instruksi untuk digunakan untuk anak-anak - Pencegahan - October"> instruksi untuk digunakan untuk anak-anak - Pencegahan - October">
loader

Utama

Pencegahan

Tablet "Biseptol":
instruksi untuk digunakan untuk anak-anak

Di antara obat-obatan sulfa yang paling populer dapat disebut Biseptol. Obat semacam itu diproduksi dalam penangguhan, yang dapat diberikan bahkan kepada anak-anak bungsu. Selain itu, Biseptol tersedia dalam tablet. Apakah diperbolehkan memberi anak bentuk sediaan ini dan dalam dosis berapa digunakan?

Formulir rilis

Tablet biseptol dibedakan oleh bentuk pipih bulat, warna putih (kadang-kadang kuning), dan adanya risiko dan ukiran B. Mereka dikemas dalam lepuh 20 buah dan dijual seharga 1 blister dalam satu bungkus.

Komposisi

Zat yang memberikan efek terapi Biseptolu, yang disebut co-trimoxazole. Nama ini menggabungkan dua senyawa aktif, perbandingannya dalam satu tablet adalah 5 banding 1. Bergantung pada jumlah zat aktif tersebut, sediaan diwakili oleh dua dosis:

  1. 120 mg tablet mengandung 100 mg sulfamethoxazole, ditambah dengan 20 mg trimethoprim.
  2. 480 mg tablet, di mana pasien menerima sulfametoksazol dalam jumlah 400 mg, dan trimetoprim dalam dosis 80 mg.

Untuk menjaga agar persiapan tetap solid dan tablet tetap dalam bentuk, bedak, Mg stearat, propil dan metil parahidroksi benzoat, pati kentang, propilen glikol dan alkohol polivinil ditambahkan ke dalam komposisi.

Prinsip operasi

Zat aktif dalam komposisi Biseptol memiliki efek bakterisidal. Mereka mempengaruhi sintesis protein dalam sel bakteri, mengganggu itu, menyebabkan mikroba mati. Obat ini aktif ketika terinfeksi Escherichia coli, enterococci, Klebsiella, Salmonella, pneumococcus, Proteus, shigella, pneumocystis, dan banyak bakteri lainnya. Sehubungan dengan pseudomonad, mikobakteri, leptospira, virus, treponema dan beberapa mikroorganisme lainnya, Biseptol tidak efektif.

Indikasi

Biseptol membantu dengan infeksi yang disebabkan oleh patogen yang sensitif terhadapnya. Ini diresepkan untuk:

  • Otitis purulen.
  • Sinusitis.
  • Demam tifoid.
  • Kolera.
  • Salmonellosis.
  • Brucellosis.
  • Bronkitis
  • Diare bakteri.
  • Pneumocystis.
  • Demam tifoid.
  • Demam merah.
  • Angina
  • Faringitis.
  • Gonore.
  • Batuk rejan.
  • Laringitis
  • Pneumonia.
  • Bronkiektasis.
  • Peritonitis
  • Kolangitis
  • Osteomielitis.
  • Abses kulit.
  • Furunculosis
  • Uretritis
  • Orchite.
  • Sistitis dan banyak infeksi lainnya.

Dr. Komarovsky mengabdikan diri untuk penyakit menular pada anak-anak salah satu programnya:

Pada umur berapa itu diperbolehkan?

Petunjuk penggunaan formulir tablet Biseptol mencakup informasi bahwa produk ini direkomendasikan untuk anak di atas tiga tahun. Jika Anda ingin meresepkan obat untuk bayi yang belum berusia 3 tahun, gunakan penskorsan. Dapat diberikan mulai usia 2 bulan.

Kontraindikasi

Penggunaan Biseptol dilarang:

  • Jika seorang anak memiliki intoleransi terhadap obat semacam itu atau obat sulfanilamide lainnya.
  • Jika analisis pasien kecil menunjukkan gagal ginjal.
  • Jika seorang anak memiliki hati yang rusak dan pekerjaannya sangat terganggu.
  • Jika defisiensi glukosa 6 fosfat dehidrogenase ditemukan.
  • Jika tes darah menunjukkan agranulositosis, anemia aplastik, atau leukopenia.

Penggunaan obat dengan hati-hati menyiratkan bahwa anak memiliki penyakit alergi, penyakit tiroid, kekurangan vitamin B9 dan B12 atau porfiria.

Efek samping

Tubuh seorang anak sering bereaksi terhadap perawatan Biseptal dengan alergi atau gangguan pada saluran pencernaan. Selain itu, obat dapat menyebabkan:

  • Penindasan darah.
  • Pusing, keadaan apatis atau depresi, kejang, sakit kepala.
  • Nafas pendek dan batuk.
  • Ggn fungsi ginjal.
  • Nyeri pada sendi atau otot.

Instruksi penggunaan dan dosis

Tablet harus diminum setelah makan, dicuci dengan air dalam jumlah yang cukup besar. Dosis paling baik ditentukan secara individual berdasarkan gambaran klinis, kondisi anak, sensitivitas patogen dan faktor-faktor lainnya. Tablet biseptol biasanya diberikan dalam dosis tunggal:

Anak berusia 3-5 tahun

2 tablet 120 mg (total 240 mg senyawa aktif)

Anak berusia 6-12 tahun

4 tablet 120 mg atau 1 tablet 480 mg (total 480 mg zat aktif)

Dalam dosis tunggal ini, Biseptol harus diminum dua kali sehari, dan interval antara dosis harus 12 jam.

Durasi penggunaan ditentukan tergantung pada patologi. Obat ini diresepkan untuk setidaknya 5 hari, dan ketika gejala infeksi lewat, harus diminum selama dua hari. Durasi rata-rata pengobatan dengan Biseptol adalah dari 5 hingga 14 hari. Jika infeksi parah, dosis tunggal dapat ditingkatkan 30-50%.

Overdosis

Jika Anda minum lebih banyak pil dari yang diresepkan dokter, anak Anda akan sakit kepala, mual, sakit perut, kantuk, demam, dan gejala negatif lainnya. Dosis berlebih yang berkepanjangan menyebabkan anemia, leukopenia, penyakit kuning dan trombositopenia.

Interaksi makanan dengan obat lain

  • Tablet biseptol tidak boleh dikonsumsi dengan susu, karena ini akan mengurangi efeknya.
  • Sebelum minum obat sebaiknya tidak makan makanan yang cepat diserap dan dikeluarkan dari usus, seperti memanggang atau buah kering.
  • Pada saat perawatan dalam diet pasien, diinginkan untuk membatasi produk hewani berlemak, serta kacang polong, kol, wortel, kacang-kacangan dan tomat.
  • Biseptol meningkatkan efek terapeutik dari penggunaan antikoagulan tidak langsung, obat hipoglikemik, fenitoin, dan metotreksat.
  • Pemberian bersama dengan obat diuretik akan meningkatkan risiko trombositopenia.
  • Obat tidak boleh digunakan dengan aspirin atau obat yang dapat menghambat pembentukan darah.

Ketentuan penjualan

Untuk membeli formulir tablet Biseptol, Anda harus menyerahkan resep dari dokter. Harga rata-rata untuk satu paket tablet dengan 120 mg senyawa aktif adalah 30 rubel.

Kondisi penyimpanan dan umur simpan

Tablet biseptol harus disimpan jauh dari kelembaban dan sinar matahari, pada suhu di bawah +25 derajat. Untuk obat tidak boleh akses gratis pada anak-anak. Umur simpan dari bentuk pengobatan ini adalah 5 tahun.

Ulasan

Mengenai penggunaan tablet Biseptol pada anak-anak, ibu dan dokter merespons secara berbeda. Seseorang mencatat bahwa obat itu telah membantu menyembuhkan bronkitis, otitis, sistitis, atau infeksi lain, dan seseorang mengeluh tentang ketidakefektifannya. Selain itu, dalam ulasan negatif, orang tua menyebutkan bahwa banyak anak mengalami kesulitan menelan pil dan bereaksi terhadap mereka dengan ruam atau mual.

Analog

Sebagai pengganti Biseptol preformed dapat digunakan:

  • Bactrim Forte. Obat semacam itu adalah analog yang lengkap, yaitu termasuk senyawa aktif yang sama. Ini juga diproduksi dalam tablet, tetapi karena dosis tinggi, agen ini diresepkan sejak usia 12 tahun.
  • Kotrimoksazol. Analog Biseptolum ini diproduksi dalam butiran, suspensi dan tablet dengan beberapa dosis. Itu dapat diberikan dengan indikasi yang sama dengan Biseptol.
  • Bi-septin. Sediaan seperti itu diwakili oleh tablet yang mengandung 120 atau 480 mg senyawa aktif. Obat dengan dosis yang lebih rendah dapat digunakan mulai 1 tahun.

Selain itu, alih-alih Biseptol, Anda dapat menggunakan obat lain dari kelompok sulfonamide, misalnya:

  • Sulgin. Zat aktif alat ini diwakili oleh sulfaguanidine. Obat ini diproduksi dalam bentuk tablet dan digunakan dalam pengobatan anak di atas 3 tahun.
  • Sulfadimethoxine. Obat ini adalah pil antimikroba, diresepkan untuk anak di atas 2 tahun.
  • Sulfadimezin. Tablet tersebut digunakan untuk perawatan anak-anak yang berusia 3 tahun.

BISEPTOL

Tablet berwarna putih dengan warna kekuningan, bulat, pipih, dengan facet dan terukir "B".

