluoroquinolon generasi terbaru disebut "pernapasan", karena aktivitasnya melawan mikroflora, yang paling sering menyebabkan pneumonia. Mereka juga digunakan untuk mengobati sinusitis, bronkitis, infeksi usus, prostatitis, gonore, sepsis, TBC dan meningitis.

Di antara kekurangannya, perlu untuk menyoroti fakta bahwa fluoroquinolones mampu mempengaruhi pembentukan sistem muskuloskeletal, oleh karena itu, pada masa kanak-kanak, selama kehamilan dan selama masa menyusui, mereka dapat diresepkan hanya karena alasan kesehatan. Obat generasi pertama juga memiliki hepato dan nefrotoksisitas yang tinggi.

Aminoglikosida

Aminoglikosida telah menemukan penggunaan aktif dalam pengobatan infeksi bakteri yang disebabkan oleh flora gram negatif. Mereka memiliki efek bakterisida. Kemanjuran mereka yang tinggi, yang tidak tergantung pada aktivitas fungsional kekebalan pasien, telah membuat mereka sangat diperlukan untuk gangguan dan neutropenia. Generasi aminoglikosida berikut dibedakan:

  • I - persiapan neomisin, kanamisin, streptomisin;
  • II - obat dengan tobramycin, gentamicin;
  • III - persiapan amikacin;
  • IV - obat isepamycin.

Aminoglikosida diresepkan untuk infeksi pada sistem pernapasan, sepsis, endokarditis infektif, peritonitis, meningitis, sistitis, pielonefritis, osteomielitis, dan patologi lainnya. Di antara efek samping yang sangat penting adalah efek toksik pada ginjal dan gangguan pendengaran.

Oleh karena itu, selama terapi diperlukan untuk secara teratur melakukan analisis biokimia darah (kreatinin, SCF, urea) dan audiometri. Pada wanita hamil, selama menyusui, pasien dengan penyakit ginjal kronis atau pada hemodialisis diberikan aminoglikosida hanya untuk alasan hidup.

Glikopeptida

Antibiotik glikopeptida memiliki efek bakterisida spektrum luas. Yang paling terkenal di antaranya adalah bleomycin dan vankomisin. Dalam praktik klinis, glikopeptida adalah obat cadangan yang diresepkan untuk ketidakefektifan agen antibakteri lain atau kerentanan spesifik agen infeksi terhadap mereka.

Mereka sering dikombinasikan dengan aminoglikosida, yang memungkinkan untuk meningkatkan efek kumulatif pada Staphylococcus aureus, enterococcus dan Streptococcus. Antibiotik glikopeptida tidak bekerja pada mikobakteri dan jamur.

Kelompok agen antibakteri ini diresepkan untuk endokarditis, sepsis, osteomielitis, phlegmon, pneumonia (termasuk komplikasi), abses dan kolitis pseudomembran. Anda tidak dapat menggunakan antibiotik glikopeptida untuk gagal ginjal, hipersensitif terhadap obat-obatan, laktasi, neuritis saraf pendengaran, kehamilan dan menyusui.

Linkosamides

Linkosyamides termasuk lincomycin dan clindamycin. Obat-obatan ini menunjukkan efek bakteriostatik pada bakteri gram positif. Saya menggunakannya terutama dalam kombinasi dengan aminoglikosida, sebagai obat lini kedua, untuk pasien berat.

Lincosamides diresepkan untuk pneumonia aspirasi, osteomielitis, kaki diabetik, fasiitis nekrotikans dan patologi lainnya.

Cukup sering selama masuk mereka mengembangkan infeksi candida, sakit kepala, reaksi alergi dan penindasan darah.

Video

Video ini menceritakan cara cepat menyembuhkan flu, flu atau ARVI. Opini dokter berpengalaman.

Daftar antibiotik spektrum luas terbaru

Antibiotik spektrum luas saat ini adalah obat yang paling populer. Mereka pantas mendapatkan popularitas seperti itu karena keserbagunaan dan kemampuan mereka sendiri untuk bertarung secara bersamaan dengan beberapa iritan yang memiliki dampak negatif pada kesehatan manusia.

Dokter tidak merekomendasikan penggunaan alat tersebut tanpa studi klinis sebelumnya dan tanpa rekomendasi dokter. Penggunaan antibiotik yang tidak normal dapat memperburuk situasi dan menyebabkan munculnya penyakit baru, serta memiliki dampak negatif pada kekebalan manusia.

