loader

Utama

Pertanyaan

AnviMax: petunjuk penggunaan, analog dan ulasan, harga di apotek di Rusia

AnviMax adalah obat untuk pengobatan infeksi virus pernapasan etiotropik dan gejala.

Bahan aktif dalam komposisi 1 tas AnviMax:

  • parasetamol - 360 mg;
  • asam askorbat - 300 mg;
  • kalsium glukonat monohidrat - 100 mg;
  • Rimantadine hidroklorida - 50 mg;
  • rutozid trihydrate - 20 mg;
  • loratadine - 3 mg.

Obat kombinasi memiliki efek antivirus, interferonogenik, antipiretik, analgesik, antihistamin, dan efek angioprotektif.

Parasetamol memiliki efek analgesik dan antipiretik.

Asam askorbat terlibat dalam pengaturan proses redoks, berkontribusi terhadap permeabilitas normal kapiler, pembekuan darah, regenerasi jaringan, memainkan peran positif dalam perkembangan reaksi kekebalan tubuh, mengkompensasi kekurangan vitamin C.

Kalsium glukonat, sebagai sumber ion kalsium, mencegah perkembangan peningkatan permeabilitas dan kerapuhan pembuluh darah, yang menyebabkan proses hemoragik selama influenza dan infeksi virus pernapasan akut (ARVI), memiliki efek anti alergi (mekanisme tidak jelas).

Rimantadin memiliki aktivitas antivirus terhadap virus influenza A. Memblokir saluran M2 dari virus influenza A, merusak kemampuannya untuk menembus sel dan melepaskan ribonucleoprotein, sehingga menghambat tahap paling penting dari replikasi virus. Menginduksi produksi interferon alfa dan gamma. Dengan virus influenza B, rimantadine memiliki efek anti-toksik.

Rutoside adalah angioprotektor. Mengurangi permeabilitas kapiler, pembengkakan dan peradangan, memperkuat dinding pembuluh darah. Ini menghambat agregasi dan meningkatkan derajat deformasi sel darah merah.

Loratadine - penghambat reseptor H1-histamin, mencegah perkembangan edema jaringan yang terkait dengan pelepasan histamin.

Obat ini memiliki berbagai efek farmasi:

  • antipiretik;
  • analgesik (analgesik);
  • antihistamin;
  • antivirus;
  • interferonogenik;
  • angioprotektif.

Indikasi untuk digunakan

Apa yang membantu AnviMax? Menurut petunjuk, obat ini diresepkan dalam kasus-kasus berikut:

  • pengobatan etiotropik influenza tipe A;
  • pengobatan gejala pilek, flu dan ARVI, disertai demam, nyeri otot, sakit kepala, kedinginan pada orang dewasa.

Petunjuk penggunaan dosis AnviMax

Larutkan 1 sachet isi dalam setengah cangkir air hangat matang dan aduk hingga rata. Gunakan segera setelah larut.

Dosis standar AnviMax sesuai dengan instruksi untuk orang dewasa adalah 1 sachet 2-3 kali sehari setelah makan, selama 3-5 hari (tidak lebih dari 5 hari) sampai gejala penyakit hilang.

Kapsul ditelan utuh setelah makan, diperas airnya, tanpa pecah dan tidak merusak.

Instruksi penggunaan merekomendasikan untuk mengambil 1 kapsul AnviMax P blue dan 1 kapsul AnviMax P red (dosis tunggal) 2-3 kali sehari. Durasi pengobatan adalah 3-5 hari, sampai gejala penyakit menghilang.

Jika tidak ada peningkatan dalam kesehatan, obat harus dihentikan dan berkonsultasi dengan dokter.

Efek samping

Instruksi ini memperingatkan tentang kemungkinan pengembangan efek samping berikut ketika meresepkan AnviMax:

  • sistem pencernaan: dispepsia, kurang nafsu makan, kerusakan pada mukosa duodenum dan lambung, kekeringan mukosa mulut, diare, perut kembung;
  • sistem saraf pusat: tremor, sakit kepala, lekas marah, memerah, pusing, mengantuk, hiperkinesia;
  • sistem endokrin: glikosuria, hiperglikemia;
  • sistem hematopoietik: perubahan parameter darah;
  • sistem kemih: pollakiuria moderat;
  • reaksi alergi: gatal, ruam kulit, urtikaria.

Kontraindikasi

AntiviMax dikontraindikasikan dalam kasus berikut:

  • hipersensitif terhadap satu atau beberapa komponen obat;
  • lesi erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal pada fase akut;
  • perdarahan gastrointestinal;
  • hemofilia;
  • diatesis hemoragik;
  • hipoprothrombinemia;
  • hipertensi portal;
  • avitaminosis K;
  • gagal ginjal;
  • kehamilan, masa menyusui;
  • penyakit pada kelenjar tiroid, penyakit akut pada ginjal, hati (glomerulonefritis akut, pielonefritis akut, hepatitis akut, atau eksaserbasi penyakit kronis organ-organ ini);
  • alkoholisme kronis;
  • hiperkalsemia, hiperkalsiuria berat, nefroluritiasis, sarkoidosis, penggunaan glikosida jantung secara bersamaan (risiko aritmia);
  • intoleransi laktosa, defisiensi laktase, malabsorpsi glukosa-galaktosa; fenilketonuria;
  • Penerimaan dikontraindikasikan pada anak di bawah 18 tahun.

Gunakan dengan hati-hati:

  • Pada epilepsi, aterosklerosis serebral, diabetes mellitus, defisiensi dehidrogenase glukosa-6-fosfat, hemochromatosis, anemia sideroblastik, talasemia, hiperoksaluria, urolitiasis, dehidrasi, sindrom malabsorpsi, kalsium nefroanthiasis, mereka tidak menyenangkan.
  • Saat gangguan elektrolit (risiko hiperkalsemia), diare.
  • Pada pasien usia lanjut dengan hipertensi arteri (peningkatan risiko stroke hemoragik akibat rimantadine konstituennya).

Overdosis

Selama 24 jam pertama setelah overdosis, pucat pada kulit, mual, diare, muntah, nyeri epigastrium dapat terjadi; pelanggaran metabolisme glukosa, asidosis metabolik, takikardia, aritmia, sakit kepala, eksaserbasi penyakit kronis bersamaan.

Gejala fungsi hati yang abnormal dapat muncul 12-48 jam setelah overdosis.

Pada overdosis yang parah - gagal hati dengan ensefalopati progresif, koma; gagal ginjal akut dengan nekrosis tubular (termasuk tidak adanya kerusakan hati yang parah).

Untuk pengobatan overdosis AnviMax, donor dari kelompok sulfhidril dan prekursor sintesis glutathione-metionin diberikan dalam 8-9 jam setelah overdosis, dan asetilsistein diberikan dalam waktu 8 jam. Lakukan bilas lambung, terapi simtomatik yang diresepkan.

Kebutuhan akan tindakan terapi tambahan (pengenalan metionin lebih lanjut, asetilsistein) ditentukan tergantung pada konsentrasi parasetamol dalam darah, serta waktu yang berlalu setelah pemberiannya.

AnviMax Analog, harga di apotek

Jika perlu, Anda dapat mengganti AnviMax dengan analog untuk zat aktif - ini adalah obat:

  1. Antigrippin,
  2. Flu dan dingin,
  3. Coldrex MaxGripp,
  4. Bonifen forte,
  5. Tempalgin,
  6. Theraflu,
  7. Ferwex.

Memilih analog, penting untuk memahami bahwa petunjuk penggunaan AnviMax, harga dan ulasan obat dari tindakan serupa tidak berlaku. Penting untuk berkonsultasi dengan dokter dan tidak melakukan penggantian obat secara independen.

Harga di apotek Rusia: Anvimaks bubuk 3 sachet - dari 90 hingga 97 rubel, menurut 592 apotek.

Simpan di tempat kering, terlindung dari cahaya, pada suhu tidak melebihi 25 ° C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Umur simpan - 2 tahun. Ketentuan penjualan dari apotek - tanpa resep dokter.

Theraflu atau Animax - mana yang lebih baik untuk dipilih?

Meskipun Teraflu dan Animax diresepkan untuk menghilangkan manifestasi gejala dari penyakit virus dan catarrhal, ada perbedaan yang signifikan dalam komposisi bahan aktif.

Teraflu mengandung parasetamol, feniramin maleat, fenilefrin hidroklorida dan asam askorbat sebagai suplemen vitamin. Perbedaan antara Anvimaks dan selain parasetamol dan asam askorbat, kalsium glukonat monohidrat, loratadine, rimantadine hidroklorida, rutozida trihydrate termasuk dalam bahan aktif.

Dapat disimpulkan bahwa Animax memiliki keunggulan dibandingkan Theraflu, karena merupakan obat etiotropik, dan tidak hanya menghilangkan gejala, tetapi juga mempengaruhi penyebab penyakit - virus asing.

Instruksi khusus

Durasi pengobatan tidak boleh lebih dari 5 hari.

Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan dengan tumor metastasis yang ada.

Pasien yang menyalahgunakan alkohol harus berkonsultasi dengan spesialis sebelum menerima, karena kemungkinan efek parasetamol yang merusak pada hati.

Selama periode terapi AnviMax, perawatan yang ekstrem harus diambil ketika mengendarai kendaraan dan melakukan kegiatan yang berpotensi berbahaya yang memerlukan respons dan konsentrasi.

Interaksi obat

Dengan penggunaan simultan parasetamol dengan obat urikosurik, efektivitasnya berkurang. Parasetamol dosis tinggi meningkatkan efek antikoagulan. Metoclopramide dapat meningkatkan tingkat penyerapan parasetamol. Barbiturat (dengan penggunaan jangka panjang) mengurangi efektivitas parasetamol.

Etanol, obat hepatotoksik, rifampisin, antidepresan trisiklik, fenitoin, fenilbutazon, dan barbiturat meningkatkan risiko keracunan parah bahkan dengan overdosis parasetamol. Inhibitor oksidasi mikrosomal mengurangi kemungkinan aksi hepatotoksik.

Asam askorbat meningkatkan penyerapan zat besi dalam usus, meningkatkan konsentrasi benzylpenisilin dalam darah, sementara digunakan dengan sulfonamida kerja pendek dan salisilat meningkatkan kemungkinan kristaluria, meningkatkan ekskresi obat dengan reaksi alkali, dan memperlambat ekskresi asam.

Bersama dengan masuk deferoxamine dapat meningkatkan ekskresi besi, mengurangi efek chronotropic dari isoprenalin, mengurangi konsentrasi kontrasepsi oral dalam darah meningkat etanol izin (yang, pada gilirannya, mengurangi konsentrasi asam askorbat dalam tubuh), mengurangi reabsorpsi tubular dari antidepresan trisiklik dan amfetamin, mengurangi terapi efek neuroleptik yang diturunkan dari fenotiazin.

Pada penggunaan simultan dengan primidon dan barbiturat ekskresinya dengan urin meningkat.

Rimantadine yang dikombinasikan dengan kafein meningkatkan efek stimulasinya.

Konsentrasi loratadine dalam darah meningkat dengan penggunaan simultan dengan inhibitor CYP3A4 dan CYP2D6.