Eksipien: pati kentang - 42,25 mg, talk - 3,75 mg, magnesium stearat - 1,25 mg, alkohol polivinil - 0,75 mg, metil parahydroxybenzoate - 0,15 mg, propil parahydroxybenzoate - 0,1 mg, propilen glikol - 1,75 mg.

20 pcs. - lecet (1) - bungkus kardus.

Tablet berwarna putih dengan warna kekuningan, bulat, pipih, dengan risiko dan ukiran "B".

Eksipien: pati kentang - 169 mg, talk - 15 mg, magnesium stearat - 5 mg, alkohol polivinil - 3 mg, metil parahidroksibenzoat - 0,6 mg, propil parahidroksibenzoat - 0,4 mg, propilen glikol - 7 mg.

14 pcs. - lecet (2) - bungkus kardus.
20 pcs. - lecet (1) - bungkus kardus.

Obat antibakteri gabungan mengandung sulfametoksazol dan trimetoprim.

Sulfamethoxazole, mirip strukturnya dengan PABA, mengganggu sintesis asam dihydrofolic dalam sel bakteri, mencegah penggabungan PABA ke dalam molekulnya.

Trimethoprim meningkatkan aksi sulfametoksazol, mengganggu pengurangan asam dihidrofolat menjadi asam tetrahidrofolat - bentuk aktif asam folat, yang bertanggung jawab untuk metabolisme protein dan pembelahan sel mikroba.

Ini adalah agen bakterisida dengan spektrum aksi yang luas.

Aktif melawan bakteri aerob gram positif: Streptococcus spp., Termasuk Streptococcus pneumoniae (strain hemolytic lebih rentan terhadap penisilin), Staphylococcus spp., Bacillus anthracis, Listeria spp., Nocardia asteroides, Enterococcus asteroer, terapi eterterererertererererterererterererterererterererterererterererterererter's. (termasuk Mycobacterium leprae, tidak termasuk Mycobacterium tuberculosis); Bakteri aerob gram negatif: Neisseria meningitidis, Neisseria gonorrhoeae, Escherichia coli (termasuk strain enterotoksogenik), Salmonella spp. (termasuk Salmonella typhi dan Salmonella paratyphi); Vibrio cholerae, Haemophilus influenzae (termasuk strain yang resisten ampisilin), Bordetella pertussis, Klebsiella spp., Proteus spp., Pasteurella spp., Francisella tularensis, Brucella spp., Citrobacter spp., Citrobacter spp., Enterobacter sf. kecuali Pseudomonas aeruginosa), Serratia marcescens, Shigella spp., Yersinia spp., Morganella spp., dan juga yang berkaitan dengan Chlamydia spp. (termasuk Chlamydia trachomatis, Chlamydia psittaci); terhadap anaerob gram positif: Actinomyces israelii; untuk yang paling sederhana: Plasmodium spp., Toxoplasma gondii; jamur patogen: Coccidioides immitis, Histoplasma capsulatum, Pneumocystis carinii, Leishmania spp.

Tahan terhadap obat: Corynebacterium spp., Pseudomonas aeruginosa, Mycobacterium tuberculosis, Treponema spp., Leptospira spp., Virus.

Menghambat aktivitas vital Escherichia coli, yang mengarah pada penurunan sintesis tiamin, riboflavin, asam nikotinat, dan vitamin B lainnya di usus.

Durasi tindakan terapi adalah 7 jam.

Setelah mengambil obat di dalam zat aktif sepenuhnya diserap dari saluran pencernaan. Cmaks dalam plasma darah dicapai dalam 1-4 jam setelah konsumsi.

Trimethoprim menembus jauh ke dalam jaringan dan lingkungan biologis tubuh: paru-paru, ginjal, prostat, empedu, air liur, air liur, cairan serebrospinal. Pengikatan trimethoprim dengan protein plasma adalah 50%; sulfamethoxazole - 66%.

T1/2 Trimethoprim - 8,6-17 jam, sulfametoksazol - 9-11 jam Rute utama eliminasi adalah ginjal; sementara trimethoprim ditampilkan tidak berubah hingga 50%; sulfamethoxazole - 15-30% dalam bentuk aktif.

Pengobatan penyakit menular dan inflamasi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap obat:

- infeksi saluran pernapasan (termasuk bronkitis, pneumonia, abses paru-paru, empiema pleura);

- infeksi pada sistem genitourinari (termasuk pielonefritis, uretritis, salpingitis, prostatitis);

- infeksi saluran cerna (termasuk demam tifoid, demam paratifoid, disentri bakteri, kolera, diare);

- infeksi pada kulit dan jaringan lunak (termasuk furunculosis, pioderma).

- Kerusakan pada parenkim hati;

- Disfungsi ginjal diucapkan dengan tidak adanya kemampuan untuk mengontrol konsentrasi obat dalam plasma darah;

- gagal ginjal berat (CC kurang dari 15 ml / menit);

- penyakit darah parah (anemia aplastik, B12-anemia defisiensi, agranulositosis, leukopenia, anemia megaloblastik, anemia yang berhubungan dengan defisiensi asam folat);

- hiperbilirubinemia pada anak-anak;

- defisiensi glukosa-6-fosfat dehidrogenase (risiko hemolisis);

- usia anak hingga 3 tahun (untuk bentuk sediaan ini);

- hipersensitif terhadap obat;

- hipersensitif terhadap sulfonamid.

Obat ini diresepkan dengan hati-hati ketika ada kekurangan asam folat dalam tubuh, asma bronkial, dan penyakit pada kelenjar tiroid.

Obat ini diminum secara oral setelah makan, minum cairan yang cukup. Dosis diatur secara individual.

Anak-anak berusia 3 hingga 5 tahun, obat ini diresepkan 240 mg (2 tab. 120 mg) 2 kali / hari; anak-anak berusia 6 hingga 12 tahun - masing-masing 480 mg (4 tablet 120 mg atau 1 tablet 480 mg) 2 kali / hari.

Pada pneumonia, obat ini diresepkan pada tingkat 100 mg sulfametoksazol per 1 kg berat badan / hari. Interval antara dosis adalah 6 jam, durasi pengobatan adalah 14 hari.

Pada gonore, dosis obat adalah 2 g (dalam hal sulfametoksazol) 2 kali / hari dengan interval 12 jam.

Orang dewasa dan anak di atas 12 tahun diresepkan 960 mg 2 kali / hari, dengan terapi jangka panjang, 480 mg 2 kali / hari.

Lama pengobatan adalah 5 hingga 14 hari. Pada kasus penyakit yang parah dan / atau pada infeksi kronis, dosis tunggal dapat meningkat 30-50%.

Dengan durasi terapi selama lebih dari 5 hari dan / atau meningkatkan dosis obat, perlu untuk memantau gambaran darah perifer; ketika perubahan patologis terjadi, asam folat harus diberikan dengan dosis 5-10 mg / hari.

Dalam kasus kehilangan dosis, obat harus diminum sesegera mungkin. Jika waktu dosis berikutnya tiba, dosis sebelumnya harus dilewati. Jangan mengambil dosis ganda untuk mengkompensasi yang terlewat.

Pada pasien dengan insufisiensi ginjal dengan CC 15-30 ml / menit, dosis standar obat harus dikurangi hingga 50%, dan dengan CC kurang dari 15 ml / menit, obat ini tidak dianjurkan.

Obat ini pada umumnya ditoleransi dengan baik.

Dari sistem saraf: sakit kepala, pusing; dalam beberapa kasus - meningitis aseptik, depresi, apatis, tremor, neuritis perifer.

Pada bagian dari sistem pernapasan: bronkospasme, sesak napas, batuk, infiltrat paru.

Pada bagian dari sistem pencernaan: mual, muntah, kehilangan nafsu makan, diare, gastritis, sakit perut, glositis, stomatitis, kolestasis, peningkatan aktivitas transaminase hati, hepatitis, kadang-kadang dengan kolestatik penyakit kuning, hepatonekrosis, enterokolitis pseudomembran, pankreatitis.

Pada bagian dari sistem hematopoietik: leukopenia, neutropenia, trombositopenia, agranulositosis, anemia megaloblastik, anemia aplastik dan hemolitik, eosinofilia, hipoprotrombinemia, methemoglobinemia.

Pada bagian dari sistem kemih: poliuria, nefritis interstitial, disfungsi ginjal, kristaluria, hematuria, peningkatan konsentrasi urea, hiperkreatininemia, nefropati toksik dengan oliguria dan anuria.

Dari sistem muskuloskeletal: arthralgia, mialgia.

Reaksi alergi: pruritus, fotosensitisasi, urtikaria, demam obat, ruam, eritema eksudatif multiforme (termasuk sindrom Stevens-Johnson), nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell), dermatitis eksfoliatif, miokarditis alergi, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan, perdarahan hiperemia sklera.

Metabolisme: hipoglikemia, hiperkalemia, hiponatremia.

Gejala: dalam kasus overdosis sulfonamide - kurang nafsu makan, kolik usus, mual, muntah, pusing, sakit kepala, kantuk, kehilangan kesadaran, demam, hematuria, kristaluria juga mungkin terjadi. Kemudian, depresi sumsum tulang dan penyakit kuning dapat terjadi.

Setelah keracunan akut dengan trimethoprim, mual, muntah, pusing, sakit kepala, depresi, gangguan kesadaran, dan depresi sumsum tulang adalah mungkin.

Tidak diketahui berapa dosis kotrimoksazol yang dapat mengancam jiwa.