Antibiotik generasi baru


Risiko menggunakan antibiotik karena perkembangan medis modern praktis berkurang menjadi nol. Antibiotik baru memiliki formula dan prinsip kerja yang lebih baik, berkat komponen aktifnya yang memengaruhi secara eksklusif pada tingkat seluler agen patogen, tanpa mengganggu mikroflora bermanfaat dari tubuh manusia. Dan jika sebelumnya cara seperti itu digunakan dalam perang melawan sejumlah kecil agen patogen, hari ini mereka akan segera efektif melawan seluruh kelompok patogen.

Antibiotik dibagi menjadi kelompok-kelompok berikut:

  • kelompok tetrasiklin - tetrasiklin;
  • kelompok aminoglikosida - Streptomisin;
  • antibiotik amphenicol - kloramfenikol;
  • serangkaian obat penicillin - Amoxicillin, Ampicillin, Bilmicin atau Tikartsiklin;
  • antibiotik kelompok karbapenem - Imipenem, Meropenem atau Ertapenem.

Jenis antibiotik ditentukan oleh dokter setelah penelitian yang cermat terhadap penyakit dan penelitian semua penyebabnya. Perawatan obat yang diresepkan oleh dokter efektif dan tanpa komplikasi.

Penting: Sekalipun penggunaan antibiotik membantu Anda lebih awal, ini tidak berarti Anda harus minum obat yang sama jika Anda memiliki gejala yang sama atau sama persis.

Antibiotik spektrum luas terbaik dari generasi baru

Tetrasiklin

Ini memiliki jangkauan terluas aplikasi;

Antibiotik: klasifikasi, aturan dan fitur aplikasi

Antibiotik - sekelompok besar obat bakterisida, yang masing-masing ditandai dengan spektrum aksi, indikasi untuk digunakan dan adanya efek tertentu

Antibiotik adalah zat yang dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme atau menghancurkannya. Menurut definisi GOST, antibiotik termasuk zat tanaman, hewan atau mikroba. Saat ini, definisi ini agak ketinggalan zaman, karena sejumlah besar obat sintetis telah dibuat, tetapi antibiotik alami berfungsi sebagai prototipe untuk pembuatannya.

Sejarah obat antimikroba dimulai pada tahun 1928, ketika A. Fleming pertama kali ditemukan penisilin. Zat ini justru ditemukan, dan bukan diciptakan, karena selalu ada di alam. Di alam, jamur mikroskopis dari genus Penicillium memproduksinya, melindungi diri dari mikroorganisme lain.

Dalam waktu kurang dari 100 tahun, lebih dari seratus obat antibakteri telah dibuat. Beberapa dari mereka sudah ketinggalan zaman dan tidak digunakan dalam pengobatan, dan beberapa hanya diperkenalkan ke dalam praktik klinis.

Kami sarankan untuk menonton video, yang merinci sejarah perjuangan umat manusia dengan mikroba dan sejarah penciptaan antibiotik pertama:

Cara kerja antibiotik

Semua obat antibakteri yang berpengaruh pada mikroorganisme dapat dibagi menjadi dua kelompok besar:

  • bakterisida - langsung menyebabkan kematian mikroba;
  • bakteriostatik - Mengganggu reproduksi mikroorganisme. Tidak dapat tumbuh dan berkembang biak, bakteri dihancurkan oleh sistem kekebalan tubuh orang yang sakit.

Antibiotik menerapkan efeknya dalam banyak cara: beberapa di antaranya mengganggu sintesis asam nukleat mikroba; yang lain mengganggu sintesis dinding sel bakteri, yang lain mengganggu sintesis protein, dan menghalangi fungsi enzim pernapasan.

Mekanisme kerja antibiotik

Kelompok antibiotik

Terlepas dari keragaman kelompok obat ini, semuanya dapat dikaitkan dengan beberapa jenis utama. Dasar dari klasifikasi ini adalah struktur kimia - obat-obatan dari kelompok yang sama memiliki formula kimia yang sama, berbeda satu sama lain dengan ada atau tidak adanya fragmen molekul tertentu.

Klasifikasi antibiotik menyiratkan adanya kelompok:

  1. Derivatif Penisilin. Ini termasuk semua obat yang didasarkan pada antibiotik pertama. Dalam kelompok ini, subkelompok atau generasi preparat penisilin berikut dibedakan:
  • Benzilpenisilin alami, yang disintesis oleh jamur, dan obat semi-sintetik: metisilin, nafilin.
  • Obat sintetik: carbpenicillin dan ticarcillin, dengan efek yang lebih luas.
  • Metcillam dan azlocillin, memiliki spektrum aksi yang lebih luas.
  1. Sefalosporin - kerabat terdekat dari penisilin. Antibiotik pertama dari kelompok ini, Cefazolin C, diproduksi oleh jamur dari genus Cephalosporium. Persiapan kelompok ini sebagian besar memiliki efek bakterisidal, yaitu, mereka membunuh mikroorganisme. Beberapa generasi sefalosporin dibedakan:
  • Generasi I: cefazolin, cefalexin, cefradine dan lainnya.
  • Generasi II: cefsulodin, cefamandol, cefuroxime.
  • Generasi III: cefotaxime, ceftazidime, cefodizim.
  • Generasi IV: cefpyr.
  • Generasi ke-5: cefthosan, ceftopibrol.