Animax - petunjuk penggunaan, analog, ulasan, dan bentuk pelepasan (kapsul atau tablet, bubuk untuk solusi) obat untuk pengobatan gejala flu dan flu (suhu, nyeri, menggigil) pada orang dewasa, anak-anak dan selama kehamilan. Komposisi

Pada artikel ini, Anda dapat membiasakan diri dengan petunjuk penggunaan obat antipiretik dan simtomatik Animax. Mempresentasikan ulasan pengunjung ke situs - konsumen obat ini, serta pendapat dokter spesialis tentang penggunaan Animax dalam praktek mereka. Permintaan besar untuk menambahkan umpan balik Anda tentang obat secara lebih aktif: obat membantu atau tidak membantu untuk menyingkirkan penyakit, apa komplikasi dan efek samping yang diamati, mungkin tidak dinyatakan oleh produsen dalam anotasi. Analog Anvimax dengan adanya analog struktural yang tersedia. Gunakan untuk pengobatan gejala pilek dan flu (demam, nyeri, menggigil) pada orang dewasa, anak-anak, serta selama kehamilan dan menyusui. Komposisi dan interaksi obat dengan alkohol.

Animax - obat kombinasi, memiliki efek antivirus, interferonogenik, antipiretik, analgesik, antihistamin, dan efek angioprotektif.

Parasetamol memiliki efek analgesik dan antipiretik.

Asam askorbat terlibat dalam pengaturan proses redoks, berkontribusi terhadap permeabilitas normal kapiler, pembekuan darah, regenerasi jaringan, memainkan peran positif dalam perkembangan reaksi kekebalan tubuh, mengkompensasi kekurangan vitamin C.

Kalsium glukonat, sebagai sumber ion kalsium, mencegah perkembangan peningkatan permeabilitas dan kerapuhan pembuluh darah, yang menyebabkan proses hemoragik pada influenza dan infeksi virus pernapasan akut, memiliki efek anti alergi (mekanisme tidak jelas).

Rimantadin memiliki aktivitas antivirus terhadap virus influenza A. Memblokir saluran M2 dari virus influenza A, merusak kemampuannya untuk menembus sel dan melepaskan ribonucleoprotein, sehingga menghambat tahap paling penting dari replikasi virus. Menginduksi produksi interferon alfa dan gamma. Dengan virus influenza B, rimantadine memiliki efek anti-toksik.

Rutoside adalah angioprotektor. Mengurangi permeabilitas kapiler, pembengkakan dan peradangan, memperkuat dinding pembuluh darah. Ini menghambat agregasi dan meningkatkan derajat deformasi sel darah merah.

Loratadin, penghambat reseptor histamin H1, mencegah perkembangan edema jaringan yang terkait dengan pelepasan histamin.

Komposisi

Parasetamol + asam askorbat + Kalsium glukonat monohidrat + Rimantadine hidroklorida + Rutoside (dalam bentuk trihydrate) + Loratadine + eksipien.

Farmakokinetik

Penyerapannya tinggi. Ini menembus sawar darah-otak (BBB). Diekskresikan oleh ginjal sebagai metabolit, terutama konjugat, hanya 3% tidak berubah.

Diserap dalam saluran pencernaan (terutama di jejunum). Penyakit pada saluran pencernaan (tukak lambung dan tukak duodenum, sembelit atau diare, infestasi cacing, giardiasis), penggunaan jus buah dan sayuran segar, minuman alkali mengurangi penyerapan asam askorbat dalam usus. Pengikatan protein plasma - 25%. Ini menembus dengan mudah ke dalam leukosit, trombosit, dan kemudian ke semua jaringan; konsentrasi terbesar dicapai di organ kelenjar, leukosit, hati dan lensa mata; menembus penghalang plasenta. Konsentrasi asam askorbat dalam leukosit dan trombosit lebih tinggi daripada di eritrosit dan dalam plasma. Dalam keadaan kekurangan, konsentrasi dalam leukosit menurun kemudian dan lebih lambat dan dianggap sebagai kriteria yang lebih baik untuk menilai defisit daripada konsentrasi dalam plasma. Diekskresikan oleh ginjal, melalui usus, dengan kemudian tidak berubah dan dalam bentuk metabolit.

Merokok dan penggunaan etanol (alkohol) mempercepat penghancuran asam askorbat (berubah menjadi metabolit tidak aktif), secara tajam mengurangi cadangan dalam tubuh.

Sekitar 1 / 5-1 / 3 kalsium glukonat yang diberikan secara oral diserap di usus kecil; Proses ini tergantung pada keberadaan ergocalciferol, pH, pola diet dan keberadaan faktor-faktor yang mampu mengikat ion kalsium. Penyerapan ion kalsium meningkat dengan kekurangannya dan penggunaan diet dengan kandungan ion kalsium yang berkurang. Sekitar 20% diekskresikan oleh ginjal, sisanya (80%) - oleh usus.

Setelah konsumsi hampir sepenuhnya diserap di usus. Penyerapannya lambat. Pengikatan protein plasma sekitar 40%. Konsentrasi dalam debit hidung 50% lebih tinggi daripada dalam plasma. Dimetabolisme di hati. Lebih dari 90% diekskresikan oleh ginjal dalam waktu 72 jam, terutama dalam bentuk metabolit, 15% - tidak berubah.

Ini diekskresikan terutama dengan empedu dan pada tingkat lebih rendah oleh ginjal.

Cepat dan sepenuhnya diserap dalam saluran pencernaan. Pengikatan protein plasma - 97%. Tidak menembus sawar darah-otak (BBB). Dimetabolisme di hati untuk membentuk metabolit aktif descarboethoxyloratadine dengan partisipasi isoenzim sitokrom CYP3A4 dan pada tingkat lebih rendah CYP2D6. Diekskresikan oleh ginjal dan dengan empedu.

Indikasi

  • pengobatan etiotropik influenza tipe A;
  • pengobatan simptomatik pada penyakit "flu", influenza dan ARVI, disertai demam, nyeri otot, sakit kepala, kedinginan, pada orang dewasa.

Bentuk rilis

Bubuk untuk solusi pemberian oral [lemon, lemon dengan madu, raspberry, blackcurrant].

Kapsul (kadang-kadang keliru disebut pil).

Instruksi untuk penggunaan dan rejimen

Orang dewasa diresepkan secara oral untuk 1 sachet 2-3 kali sehari setelah makan selama 3-5 hari (tidak lebih dari 5 hari) sampai gejala penyakit menghilang.

Jika tidak ada peningkatan kesejahteraan, obat harus dihentikan dan berkonsultasi dengan dokter.

Isi 1 sachet harus dilarutkan dalam setengah gelas air hangat dan diminum segera setelah pembubaran. Sebelum digunakan, larutan harus diaduk.

Orang dewasa diresepkan secara oral untuk 1 kapsul P warna biru dan 1 kapsul P warna merah (dosis tunggal) 2-3 kali sehari setelah makan, air minum, selama 3-5 hari sampai gejala penyakit menghilang.

Jika tidak ada peningkatan kesejahteraan, obat harus dihentikan dan berkonsultasi dengan dokter.

Efek samping

  • hyperexcitability;
  • mengantuk;
  • tremor;
  • pusing;
  • sakit kepala;
  • "memerah" darah ke wajah;
  • kerusakan pada selaput lendir lambung dan duodenum;
  • dispepsia;
  • selaput lendir kering di mulut;
  • kurang nafsu makan;
  • perut kembung;
  • diare;
  • pollakiuria sedang;
  • perubahan jumlah darah (kontrol diperlukan);
  • penghambatan fungsi aparatus insular pankreas (hiperglikemia, glikosuria);
  • ruam kulit;
  • gatal;
  • urtikaria.

Kontraindikasi

  • lesi erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal pada fase akut;
  • perdarahan gastrointestinal;
  • hemofilia;
  • diatesis hemoragik;
  • hipoprothrombinemia;
  • hipertensi portal;
  • avitaminosis K;
  • gagal ginjal;
  • penyakit tiroid;
  • penyakit akut pada ginjal, hati (glomerulonefritis akut, pielonefritis akut, hepatitis akut), atau eksaserbasi penyakit kronis organ-organ ini;
  • alkoholisme kronis;
  • hiperkalsemia, hiperkalsiuria berat;
  • nephrourolithiasis;
  • sarkoidosis;
  • penerimaan simultan glikosida jantung (risiko aritmia);
  • intoleransi laktosa, defisiensi laktase, malabsorpsi glukosa-galaktosa;
  • kehamilan;
  • masa menyusui;
  • anak-anak hingga 18 tahun;
  • Hipersensitif terhadap satu atau lebih komponen yang membentuk obat.

Gunakan selama kehamilan dan menyusui

Penggunaan selama kehamilan dan selama menyusui merupakan kontraindikasi.

Gunakan pada anak-anak

Obat dalam bentuk bubuk tidak boleh diresepkan untuk anak di bawah usia 12 tahun.

Obat dalam bentuk kapsul dan tablet effervescent dikontraindikasikan pada anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun.

Instruksi khusus

Durasi penggunaan - tidak lebih dari 5 hari.

Jangan menggunakan obat di hadapan tumor metastasis.

Penyalahguna alkohol harus berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai Animamax, karena parasetamol dapat memiliki efek merusak pada hati.

Hal ini diperlukan untuk menggunakan obat dengan hati-hati dan membatasi penggunaannya pada epilepsi, aterosklerosis serebral, diabetes mellitus, defisiensi dehidrogenase glukosa-6-fosfat, hemochromatosis, anemia sideroblastik, talasemia, hiperoksaluria, urolitiasis, dehidrasi, dan perkembangan hormon, perkembangan hormon, perkembangan hormonal, perkembangan hormonal, perkembangan hormonal, perkembangan hormonal, pengembangan hormon, dan dehidrogenase. malabsorpsi, kalsium nefrourolitiasis (dalam sejarah), hiperkalsiuria; serta pada pasien usia lanjut dengan hipertensi arteri (risiko stroke hemoragik meningkat, karena rimantadine, yang merupakan bagian dari obat).

Mempengaruhi kemampuan mengemudi kendaraan bermotor dan mekanisme kontrol

Selama periode perawatan, perawatan harus diambil ketika mengendarai kendaraan dan terlibat dalam kegiatan berbahaya lainnya yang membutuhkan peningkatan konsentrasi dan kecepatan psikomotorik.

Interaksi obat

Parasetamol mengurangi kemanjuran obat urikosurik.

Penggunaan parasetamol secara bersamaan dalam dosis tinggi meningkatkan efek obat antikoagulan.

Induktor oksidasi mikrosomal di hati (fenitoin, barbiturat, rifampisin, fenilbutazon, antidepresan trisiklik), etanol (alkohol) dan obat-obatan hepatotoksik meningkatkan produksi metabolit aktif terhidroksilasi, yang memungkinkan keracunan parah untuk berkembang bahkan dengan overdosis kecil.

Dengan penggunaan simultan dengan metoclopramide dapat meningkatkan tingkat penyerapan parasetamol.

Penggunaan barbiturat dalam waktu lama mengurangi efektivitas parasetamol.

Inhibitor oksidasi mikrosomal mengurangi risiko aksi hepatotoksik.