Keracunan kronis: penggunaan kotrimoksazol dalam dosis tinggi dalam waktu lama dapat menyebabkan penghambatan fungsi sumsum tulang, dimanifestasikan oleh trombositopenia, leukopenia, atau anemia megaloblastik.

Pengobatan: menghilangkan obat dan mengambil tindakan yang ditujukan untuk menghilangkannya dari saluran pencernaan (lavage lambung selambat-lambatnya 2 jam setelah minum obat atau menyebabkan muntah), minum banyak air jika diuresis tidak mencukupi, dan fungsi ginjal dipertahankan. Perkenalkan kalsium folinate (5-10 mg / hari). Urin asam mempercepat ekskresi trimetoprim, tetapi juga dapat meningkatkan risiko kristalisasi sulfonamid dalam ginjal.

Gambaran darah, komposisi elektrolit dalam plasma dan parameter biokimia lainnya harus dipantau. Hemodialisis cukup efektif, dan dialisis peritoneal tidak efektif.

Dengan penggunaan simultan obat dengan diuretik thiazide, ada risiko trombositopenia dan perdarahan (kombinasi ini tidak dianjurkan).

Co-trimoxazole meningkatkan aktivitas antikoagulan antikoagulan tidak langsung, serta aksi obat hipoglikemik dan metotreksat.

Co-trimoxazole mengurangi intensitas metabolisme hepatik fenitoin (meningkatkan T-nya1/2 39%) dan warfarin, meningkatkan efeknya.

Dengan penggunaan simultan pyrimethamine dalam dosis melebihi 25 mg / minggu, meningkatkan risiko anemia megaloblastik.

Dengan penggunaan diuretik secara simultan (sering tiazid) meningkatkan risiko trombositopenia.

Benzocaine, procainum, procainamide (serta obat-obatan lain, sebagai hasil dari hidrolisis yang membentuk PABK) mengurangi efektivitas obat Biseptol.

Antara diuretik (termasuk tiazid, furosemid) dan agen hipoglikemik oral (turunan sulfonilurea), di satu sisi, dan agen antibakteri sulfonamide, di sisi lain, reaksi alergi-silang dimungkinkan.

Fenitoin, barbiturat, PAS meningkatkan manifestasi defisiensi asam folat saat digunakan dengan Biseptol.

Derivatif asam salisilat meningkatkan efek Biseptol.

Asam askorbat, hexamethylenetetramine (seperti obat pengasaman kemih lainnya) meningkatkan risiko kristaluria selama penggunaan Biseptol.

Kolestiramin mengurangi penyerapan saat dikonsumsi dengan obat lain, sehingga harus diminum 1 jam setelah atau 4-6 jam sebelum menggunakan kotrimoksazol.

Dengan penggunaan simultan dengan obat-obatan yang menghambat hematopoiesis sumsum tulang, risiko mielosupresi meningkat.

Biseptol dapat meningkatkan konsentrasi digoxin dalam plasma darah pada beberapa pasien usia lanjut.

Biseptol dapat mengurangi efektivitas antidepresan trisiklik.

Pasien setelah transplantasi ginjal, dengan penggunaan bersamaan kotrimoksazol dan siklosporin, mengalami disfungsi ginjal yang ditransplantasikan, dimanifestasikan oleh peningkatan konsentrasi kreatinin serum, yang mungkin disebabkan oleh trimethoprim.

Biseptol mengurangi efektivitas kontrasepsi oral (menghambat mikroflora usus dan mengurangi sirkulasi enterohepatik obat hormonal).

Berhati-hatilah menunjuk obat dengan riwayat alergi yang terbebani.

Dengan program pengobatan yang lama (lebih dari sebulan), tes darah rutin diperlukan, karena ada kemungkinan perubahan hematologis (paling sering tanpa gejala). Perubahan ini mungkin reversibel dengan penunjukan asam folat (3-6 mg / hari), yang tidak secara signifikan melanggar aktivitas antimikroba dari obat. Perawatan khusus diperlukan dalam perawatan pasien lanjut usia atau pasien dengan dugaan defisiensi folat awal. Pengangkatan asam folat juga disarankan dengan perawatan obat jangka panjang dalam dosis tinggi.

Untuk pencegahan kristalografi, disarankan untuk mempertahankan jumlah urin yang cukup. Kemungkinan komplikasi toksik dan alergi sulfonamid meningkat secara signifikan dengan penurunan fungsi filtrasi ginjal.

Terhadap latar belakang pengobatan, juga tidak tepat untuk menggunakan produk makanan yang mengandung PABA dalam jumlah besar, seperti bagian tanaman yang hijau (kembang kol, bayam, kacang polong), wortel, dan tomat.

Radiasi matahari dan UV yang berlebihan harus dihindari.

Risiko efek samping secara signifikan lebih tinggi pada pasien AIDS.

Tidak dianjurkan menggunakan obat untuk tonsilitis dan faringitis yang disebabkan oleh β-hemolytic streptococcus grup A, karena resistansi yang meluas pada strain.

Trimethoprim dapat mengubah hasil penentuan konsentrasi metotreksat dalam serum, yang dilakukan dengan metode enzimatik, tetapi tidak memengaruhi hasilnya ketika memilih metode radioimunologis.

Co-trimoxazole dapat meningkatkan 10% hasil reaksi Jaffe dengan asam pikrat untuk penentuan kuantitatif kreatinin.

Obat tersebut mengandung parahydroxybenzoates, yang dapat menyebabkan reaksi alergi, serta propylene glycol, yang dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan yang terjadi ketika mengonsumsi alkohol.

Tindakan pencegahan khusus saat membuang obat yang tidak digunakan

Jangan membuang obat ke saluran pembuangan atau ke wadah limbah rumah tangga. Untuk informasi tentang cara membuang obat yang tidak digunakan, silakan hubungi apoteker Anda. Kegiatan ini akan membantu melindungi lingkungan.

Mempengaruhi kemampuan mengemudi kendaraan bermotor dan mekanisme kontrol

Obat, sebagai suatu peraturan, tidak mempengaruhi kemampuan psikofisik dan kemampuan untuk melayani mekanisme dan mengendalikan kendaraan. Namun, jika gejala yang tidak diinginkan seperti sakit kepala, tremor, gugup, kelelahan muncul, hati-hati harus dilakukan saat mengemudi atau merawat mesin.

Biseptolum dikontraindikasikan untuk digunakan selama kehamilan dan menyusui (menyusui).

"Biseptol": petunjuk penggunaan suspensi dan tablet untuk perhitungan dosis anak-anak

Obat Biseptol diketahui banyak orang tua, tetapi tidak semua orang akrab dengan prinsip kerja dan komposisinya. Kadang-kadang itu termasuk dalam kelompok antibiotik, tetapi tidak. Biseptol adalah obat antimikroba dan bakterisidal, efeknya agak lebih luas.

Apa yang membantu obat itu? Dari usia berapa Biseptol diperbolehkan untuk anak-anak, dan bagaimana kuantitasnya dihitung? Penting untuk memahami efek obat pada tubuh anak, kemungkinan efek samping, dan obat apa yang dapat menggantikannya.

Komposisi dan bentuk pelepasan obat

Biseptol mengacu pada cara berbagai efek dari kelompok sulfonamida (agen antimikroba sintetis berdasarkan analog asam sulfanat buatan). Ini melakukan fungsi antimikroba dan bakterisida, menghambat reproduksi mikroflora patogen lebih lanjut dalam tubuh.

Ini adalah obat kombinasi, yang terdiri dari dua bahan aktif - sulfamethoxazole dan trimethoprim. Terlepas dari dosis, konten mereka dalam sediaan adalah 5: 1. Ciri obat adalah kombinasi khusus zat aktif. Dalam rasio yang tepat, mereka meningkatkan efek satu sama lain dan meningkatkan efektivitas obat. Itulah sebabnya Biseptol bekerja pada mikroorganisme yang resisten terhadap sulfonamida lainnya.

Sebelumnya tercatat bahwa alat itu bukan antibiotik. Kematian mikroba terjadi sebagai akibat dari penghentian produksi asam folat, yang diperlukan untuk reproduksi dan aktivitas vital mereka. Obat ini aktif melawan banyak mikroorganisme gram positif dan gram negatif:

  • berbagai cocci;
  • E. coli;
  • agen penyebab disentri;
  • basil tipus;
  • salmonella;
  • pnevmotsisty;
  • agen penyebab difteri;
  • beberapa jenis mikroorganisme jamur, dll.

Formulir pelepasan obat:

  1. tablet 120 (100 mg sulfametoksazol dan 20 mg trimetoprim);
  2. 480 tablet (400 mg / 80 mg);
  3. sirup (suspensi) 240 mg (setiap mililiter mengandung 40 mg sulfametaxazole dan 8 mg trimethoprim);
  4. 480 mg larutan pekat untuk larutan injeksi.

Dokter barat menggunakan Biseptol untuk perawatan anak-anak di masa remaja, tidak lebih awal dari 14 tahun. Dokter anak dari negara-negara CIS secara luas mempraktikkan penggunaan obat bahkan untuk bayi (hanya dengan resep dokter). Dalam banyak kasus, itu adalah satu-satunya obat yang efektif.

Indikasi untuk meresepkan Biseptol untuk anak-anak

Obat ini dapat digunakan untuk berbagai penyakit yang disebabkan oleh mikroflora patogen, sehubungan dengan yang aktif.