Perbedaan antara kelompok-kelompok yang berbeda terutama dalam keefektifannya - generasi selanjutnya memiliki spektrum aksi yang lebih besar dan lebih efektif. Sefalosporin 1 dan 2 generasi dalam praktik klinis sekarang jarang digunakan, kebanyakan dari mereka bahkan tidak diproduksi.

  1. Makrolida - persiapan dengan struktur kimia yang kompleks yang memiliki efek bakteriostatik pada berbagai macam mikroba. Perwakilan: azitromisin, rovamycin, josamycin, leukomycin dan sejumlah lainnya. Makrolida dianggap sebagai salah satu obat antibakteri teraman - mereka dapat digunakan bahkan untuk wanita hamil. Azalides dan ketolides adalah varietas macorlides dengan perbedaan dalam struktur molekul aktif.

Keuntungan lain dari kelompok obat ini - mereka mampu menembus ke dalam sel-sel tubuh manusia, yang membuatnya efektif dalam pengobatan infeksi intraseluler: klamidia, mikoplasmosis.

  1. Aminoglikosida. Perwakilan: gentamicin, amikacin, kanamycin. Efektif melawan sejumlah besar mikroorganisme gram negatif aerob. Obat-obatan ini dianggap yang paling beracun, dapat menyebabkan komplikasi yang cukup serius. Digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih, furunculosis.
  2. Tetrasiklin. Pada dasarnya obat semi-sintetik dan sintetis ini, yang meliputi: tetrasiklin, doksisiklin, minosiklin. Efektif melawan banyak bakteri. Kerugian dari obat ini adalah resistansi silang, yaitu, mikroorganisme yang telah mengembangkan resistansi terhadap satu obat akan menjadi tidak peka terhadap obat lain dari kelompok ini.
  3. Fluoroquinolon. Ini adalah obat-obatan sintetis yang tidak memiliki padanan alami. Semua obat dalam kelompok ini dibagi menjadi generasi pertama (pefloxacin, ciprofloxacin, norfloxacin) dan yang kedua (levofloxacin, moxifloxacin). Digunakan paling sering untuk mengobati infeksi pada saluran pernapasan bagian atas (otitis, sinusitis) dan saluran pernapasan (bronkitis, pneumonia).
  4. Lincosamides. Kelompok ini termasuk lincomycin antibiotik alami dan clindamycin turunannya. Mereka memiliki efek bakteriostatik dan bakterisida, efeknya tergantung pada konsentrasi.
  5. Karbapenem. Ini adalah salah satu antibiotik paling modern yang bekerja pada sejumlah besar mikroorganisme. Obat-obatan dalam kelompok ini termasuk dalam cadangan antibiotik, yaitu, mereka digunakan dalam kasus-kasus yang paling sulit ketika obat lain tidak efektif. Perwakilan: imipenem, meropenem, ertapenem.
  6. Polimiksin. Ini adalah obat yang sangat khusus digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh tongkat pyocyanic. Polymyxin M dan B adalah polymyxins. Kerugian dari obat ini adalah efek toksik pada sistem saraf dan ginjal.
  7. Obat anti-TB. Ini adalah kelompok obat yang terpisah yang memiliki efek nyata pada basil tuberkel. Ini termasuk rifampisin, isoniazid dan PAS. Antibiotik lain juga digunakan untuk mengobati TBC, tetapi hanya jika resistensi terhadap obat ini telah dikembangkan.
  8. Agen antijamur. Kelompok ini termasuk obat yang digunakan untuk mengobati mikosis - lesi jamur: amphotirecin B, nistatin, flukonazol.