Rimantadine meningkatkan efek stimulasi kafein.

Cimetidine mengurangi pembersihan rimantadine sebesar 18%.

Asam askorbat meningkatkan konsentrasi benzylpenisilin dalam darah.

Ini meningkatkan penyerapan persiapan besi di usus (mengubah besi besi menjadi besi); dapat meningkatkan ekskresi zat besi saat menggunakan dengan deferoxamine.

Meningkatkan risiko kristaluria dalam pengobatan salisilat dan sulfonamid kerja pendek, memperlambat ekskresi asam ginjal, meningkatkan ekskresi obat yang mengalami reaksi alkali (termasuk alkaloid).

Mengurangi konsentrasi dalam darah kontrasepsi oral.

Meningkatkan pembersihan etanol (alkohol) secara keseluruhan, yang pada gilirannya mengurangi konsentrasi asam askorbat dalam tubuh.

Dengan penggunaan simultan mengurangi efek chronotropic isoprenaline.

Barbiturat dan primidon meningkatkan ekskresi asam askorbat dalam urin.

Mengurangi efek terapeutik dari obat-obatan antipsikotik (neuroleptik) - turunan fenotiazin.

Mengurangi reabsorpsi tubular dari amfetamin dan antidepresan trisiklik.

Inhibitor CYP3A4 dan CYP2D6 meningkatkan konsentrasi loratadine dalam darah.

Analog obat anximax

Analog struktural dari zat aktif obat Animax belum. Obat ini unik dalam kombinasi bahan aktif.

Analog untuk kelompok farmakologis (obat untuk mengobati demam dengan kedinginan):

  • Aquacitramon;
  • Alka Seltzer;
  • Analgin;
  • Antigrippin;
  • Aspirin;
  • Mengambil;
  • Brustan;
  • Vicks Active SimptoMax;
  • Voltaren Akti;
  • Hydrovit;
  • Hydrovit Forte;
  • Girel;
  • Flu dan pilek dan flu;
  • Ibuklin;
  • Influnet;
  • Ketonal;
  • Coldrex MaxGripp;
  • MIG 400;
  • Naklofen;
  • Bonifen;
  • Bonifen forte;
  • Paracetamol;
  • Piralgin;
  • Dingin;
  • Revalgin;
  • Rinzasip;
  • Rinicold;
  • Sedal M;
  • Spazgan;
  • Strimol plus;
  • Tempalgin;
  • Theraflu;
  • Upsarin UPSA;
  • Febritset;
  • Ferwex;
  • Fervex untuk anak-anak;
  • Hyrumat;
  • Efferalgan.

AnviMax

Instruksi penggunaan:

Harga di apotek daring:

AnviMax adalah obat antihistamin, antivirus, analgesik, antipiretik, dan angioprotektif.

Bentuk dan komposisi rilis

AnviMax tersedia dalam bentuk berikut:

  • kapsul gelatin keras, ukuran No. 0 (dua jenis): kapsul P - biru, isi - campuran butiran dan bubuk putih atau putih dengan warna merah muda atau krem, kadang-kadang dengan benjolan; Kapsul P berwarna merah, isinya adalah campuran butiran dan putih dan kuning atau kuning atau kuning dengan warna kehijauan, kadang dengan benjolan (10 kapsul P masing-masing dalam kemasan seluler kontur dan 10 masing-masing kapsul P dalam kemasan kontur, dalam kotak kardus satu kemasan blister dari kapsul warna berbeda);
  • bubuk untuk persiapan larutan oral (raspberry, lemon, cranberry, blackcurrant, lemon dengan madu): campuran butiran dan bubuk dari hampir putih menjadi kuning dengan semburat kehijauan, memiliki aroma khas (tergantung pada jenis bubuk - raspberry, lemon, cranberry, blackcurrant atau lemon with honey), terkadang menemukan butiran merah muda tunggal; solusi yang disiapkan sedikit keruh, tidak berwarna atau dengan semburat kekuningan, memiliki bau khas (tergantung pada jenis bubuk), partikel kuning yang tidak larut dapat hadir (5 g dalam sachet yang dapat ditutup dengan panas, dalam bungkusan kardus 3, 6, 12 atau 24 sachet).

Komposisi 1 kapsul II:

  • bahan aktif: parasetamol - 360 mg;
  • komponen tambahan: silikon dioksida koloid, polisorbat 80, laktosa monohidrat, pati pregelatinized, magnesium stearat;
  • Komposisi kulit kapsul: gelatin, titanium dioksida, pewarna biru cemerlang atau biru paten.

Komposisi 1 kapsul P:

  • bahan aktif: asam askorbat - 300 mg, rimantadine hidroklorida - 50 mg, kalsium glukonat monohidrat - 100 mg, loratadin - 3 mg, rutoside - 20 mg;
  • komponen tambahan: magnesium stearat, pati kentang;
  • komposisi cangkang kapsul: gelatin, titanium dioksida, pewarna merah tua, pewarna besi, oksida kuning, pewarna besi, oksida merah.

Komposisi 1 kantong bubuk:

  • bahan aktif: asam askorbat - 300 mg, parasetamol - 360 mg, rimantadine hidroklorida - 50 mg, kalsium glukonat monohidrat - 100 mg, loratadin - 3 mg, rutoside - 20 mg;
  • komponen tambahan: koloid silikon dioksida, aspartam, laktosa monohidrat, hypromellose, penyedap (tergantung pada jenis bubuk - raspberry, lemon, cranberry, blackcurrant atau lemon dengan madu).

Indikasi untuk digunakan

  • pengobatan simtomatik infeksi virus pernapasan akut, flu dan penyakit catarrhal lainnya, yang disertai dengan sakit kepala, demam, kedinginan dan nyeri otot (pada pasien dewasa);
  • terapi etiotropik influenza tipe A.

Kontraindikasi

  • diatesis hemoragik;
  • gagal ginjal;
  • nephrourolithiasis;
  • penyakit hati dan / atau ginjal akut (hepatitis akut, pielonefritis akut, glomerulonefritis akut);
  • eksaserbasi penyakit hati dan / atau ginjal kronis;
  • perdarahan gastrointestinal;
  • hipertensi portal;
  • hemofilia;
  • sarkoidosis;
  • eksaserbasi lesi erosif dan ulseratif pada saluran pencernaan;
  • avitaminosis K;
  • hiperkalsiuria berat, hiperkalsemia;
  • hipoprothrombinemia;
  • alkoholisme kronis;
  • phenylketonuria (untuk bentuk bubuk AnviMax);
  • penyakit tiroid;
  • defisiensi laktase, sindrom malabsorpsi glukosa-galaktosa;
  • penggunaan simultan glikosida jantung;
  • anak-anak dan remaja di bawah 18;
  • periode kehamilan dan menyusui;
  • hipersensitif terhadap komponen obat (satu atau lebih).

Relatif (AnviMax digunakan dengan hati-hati):

  • diabetes mellitus;
  • urolitiasis;
  • gangguan elektrolit;
  • kalsium nephrolourithiasis (dalam sejarah);
  • diare;
  • hiperkalsiuria;
  • hiperoksaluria;
  • dehidrasi;
  • anemia sideroblastik;
  • hemochromatosis;
  • talasemia;
  • defisiensi glukosa-6-fosfat dehidrogenase;
  • aterosklerosis serebral;
  • epilepsi.

AnviMax harus digunakan dengan hati-hati pada pasien usia lanjut dengan hipertensi arteri.

Dosis dan Administrasi

Kapsul
AnviMax dalam bentuk kapsul diambil secara oral setelah makan, air minum. Dosis tunggal untuk pasien dewasa adalah 1 kapsul P dan 1 kapsul P. Banyaknya aplikasi adalah 2-3 kali sehari.

Bedak untuk menyiapkan solusinya
AnviMax dalam bentuk bubuk diambil secara oral, setelah melarutkan isi satu sachet dalam ½ cangkir air matang hangat. Obat harus dikonsumsi segera setelah persiapan larutan. Dosis tunggal - 1 sachet, banyaknya aplikasi - 2-3 kali sehari.

Durasi pengobatan adalah 3-5 hari. Jika kondisinya tidak membaik, Anda harus berhenti minum obat dan berkonsultasi dengan dokter. AnviMax tidak digunakan selama lebih dari 5 hari.

Efek samping

  • sistem pencernaan: dispepsia, kurang nafsu makan, kerusakan pada mukosa duodenum dan lambung, kekeringan mukosa mulut, diare, perut kembung;
  • sistem saraf pusat: tremor, sakit kepala, lekas marah, memerah, pusing, mengantuk, hiperkinesia;
  • sistem endokrin: glikosuria, hiperglikemia;
  • sistem hematopoietik: perubahan parameter darah;
  • sistem kemih: pollakiuria moderat;
  • reaksi alergi: gatal, ruam kulit, urtikaria.

Dalam kasus kejengkelan efek samping ini atau terjadinya reaksi merugikan lainnya harus dilaporkan ke dokter Anda.

Instruksi khusus

AnviMax tidak direkomendasikan untuk digunakan di hadapan tumor metastasis.

Pasien dengan ketergantungan alkohol harus berkonsultasi dengan spesialis sebelum perawatan, karena parasetamol dapat memiliki efek merusak pada hati.

Selama terapi AnviMax, perlu untuk mengendarai mobil terutama dengan hati-hati dan untuk melakukan pekerjaan lain yang membutuhkan konsentrasi tinggi dan reaksi cepat.

Interaksi obat

Dengan penggunaan simultan parasetamol dengan obat urikosurik, efektivitasnya berkurang. Parasetamol dosis tinggi meningkatkan efek antikoagulan. Metoclopramide dapat meningkatkan tingkat penyerapan parasetamol. Barbiturat (dengan penggunaan jangka panjang) mengurangi efektivitas parasetamol. Etanol, obat hepatotoksik, rifampisin, antidepresan trisiklik, fenitoin, fenilbutazon, dan barbiturat meningkatkan risiko keracunan parah bahkan dengan overdosis parasetamol. Inhibitor oksidasi mikrosomal mengurangi kemungkinan aksi hepatotoksik.

Asam askorbat meningkatkan penyerapan zat besi dalam usus, meningkatkan konsentrasi benzylpenisilin dalam darah, sementara digunakan dengan sulfonamida kerja pendek dan salisilat meningkatkan kemungkinan kristaluria, meningkatkan ekskresi obat dengan reaksi alkali, dan memperlambat ekskresi asam, sambil mengambil dengan deferoksamin dapat meningkatkan ekskresi asam, kelenjar, mengurangi efek chronotropic dari isoprenalin, mengurangi konsentrasi kontrasepsi oral dalam darah, meningkatkan pembersihan tanol (itu, pada gilirannya, mengurangi konsentrasi asam askorbat dalam tubuh), mengurangi reabsorpsi tubular antidepresan trisiklik dan amfetamin, mengurangi efek terapeutik neuroleptik, yang merupakan turunan dari fenotiazin. Pada penggunaan simultan dengan primidon dan barbiturat ekskresinya dengan urin meningkat.

Rimantadine yang dikombinasikan dengan kafein meningkatkan efek stimulasinya.