Indikasi utama untuk digunakan:

  • bronkitis (akut atau kronis);
  • pneumonia;
  • pneumonia, yang menghasilkan nanah;
  • otitis media;
  • sinusitis;
  • radang tenggorokan;
  • sakit tenggorokan;
  • infeksi saluran pencernaan;
  • pielonefritis;
  • infeksi luka atau luka bakar;
  • setelah operasi sebagai pencegahan infeksi;
  • bisul di kulit;
  • demam berdarah;
  • meningitis dan lainnya

Pendapat berbeda pada pengobatan angina. Di satu sisi, berbagai kelompok mikroorganisme peka terhadap obat, yang meningkatkan peluang pemulihan yang cepat. Di sisi lain, dalam beberapa tahun terakhir, ia diresepkan semakin sedikit pada pasien dengan angina. Para ahli percaya bahwa selama bertahun-tahun, mikroba di tenggorokan telah menjadi resisten terhadap obat dan telah mengembangkan mekanisme pertahanan untuk melawannya.

Resep obat secara eksklusif dokter. Biseptol adalah obat yang manjur, jadi penggunaan profilaksis sama sekali dikecualikan.

Petunjuk penggunaan obat

Instruksi penggunaan tidak menentukan dosis dan aturan penerimaan untuk bayi dan bayi. Dalam praktiknya, obat ini digunakan mulai 3 bulan di bawah pengawasan dokter.

Tidak ada perbedaan mendasar antara tablet dan suspensi, komposisi dan dosisnya identik. Sirup digunakan untuk anak kecil, sehingga mudah untuk menuangkan sendok ukur atau jarum suntik dosis. Setelah 2-3 tahun, pil dapat diminum.

Terlepas dari bentuk obat rilis yang diminum setelah makan. Penting untuk menghormati kerangka waktu, interval antara dosis harus hampir sama. Yang terbaik adalah minum obat pada saat bersamaan. Karena sebagian besar diekskresikan oleh ginjal dalam urin, perlu untuk menjaga keseimbangan air dalam tubuh. Ini harus memberi anak minum yang melimpah (sedikit lebih banyak dari biasanya).

Tablet Dosis yang Disarankan

Dosis individual ditentukan oleh dokter, berdasarkan diagnosis, kondisi kesehatan anak, jenis infeksi, dll.

Penting untuk minum tablet setelah makan, mencuci mereka dengan volume besar cairan (1 gelas).

  • Pada usia 5 tahun, Biseptolum 120 mg diindikasikan. Anda perlu minum 2 tablet dua kali sehari (konsentrasi zat tunggal adalah 240 mg).
  • Dari 6 hingga 12 tahun, obat ini juga diminum 2 kali sehari, 4 tablet (120 mg) atau 1 tablet 480 mg. Empat potong sekaligus minum tidak nyaman, sehingga disarankan untuk dosis yang besar.
  • Dalam kasus penyakit parah atau jangka panjang, diizinkan untuk meningkatkan dosis tunggal obat hingga 50% sampai keadaan kesehatan membaik. Ini harus diambil secara berkala, yaitu setiap 12 jam.

Fitur penggunaan suspensi dan pemilihan dosis untuk anak

Obat bayi dan bayi diresepkan dengan hati-hati. Dosis biasanya disesuaikan secara individual.

Sendok terukur yang nyaman tertutup dalam kotak dengan sirup. Ini memiliki aroma dan rasa berry yang menyenangkan. Komposisi suspensi tidak termasuk gula. Petunjuk penggunaan menunjukkan dosis maksimum yang diperbolehkan dan aman untuk setiap kelompok usia anak-anak:

  • Dari 2-3 hingga 6 bulan diperbolehkan memberikan 2,5 ml (120 mg) dua kali sehari;
  • dari setengah tahun hingga 5 tahun, dosis tunggal adalah 240 mg dan dosis harian 480 mg (yaitu, 5 ml suspensi setiap 12 jam).

Sirup harus diminum setelah makan setiap 12 jam. Penting untuk tidak melebihi jumlah maksimum yang diizinkan untuk menghindari efek samping. Obat dalam bentuk apa pun diminum 2 kali sehari. Untuk kejelasan, pemilihan dosis satu kali digambarkan dalam tabel.

Durasi pengobatan Biseptolom

Durasi pengobatan dengan anak Biseptol tergantung pada sifat infeksi, tingkat keparahannya dan respons tubuh terhadap obat tersebut. Rata-rata, program minimum penerimaan adalah 1 minggu (setidaknya 5 hari). Obat ini disarankan untuk dikonsumsi selama sakit dan beberapa hari kemudian untuk mengamankan hasilnya.

Jika Anda menderita angina, Anda harus minum obat selama 10 hari. Kursus pengobatan pneumonia adalah 2-3 minggu, itu diatur oleh dokter tergantung pada kondisi anak.

Kontraindikasi

Biseptol disebut sebagai obat yang kuat dan bahkan agresif, sehingga memiliki sejumlah kontraindikasi yang jelas:

  • hipersensitivitas individu atau intoleransi terhadap salah satu komponen (reaksi alergi);
  • bayi baru lahir atau prematur;
  • gangguan ginjal;
  • patologi sistem kardiovaskular;
  • fungsi hati yang tidak memadai;
  • peningkatan bilirubin;
  • kekurangan kronis dehidrogenase glukosa-6-fosfat.

Dengan sangat hati-hati (jika benar-benar diperlukan) obat ini diresepkan untuk:

  • asma bronkial;
  • defisiensi asam folat;
  • alergi terhadap obat lain;
  • patologi kelenjar tiroid, dll.

Efek Samping dan Gejala Overdosis

Pembengkakan Quincke jarang terjadi, terutama pada anak-anak yang rentan terhadap alergi. Kemungkinan reaksi merugikan lainnya:

  • pusing, sakit kepala;
  • depresi, apatis;
  • sesak napas dan batuk;
  • gangguan fungsi ginjal;
  • pelanggaran proses pembentukan darah (dimanifestasikan dalam analisis laboratorium).

Untuk mengurangi kemungkinan reaksi negatif dan meningkatkan efektivitas obat, disarankan untuk mematuhi beberapa aturan:

  1. dengan penggunaan jangka panjang, minumlah asam folat ekstra;
  2. minum banyak cairan (masuk akal);
  3. jangan minum pil atau sirup dengan susu;
  4. pada saat terapi, tidak termasuk produk yang mengandung banyak protein dan lemak (kacang-kacangan, kacang polong, keju tinggi lemak, daging berlemak) dari makanan, yang menghambat efek obat;
  5. tidak termasuk karbohidrat sederhana atau cepat (kue kering, permen, buah-buahan dan bit kering).
Saat menjalani perawatan, Anda harus mengikuti diet ringan tanpa menyalahgunakan protein, karbohidrat sederhana, dan lemak.

Kapan obat itu tidak bekerja?

Instruksi untuk obat mengidentifikasi kasus di mana obat tidak memiliki efek. Obat tidak berfungsi ketika penyakit ini disebabkan oleh mikroorganisme yang tidak merespons Biseptol. Ini adalah alasan utama dan utama untuk ketidakefektifan obat.

Obat ini tidak aktif untuk mikroorganisme berikut:

  • virus (benar-benar segalanya, obat antivirus ditunjukkan dalam kasus ini);
  • basil pus biru;
  • TBC dan leptospirosis;
  • semua jenis spirochetes;
  • beberapa mikroba resisten terhadap asam sulfonat.

Biseptol akan sama sekali tidak berguna untuk flu, infeksi virus pernapasan akut dan infeksi pernapasan akut, serta untuk pencegahan penyakit-penyakit ini. Fungsi bakterisida tidak membantu dengan virus herpes. Itu sebabnya obat ini diresepkan oleh dokter setelah pemeriksaan dan pengiriman tes laboratorium.

Selain itu, beberapa perwakilan mikroflora patogen dan patogen telah beradaptasi untuk tidak bereaksi terhadap komponen aktif obat. Perlahan-lahan, mereka mengembangkan kekebalan khusus. Secara khusus, ini berlaku untuk patogen angina. Ada kategori spesialis yang menolak obat sebagian atau seluruhnya, karena dianggap sudah usang.

Apa yang bisa menggantikan Biseptol?

Analogi obat dibagi menjadi dua kelompok utama. Yang pertama termasuk obat-obatan dengan zat aktif identik, yang berbeda di negara dan produsen. Kelompok kedua mencakup produk yang memiliki komposisi dan prinsip aksi berbeda, tetapi fungsinya sama (antimikroba dan bakterisida).

Analog langsung (komposisi identik):

  • Bactrim;
  • Abacin;
  • Abaktrim;
  • Bactrizol;
  • Chemitrin;
  • Terlampir;
  • Resprim;
  • Microcetim;
  • Ciplim;
  • Duo-septol;
  • Septrin;
  • Sulfatrim dan lainnya

Analog tidak langsung adalah antibiotik apa pun yang aktif melawan patogen penyakit, serta obat-obatan dari kelompok sulfonamid:

  • Dermazin;
  • Trimesol;
  • Sulfargin;
  • Asakol;
  • Etazol (tablet) dan lainnya.

Ingatlah bahwa mengganti obat sendiri sangat dilarang. Dokter mengganti obat jika ada satu atau beberapa faktor:

  • alergi;
  • inefisiensi;
  • terjadinya reaksi yang merugikan dan memburuknya kondisi umum.