Penggunaan Antibiotik

Obat antibakteri datang dalam berbagai bentuk: tablet, bubuk, dari mana mereka menyiapkan suntikan, salep, tetes, semprot, sirup, lilin. Metode utama penggunaan antibiotik:

  1. Lisan - asupan oral. Anda dapat minum obat dalam bentuk tablet, kapsul, sirup atau bubuk. Frekuensi pemberian tergantung pada jenis antibiotik, misalnya, azitromisin diminum sekali sehari, dan tetrasiklin diminum 4 kali sehari. Untuk setiap jenis antibiotik ada rekomendasi yang menunjukkan kapan harus diambil - sebelum makan, selama atau setelah. Pada ini tergantung pada efektivitas pengobatan dan tingkat keparahan efek samping. Antibiotik kadang-kadang diresepkan untuk anak-anak muda dalam bentuk sirup - lebih mudah bagi anak-anak untuk minum cairan daripada menelan pil atau kapsul. Selain itu, sirup dapat dipermanis untuk menghilangkan rasa tidak enak atau pahit dari obat itu sendiri.
  2. Injeksi - dalam bentuk injeksi intramuskular atau intravena. Dengan metode ini, obat dengan cepat masuk ke fokus infeksi dan lebih aktif. Kerugian dari metode pemberian ini adalah rasa sakit saat menusuk. Oleskan suntikan untuk penyakit sedang dan berat.

Penting: Suntikan harus dilakukan secara eksklusif oleh perawat di klinik atau rumah sakit! Di rumah, tusukan antibiotik sama sekali tidak dianjurkan.

  1. Lokal - oleskan salep atau krim langsung di tempat infeksi. Metode pemberian obat ini terutama digunakan untuk infeksi kulit - peradangan erysipelatous, serta dalam oftalmologi - untuk kerusakan mata infeksi, misalnya, salep tetrasiklin untuk konjungtivitis.

Rute pemberian hanya ditentukan oleh dokter. Ini memperhitungkan banyak faktor: penyerapan obat dalam saluran pencernaan, keadaan sistem pencernaan secara keseluruhan (pada beberapa penyakit, tingkat penyerapan menurun, dan efektivitas pengobatan menurun). Beberapa obat hanya dapat diberikan dengan satu cara.

Ketika menyuntikkan perlu mengetahui apa yang bisa melarutkan bubuk. Sebagai contoh, Abaktal hanya dapat diencerkan dengan glukosa, karena ketika natrium klorida digunakan, itu dihancurkan, yang berarti bahwa perawatan akan menjadi tidak efektif.

Sensitivitas antibiotik

Organisme apa pun, cepat atau lambat, akan terbiasa dengan kondisi yang paling parah. Pernyataan ini juga berlaku dalam kaitannya dengan mikroorganisme - sebagai respons terhadap paparan jangka panjang terhadap antibiotik, mikroba mengembangkan resistensi terhadapnya. Konsep sensitivitas terhadap antibiotik telah diperkenalkan dalam praktik medis - seberapa efektif obat tertentu mempengaruhi patogen.

Setiap resep antibiotik harus didasarkan pada pengetahuan tentang sensitivitas patogen. Idealnya, sebelum meresepkan obat, dokter harus melakukan analisis sensitivitas dan meresepkan obat yang paling efektif. Tetapi waktu untuk analisis semacam itu adalah yang terbaik beberapa hari, dan selama waktu ini infeksi dapat menyebabkan hasil yang paling menyedihkan.

Cawan petri untuk menentukan sensitivitas terhadap antibiotik

Oleh karena itu, dalam kasus infeksi dengan patogen yang tidak dapat dijelaskan, dokter meresepkan obat secara empiris - dengan mempertimbangkan agen penyebab yang paling mungkin, dengan pengetahuan tentang situasi epidemiologi di wilayah dan rumah sakit tertentu. Untuk tujuan ini, antibiotik spektrum luas digunakan.

Setelah melakukan analisis sensitivitas, dokter memiliki kesempatan untuk mengubah obat menjadi yang lebih efektif. Penggantian obat dapat dilakukan dengan tidak adanya efek pengobatan selama 3-5 hari.

Antibiotik tujuan (sasaran) antibiotik yang lebih efektif. Pada saat yang sama, ternyata apa yang disebabkan oleh penyakit - pemeriksaan bakteriologis menentukan jenis patogen. Kemudian dokter memilih obat tertentu yang mikroba tidak memiliki resistansi (resistansi).

Apakah antibiotik selalu efektif?

Antibiotik hanya bekerja pada bakteri dan jamur! Bakteri adalah mikroorganisme uniseluler. Ada beberapa ribu spesies bakteri, beberapa di antaranya hidup berdampingan secara normal dengan manusia - lebih dari 20 spesies bakteri hidup di usus besar. Beberapa bakteri patogen bersyarat - mereka menjadi penyebab penyakit hanya dalam kondisi tertentu, misalnya, ketika mereka memasuki habitat yang tidak lazim bagi mereka. Sebagai contoh, sangat sering, prostatitis disebabkan oleh E. coli, yang naik ke prostat dari dubur.