Konsentrasi loratadine dalam darah meningkat dengan penggunaan simultan dengan inhibitor CYP3A4 dan CYP2D6.

Analog

AnviMax analog adalah: Antigrippin, Antigrippin-Maximum, Brustan, Voltaren Akti, Fluppo untuk flu dan flu, Coldrex MaxGripp, Nalgezin forte, Tempalgin, Theraflu, Ferveks.

Syarat dan ketentuan penyimpanan

Simpan di tempat kering, terlindung dari cahaya, pada suhu tidak melebihi 25 ° C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Umur simpan - 2 tahun.

Anvimax - petunjuk penggunaan

Isi 1 sachet harus dilarutkan dalam setengah gelas air hangat rebus, sebelum digunakan, aduk larutan

Larutkan tablet dalam setengah gelas air hangat mendidih, aduk larutan sebelum digunakan.

Di bagian ini, kami akan menjelaskan cara menggunakan AnviMax.

APLIKASI, KOMPOSISI, DAN DOSIS

AnviMax mengandung bahan aktif seperti rimantadine, parasetamol, asam askorbat, kalsium glukonat, dll. Tindakan farmakologisnya didasarkan pada terapi kombinasi: antivirus, interferogenik, antipiretik, analgesik, antihistamin, dan efek angioprotektif. Obat ini digunakan untuk pengobatan etiotropik influenza tipe A, serta menghilangkan gejala utama influenza dan ARVI.

Bentuk rilis obat AnviMax - bubuk, instruksi untuk masuk di bawah ini. Obat AnviMax dimaksudkan untuk pemberian oral. Untuk melakukan ini, larutkan isi kantong ke dalam segelas air matang hangat, aduk rata dan minum. Dosis untuk orang dewasa - 1 tas. Ambil 2-3 kali sehari setelah makan selama 3-5 hari sampai pemulihan penuh.

ANVIMAX - KONTRAINDIKASI DAN EFEK SAMBUNGAN

Obat ini dikontraindikasikan jika hipersensitif terhadap komponen apa pun, penyakit akut dan kronis pada saluran pencernaan, hati dan ginjal, alkoholisme, sakroid, intoleransi laktosa, dan lain-lain. di bawah pengawasan medis dan dengan sangat hati-hati.

Instruksi

tentang penggunaan obat untuk penggunaan medis

AnviMax®

Nama dagang obat:

Bentuk dosis:

bubuk untuk persiapan larutan oral [cranberry, lemon, lemon dengan madu, raspberry, blackcurrant]

Komposisi isi satu tas

Bahan aktif: parasetamol - 360 mg, asam askorbat - 300 mg, kalsium glukonat monohidrat - 100 mg, rimantadine hidroklorida - 50 mg, rutoside trihydrate (dalam hal rutoside) - 20 mg, loratadine - 3 mg; eksipien: aspartam - 30 mg, hypromellose - 10 mg, silikon dioksida koloid - 20 mg, laktosa monohidrat - 4086 mg, perasa (cranberry atau lemon, atau lemon dan madu, atau raspberry, atau blackcurrant) - 21 mg.

Deskripsi

Isi tas adalah campuran bubuk dan butiran dari hampir putih ke kuning dengan warna warna kehijauan dengan bau khas (cranberry atau lemon, atau lemon dengan madu, atau raspberry, atau kismis hitam). Kehadiran butiran tunggal berwarna merah muda.

Deskripsi larutan setelah melarutkan bubuk adalah larutan yang tidak berwarna atau agak kekuningan dengan bau khas (cranberry, atau lemon, atau lemon dengan madu, atau raspberry, atau blackcurrant). Kehadiran partikel kuning yang tidak larut diizinkan.

Kelompok farmakoterapi

ISPA dan gejala "dingin" sembuh.

Kode ATX:

Farmakodinamik

Obat kombinasi memiliki efek antivirus, interferonogenik, antipiretik, analgesik, antihistamin, dan efek angioprotektif.

Parasetamol memiliki efek analgesik dan antipiretik.

Asam askorbat terlibat dalam pengaturan proses redoks, berkontribusi pada permeabilitas kapiler normal, pembekuan darah, regenerasi jaringan, memainkan peran positif dalam perkembangan respon imun tubuh, mengkompensasi kekurangan vitamin C.

Kalsium glukonat, sebagai sumber ion kalsium, mencegah perkembangan peningkatan permeabilitas dan kerapuhan pembuluh darah, yang menyebabkan proses hemoragik selama influenza dan infeksi virus pernapasan akut (ARVI), memiliki efek anti alergi (mekanisme tidak jelas).

Rimantadine memiliki aktivitas antivirus terhadap virus influenza A. Memblokir M2-Saluran virus influenza A, melanggar kemampuannya untuk memasuki sel dan melepaskan ribonucleoprotein, sehingga menghambat tahap paling penting dari replikasi virus. Menginduksi produksi interferon alfa dan gamma. Dengan virus influenza B, rimantadine memiliki efek anti-toksik.

Rutoside adalah angioprotektor. Mengurangi permeabilitas kapiler, pembengkakan dan peradangan, memperkuat dinding pembuluh darah. Ini menghambat agregasi dan meningkatkan derajat deformasi sel darah merah.

Loratadin - penghambat reseptor H1-histamin, mencegah perkembangan edema jaringan yang terkait dengan pelepasan histamin.

Farmakokinetik

Parasetamol. Penyerapannya tinggi. Komunikasi dengan protein plasma - 15%. Ini menembus sawar darah-otak. Dimetabolisme di hati dalam tiga cara utama: konjugasi dengan glukuronida, konjugasi dengan sulfat, oksidasi oleh enzim hati mikrosomal. Dalam kasus terakhir, metabolit antara toksik terbentuk, yang kemudian dikonjugasikan dengan glutathione, dan kemudian dengan sistein dan asam merkapturat. Isoenzim utama sitokrom P450 untuk jalur ini adalah isoenzim CYP2E1 (dominan), CYP1A2, dan CYP3A4 (peran sekunder). Ketika glutathione kekurangan, metabolit ini dapat menyebabkan kerusakan dan nekrosis hepatosit. Jalur metabolisme tambahan adalah hidroksilasi menjadi 3-hidroksi parasetamol dan metoksilasi menjadi 3-metoksi parasetamol, yang kemudian dikonjugasi dengan glukuronida atau sulfat. Pada orang dewasa, glukoronidasi terjadi. Metabolit parasetamol terkonjugasi (glukuronida, sulfat dan konjugat dengan glutathione) memiliki aktivitas farmakologis yang rendah (termasuk toksik). Diekskresikan oleh ginjal sebagai metabolit, terutama konjugat, hanya 3% tidak berubah. Pada pasien usia lanjut, pembersihan obat menurun dan T meningkat.1/2.

Konsentrasi maksimum (Cmaksa) parasetamol dalam plasma darah dicapai dengan penggunaan bubuk setelah 0,7 ± 0,39 jam dan 4,79 ± 1,81 μg / ml, waktu paruh (T1/2) sama dengan 2,73 ± 0,76 jam.

Asam askorbat diserap di saluran pencernaan (terutama di jejunum). Komunikasi dengan protein plasma - 25%. Penyakit pada saluran pencernaan (tukak peptik dan 12 ulkus duodenum, konstipasi atau diare, infestasi cacing, giardiasis), penggunaan jus buah dan sayuran segar, minum alkali mengurangi penyerapan asam askorbat dalam usus. Konsentrasi asam askorbat plasma biasanya sekitar 10-20 μg / ml. Waktu konsentrasi maksimum dalam plasma darah setelah pemberian oral adalah 4 jam, dengan mudah menembus ke dalam leukosit, trombosit, dan kemudian ke semua jaringan; konsentrasi terbesar dicapai di organ kelenjar, leukosit, hati dan lensa mata; menembus plasenta. Konsentrasi asam askorbat dalam leukosit dan trombosit lebih tinggi daripada di eritrosit dan dalam plasma. Dalam keadaan kekurangan, konsentrasi dalam leukosit menurun kemudian dan lebih lambat dan dianggap sebagai kriteria yang lebih baik untuk menilai defisit daripada konsentrasi dalam plasma. Dimetabolisme terutama di hati menjadi deoksiaskorbat dan kemudian menjadi asam oksaloasetat dan askorbat 2-sulfat. Diekskresikan oleh ginjal, melalui usus, dengan kemudian tidak berubah dan dalam bentuk metabolit. Merokok dan penggunaan etanol mempercepat penghancuran asam askorbat (konversi menjadi metabolit tidak aktif), secara dramatis mengurangi cadangan dalam tubuh. Ditampilkan selama hemodialisis.

Kalsium glukonat. Sekitar 1 / 5-1 / 3 kalsium glukonat yang diberikan secara oral diserap di usus kecil; Proses ini tergantung pada keberadaan ergocalciferol, pH, pola diet dan keberadaan faktor-faktor yang mampu mengikat ion kalsium. Penyerapan ion kalsium meningkat dengan kekurangannya dan penggunaan diet dengan kandungan ion kalsium yang berkurang. Sekitar 20% diekskresikan oleh ginjal, sisanya (80%) - oleh usus.

Rimantadine. Setelah konsumsi hampir sepenuhnya diserap di usus. Penyerapannya lambat. Komunikasi dengan protein plasma sekitar 40%. Volume distribusi - 17-25 l / kg. Konsentrasi dalam sekresi hidung 50% lebih tinggi dari plasma. Dimetabolisme di hati. Lebih dari 90% diekskresikan oleh ginjal dalam waktu 72 jam, terutama dalam bentuk metabolit, 15% tidak berubah. Pada gagal ginjal kronis, waktu paruh meningkat 2 kali lipat. Pada individu dengan insufisiensi ginjal dan pada orang tua, dapat menumpuk dalam konsentrasi toksik jika dosisnya tidak disesuaikan secara proporsional dengan penurunan bersihan kreatinin. Hemodialisis memiliki efek kecil pada pembersihan rimantadine.

Cmaks rimantadine dalam plasma darah dicapai dengan penggunaan bubuk setelah 5,28 ± 2,54 jam dan berjumlah 69,0 ± 19,7 ng / ml, T1/2 - 33,26 ± 12,76 jam.

Rutoside. Waktu konsentrasi maksimum dalam plasma darah setelah pemberian oral adalah 1–9 jam, diekskresikan terutama dengan empedu dan pada tingkat lebih rendah oleh ginjal. T1/2 - 10-25 jam.

Loratadine. Diserap dengan cepat dan sepenuhnya dalam saluran pencernaan. Konsentrasi maksimum pada orang tua meningkat sebesar 50%. Komunikasi dengan protein plasma - 97%. Dimetabolisme di hati untuk membentuk metabolit aktif descarboethoxyloratadine dengan partisipasi isoenzim sitokrom CYP3A4 dan pada tingkat lebih rendah CYP2D6. Tidak menembus sawar darah-otak. Diekskresikan oleh ginjal dan dengan empedu. Pada pasien dengan gagal ginjal kronis dan selama hemodialisis, farmakokinetik sebenarnya tidak berubah.