Tablet Biseptol: petunjuk penggunaan untuk anak-anak

Biseptol 480 - petunjuk penggunaan pil: apa yang membantu, apakah itu antibiotik atau bukan, efek samping dan analog

Berbagai penyakit infeksi dan inflamasi pada organ menyebabkan ketidaknyamanan yang cukup besar bagi pasien. Mereka memerlukan perhatian khusus karena fakta bahwa fase akut hanya membutuhkan waktu yang sangat singkat, dan dengan perawatan yang tidak memadai atau tidak memadai, mereka dengan cepat menjadi kronis dengan tanda-tanda kabur dan gejala implisit.

Selanjutnya, timbul komplikasi, proses perekat berkembang dengan semakin memburuknya fungsi tubuh. Untuk menghindari situasi seperti itu, industri farmakologis dalam dan luar negeri modern menawarkan sejumlah besar obat antiinflamasi yang efektif.

Tempat terhormat pemimpin telah berhasil dipegang selama bertahun-tahun oleh obat Biseptol 480 dalam pil.

Petunjuk penggunaan, tablet dan suspensi untuk digunakan di bidang pediatri menyarankan kemungkinan terluasnya.

Di apotek dalam negeri, dapat dibeli tanpa resep dokter, tetapi masih disarankan untuk berkonsultasi dengan spesialis terlebih dahulu. Setiap paket berisi 14 tablet. Pabrikan - Pabrik Farmasi Pabyanitsky, perusahaan Polfa A.T. Polandia

Antibiotik biseptol atau tidak sama sekali

Biseptol memiliki efek terapi yang sangat baik, tetapi tidak semua orang tahu berdasarkan apa itu.

Mayoritas pasien yang pertama kali merekomendasikan obat antiinflamasi ini tertarik pada masalah: Bieptol antibiotik atau hanya obat antiinflamasi? Tidak ada jawaban tunggal untuk pertanyaan ini.

Keadaan menjadi beragam karena fakta bahwa biseptolum memiliki orientasi klinis yang cerah yang bersifat antibakteri. Namun demikian, Biseptol tidak dapat disebut antibiotik murni, karena ia memiliki efek sitostatik paralel yang jelas.

Dampak obat ini tidak didasarkan pada penghancuran total bakteri dan mikroorganisme patologis. Kekhasan efek obat adalah bahwa reproduksi koloni mikroflora patogen lebih lanjut menjadi tidak mungkin. Efek farmakologis ini memiliki faktor positif dan negatif:

  • Dokter percaya bahwa keuntungan utama adalah efek terapi ringan pada fokus peradangan, di mana segmen atau organ itu tidak akan. Seberapa aktif Biseptol, apa manfaatnya, dan seberapa beracun Biseptol? Pertama-tama, ini adalah pengobatan semua patologi infeksius tanpa kecuali. Efek loyal pada tubuh manusia menghilangkan efek toksik dari syok dan beban terapeutik yang signifikan yang melekat dalam pengobatan anti-bakterisida.
  • Sisi negatif dari Biseptol 480 adalah penggunaan kursus yang panjang untuk rehabilitasi total organ dan sistem, fokus penyakit untuk menghindari kemungkinan kekambuhan.

Itu penting! Berdasarkan analisis dari semua faktor positif dan negatif, serta karakteristik penyakit, dokter memutuskan pengangkatan tablet Biseptol obat dengan dosis tertentu.

Tentang analog dan komposisi

Pada dasarnya, Biseptol 480 termasuk dalam kelompok sulfonamid, itu adalah agen antimikroba gabungan yang terdiri dari sulfametoksazol dan trimetoprim.

Keunikan sulfamethoxazole, yang mirip dalam bentuk dengan PABA, adalah bahwa sintesis asam dihydrofolic dalam sel-sel mikroorganisme patologis terganggu, secara aktif mencegah penggabungan PABA ke dalam komposisi molekul.

Trimethoprim berperan sebagai katalis dan penguat aksi obat utama.

Farmakodinamik menentukan komposisi dan efek sulfametoksazol, sebagai pelanggaran terhadap pengurangan asam DBD dalam THF, bentuk aktif asam folat, yang bertanggung jawab untuk metabolisme protein, pembelahan dan reproduksi sel mikroba. Yang paling rentan terhadap obat adalah strain hemolitik mikroorganisme yang sensitif terhadap penisilin.

Penelitian jangka panjang dan hasil kerja para spesialis di berbagai cabang farmakologi dapat menghasilkan tidak hanya Biseptol, tetapi juga analog, berbeda dalam spektrum efek terapi yang berbeda.

Analog utama Biseptol adalah Sulfadimethoxin - penghuni permanen hampir semua apotek rumah.

Cara yang lebih modern adalah kelompok obat-obatan yang terdiri dari Bactrim, Berlotsida 240, Berlotsida 480, Groseptol, Duo-Septola, Co-trimoxazole, Metosulfabol, Oriprim, dan segmen obat lain.

Efek samping, efeknya pada tubuh

Biseptolum, seperti agen ampuh lainnya, memiliki efek samping. Mereka sedikit, tetapi masih terjadi ketika merujuk pasien. Ini termasuk gangguan berikut:

  1. Sistem saraf pusat: manifestasi pusing, sakit kepala, gejala apatis, depresi, radang perifer pada saraf utama, tanda-tanda meningitis aseptik;
  2. Sistem pernapasan: munculnya batuk, tersedak, kejang bronkial, terjadinya infiltrat paru;
  3. Dalam sistem pencernaan, gejala mual, muntah, diare, gastritis, stomatitis, glositis, kolestasis, hepatitis, pankreatitis, pseudomembran enterokolitis dapat terjadi;
  4. Ekskresi urin terganggu dalam bentuk poliuria, hematuria, kristaluria, nefropati toksik disertai dengan oligo atau anuria.

Ketika mengambil pil kemungkinan pelanggaran gambar darah, terjadinya reaksi alergi, urtikaria, angioedema.

Dosis dan fitur penerimaan untuk orang dewasa

Apa bantuan obat itu? Biseptol 480 dokter menganggap obat yang benar-benar unik dan serbaguna yang sama-sama aktif pada orang dewasa dan anak-anak.

Untuk tablet Biseptol, dosis dan jumlah untuk pengambilan kursus dijelaskan secara rinci dan lengkap dalam lembar instruksi yang terlampir pada setiap paket.

Pertama-tama, obat ini digunakan untuk pengobatan berbagai proses inflamasi, termasuk:

  • Penyakit pada sistem genitourinari, berbagai bentuk sistitis, uretritis, pielonefritis, pielitis, prostatitis, gonore pada pria dan wanita, limfogranuloma kelamin.
  • Infeksi sistem pernafasan - bronkitis akut dan kronis, bronkopneumonia, bronkiektasis, radang paru-paru kelompok. Penggunaan efektif Biseptol 480 untuk sakit tenggorokan, radang tenggorokan, sinusitis, otitis.
  • Pengobatan infeksi sistem pencernaan. Sarana yang diresepkan untuk kolera, disentri, demam tifoid, dengan eliminasi carriage salmonellosis.

Efek yang bertahan lama dapat diperoleh dengan furunculosis, jerawat, pioderma, dan penyakit lain yang disebabkan oleh bakteri yang rentan terhadap obat.

Bagaimana cara mengonsumsi Biseptol untuk orang dewasa? Ini pertanyaan terpisah. Biasanya, perhitungan dosis dilakukan secara individual. Menurut instruksi untuk skema standar, penerimaan adalah sebagai berikut:

  1. 1 tablet 2 kali sehari, interval 12 jam dalam bentuk akut penyakit pernapasan;
  2. 2 tablet, 2 dosis per hari untuk infeksi kulit;
  3. Minum 2 tablet 3 kali sehari, kursus 10 hari.

Jika dosis penyakit Anda dalam petunjuk di sana, maka Anda harus mengklarifikasi dengan dokter.

Pada saat yang sama ada fitur-fitur tertentu dari penunjukan tablet. Misalnya, Biseptol selama kehamilan dan analognya selama periode menyusui anak hampir tidak pernah diresepkan oleh dokter.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa komponen obat dapat memiliki dampak negatif pada perkembangan janin janin, dan masuk ke dalam ASI.

Ketika benar-benar perlu menggunakan Biseptol dalam praktik medis, dokter merekomendasikan ibu untuk membuat keputusan untuk tidak menyusui.

Itu penting! Perhatian khusus harus dilakukan jika riwayat pasien mencakup kondisi kronis seperti asma bronkial, kelainan tiroid, dan berbagai jenis tumor. Dalam praktek klinis, ada tingkat tolerabilitas obat yang tinggi, tetapi orang tidak boleh menolak kemungkinan reaksi individu.

Cara minum tablet Biseptol dengan kontraindikasi

Obat Biseptol terkenal karena kesetiaannya yang besar, tetapi menurut rekomendasi yang ada dalam instruksi, mereka tidak boleh diperlakukan dalam kasus-kasus berikut:

  • Ketika anemia megaloblastik dengan adanya defisiensi asam folat, dengan anemia aplastik, anemia defisiensi B12, agranulositosis, leukopenia;
  • Dengan kekurangan senyawa glukosa dengan dehidrogenase 6-fosfat;
  • Dalam kasus hiperbilirubinemia anak;
  • Adanya gagal hati atau gagal ginjal, di mana pembersihan kreatinin lebih dari 15 ml / menit.

Bayi di bawah enam tahun bukan pil yang diresepkan dengan dosis 480 mg.

Bagaimana cara mengonsumsi tablet Biseptol dengan peningkatan kerentanan? Dokter merekomendasikan untuk mengurangi dosis setengahnya, dan bahkan tiga kali lipat.

Poin khusus adalah larangan kategoris pengangkatan Biseptol untuk bayi prematur, bayi baru lahir dan bayi hingga dua bulan kehidupan.