Harap dicatat: antibiotik benar-benar tidak efektif pada penyakit virus. Virus berkali-kali lebih kecil daripada bakteri, dan antibiotik sama sekali tidak memiliki titik penerapan kemampuan mereka. Oleh karena itu, antibiotik untuk pilek tidak berpengaruh, karena dingin pada 99% kasus yang disebabkan oleh virus.

Antibiotik untuk batuk dan bronkitis bisa efektif jika fenomena ini disebabkan oleh bakteri. Memahami apa yang menyebabkan penyakit itu hanya bisa menjadi dokter - untuk ini ia meresepkan tes darah, jika perlu - studi dahak, jika dia pergi.

Penting: meresepkan antibiotik untuk diri sendiri tidak dapat diterima! Ini hanya akan mengarah pada fakta bahwa beberapa patogen akan mengembangkan resistensi, dan pada waktu berikutnya penyakit akan jauh lebih sulit untuk disembuhkan.

Tentu saja, antibiotik untuk sakit tenggorokan efektif - penyakit ini bersifat bakteri, yang disebabkan oleh streptokokus atau stafilokokus. Untuk pengobatan angina, antibiotik yang paling sederhana digunakan - penisilin, eritromisin. Hal yang paling penting dalam mengobati sakit tenggorokan adalah kepatuhan terhadap banyaknya obat dan lamanya pengobatan - setidaknya 7 hari. Jangan berhenti minum obat segera setelah timbulnya kondisi, yang biasanya dicatat selama 3-4 hari. Jangan bingung sakit tenggorokan yang sebenarnya dengan tonsilitis, yang mungkin berasal dari virus.

Harap dicatat: sakit tenggorokan yang tidak diobati dapat menyebabkan demam rematik akut atau glomerulonefritis!

Peradangan paru-paru (pneumonia) dapat berasal dari bakteri dan virus. Bakteri menyebabkan pneumonia pada 80% kasus, sehingga bahkan dengan penetapan empiris antibiotik dengan pneumonia memiliki efek yang baik. Pada pneumonia virus, antibiotik tidak memiliki efek kuratif, meskipun mereka mencegah kepatuhan flora bakteri pada proses inflamasi.

Antibiotik dan Alkohol

Asupan alkohol dan antibiotik secara simultan dalam waktu singkat tidak menghasilkan sesuatu yang baik. Beberapa obat dihancurkan di hati, seperti alkohol. Kehadiran antibiotik dan alkohol dalam darah memberikan beban yang kuat pada hati - tidak ada waktu untuk menetralkan etil alkohol. Akibatnya, kemungkinan timbulnya gejala yang tidak menyenangkan: mual, muntah, gangguan usus.

Penting: sejumlah obat berinteraksi dengan alkohol pada tingkat bahan kimia, akibatnya efek terapeutiknya langsung berkurang. Obat-obatan tersebut termasuk metronidazole, chloramphenicol, cefoperazone dan beberapa lainnya. Asupan simultan alkohol dan obat-obatan ini tidak hanya dapat mengurangi efek terapeutik, tetapi juga menyebabkan sesak napas, kejang-kejang, dan kematian.

Tentu saja, beberapa antibiotik dapat diminum dengan latar belakang penggunaan alkohol, tetapi mengapa berisiko kesehatan? Lebih baik menjauhkan diri dari alkohol untuk sementara waktu - terapi antibiotik jarang melebihi 1,5-2 minggu.

Antibiotik selama kehamilan

Wanita hamil menderita penyakit menular tidak kurang dari yang lainnya. Tetapi perawatan wanita hamil dengan antibiotik sangat sulit. Dalam tubuh wanita hamil, janin tumbuh dan berkembang - anak yang belum lahir, sangat sensitif terhadap banyak bahan kimia. Menelan antibiotik ke dalam organisme pembentuk dapat memicu perkembangan malformasi janin, kerusakan toksik pada sistem saraf pusat janin.

Pada trimester pertama, diinginkan untuk menghindari penggunaan antibiotik secara umum. Pada trimester kedua dan ketiga, penunjukan mereka lebih aman, tetapi juga, jika mungkin, harus dibatasi.

Menolak penunjukan antibiotik pada wanita hamil tidak mungkin terjadi pada penyakit-penyakit berikut:

  • Pneumonia;
  • sakit tenggorokan;
  • pielonefritis;
  • luka yang terinfeksi;
  • sepsis;
  • infeksi spesifik: brucellosis, borelliosis;
  • infeksi genital: sifilis, gonore.

Antibiotik apa yang bisa diresepkan untuk hamil?

Penisilin, preparat sefalosporin, eritromisin, josamycin hampir tidak berpengaruh pada janin. Penisilin, meskipun melewati plasenta, tidak berdampak buruk pada janin. Sefalosporin dan obat bernama lain menembus plasenta dalam konsentrasi yang sangat rendah dan tidak mampu membahayakan bayi yang belum lahir.