Cmaks plasma loratadine tercapai setelah 3,28 ± 1,25 jam dan jumlahnya mencapai 1,85 ± 0,95 ng / ml, T1/2 sama dengan 11,29 ± 5,52 jam

Indikasi untuk digunakan

Pengobatan influenza tipe A, pengobatan simptomatik penyakit "pilek", influenza dan ARVI, disertai demam, menggigil, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, nyeri pada persendian dan otot, sakit kepala.

Kontraindikasi

Hipersensitif terhadap satu atau lebih komponen yang membentuk obat; lesi erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal (GIT) pada fase akut; perdarahan gastrointestinal; hemofilia; diatesis hemoragik; hipoprothrombinemia; hipertensi portal; avitaminosis K; gagal ginjal; kehamilan, masa menyusui; penyakit pada kelenjar tiroid, penyakit akut pada ginjal, hati (glomerulonefritis akut, pielonefritis akut, hepatitis akut, atau eksaserbasi penyakit kronis organ-organ ini); alkoholisme kronis; hiperkalsemia, hiperkalsiuria yang jelas, nefroluritiasis, sarkoidosis, penggunaan glikosida jantung secara bersamaan (risiko aritmia); intoleransi laktosa, defisiensi laktase, malabsorpsi glukosa-galaktosa; fenilketonuria.

Usia anak-anak hingga 18 tahun.

Dengan hati-hati

Membatasi penggunaan epilepsi ), hiperkalsiuria.

Pasien lanjut usia dengan hipertensi arteri (peningkatan risiko stroke hemoragik akibat rimantadine, yang merupakan bagian dari obat).

Gunakan selama kehamilan dan selama menyusui

Penggunaan selama kehamilan dan selama menyusui merupakan kontraindikasi.

Dosis dan pemberian

Larutkan isi satu sachet ke dalam setengah gelas (100 ml) air hangat mendidih. Gunakan segera setelah larut. Aduk sebelum digunakan.

Dewasa: ambil 1 sachet 2-3 kali sehari setelah makan. Interval antara dosis obat - 4-6 jam. Kursus terapi adalah 3-5 hari sampai gejala penyakit hilang. AnviMax ® tidak boleh dikonsumsi lebih dari 5 hari.

Jika tidak ada gejala yang hilang dalam 3 hari setelah dimulainya obat, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Efek samping

Kemungkinan reaksi samping yang tidak diinginkan diindikasikan sesuai dengan konstituen.

Dari sisi sistem saraf pusat: lekas marah, kantuk, tremor, hiperkinesia, pusing, sakit kepala, kemerahan darah ke wajah.

Pada bagian dari sistem pencernaan: kerusakan pada selaput lendir lambung dan duodenum, dispepsia, selaput lendir kering di mulut, kurang nafsu makan, kembung (perut kembung), diare (diare).

Pada bagian dari sistem kemih: pollakiuria sedang.

Dari sisi organ pembentuk darah: perubahan parameter darah.

Reaksi alergi: angioedema, syok anafilaksis, ruam kulit, pruritus, urtikaria.

Pada bagian kulit: Sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell) dan pustus eksantmatik generalisata akut.

Lain-lain: penghambatan fungsi aparatus insular pankreas (hiperglikemia, glikosuria).

Pengalaman aplikasi pasca-pendaftaran

Selama penggunaan AnviMax ®, kasus angioedema, pra-pingsan, demam, menurunkan tekanan darah, urtikaria, pruritus, eritema, gangguan pendengaran, dan sakit tenggorokan telah dijelaskan.

Jika ada efek samping yang ditunjukkan dalam instruksi yang diperburuk, atau Anda telah melihat efek samping lain yang tidak ditunjukkan dalam instruksi, segera beri tahu dokter Anda.

Overdosis

Gejala: selama 24 jam pertama setelah pemberian - pucat pada kulit, mual, diare, muntah, nyeri di daerah epigastrium; pelanggaran metabolisme glukosa, asidosis metabolik (termasuk asidosis laktat), hipokalemia, takikardia, aritmia, sakit kepala, eksaserbasi penyakit kronis bersamaan. Gejala fungsi hati yang abnormal dapat muncul 12-48 jam setelah overdosis. Pada overdosis yang parah - gagal hati dengan ensefalopati progresif, koma; gagal ginjal akut dengan nekrosis tubular (termasuk tidak adanya kerusakan hati yang parah).

Ambang batas overdosis dapat dikurangi pada pasien usia lanjut, pada pasien yang menggunakan obat tertentu (misalnya, penginduksi enzim hati mikrosomal), alkohol atau menderita penipisan.

Pengobatan: introduksi donor kelompok SH dan prekursor sintesis glutathione - metionin dalam waktu 8-9 jam setelah overdosis dan asetilsistein - dalam waktu 8 jam Pembedahan lambung, terapi simtomatik. Kebutuhan akan tindakan terapi tambahan (pengenalan metionin lebih lanjut, asetilsistein) ditentukan tergantung pada konsentrasi parasetamol dalam darah, serta waktu yang berlalu setelah pemberiannya.

Interaksi dengan obat lain

Parasetamol mengurangi kemanjuran obat urikosurik. Penggunaan parasetamol secara bersamaan dalam dosis tinggi meningkatkan efek obat antikoagulan. Induktor oksidasi mikrosomal dalam hati (fenitoin, barbiturat, rifampisin, fenilbutazon, antidepresan trisiklik), obat etanol dan hepatotoksik meningkatkan produksi metabolit aktif terhidroksilasi, yang memungkinkan untuk mengembangkan keracunan parah bahkan dengan dosis rendah yang kecil. Dengan penggunaan simultan dengan metoclopramide dapat meningkatkan tingkat penyerapan parasetamol. Penggunaan barbiturat dalam waktu lama mengurangi efektivitas parasetamol. Inhibitor oksidasi mikrosomal mengurangi risiko aksi hepatotoksik.

Rimantadine meningkatkan efek stimulasi kafein. Cimetidine mengurangi pembersihan rimantadine sebesar 18%.

Asam askorbat meningkatkan konsentrasi benzylpenisilin dalam darah. Ini meningkatkan penyerapan persiapan besi di usus (mengubah besi besi menjadi besi); dapat meningkatkan ekskresi zat besi saat menggunakan dengan deferoxamine. Meningkatkan risiko kristaluria dalam pengobatan salisilat dan sulfonamid kerja pendek, memperlambat ekskresi asam ginjal, meningkatkan ekskresi obat yang mengalami reaksi alkali (termasuk alkaloid). Mengurangi konsentrasi dalam darah kontrasepsi oral. Meningkatkan pembersihan etanol secara keseluruhan, yang pada gilirannya mengurangi konsentrasi asam askorbat dalam tubuh. Dengan penggunaan simultan mengurangi efek chronotropic isoprenaline. Barbiturat dan primidon meningkatkan ekskresi asam askorbat dalam urin. Mengurangi efek terapeutik dari obat antipsikotik (neuroleptik) - turunan fenotiazin, reabsorpsi tubulus amfetamin, dan antidepresan trisiklik.

Loratadine. Inhibitor CYP3A4 dan CYP2D6 meningkatkan konsentrasi loratadine dalam darah.

Instruksi khusus

Durasi penggunaan - tidak lebih dari 5 hari.

Jangan gunakan di hadapan tumor metastasis.

Perlu dilakukan pemantauan laboratorium terhadap parameter darah.

Orang yang rentan terhadap penggunaan etanol harus berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai pengobatan dengan obat, karena parasetamol dapat memiliki efek merusak pada hati.

Dampaknya pada kemampuan mengendarai kendaraan dan mekanisme lain yang membutuhkan perhatian konsentrasi tinggi

Mempertimbangkan kemungkinan pengembangan efek samping (pusing, kantuk) selama periode perawatan, tidak direkomendasikan untuk mengendarai kendaraan dan terlibat dalam kegiatan lain yang membutuhkan peningkatan konsentrasi perhatian dan kecepatan tinggi reaksi psikomotorik.

Formulir rilis

Bubuk untuk persiapan larutan oral [cranberry, lemon, lemon dengan madu, raspberry, blackcurrant].

5 g bubuk untuk menyiapkan solusi untuk menelan [cranberry] atau [lemon], atau [lemon dengan madu], atau [raspberry], atau [blackcurrant] dalam kantong teh, tahan panas dari bahan kombinasi multi-layer.

3, 6, 12 atau 24 tas dengan instruksi untuk digunakan dalam paket kardus.

Kondisi penyimpanan

Di tempat yang kering pada suhu tidak lebih tinggi dari 25 ° C.

Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Umur simpan

Jangan gunakan setelah tanggal kedaluwarsa yang tercetak pada paket.

Ketentuan penjualan farmasi

Lepaskan tanpa resep dokter.

Pabrikan

Rusia, 192236, St. Petersburg, ul. Sofiyskaya, w. 14, lit. A.

Tel / Faks: (812) 331-93-10.

LLC NPO "FarmVILAR"

Rusia, 249096, wilayah Kaluga, Maloyaroslavets, ul. Komunis, 115.

Nama badan hukum yang namanya sertifikat registrasi dikeluarkan dan organisasi menerima keluhan konsumen

Sotex FarmFirm CJSC, Rusia, 141345, Daerah Moskwa, Distrik Kota Sergiev-Posad, pemukiman pedesaan Bereznyakovskoye, pos. Belikovo, 11.

Nama dagang obat:

Nama non-kepemilikan atau pengelompokan internasional:

Asam askorbat + Kalsium glukonat + Loratadine + Rimantadine + Rutoside

Bentuk dosis:

Komposisi satu kapsul

Kapsul P. Bahan aktif: paracetamol - 360 mg; eksipien: pati pregelatinized - 9 mg, koloid silikon dioksida - 3 mg, laktosa monohidrat - 1,2 mg, magnesium stearat - 3,8 mg, polisorbat 80 - 3 mg. Komposisi kapsul gelatin keras: gelatin - 94.795 mg, pewarna biru yang dipatenkan (Е 131) atau pewarna biru cemerlang (Е 133) - 0,265 mg, titanium dioksida (Е 171) - 1,94 mg.

Kapsul r. Bahan aktif: asam askorbat - 300 mg, kalsium glukonat monohidrat - 100 mg, rimantadine hidroklorida - 50 mg, rutoside trihydrate (dalam hal rutoside) - 20 mg, loratadine - 3 mg; eksipien: pati kentang - 2,2 mg, magnesium stearat - 4,8 mg. Komposisi kapsul gelatin keras: gelatin - 94.064 mg, pewarna kuning oksida besi (E 172) - 0,97 mg, pewarna besi oksida merah (E 172) - 0,485 mg, pewarna merah [Ponzo 4R] (E 124) - 0,511 mg, titanium dioksida (E 171) - 0,97 mg.

Deskripsi

Kapsul P nomor gelatin padat 0 biru. Isi kapsul adalah campuran bubuk dan butiran putih atau putih dengan warna krem ​​atau merah muda, benjolan diperbolehkan.

Kapsul P angka gelatin padat 0 merah. Isi kapsul adalah campuran bubuk dan butiran dari kuning ke kuning dengan warna kehijauan dan warna putih, benjolan diperbolehkan.

Kelompok farmakoterapi

ISPA dan gejala "dingin" sembuh.