Perhatian membutuhkan penggunaan obat jika pasien menderita kekurangan asam folat, gangguan fungsi hati dan ginjal.

Karakteristik Biseptol dan zat aktifnya

Dalam pediatri, para ahli merekomendasikan penunjukan Biseptol sebagai tablet bubuk bubuk dan suspensi, yang berkontribusi pada penyerapan obat yang lebih baik. Biseptol dan zat aktifnya cukup aktif berperilaku dalam organisme anak-anak. Dosis berdasarkan kelompok umur adalah sebagai berikut:

  • Dari tiga hingga lima tahun, 240 mg diresepkan dua kali sehari;
  • Dari enam hingga dua belas tahun, dosis standar adalah 480 mg dua kali sehari.

Kesimpulan

Bentuk paling aman untuk bayi adalah suspensi, diproduksi secara terpisah untuk pasien terkecil. Orang tua sederhana dan terjangkau untuk menghitung dosis sendiri, berdasarkan instruksi yang terlampir. Bentuknya memiliki toleransi yang sangat baik, tidak menyebabkan mual, muntah, pusing.

Biseptol: indikasi, dosis untuk anak-anak dan orang dewasa

Biseptol dulu suka meresepkan dokter untuk flu. Biseptol untuk anak-anak adalah obat nomor satu untuk sakit tenggorokan. Tetapi selama bertahun-tahun, infeksi telah beradaptasi dengan aksi banyak obat, dan hari ini obat ini telah kehilangan popularitasnya.

Apakah Biseptol adalah Antibiotik

Antibiotik adalah zat mikroba, hewan, dan juga berasal dari tumbuhan, yang mampu menekan perkembangan infeksi bakteri dan menghancurkannya.

Tetapi industri farmasi juga memproduksi obat semi-sintetik dan sintetis.

Komponen obat Biseptol tidak ada hubungannya dengan zat antibakteri alami. Biseptol terdiri dari komponen buatan yang telah disintesis di laboratorium:

  • Sulfamethoxazole adalah obat sulfonamide.
  • Trimethoprim adalah zat yang digunakan untuk meningkatkan efek sulfometoksol.

Biseptol adalah agen antimikroba.

Indikasi

Biseptol diresepkan untuk pengobatan penyakit berikut:

  • abses otak,
  • demam tifoid, demam paratifoid,
  • gonore
  • penyakit menular pada sistem pernapasan: bronkitis, pneumonia, radang selaput dada, abses paru-paru,
  • penyakit menular pada kulit,
  • penyakit menular dari sistem genitourinari: uretritis, sistitis,
  • meningitis
  • otitis,
  • sinusitis

Kontraindikasi

Biseptol dikontraindikasikan dalam kasus-kasus berikut:

  • Gangguan pada hati.
  • Penyakit ginjal.
  • Penyakit parah pada jantung dan pembuluh darah.
  • Periode kehamilan
  • Hipersensitif terhadap komponen biseptol.
  • Bayi baru lahir hingga usia enam minggu.

Berhati-hatilah untuk menggunakan Biseptol dalam kondisi berikut:

  1. Kekurangan asam folat dalam tubuh.
  2. Asma bronkial.
  3. Kecenderungan alergi.

Jika obat ini diresepkan untuk wanita menyusui, menyusui harus dihentikan.

Kutipan dari instruksi resmi

Efek samping

  • Mual, muntah, diare.
  • Pusing.
  • Ruam pada kulit.

Jika selama perawatan Anda memiliki manifestasi alergi, ini adalah alasan penghapusan Biseptol.

Instruksi untuk digunakan

Tablet disarankan untuk dikonsumsi setelah makan dan pastikan untuk minum dengan air bersih tanpa gas.

Dosis untuk anak-anak:

  • 2-5 tahun: 40 mg (ini adalah 2 tablet (120 mg)) dua kali sehari,
  • enam hingga dua belas tahun: masing-masing 480 mg (ini adalah 4 tablet (120 mg) atau 1 tablet (480 mg)) dua kali sehari,
  • untuk pasien dewasa dan remaja di atas dua belas tahun: pada 960 mg dua kali sehari, jika Anda membutuhkan perawatan jangka panjang - 480 mg dua kali sehari,
  • terapi pneumonia: 100 mg sulfametoksazol per 1 kg berat badan per hari. Waktu istirahat antara minum obat harus 6 jam, lamanya pengobatan - 2 minggu,
  • Terapi gonore: 2 gram (dalam hal sulfametoksazol) dua kali sehari dengan jeda antara dosis 12 jam.

Durasi perawatan obat biasanya dari lima hari hingga 2 minggu. Jika terapi penyakit kronis diperlukan atau penyakit lewat dalam bentuk parah, dosis Biseptol dapat ditingkatkan 30-50%.

Jika perjalanan pengobatan melebihi lima hari atau dokter telah meningkatkan dosis tunggal, maka perlu untuk mengontrol komposisi darah. Jika ada perubahan yang ditemukan, asam folat diresepkan.

Interaksi dengan obat lain

  1. Dengan diuretik tiazid, risiko peningkatan perdarahan dan trombositopenia meningkat.
  2. Dengan fenitoin - Biseptol meningkatkan aktivitas antikonvulsan.

  • Bersama dengan Biseptolum, tidak dianjurkan untuk minum obat berikut:
    • salisilat,
    • butadion,
    • naproxen
    • turunan asam para-aminobenzoat.

    Selama masa pengobatan harus menahan diri dari minuman beralkohol.

    Kapan Biseptol Tidak Berdaya?

    Anda perlu tahu bahwa dengan angina, yang memicu streptokokus beta-hemolitik, obat ini tidak bekerja. Ini karena infeksi bakteri jenis ini hampir sepenuhnya kebal terhadap sulfonamida. Selama periode pengobatan dengan antibiotik, bakteri terbentuk yang tidak terpengaruh oleh sulfametoksazol.

    Karena itu, dalam kasus sakit tenggorokan, Anda harus sangat berhati-hati dalam memilih antibiotik, karena kesalahan dapat menyebabkan komplikasi, terutama pada anak kecil. Karena alasan inilah dokter harus membuat diagnosis dan meresepkan pengobatan, karena hanya dokter yang dapat membedakan stafilokokus stafilokokus dengan streptokokus.

    Tindakan pencegahan keamanan

    Penampilan obat

    Dengan sangat hati-hati harus digunakan Biseptol pada orang dengan penyakit berikut:

    1. Pasien dengan alkoholisme.
    2. Kurang gizi.
    3. Gangguan pendarahan.
    4. Insufisiensi hati.
    5. Gagal ginjal.
    6. Sindrom mengganggu penyerapan.
    7. Penyakit alergi parah.

    Dalam proses terapi, pasien perlu mengonsumsi sejumlah besar cairan agar tidak menyebabkan penyumbatan tubulus ginjal.

    Pada pasien usia lanjut, obat ini dapat menyebabkan kerusakan pada ginjal dan hati, serta reaksi alergi yang serius.

    Pasien AIDS yang minum Biseptol dapat mencatat komplikasi berikut:

    Selama masa pengobatan harus menghindari sinar matahari langsung.

    Formulir pelepasan obat

    Biseptol dapat ditemukan di apotek dalam bentuk tablet, suspensi, dan solusi untuk injeksi:

    1. Tablet (120 mg).
    2. Tablet (480 mg).
    3. Bactrim Forte (960 mg).
    4. Sirup (100 ml).
    5. Zat untuk persiapan larutan untuk injeksi (480 mg).

    Petunjuk penggunaan untuk anak-anak

    1. Anak-anak berusia tiga hingga enam bulan: beri si anak 2,5 ml sirup setiap 12 jam.
    2. Anak-anak dari tujuh bulan hingga tiga tahun: 2,5-5 ml dua kali sehari.
    3. Anak-anak dari empat hingga enam tahun: 5-10 ml dua kali sehari.
    4. Usia tujuh atau dua belas tahun: 10 ml sirup dua kali sehari.
    5. Lebih tua dari 12 tahun: 20 ml dua kali sehari.

    Bagaimana obat untuk angina

    Karena fakta bahwa infeksi bakteri memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan antibiotik, beberapa mikroorganisme telah mengembangkan resistensi terhadap biseptol. Karena itu, dalam beberapa tahun terakhir, obat ini semakin jarang diresepkan untuk tonsilitis.

    Analog

    1. Asakol.
    2. Dermazin.
    3. Ingalipt.
    4. Ingaflu.
    • Biseptol dalam bentuk tablet (120 mg) - 20 buah per bungkus - harganya sekitar 40 rubel.
    • Biseptol dalam bentuk tablet (480 mg) - 20 buah per bungkus - harganya sekitar 70 rubel.
    • Biseptol ampul (480 mg) (5 ml) - 10 buah per bungkus - sekitar 360 rubel.
    • Sirup biseptol (80 ml) - sekitar 140 rubel.

    Ulasan

    Baru-baru ini sangat sakit: demam, sakit tenggorokan. Yang mengejutkan saya, dokter memberi saya resep Biseptol. Awalnya saya ragu, tetapi memutuskan untuk mengambil risiko. Saya sedikit takut dengan harga murah - hanya 40 rubel. Di malam hari, minum 2 tablet dan pergi tidur. Pagi berikutnya saya merasa jauh lebih baik. Lihat obat seperti yang diharapkan - 5 hari.