Obat-obatan yang aman secara kondisional termasuk metronidazole, gentamisin dan azitromisin. Mereka ditunjuk hanya karena alasan kesehatan, ketika manfaatnya bagi wanita lebih besar daripada risikonya terhadap anak. Situasi seperti itu termasuk pneumonia berat, sepsis, dan infeksi serius lainnya di mana seorang wanita bisa mati tanpa antibiotik.

Obat mana yang tidak bisa diresepkan selama kehamilan

Obat-obatan berikut tidak boleh digunakan pada wanita hamil:

  • aminoglikosida - dapat menyebabkan tuli bawaan (pengecualian - gentamicin);
  • klaritromisin, roksitromisin - dalam percobaan memiliki efek toksik pada embrio hewan;
  • fluoroquinolones;
  • tetrasiklin - melanggar pembentukan sistem tulang dan gigi;
  • kloramfenikol - berbahaya pada tahap akhir kehamilan karena terhambatnya fungsi sumsum tulang pada anak.

Untuk beberapa obat antibakteri, tidak ada bukti efek buruk pada janin. Alasannya sederhana - mereka tidak melakukan percobaan pada wanita hamil untuk menentukan toksisitas obat. Eksperimen pada hewan tidak memungkinkan untuk mengecualikan semua efek negatif dengan kepastian 100%, karena metabolisme obat pada manusia dan hewan dapat berbeda secara signifikan.

Perlu dicatat bahwa sebelum kehamilan yang direncanakan juga harus menolak untuk minum antibiotik atau mengubah rencana konsepsi. Beberapa obat memiliki efek kumulatif - mereka dapat menumpuk di tubuh wanita, dan bahkan beberapa saat setelah akhir pengobatan, mereka secara bertahap dimetabolisme dan diekskresikan. Kehamilan dianjurkan tidak lebih awal dari 2-3 minggu setelah antibiotik berakhir.

Efek dari antibiotik

Kontak dengan antibiotik dalam tubuh manusia tidak hanya menyebabkan kerusakan bakteri patogen. Seperti semua obat kimia asing, antibiotik memiliki efek sistemik - dengan satu atau lain cara mempengaruhi semua sistem tubuh.

Ada beberapa kelompok efek samping antibiotik:

Reaksi alergi

Hampir semua antibiotik dapat menyebabkan alergi. Tingkat keparahan reaksi berbeda: ruam pada tubuh, angioedema (angioedema), syok anafilaksis. Jika ruam alergi praktis tidak berbahaya, maka syok anafilaksis bisa berakibat fatal. Risiko syok jauh lebih tinggi dengan suntikan antibiotik, itulah sebabnya suntikan harus diberikan hanya di lembaga medis - perawatan darurat dapat diberikan di sana.

Antibiotik dan obat antimikroba lain yang menyebabkan reaksi silang alergi:

Reaksi toksik

Antibiotik dapat merusak banyak organ, tetapi hati paling rentan terhadap efeknya - hepatitis toksik dapat terjadi selama terapi antibakteri. Obat yang terpisah memiliki efek toksik selektif pada organ lain: aminoglikosida - pada alat bantu dengar (menyebabkan ketulian); tetrasiklin menghambat pertumbuhan jaringan tulang pada anak-anak.

Perhatikan: Toksisitas suatu obat biasanya tergantung pada dosisnya, tetapi jika Anda hipersensitif, kadang-kadang bahkan dosis yang lebih kecil sudah cukup untuk menghasilkan efek.

Efek pada saluran pencernaan

Ketika mengambil beberapa antibiotik, pasien sering mengeluh sakit perut, mual, muntah, dan gangguan tinja (diare). Reaksi-reaksi ini paling sering disebabkan oleh tindakan iritasi lokal dari obat-obatan tersebut. Efek spesifik antibiotik pada flora usus menyebabkan gangguan fungsional dari aktivitasnya, yang sering disertai dengan diare. Kondisi ini disebut diare terkait antibiotik, yang dikenal dengan istilah dysbacteriosis setelah antibiotik.

Efek samping lainnya

Efek samping lainnya termasuk:

  • penindasan kekebalan;
  • munculnya jenis mikroorganisme yang kebal antibiotik;
  • superinfeksi - suatu kondisi di mana mikroba yang resisten terhadap antibiotik ini diaktifkan, yang mengarah pada munculnya penyakit baru;
  • pelanggaran metabolisme vitamin - karena penghambatan flora alami usus besar, yang mensintesis vitamin B tertentu;
  • Bakteriolisis Yarish-Herxheimer adalah reaksi yang timbul dari penggunaan sediaan bakterisida, ketika sejumlah besar racun dilepaskan ke dalam darah sebagai akibat dari kematian simultan sejumlah besar bakteri. Reaksi serupa di klinik dengan syok.