Kode ATX:

Farmakodinamik

Obat kombinasi memiliki efek antivirus, interferonogenik, antipiretik, analgesik, antihistamin, dan efek angioprotektif.

Parasetamol memiliki efek analgesik dan antipiretik.

Asam askorbat terlibat dalam pengaturan proses redoks, berkontribusi pada permeabilitas kapiler normal, pembekuan darah, regenerasi jaringan, memainkan peran positif dalam perkembangan respon imun tubuh, mengkompensasi kekurangan vitamin C.

Kalsium glukonat, sebagai sumber ion kalsium, mencegah perkembangan peningkatan permeabilitas dan kerapuhan pembuluh darah, yang menyebabkan proses hemoragik selama influenza dan infeksi virus pernapasan akut (ARVI), memiliki efek anti alergi (mekanisme tidak jelas).

Rimantadine memiliki aktivitas antivirus terhadap virus influenza A. Memblokir M2-Saluran virus influenza A, melanggar kemampuannya untuk memasuki sel dan melepaskan ribonucleoprotein, sehingga menghambat tahap paling penting dari replikasi virus. Menginduksi produksi interferon alfa dan gamma. Dengan virus influenza B, rimantadine memiliki efek anti-toksik.

Rutoside adalah angioprotektor. Mengurangi permeabilitas kapiler, pembengkakan dan peradangan, memperkuat dinding pembuluh darah. Ini menghambat agregasi dan meningkatkan derajat deformasi sel darah merah.

Loratadin - penghambat reseptor H1-histamin, mencegah perkembangan edema jaringan yang terkait dengan pelepasan histamin.

Farmakokinetik

Parasetamol. Penyerapannya tinggi. Komunikasi dengan protein plasma - 15%. Ini menembus sawar darah-otak. Dimetabolisme di hati dalam tiga cara utama: konjugasi dengan glukuronida, konjugasi dengan sulfat, oksidasi oleh enzim hati mikrosomal. Dalam kasus terakhir, metabolit antara toksik terbentuk, yang kemudian dikonjugasikan dengan glutathione, dan kemudian dengan sistein dan asam merkapturat. Isoenzim utama sitokrom P450 untuk jalur ini adalah isoenzim CYP2E1 (dominan), CYP1A2, dan CYP3A4 (peran sekunder). Ketika glutathione kekurangan, metabolit ini dapat menyebabkan kerusakan dan nekrosis hepatosit. Jalur metabolisme tambahan adalah hidroksilasi menjadi 3-hidroksi parasetamol dan metoksilasi menjadi 3-metoksi parasetamol, yang kemudian dikonjugasi dengan glukuronida atau sulfat. Pada orang dewasa, glukoronidasi terjadi. Metabolit parasetamol terkonjugasi (glukuronida, sulfat dan konjugat dengan glutathione) memiliki aktivitas farmakologis yang rendah (termasuk toksik). Diekskresikan oleh ginjal sebagai metabolit, terutama konjugat, hanya 3% tidak berubah. Pasien usia lanjut mengurangi pembersihan obat dan meningkatkan waktu paruh.

Konsentrasi maksimum (Cmaksa) parasetamol dalam plasma dicapai dengan penggunaan kapsul setelah 1,20 ± 0,72 jam dan 5,01 ± 1,70 ug / ml, waktu paruh (T1/2) sama dengan 3,04 ± 1,01 jam.

Asam askorbat diserap di saluran pencernaan (terutama di jejunum). Komunikasi dengan protein plasma - 25%. Penyakit pada saluran pencernaan (tukak peptik dan 12 ulkus duodenum, konstipasi atau diare, infestasi cacing, giardiasis), penggunaan jus buah dan sayuran segar, minum alkali mengurangi penyerapan asam askorbat dalam usus. Konsentrasi plasma asam askorbat biasanya sekitar 10-20 μg / ml. Waktu konsentrasi maksimum dalam plasma darah setelah pemberian oral adalah 4 jam, dengan mudah menembus ke dalam leukosit, trombosit, dan kemudian ke semua jaringan; konsentrasi terbesar dicapai di organ kelenjar, leukosit, hati dan lensa mata; menembus plasenta. Konsentrasi asam askorbat dalam leukosit dan trombosit lebih tinggi daripada di eritrosit dan dalam plasma. Dalam keadaan kekurangan, konsentrasi dalam leukosit menurun kemudian dan lebih lambat dan dianggap sebagai kriteria yang lebih baik untuk menilai defisit daripada konsentrasi dalam plasma. Dimetabolisme terutama di hati menjadi deoksiaskorbat dan kemudian menjadi asam oksaloasetat dan askorbat 2-sulfat. Diekskresikan oleh ginjal, melalui usus, melalui kelenjar keringat dalam bentuk yang tidak berubah dan dalam bentuk metabolit. Merokok dan penggunaan etanol mempercepat penghancuran asam askorbat (konversi menjadi metabolit tidak aktif), secara dramatis mengurangi cadangan dalam tubuh. Ditampilkan selama hemodialisis.

Kalsium glukonat. Sekitar 1 / 5-1 / 3 kalsium glukonat yang diberikan secara oral diserap di usus kecil; Proses ini tergantung pada keberadaan ergocalciferol, pH, diet, dan keberadaan faktor-faktor yang mampu mengikat ion kalsium. Penyerapan ion kalsium meningkat dengan kekurangannya dan penggunaan diet dengan kandungan ion kalsium yang berkurang. Sekitar 20% diekskresikan oleh ginjal, sisanya (80%) - oleh usus.

Rimantadine. Setelah konsumsi hampir sepenuhnya diserap di usus. Penyerapannya lambat. Komunikasi dengan protein plasma sekitar 40%. Volume distribusi - 17-25 l / kg. Konsentrasi dalam sekresi hidung 50% lebih tinggi dari plasma. Dimetabolisme di hati. Lebih dari 90% diekskresikan oleh ginjal dalam waktu 72 jam, terutama dalam bentuk metabolit, 15% - tidak berubah. Pada gagal ginjal kronis T1/2 meningkat 2 kali lipat. Pada individu dengan insufisiensi ginjal dan pada orang tua, dapat menumpuk dalam konsentrasi toksik jika dosisnya tidak disesuaikan secara proporsional dengan penurunan bersihan kreatinin. Hemodialisis memiliki efek kecil pada pembersihan rimantadine.

Cmaks rimantadine dalam plasma darah dicapai dengan penggunaan kapsul dalam 4,53 ± 2,52 jam dan berjumlah 68,2 ± 26,6 ng / ml,1/2 - 30,51 ± 9,83 jam.

Rutoside. Waktu konsentrasi maksimum dalam plasma darah setelah pemberian oral adalah 1–9 jam, diekskresikan terutama dengan empedu dan pada tingkat lebih rendah oleh ginjal. T1/2 - 10-25 jam.

Loratadine. Diserap dengan cepat dan sepenuhnya dalam saluran pencernaan. Konsentrasi maksimum pada orang tua meningkat sebesar 50%. Komunikasi dengan protein plasma - 97%. Dimetabolisme di hati untuk membentuk metabolit aktif descarboethoxyloratadine dengan partisipasi isoenzim sitokrom CYP3A4 dan pada tingkat lebih rendah CYP2D6. Tidak menembus sawar darah-otak. Diekskresikan oleh ginjal dan dengan empedu. Pada pasien dengan gagal ginjal kronis dan selama hemodialisis, farmakokinetik sebenarnya tidak berubah.

Cmaks plasma loratadine tercapai setelah 2,92 ± 1,31 jam dan 2,36 ± 1,53 ng / ml, T1/2 sama dengan 12,36 ± 6,84 jam

Indikasi untuk digunakan

Pengobatan influenza tipe A, pengobatan simptomatik penyakit "pilek", influenza dan ARVI, disertai demam, menggigil, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, nyeri pada persendian dan otot, sakit kepala.

Kontraindikasi

Hipersensitif terhadap satu atau lebih komponen yang membentuk obat; lesi erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal pada fase akut; perdarahan gastrointestinal; hemofilia; diatesis hemoragik; hipoprothrombinemia; hipertensi portal; avitaminosis K; gagal ginjal; kehamilan, masa menyusui; penyakit pada kelenjar tiroid, penyakit akut pada ginjal, hati (glomerulonefritis akut, pielonefritis akut, hepatitis akut, atau eksaserbasi penyakit kronis organ-organ ini); alkoholisme kronis; hiperkalsemia, hiperkalsiuria yang jelas, nefroluritiasis, sarkoidosis, penggunaan glikosida jantung secara bersamaan (risiko aritmia); intoleransi laktosa, defisiensi laktase, malabsorpsi glukosa-galaktosa.

Usia anak-anak hingga 18 tahun.

Dengan hati-hati

Membatasi penggunaan epilepsi dalam sejarah), hiperkalsiuria.

Pasien lanjut usia dengan hipertensi arteri (peningkatan risiko stroke hemoragik akibat rimantadine, yang merupakan bagian dari obat).

Gunakan selama kehamilan dan selama menyusui

Penggunaan selama kehamilan dan selama menyusui merupakan kontraindikasi.

Dosis dan pemberian

Dewasa: 1 kapsul P biru dan 1 kapsul P merah (dosis tunggal) 2-3 kali sehari setelah makan dengan air. Interval antara dosis obat - 4-6 jam. Kursus terapi sampai gejala penyakit menghilang. AnviMax ® tidak boleh dikonsumsi lebih dari 5 hari. Jika tidak ada gejala yang hilang dalam 3 hari setelah dimulainya obat, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Efek samping

Kemungkinan reaksi samping yang tidak diinginkan diindikasikan sesuai dengan konstituen.

Dari sisi sistem saraf pusat: lekas marah, kantuk, tremor, hiperkinesia, pusing, sakit kepala, kemerahan darah ke wajah.

Pada bagian dari sistem pencernaan: kerusakan pada selaput lendir lambung dan duodenum, dispepsia, selaput lendir kering di mulut, kurang nafsu makan, kembung (perut kembung), diare (diare).

Pada bagian dari sistem kemih: pollakiuria sedang.

Dari sisi organ pembentuk darah: perubahan parameter darah.

Reaksi alergi: angioedema, syok anafilaksis, ruam kulit, pruritus, urtikaria.

Pada bagian kulit: Sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell) dan pustus eksantmatik generalisata akut.

Lain-lain: penghambatan fungsi aparatus insular pankreas (hiperglikemia, glikosuria).

Pengalaman aplikasi pasca-pendaftaran

Selama penggunaan AnviMax ®, kasus angioedema, pra-pingsan, demam, menurunkan tekanan darah, urtikaria, pruritus, eritema, gangguan pendengaran, dan sakit tenggorokan telah dijelaskan.

Jika ada efek samping yang ditunjukkan dalam instruksi yang diperburuk, atau Anda telah melihat efek samping lain yang tidak ditunjukkan dalam instruksi, segera beri tahu dokter Anda.

Overdosis

Gejala: selama 24 jam pertama setelah pemberian - pucat pada kulit, mual, diare, muntah, nyeri di daerah epigastrium; pelanggaran metabolisme glukosa, asidosis metabolik, takikardia, aritmia, sakit kepala, eksaserbasi penyakit kronis bersamaan. Gejala fungsi hati yang abnormal dapat muncul 12-48 jam setelah overdosis. Pada overdosis yang parah - gagal hati dengan ensefalopati progresif, koma; gagal ginjal akut dengan nekrosis tubular (termasuk tidak adanya kerusakan hati yang parah).