    Ditinjau oleh AnnaAndrey

    Sekali lagi dia sakit tenggorokan. Obat tradisional tidak membantu, dan saya ingat Biseptol yang efektif, yang saya dirawat di masa muda. Dua hari pertama saya agak muak dengannya, tetapi semuanya berjalan sangat cepat. Sudah di hari ketiga menjadi lebih mudah. Melihat kursus lengkap - 5 hari.

    Cara minum tablet Biseptol 120 dan 480 mg

    Biseptol adalah agen gabungan yang sepenuhnya disintesis yang memiliki efek antimikroba dan mengandung kotrimoksazol.

    Yang terakhir termasuk dalam kelompok sulfonamid, yang merupakan agen antimikroba sistemik pertama.

    Pada halaman ini Anda akan menemukan semua informasi tentang Biseptol: petunjuk lengkap untuk penggunaan obat ini, harga rata-rata di apotek, analog lengkap dan tidak lengkap obat, serta ulasan dari orang-orang yang telah menggunakan Biseptol. Ingin meninggalkan opini Anda? Silakan tulis di komentar.

    Kelompok klinis-farmakologis

    Obat sulfa antibakteri.

    Ketentuan penjualan farmasi

    Ini dirilis dengan resep dokter.

    Berapa biaya Biseptol? Harga rata-rata di apotek adalah 40 rubel.

    Bentuk dan komposisi rilis

    Zat yang memberikan efek terapi Biseptolu, yang disebut co-trimoxazole. Nama ini menggabungkan dua senyawa aktif, perbandingannya dalam satu tablet adalah 5 banding 1. Bergantung pada jumlah zat aktif tersebut, sediaan diwakili oleh dua dosis:

    1. 120 mg tablet mengandung 100 mg sulfamethoxazole, ditambah dengan 20 mg trimethoprim.
    2. 480 mg tablet, di mana pasien menerima sulfametoksazol dalam jumlah 400 mg, dan trimetoprim dalam dosis 80 mg.

    Tablet biseptol dibedakan oleh bentuk pipih bulat, warna putih (kadang-kadang kuning), dan adanya risiko dan ukiran B. Mereka dikemas dalam lepuh 20 buah dan dijual seharga 1 blister dalam satu bungkus.

    Efek farmakologis

    "Biseptol" (480, 120, dan 240 mg) adalah obat antimikroba spektrum luas yang mengacu pada obat sulfanilamide. Kombinasi zat aktif mencegah sintesis asam folat, yang bertanggung jawab untuk proses metabolisme dalam sel mikroba, serta pembelahannya.

    Co-trimoxazole tidak membunuh agen penyebab berbagai penyakit, tetapi membatasi reproduksi mereka, memberikan sistem kekebalan kemampuan untuk mengatasi patogen sendiri. Ini menjelaskan tidak adanya efek toksik yang kuat selama perawatan Biseptol.

    Obat ini mampu mengatasi sekitar 40 jenis mikroorganisme patogen, termasuk infeksi streptokokus dan stafilokokus, Vibrio cholerae, Toxoplasma, Salmonella, Chlamydia, E. coli dan lain-lain. Anaerob dan mikobakteri, serta virus, obat tidak memiliki efek.

    Itu juga digunakan untuk pencegahan primer dan sekunder dari pneumocystosis dan toksoplasmosis pada pembawa HIV.

    Indikasi untuk digunakan

    Menurut instruksi pabriknya, Biseptol diresepkan untuk pengobatan penyakit menular dan inflamasi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap obat, yaitu:

    • Gonore;
    • Otitis, sinusitis;
    • Infeksi pada jaringan lunak dan kulit, termasuk pioderma, furunculosis;
    • Infeksi pada sistem genitourinari, termasuk uretritis, pielonefritis, prostatitis, salpingitis;
    • Berbagai infeksi saluran pernapasan, termasuk pneumonia, bronkitis, abses paru, empiema pleura;
    • Infeksi pada saluran pencernaan, termasuk demam paratifoid perut, tipus, kolera bakteri, disentri, diare.

    Biseptol adalah antibiotik atau bukan?

    Menurut abstrak, Biseptol bukanlah antibiotik. Ini adalah obat bakterisida (menyebabkan kematian sel mikroba), tetapi tidak berlaku untuk antibiotik. Tindakan obat karena fakta bahwa itu memblokir sintesis asam folat, yang tanpanya sel mikroba tidak dapat membelah. Sulfametoksazol dan trimetoprim saling melengkapi dan memperkuat satu sama lain dalam mekanisme ini.

    Kontraindikasi

    • disfungsi ginjal yang parah tanpa adanya kemampuan untuk mengontrol konsentrasi obat dalam plasma darah;
    • hiperbilirubinemia pada anak-anak;
    • penyakit darah yang parah;
    • defisiensi glukosa-6-fosfat dehidrogenase;
    • kerusakan pada parenkim hati;
    • gagal ginjal berat;
    • hipersensitif terhadap komponen obat, serta sulfonamid.

    Biseptol tidak boleh dikonsumsi oleh wanita selama kehamilan dan menyusui.

    Anak-anak tidak meresepkan obat:

    • pil - hingga 3 tahun;
    • penangguhan - hingga 2 bulan (atau hingga 1,5 bulan jika anak tersebut lahir dari ibu dengan infeksi HIV).

    Perhatian membutuhkan penggunaan Biseptol di hadapan penyakit-penyakit berikut:

    • asma bronkial;
    • kekurangan asam folat dalam tubuh;
    • penyakit tiroid.

    Gunakan selama kehamilan dan menyusui

    Pada kehamilan, obat harus diresepkan hanya jika manfaat yang diharapkan dari penggunaannya melebihi risiko yang mungkin bagi janin, karena baik trimethoprim dan sulfamethoxazole menembus penghalang plasenta dan, dengan demikian, dapat mempengaruhi metabolisme asam folat. Pada akhir kehamilan, penggunaan obat harus dihindari karena kemungkinan risiko mengembangkan penyakit kuning nuklir pada bayi baru lahir.

    Karena fakta bahwa trimethoprim dan sulfamethoxazole menembus ke dalam ASI, penggunaan co-trimaxosol selama menyusui dikontraindikasikan.

    Instruksi untuk digunakan

    Petunjuk penggunaan menunjukkan bahwa dosis Biseptol diatur secara individual tergantung pada penyakitnya. Obat ini diminum setelah makan dengan jumlah cairan yang cukup.

    1. Anak-anak berusia 3 hingga 5 tahun, obat ini diresepkan 240 mg (2 tab. 120 mg) 2 kali / hari; anak-anak berusia 6 hingga 12 tahun - masing-masing 480 mg (4 tablet 120 mg atau 1 tablet 480 mg) 2 kali / hari.
    2. Orang dewasa dan anak di atas 12 tahun diresepkan 960 mg 2 kali / hari, dengan terapi jangka panjang, 480 mg 2 kali / hari.
    3. Lama pengobatan adalah 5 hingga 14 hari. Pada kasus penyakit yang parah dan / atau pada infeksi kronis, dosis tunggal dapat meningkat 30-50%.

    Dengan durasi terapi selama lebih dari 5 hari dan / atau meningkatkan dosis obat, perlu untuk memantau gambaran darah perifer; ketika perubahan patologis terjadi, asam folat harus diberikan dengan dosis 5-10 mg / hari.

    • Pada pneumonia, obat ini diresepkan pada tingkat 100 mg sulfametoksazol per 1 kg berat badan / hari. Interval antara dosis adalah 6 jam, durasi pengobatan adalah 14 hari.
    • Pada gonore, dosis obat adalah 2 g (dalam hal sulfametoksazol) 2 kali / hari dengan interval 12 jam.

    Pada pasien dengan insufisiensi ginjal dengan CC 15-30 ml / menit, dosis standar Biseptol harus dikurangi hingga 50%.

    Efek samping

    Pasien mungkin mengalami efek samping berikut saat merawat Biseptolum:

    1. Saluran kemih: nefritis tubulointerstitial, peningkatan kreatinin, diatesis garam,
    2. Metabolisme: Biseptol harus diambil dengan hati-hati yang melanggar metabolisme kalium;
    3. Saluran pencernaan: hepatitis, tinja abnormal (diare), sindrom kolestatik, glositis, peningkatan kadar enzim hati, pada pasien dengan penyakit kronis yang parah dan penyakit kekebalan tubuh, pankreatitis akut sering didiagnosis;
    4. Reaksi kulit, yang sering hilang setelah penghentian obat: peningkatan sensitivitas tubuh terhadap efek sinar ultraviolet, eritema polimorfik, eritema eksudatif ganas, nekrolisis epidermal akut atau toksik, vaskulitis hemoragik;
    5. Sistem saraf pusat: sindrom meningeal, gangguan koordinasi motorik, kondisi halusinasi;
    6. Sistem muskuloskeletal: nyeri otot dan sendi;
    7. Perubahan dalam gambar darah: penurunan tingkat leukosit dalam komposisi seluler umum darah, penurunan jumlah neutrofil, berkurangnya jumlah trombosit, neutropenia, defisiensi asam folat, anemia aplastik, peningkatan konsentrasi methemoglobin, penyakit Verlgof.

    Pada pasien dengan diabetes mellitus, pada hari-hari pertama terapi ada penurunan konsentrasi glukosa dalam darah. Hipoglikemia juga terjadi pada individu dengan penyakit ginjal dan hati. Penyebab kondisi patologis ini mungkin adalah nutrisi yang tidak adekuat.