Bisakah antibiotik digunakan sebagai profilaksis?

Pendidikan mandiri dalam bidang pengobatan telah mengarah pada fakta bahwa banyak pasien, terutama ibu muda, mencoba meresepkan antibiotik untuk diri mereka sendiri (atau untuk anak mereka) untuk tanda-tanda pilek sekecil apa pun. Antibiotik tidak memiliki efek pencegahan - mereka mengobati penyebab penyakit, yaitu, mereka menghilangkan mikroorganisme, dan jika tidak ada, hanya efek samping obat yang muncul.

Ada sejumlah situasi di mana antibiotik diberikan sebelum manifestasi klinis infeksi, untuk mencegahnya:

  • operasi - dalam hal ini, antibiotik, yang ada dalam darah dan jaringan, mencegah perkembangan infeksi. Sebagai aturan, dosis tunggal obat, diberikan 30-40 menit sebelum intervensi, sudah cukup. Kadang-kadang, bahkan setelah operasi usus buntu, antibiotik tidak ditusuk. Setelah operasi "bersih", tidak ada antibiotik yang diresepkan sama sekali.
  • cedera atau luka besar (fraktur terbuka, kontaminasi luka dengan tanah). Dalam kasus ini, sangat jelas bahwa infeksi masuk ke dalam luka dan harus "dihancurkan" sebelum bermanifestasi;
  • pencegahan darurat sifilis Ini dilakukan selama kontak seksual tanpa kondom dengan orang yang berpotensi sakit, serta di antara petugas kesehatan yang menerima darah orang yang terinfeksi atau cairan biologis lainnya pada selaput lendir;
  • penisilin dapat diberikan kepada anak-anak untuk pencegahan demam rematik, yang merupakan komplikasi dari angina.

Antibiotik untuk anak-anak

Penggunaan antibiotik pada anak-anak pada umumnya tidak berbeda dari penggunaannya pada kelompok orang lain. Anak-anak dari dokter anak usia kecil paling sering meresepkan antibiotik dalam sirup. Bentuk sediaan ini lebih nyaman untuk penerimaan, berbeda dengan suntikan tanpa rasa sakit sama sekali. Anak yang lebih besar dapat diberikan antibiotik dalam bentuk tablet dan kapsul. Dalam kasus infeksi parah, rute pemberian parenteral diberikan - suntikan.

Penting: fitur utama dalam penggunaan antibiotik dalam pediatri adalah dalam dosis - anak-anak diberi dosis yang lebih kecil, karena obat dihitung dalam satuan kilogram berat badan.

Antibiotik adalah obat yang sangat efektif, yang pada saat yang sama memiliki sejumlah besar efek samping. Agar dapat disembuhkan dengan bantuan mereka dan tidak membahayakan tubuh Anda, mereka harus diambil hanya seperti yang diarahkan oleh dokter Anda.

Apa itu antibiotik? Dalam kasus apa penggunaan antibiotik diperlukan, dan dalam bahaya apa? Aturan utama perawatan antibiotik adalah dokter anak, Dr. Komarovsky:

Gudkov Roman, resuscitator

69.191 total dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Antibiotik: jenis obat dan aturan pemberian

Obat-obatan ini digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

Untuk penyakit pada saluran pernapasan bagian atas dan bronkus, empat kelompok utama antibiotik digunakan. Ini adalah penisilin, sefalosporin, makrolida dan fluoroquinolon. Mereka nyaman karena mereka tersedia dalam tablet dan kapsul, yaitu untuk pemberian oral, dan mereka dapat diambil di rumah. Setiap kelompok memiliki karakteristiknya sendiri, tetapi untuk semua antibiotik ada aturan untuk masuk, yang harus diperhatikan.