Pengobatan: introduksi donor kelompok SH dan prekursor sintesis glutathione - metionin dalam waktu 8-9 jam setelah overdosis dan asetilsistein - dalam waktu 8 jam Pembedahan lambung, terapi simtomatik. Kebutuhan akan tindakan terapi tambahan (pengenalan metionin lebih lanjut, asetilsistein) ditentukan tergantung pada konsentrasi parasetamol dalam darah, serta waktu yang berlalu setelah pemberiannya.

Interaksi dengan obat lain

Parasetamol mengurangi kemanjuran obat urikosurik. Penggunaan parasetamol secara bersamaan dalam dosis tinggi meningkatkan efek obat antikoagulan. Induktor oksidasi mikrosomal dalam hati (fenitoin, barbiturat, rifampisin, fenilbutazon, antidepresan trisiklik), obat etanol dan hepatotoksik meningkatkan produksi metabolit aktif terhidroksilasi, yang memungkinkan untuk mengembangkan keracunan parah bahkan dengan dosis rendah yang kecil. Dengan penggunaan simultan dengan metoclopramide dapat meningkatkan tingkat penyerapan parasetamol. Penggunaan barbiturat dalam waktu lama mengurangi efektivitas parasetamol. Inhibitor oksidasi mikrosomal mengurangi risiko aksi hepatotoksik.

Rimantadine meningkatkan efek stimulasi kafein. Cimetidine mengurangi pembersihan rimantadine sebesar 18%.

Asam askorbat meningkatkan konsentrasi benzylpenisilin dalam darah. Ini meningkatkan penyerapan persiapan besi di usus (mengubah besi besi menjadi besi); dapat meningkatkan ekskresi zat besi saat menggunakan dengan deferoxamine. Meningkatkan risiko kristaluria dalam pengobatan salisilat dan sulfonamid kerja pendek, memperlambat ekskresi asam ginjal, meningkatkan ekskresi obat yang mengalami reaksi alkali (termasuk alkaloid). Mengurangi konsentrasi dalam darah kontrasepsi oral. Meningkatkan pembersihan etanol secara keseluruhan, yang pada gilirannya mengurangi konsentrasi asam askorbat dalam tubuh. Dengan penggunaan simultan mengurangi efek chronotropic isoprenaline. Barbiturat dan primidon meningkatkan ekskresi asam askorbat dalam urin. Mengurangi efek terapeutik dari obat antipsikotik (neuroleptik) - turunan fenotiazin, reabsorpsi tubulus amfetamin, dan antidepresan trisiklik.

Loratadine. Inhibitor CYP3A4 dan CYP2D6 meningkatkan konsentrasi loratadine dalam darah.

Instruksi khusus

Durasi penggunaan - tidak lebih dari 5 hari.

Perlu dilakukan pemantauan laboratorium terhadap parameter darah.

Jangan gunakan di hadapan tumor metastasis.

Orang yang rentan terhadap penggunaan etanol harus berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai pengobatan dengan obat, karena parasetamol dapat memiliki efek merusak pada hati.

Dampaknya pada kemampuan mengendarai kendaraan dan mekanisme lain yang membutuhkan perhatian konsentrasi tinggi

Mempertimbangkan kemungkinan pengembangan efek samping (pusing, kantuk) selama periode perawatan, tidak direkomendasikan untuk mengendarai kendaraan dan terlibat dalam kegiatan lain yang membutuhkan peningkatan konsentrasi perhatian dan kecepatan tinggi reaksi psikomotorik.

Formulir rilis

Kapsul P. 10 kapsul dalam kemasan blister.

Kapsul R. 10 kapsul dalam kemasan blister.

2 bungkus blister (satu dengan kapsul P biru, yang kedua dengan kapsul P merah) dengan instruksi untuk digunakan dalam kotak kardus.

Kondisi penyimpanan

Di tempat yang kering pada suhu tidak lebih tinggi dari 25 ° C.

Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Umur simpan

Jangan gunakan setelah tanggal kedaluwarsa yang tercetak pada paket.

Ketentuan penjualan farmasi

Lepaskan tanpa resep dokter.

Pabrikan

JSC "Farmproekt", Rusia, 192236, St. Petersburg, ul. Sofiyskaya, w. 14, lit. A.

LLC NPO "FarmVILAR"

Rusia, 249096, wilayah Kaluga, Maloyaroslavets, ul. Komunis, 115.

Badan hukum yang namanya diterbitkan sertifikat pendaftaran, dan organisasi yang menerima keluhan konsumen

Sotex FarmFirm CJSC, Rusia, 141345, Daerah Moskwa, Distrik Kota Sergiev-Posad, pemukiman pedesaan Bereznyakovskoye, pos. Belikovo, 11.

Tel / Faks: (495) 956-29-30.

Nama dagang obat:

Bentuk dosis:

tablet effervescent [dengan rasa dan aroma cranberry], tablet effervescent [rasa dan aroma raspberry]

Komposisi isi satu tas

Bahan aktif: parasetamol - 360 mg, asam askorbat - 300 mg, kalsium glukonat monohidrat - 100 mg, rimantadine hidroklorida - 50 mg, rutoside trihydrate (dalam hal rutoside) - 20 mg, loratadine - 3 mg;

Eksipien: asam sitrat - 716 mg, natrium bikarbonat - 584 mg, sorbitol - 97,85 mg, makrogol (polietilen glikol 6000) - 75 mg, isoleusin - 75 mg, penyedap rasa cranberry atau raspberry (bubuk rasa makanan "Cranberry 924" atau " Raspberry 909 ") - 75 mg, acesulfame potassium - 20 mg, aspartame - 20 mg, povidone (povidone K-30) - 3,75 mg, pewarna bit merah (E 162) - 0,4 mg.

Deskripsi

Tablet ploskotsilindrichesky bundar dengan permukaan kasar dari warna merah muda terang ke merah muda gelap dengan impregnasi lebih terang dan gelap dengan facet, dengan aroma khas. Percikan warna kuning kehijauan diperbolehkan. Higroskopis.

Kelompok farmakoterapi

ISPA dan gejala "dingin" sembuh.

Kode ATX:

Farmakodinamik

Obat kombinasi memiliki efek antivirus, interferonogenik, antipiretik, analgesik, antihistamin, dan efek angioprotektif.

Parasetamol memiliki efek analgesik dan antipiretik.

Asam askorbat terlibat dalam pengaturan proses redoks, berkontribusi terhadap permeabilitas normal kapiler, pembekuan darah, regenerasi jaringan, memainkan peran positif dalam perkembangan reaksi kekebalan tubuh, mengkompensasi kekurangan vitamin C.

Kalsium glukonat, sebagai sumber ion kalsium, mencegah perkembangan peningkatan permeabilitas dan kerapuhan pembuluh darah, yang menyebabkan proses hemoragik selama influenza dan infeksi virus pernapasan akut (ARVI), memiliki efek anti alergi (mekanisme tidak jelas).

Rimantadin memiliki aktivitas antivirus terhadap virus influenza A. Memblokir saluran M2 dari virus influenza A, merusak kemampuannya untuk menembus sel dan melepaskan ribonucleoprotein, sehingga menghambat tahap paling penting dari replikasi virus. Menginduksi produksi interferon alfa dan gamma. Dengan virus influenza B, rimantadine memiliki efek anti-toksik.

Rutoside adalah angioprotektor. Mengurangi permeabilitas kapiler, pembengkakan dan peradangan, memperkuat dinding pembuluh darah. Ini menghambat agregasi dan meningkatkan derajat deformasi sel darah merah.

Loratadin - penghambat reseptor H1-histamin, mencegah perkembangan edema jaringan yang terkait dengan pelepasan histamin.

Farmakokinetik

Obat kombinasi memiliki efek antivirus, interferonogenik, antipiretik, analgesik, antihistamin, dan efek angioprotektif.

Parasetamol. Penyerapannya tinggi. Komunikasi dengan protein plasma - 15%. Ini menembus sawar darah-otak. Dimetabolisme di hati dalam tiga cara utama: konjugasi dengan glukuronida, konjugasi dengan sulfat, oksidasi oleh enzim hati mikrosomal. Dalam kasus terakhir, metabolit antara toksik terbentuk, yang kemudian dikonjugasikan dengan glutathione, dan kemudian dengan sistein dan asam merkapturat. Isoenzim utama sitokrom P450 untuk jalur ini adalah isoenzim CYP2E1 (dominan), CYP1A2, dan CYP3A4 (peran sekunder). Ketika glutathione kekurangan, metabolit ini dapat menyebabkan kerusakan dan nekrosis hepatosit. Jalur metabolisme tambahan adalah hidroksilasi menjadi 3-hidroksi parasetamol dan metoksilasi menjadi 3-metoksi parasetamol, yang kemudian dikonjugasi dengan glukuronida atau sulfat. Pada orang dewasa, glukoronidasi terjadi. Metabolit parasetamol terkonjugasi (glukuronida, sulfat dan konjugat dengan glutathione) memiliki aktivitas farmakologis yang rendah (termasuk toksik). Diekskresikan oleh ginjal sebagai metabolit, terutama konjugat, hanya 3% tidak berubah. Pasien usia lanjut mengurangi pembersihan obat dan meningkatkan waktu paruh.

Asam askorbat diserap di saluran pencernaan (terutama di jejunum). Komunikasi dengan protein plasma - 25%. Penyakit pada saluran pencernaan (tukak peptik dan 12 ulkus duodenum, konstipasi atau diare, infestasi cacing, giardiasis), penggunaan jus buah dan sayuran segar, minum alkali mengurangi penyerapan asam askorbat dalam usus. Konsentrasi asam askorbat plasma biasanya sekitar 10-20 μg / ml. Waktu konsentrasi maksimum dalam plasma darah setelah pemberian oral adalah 4 jam, dengan mudah menembus ke dalam leukosit, trombosit, dan kemudian ke semua jaringan; konsentrasi terbesar dicapai di organ kelenjar, leukosit, hati dan lensa mata; menembus plasenta. Konsentrasi asam askorbat dalam leukosit dan trombosit lebih tinggi daripada di eritrosit dan dalam plasma. Dalam keadaan kekurangan, konsentrasi dalam leukosit menurun kemudian dan lebih lambat dan dianggap sebagai kriteria yang lebih baik untuk menilai defisit daripada konsentrasi dalam plasma. Dimetabolisme terutama di hati menjadi deoksiaskorbat dan kemudian menjadi asam oksaloasetat dan askorbat 2-sulfat. Diekskresikan oleh ginjal, melalui usus, dengan kemudian tidak berubah dan dalam bentuk metabolit. Merokok dan penggunaan etanol mempercepat penghancuran asam askorbat (konversi menjadi metabolit tidak aktif), secara dramatis mengurangi cadangan dalam tubuh. Ditampilkan selama hemodialisis.