  • Antibiotik harus diresepkan hanya oleh dokter untuk indikasi tertentu. Pilihan antibiotik tergantung pada sifat dan keparahan penyakit, serta pada obat apa yang diterima pasien sebelumnya.
  • Antibiotik tidak boleh digunakan untuk mengobati penyakit virus.
  • Efektivitas antibiotik dievaluasi selama tiga hari pertama pemberiannya. Jika antibiotik bekerja dengan baik, Anda tidak boleh mengganggu jalannya pengobatan sampai waktu yang disarankan oleh dokter. Jika antibiotik tidak efektif (gejala penyakitnya tetap sama, demamnya tetap ada), beri tahu dokter Anda. Hanya dokter yang memutuskan apakah akan mengganti obat antimikroba.
  • Efek samping (misalnya, mual ringan, rasa tidak enak di mulut, pusing) tidak selalu memerlukan pembatalan segera antibiotik. Seringkali itu hanya cukup untuk menyesuaikan dosis obat atau pemberian tambahan agen yang mengurangi efek samping. Langkah-langkah untuk mengatasi efek samping ditentukan oleh dokter.
  • Antibiotik dapat menyebabkan diare. Jika Anda memiliki tinja cair yang melimpah, sesegera mungkin, konsultasikan dengan dokter. Jangan mencoba mengobati diare yang terjadi saat mengambil antibiotik saja.
  • Jangan mengurangi dosis yang diresepkan oleh dokter Anda. Antibiotik dosis rendah bisa berbahaya, karena setelah digunakan, kemungkinan bakteri resisten tinggi.
  • Secara ketat amati waktu minum antibiotik - konsentrasi obat dalam darah harus dipertahankan.
  • Beberapa antibiotik harus diminum sebelum makan, yang lain - setelah. Kalau tidak, mereka diserap lebih buruk, jadi jangan lupa untuk memeriksa fitur-fitur ini dengan dokter.

Sefalosporin

Fitur: antibiotik spektrum luas. Terutama digunakan secara intramuskular dan intravena untuk pneumonia dan banyak infeksi serius lainnya dalam pembedahan, urologi, dan ginekologi. Dari persiapan oral, hanya sefiksim sekarang banyak digunakan.

Informasi pasien yang penting:

  • Mereka menyebabkan alergi lebih jarang daripada penisilin. Tetapi seseorang yang alergi terhadap kelompok antibiotik penisilin dapat mengembangkan apa yang disebut sebagai reaksi alergi terhadap sefalosporin.
  • Anda dapat melamar wanita hamil dan anak-anak (untuk setiap obat memiliki batas usia sendiri). Beberapa sefalosporin diizinkan sejak lahir.

Efek samping yang paling sering: reaksi alergi, mual, diare.

Kontraindikasi utama: intoleransi individu.

Pancef

Supraks (pabrik berbeda)

Penisilin

Indikasi utama:

  • Angina
  • Eksaserbasi tonsilitis kronis
  • Otitis media akut
  • Sinusitis
  • Eksaserbasi bronkitis kronis
  • Pneumonia yang didapat masyarakat
  • Demam merah
  • Infeksi kulit
  • Sistitis akut, pielonefritis, dan infeksi lainnya

Fitur: adalah antibiotik spektrum luas toksik rendah.

Efek samping yang paling umum adalah reaksi alergi.

Kontraindikasi utama: intoleransi individu.

Informasi pasien yang penting:

  • Obat-obatan dalam kelompok ini lebih sering menyebabkan alergi daripada antibiotik lainnya. Kemungkinan reaksi alergi terhadap beberapa obat dari grup ini sekaligus. Jika ruam, gatal-gatal atau reaksi alergi lainnya muncul, berhentilah minum antibiotik dan konsultasikan dengan dokter sesegera mungkin.
  • Penisilin adalah salah satu dari sedikit kelompok antibiotik yang dapat digunakan oleh wanita hamil dan anak-anak sejak usia dini.
  • Obat yang termasuk amoksisilin, mengurangi efektivitas pil KB.

Amoksisilin (berbeda

Amoxicillin DS (Mekofar Chemical-Pharmaceutical)

Amosin

Flemoxin

Solutab

Hikontsil (Krka)

Amoxiclav (Lek)

Amoxiclav Quiktab

Augmentin

Panklav

Flemoklav Solyutab (Astellas)

Ecoclav

Makrolida

Indikasi utama:

  • Infeksi Mycoplasma dan Chlamydia (bronkitis, pneumonia pada orang di atas 5 tahun)
  • Angina
  • Eksaserbasi tonsilitis kronis
  • Otitis media akut
  • Sinusitis
  • Eksaserbasi bronkitis kronis
  • Batuk rejan

Fitur: antibiotik, digunakan terutama dalam bentuk tablet dan suspensi. Bertindak sedikit lebih lambat daripada kelompok antibiotik lain. Ini disebabkan fakta bahwa makrolida tidak membunuh bakteri, tetapi menghentikan reproduksi mereka. Relatif jarang menimbulkan alergi.

Efek samping yang paling sering: reaksi alergi, sakit dan ketidaknyamanan di perut, mual, diare.

Kontraindikasi utama: intoleransi individu.

Baca Lebih Lanjut Tentang Rhinitis

Suhu 37,9 ° C

Pencegahan

Dipanggil

Pencegahan