Kalsium glukonat. Sekitar 1 / 5-1 / 3 kalsium glukonat yang diberikan secara oral diserap di usus kecil; Proses ini tergantung pada keberadaan ergocalciferol, pH, pola diet dan keberadaan faktor-faktor yang mampu mengikat ion kalsium. Penyerapan ion kalsium meningkat dengan kekurangannya dan penggunaan diet dengan kandungan ion kalsium yang berkurang. Sekitar 20% diekskresikan oleh ginjal, sisanya (80%) - oleh usus.

Rimantadine. Setelah konsumsi hampir sepenuhnya diserap di usus. Penyerapannya lambat. Komunikasi dengan protein plasma sekitar 40%. Volume distribusi - 17-25 l / kg. Konsentrasi dalam sekresi hidung 50% lebih tinggi dari plasma. Dimetabolisme di hati. Lebih dari 90% diekskresikan oleh ginjal dalam waktu 72 jam, terutama dalam bentuk metabolit, 15% - tidak berubah. Pada gagal ginjal kronis, waktu paruh meningkat 2 kali lipat. Pada individu dengan insufisiensi ginjal dan pada orang tua, dapat menumpuk dalam konsentrasi toksik jika dosisnya tidak disesuaikan secara proporsional dengan penurunan bersihan kreatinin. Hemodialisis memiliki efek kecil pada pembersihan rimantadine.

Rutoside. Waktu konsentrasi maksimum dalam plasma darah setelah pemberian oral adalah 1–9 jam, diekskresikan terutama dengan empedu dan pada tingkat lebih rendah oleh ginjal. Waktu paruh adalah 10-25 jam.

Loratadine. Diserap dengan cepat dan sepenuhnya dalam saluran pencernaan. Konsentrasi maksimum pada orang tua meningkat sebesar 50%. Komunikasi dengan protein plasma - 97%. Dimetabolisme di hati untuk membentuk metabolit aktif descarboethoxyloratadine dengan partisipasi isoenzim sitokrom CYP3A4 dan pada tingkat lebih rendah CYP2D6. Tidak menembus sawar darah-otak. Diekskresikan oleh ginjal dan dengan empedu. Pada pasien dengan gagal ginjal kronis dan selama hemodialisis, farmakokinetik sebenarnya tidak berubah.

Indikasi untuk digunakan

Pengobatan etiotropik influenza tipe A, pengobatan simptomatik penyakit "dingin", influenza dan ARVI, disertai demam, nyeri otot, sakit kepala, kedinginan pada orang dewasa.

Kontraindikasi

Hipersensitif terhadap satu atau lebih komponen yang membentuk obat; lesi erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal pada fase akut; perdarahan gastrointestinal; hemofilia; diatesis hemoragik; hipoprothrombinemia; hipertensi portal; avitaminosis K; gagal ginjal; kehamilan, masa menyusui; penyakit pada kelenjar tiroid, penyakit akut pada ginjal, hati (glomerulonefritis akut, pielonefritis akut, hepatitis akut, atau eksaserbasi penyakit kronis organ-organ ini); alkoholisme kronis; hiperkalsemia, hiperkalsiuria berat, nefroluritiasis, sarkoidosis, penggunaan glikosida jantung secara bersamaan (risiko aritmia); intoleransi fruktosa; fenilketonuria.

Usia anak-anak hingga 18 tahun.

Dengan hati-hati

Membatasi penggunaan epilepsi ), hiperkalsiuria; secara bersamaan atau selama 2 minggu sebelumnya menggunakan inhibitor monoamine oksidase, antidepresan trisiklik; saat mengambil obat yang dapat mempengaruhi hati (misalnya, penginduksi enzim hati mikrosomal). Perawatan harus diambil dalam merawat pasien dengan pembentukan berulang batu ginjal urat; penyakit ganas progresif; asma bronkial.

Pasien lanjut usia dengan hipertensi arteri (peningkatan risiko stroke hemoragik akibat rimantadine, yang merupakan bagian dari obat).

Gunakan selama kehamilan dan selama menyusui

Penggunaan selama kehamilan dan selama menyusui merupakan kontraindikasi.

Dosis dan pemberian

Larutkan tablet dalam setengah cangkir air hangat mendidih. Gunakan segera setelah larut. Aduk sebelum digunakan.

Dewasa: minum 1 tablet 2-3 kali sehari setelah makan selama 3-5 hari (tidak lebih dari 5 hari) sampai gejala penyakit hilang.

Jika tidak ada peningkatan kesejahteraan, obat harus dihentikan dan berkonsultasi dengan dokter.

Instruksi khusus

Durasi penggunaan - tidak lebih dari 5 hari.

Jangan gunakan di hadapan tumor metastasis.

Orang yang rentan terhadap penggunaan etanol harus berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai pengobatan dengan obat, karena parasetamol dapat memiliki efek merusak pada hati.

Efek samping

Sesuai dengan komponen penyusunnya.

Dari sisi sistem saraf pusat: lekas marah, kantuk, tremor, hiperkinesia, pusing, sakit kepala, kemerahan darah ke wajah.

Pada bagian dari sistem pencernaan: kerusakan pada selaput lendir lambung dan duodenum, dispepsia, selaput lendir kering di mulut, kurang nafsu makan, kembung (perut kembung), diare (diare).

Pada bagian dari sistem kemih: pollakiuria sedang.

Dari sisi organ pembentuk darah: perubahan parameter darah. Kontrol diperlukan.

Reaksi alergi: angioedema, syok anafilaksis, ruam kulit, pruritus, urtikaria.

Pada bagian kulit: Sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell) dan pustus eksantmatik generalisata akut.

Lain-lain: penghambatan fungsi aparatus insular pankreas (hiperglikemia, glikosuria).

Jika ada efek samping yang ditunjukkan dalam instruksi yang diperburuk, atau Anda telah melihat efek samping lain yang tidak ditunjukkan dalam instruksi, segera beri tahu dokter Anda.

Overdosis

Gejala: selama 24 jam pertama setelah pemberian - pucat pada kulit, mual, diare, muntah, nyeri di daerah epigastrium; pelanggaran metabolisme glukosa, asidosis metabolik (termasuk asidosis laktat), hipokalemia, takikardia, aritmia, sakit kepala, eksaserbasi penyakit kronis bersamaan. Gejala fungsi hati yang abnormal dapat muncul 12-48 jam setelah overdosis. Pada overdosis yang parah - gagal hati dengan ensefalopati progresif, koma; gagal ginjal akut dengan nekrosis tubular (termasuk tidak adanya kerusakan hati yang parah).

Ambang batas overdosis dapat dikurangi pada pasien usia lanjut, pada pasien yang menggunakan obat tertentu (misalnya, penginduksi enzim hati mikrosomal), alkohol atau menderita penipisan.

Pengobatan: introduksi donor kelompok SH dan prekursor sintesis glutathione - metionin dalam waktu 8-9 jam setelah overdosis dan asetilsistein - dalam waktu 8 jam Pembedahan lambung, terapi simtomatik. Kebutuhan akan tindakan terapi tambahan (pengenalan metionin lebih lanjut, asetilsistein) ditentukan tergantung pada konsentrasi parasetamol dalam darah, serta waktu yang berlalu setelah pemberiannya.

Interaksi dengan obat lain

Parasetamol mengurangi kemanjuran obat urikosurik. Penggunaan parasetamol secara bersamaan dalam dosis tinggi meningkatkan efek obat antikoagulan. Induktor oksidasi mikrosomal dalam hati (fenitoin, barbiturat, rifampisin, fenilbutazon, antidepresan trisiklik), obat etanol dan hepatotoksik meningkatkan produksi metabolit aktif terhidroksilasi, yang memungkinkan untuk mengembangkan keracunan parah bahkan dengan dosis rendah yang kecil. Dengan penggunaan simultan dengan metoclopramide dapat meningkatkan tingkat penyerapan parasetamol. Penggunaan barbiturat dalam waktu lama mengurangi efektivitas parasetamol. Inhibitor oksidasi mikrosomal mengurangi risiko aksi hepatotoksik.

Rimantadine meningkatkan efek stimulasi kafein. Cimetidine mengurangi pembersihan rimantadine sebesar 18%.

Asam askorbat meningkatkan konsentrasi benzylpenisilin dalam darah. Ini meningkatkan penyerapan persiapan besi di usus (mengubah besi besi menjadi besi); dapat meningkatkan ekskresi zat besi saat menggunakan dengan deferoxamine. Meningkatkan risiko kristaluria dalam pengobatan salisilat dan sulfonamid kerja pendek, memperlambat ekskresi asam ginjal, meningkatkan ekskresi obat yang mengalami reaksi alkali (termasuk alkaloid). Mengurangi konsentrasi dalam darah kontrasepsi oral. Meningkatkan pembersihan etanol secara keseluruhan, yang pada gilirannya mengurangi konsentrasi asam askorbat dalam tubuh. Dengan penggunaan simultan mengurangi efek chronotropic isoprenaline. Barbiturat dan primidon meningkatkan ekskresi asam askorbat dalam urin. Mengurangi efek terapeutik dari obat antipsikotik (neuroleptik) - turunan fenotiazin, reabsorpsi tubulus amfetamin, dan antidepresan trisiklik.

Loratadine. Inhibitor CYP3A4 dan CYP2D6 meningkatkan konsentrasi loratadine dalam darah.

Instruksi khusus

Durasi penggunaan - tidak lebih dari 5 hari.

Jangan gunakan di hadapan tumor metastasis.

Orang yang rentan menggunakan etanol harus berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai pengobatan dengan obat, karena parasetamol dapat memiliki efek merusak pada hati.

Dampaknya pada kemampuan mengendarai kendaraan dan mekanisme lain yang membutuhkan perhatian konsentrasi tinggi

Selama periode perawatan, perawatan harus diambil ketika mengendarai kendaraan dan terlibat dalam kegiatan berbahaya lainnya yang membutuhkan peningkatan konsentrasi dan kecepatan psikomotorik.

Formulir rilis

Tablet effervescent [dengan rasa dan aroma cranberry], tablet effervescent [dengan rasa dan aroma raspberry]. Pada 10 tablet dalam bak dari polypropylene lengkap dengan penutup dari polietilen dengan sisipan gel silika.

Pada 1 tuba bersama dengan instruksi aplikasi dalam paket dari kardus.

Kondisi penyimpanan

Pada suhu tidak lebih tinggi dari 25 °.

Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Umur simpan

Jangan gunakan setelah tanggal kedaluwarsa yang tercetak pada paket.

Ketentuan penjualan farmasi

Lepaskan tanpa resep dokter.

Pabrikan

Rusia, 192236, St. Petersburg, ul. Sofiyskaya, w. 14, lit. A.

Tel / Faks: (812) 331-93-10.

LLC NPO "FarmVILAR"

Rusia, 249096, wilayah Kaluga, Maloyaroslavets, ul. Komunis, 115.

Tel / Faks: (48431) 2-27-18.

Nama badan hukum yang namanya dikeluarkan sertifikat pendaftaran

Sotex FarmFirm CJSC

Klaim konsumen harus dikirim ke Sotex FarmFirma CJSC: Rusia, 141345, Wilayah Moskow, kabupaten kota Sergiyev-Posadsky, pemukiman pedesaan Bereznyakovskoye, pos. Belikovo, 11.