    Overdosis

    Dengan kelebihan yang signifikan dari dosis terapi yang direkomendasikan mengembangkan gejala keracunan akut - mual, muntah, sakit perut, sakit kepala, gangguan kesadaran. Dalam hal ini, obat harus dihentikan dan mencari bantuan medis.

    Terapi detoksifikasi termasuk lavage lambung dan usus serta terapi simtomatik. Overdosis kronis dapat menyebabkan penekanan pembentukan darah dengan penurunan jumlah sel-sel darah yang signifikan.

    Instruksi khusus

    Membutuhkan pemantauan berkala konsentrasi sulfametoksazol dalam darah. Jika nilainya lebih dari 150 μg / ml, perawatan dihentikan sampai nilainya mencapai 120 ug / ml dan di bawahnya. Jika pengobatan dirancang selama satu bulan atau lebih, maka diperlukan pemantauan kondisi darah secara teratur.

    Saat meresepkan asam folat, perubahan hematologi dapat dibalik. Pada pasien AIDS, efek samping lebih umum dan diucapkan. Biseptol tidak direkomendasikan untuk diresepkan untuk faringitis dan tonsilitis yang disebabkan oleh beta-hemolytic streptococcus gr. A.

    Interaksi obat

    1. Turunan dari asam salisilat meningkatkan efek Biseptol.
    2. Sulfametoksazol dan trimetoprim meningkatkan aktivitas antikoagulan antikoagulan tidak langsung, serta aksi obat hipoglikemik dan metotreksat.

  • Dalam kombinasi dengan diuretik thiazide ada risiko trombositopenia dan perdarahan.
  • Dalam kombinasi dengan diuretik meningkatkan risiko trombositopenia.
  • Biseptol mengurangi intensitas metabolisme hati fenitoin dan warfarin, meningkatkan aksi mereka.

  • Fenitoin, barbiturat, PAS meningkatkan manifestasi defisiensi asam folat dalam kombinasi dengan Biseptol.
  • Benzocaine, procainum, procainamide (serta obat-obatan lain, sebagai hasil dari hidrolisis yang membentuk PABK) mengurangi efektivitas obat Biseptol®.

  • Asam askorbat, hexamethylenetetramine meningkatkan risiko kristaluria ketika mengambil Biseptol.
  • Biseptol dapat meningkatkan kandungan digoxin dalam plasma darah pada beberapa pasien usia lanjut.

  • Dalam kombinasi dengan obat yang menghambat hematopoiesis sumsum tulang, risiko mielosupresi meningkat.
  • Biseptol mengurangi efektivitas obat kontrasepsi oral.
  • Ulasan

    Kami mengambil beberapa ulasan orang tentang obat Biseptol:

    1. Olga Saya menganggap "Biseptol" sebagai obat lama, andal, terbukti yang membantu memecahkan masalah tidak hanya organ pernapasan, tetapi juga bisul, jelai, dan diare. Dia memperlakukan dirinya sendiri dan anak-anaknya dengan sukses. Saya tahu itu buruk bagi hati, karena hanya dikonsumsi setelah makan dan minum susu. Dalam pertempuran dengan penyakit paru-paru, diharuskan mengonsumsi 4 tablet per hari, 2 kali dengan interval yang sama dalam 3-5 hari, tergantung pada tingkat keparahannya. Untuk borok, satu atau dua asupan tunggal 2 tablet sudah cukup, dan menghemat diare dari satu administrasi dalam jumlah tablet yang sama. Obat yang luar biasa!
    2. Tatiana. Itu benar, jika anjing dirawat, itu berarti seseorang akan mendekati. Biseptol lebih baik untuk menahan diri dari memberi anak-anak (di bawah 8 tahun) - anak laki-laki. Kerjanya pada testis. Ini diberitahukan kepada saya pada tahun 1982 oleh salah satu terapis yang sangat cerdas dan kompeten. Dan di masa depan itu dapat digunakan dengan sempurna dalam perawatan. Bronkitis diobati sebelumnya tanpa menggunakan antibiotik. Dan mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik. Sekarang mereka mendapatkan semua orang dengan antibiotik. Segera alergi, hormon dan proses dimulai.
    3. Ruslan. Antibiotik membunuh mikroorganisme, dan antimikroba tidak secara langsung mematikan bagi mereka, tetapi mengganggu metabolisme mereka, akibatnya mereka mati. Obat ini, misalnya, mengganggu pembentukan asam folat dan dihidrofolik di antara mikroorganisme. Hal ini membedakan obat-obatan kelompok ini dari antibiotik karena obat-obatan tersebut tidak merusak mikroflora yang bermanfaat begitu banyak dan memiliki efek samping yang lebih sedikit.
    4. Irina. Ini adalah obat yang sangat bagus. Anak yang lebih tua sering menderita batuk selama musim dingin, tenggorokan mulai terasa sakit hampir setiap 2-3 minggu. Perawatannya memakan waktu cukup lama. Pil ini banyak membantu. Ada tablet kecil untuk anak-anak, tetapi anak saya meminta untuk menghancurkan mereka dan mengambilnya sebagai bubuk. Mereka cukup pahit, tetapi efeknya sangat baik ketika batuk. Saya tahu bahwa kenalan yang menderita bronkitis berbicara dengan sangat baik tentang obat ini. Dia sendiri mengambil "Biseptol" untuk orang dewasa ketika batuk, juga membantu. Hanya di sini ukuran tablet untuk orang dewasa sangat besar.
    5. Edwin. Saya sering menggunakan Biseptol, terutama di musim dingin, ketika saya membeku, sebelum tidur dua tablet dan di pagi hari, ceria. Tapi suatu kali saya mendapat sial oleh seorang dokter yang baik hati setelah operasi dan sekarang saya mendapatkan gumpalan dan gatal. Saya tidak menggunakannya selama sekitar 17 tahun, tetapi saya ingin mengembalikannya, doksisiklin sebagai tapal yang mati.

    Analog

    Analog adalah obat: Bakteptol, Bactrim, Biseptazol, Biseptrim, Groseptol, Co-Trimoxazole, Oriprim, Raseptol, Solyucepol, Sumetrolim, Triseptol.

    Sebelum menggunakan analog, konsultasikan dengan dokter Anda.

    Kondisi penyimpanan dan umur simpan

    Biseptol adalah obat antibakteri yang penjualannya dari apotek hanya diperbolehkan untuk tujuan medis. Umur simpan tablet Biseptol dan Biseptol 480 saat kondisi penyimpanan yang diperlukan diamati adalah 5 tahun, suspensi 3 tahun.

    Tablet biseptol untuk dewasa - dalam kasus apa dan bagaimana cara meminumnya?

    Penerimaan agen yang memiliki efek antibakteri yang kuat, memungkinkan Anda untuk menghilangkan penyakit, yang patogennya adalah jamur patogen, organisme protozoa, bakteri gram positif dan bakteri gram negatif.

    Tablet biseptol - obat dengan efek bakterisida: ia memprovokasi kematian sel mikroba dengan menghalangi sintesis asam folat, yang tanpanya kehilangan kemampuan untuk membelah. Obat ini bukan milik kelompok antibiotik.

    Biseptol diproduksi dalam bentuk tablet, sirup dan suspensi. Dua bentuk yang disebutkan terakhir biasanya direkomendasikan untuk perawatan anak-anak.

    Setiap bentuk sediaan memiliki fitur penerimaan dan dosis, jadi sebelum memulai perawatan, Anda perlu berkonsultasi dengan spesialis. Harap dicatat: obat tersedia dengan resep dokter.

    Biseptol - obat dengan beragam aksi, termasuk dalam kelompok bakterisida. Ini diresepkan untuk menghilangkan kuman yang menyebabkan penyakit menular.

    Karakteristik obat

    Tablet biseptol - obat kombinasi, yang ditandai dengan spektrum aksi yang luas. Ini mengandung sulfamethoxazole, yang melanggar sintesis asam, yang diperlukan untuk pengembangan bakteri, dan trimethoprim, suatu zat yang meningkatkan aksi bahan aktif pertama dan mencegah reproduksi mikroorganisme patogen.

    Biseptol efektif dalam banyak patologi, efeknya memanifestasikan dirinya segera - pada hari kedua pengobatan ada peningkatan kondisi

    Obat ini aktif melawan patogen seperti:

    • gonokokus;
    • staphylococcus;
    • meningokokus;
    • klamidia;
    • streptokokus;
    • salmonella;
    • E. coli;
    • beberapa jenis jamur.

    Perhatikan! Biseptol tidak bertindak terhadap virus, jadi tidak digunakan untuk pengobatan penyakit virus. Obat ini juga tidak aktif terhadap patogen tuberkulosis dan leptospirosis, Pseudomonas aeruginosa, spirochetes.

    Obat ini diproduksi tidak hanya dalam bentuk tablet - suspensi Biseptol, sirup dan ampul yang mengandung konsentrat juga tersedia. Suspensi biseptol cocok untuk anak-anak; obat yang terkandung dalam ampul digunakan secara eksklusif selama perawatan rawat inap di bawah pengawasan tenaga medis.

    Tablet dan bentuk lain dari obat dengan cepat diserap dari perut, dan bahan aktifnya memiliki kemampuan untuk menembus ke dalam jaringan dan cairan biologis tubuh - di ginjal, amandel, paru-paru, sekresi bronkial, cairan tulang belakang.

    Konsentrasi maksimum komponen aktif obat dalam darah diamati 60 menit setelah meminumnya.

    Indikasi dan kontraindikasi terhadap obat

    Pengobatan dengan Biseptolum efektif dalam pengobatan penyakit infeksi akut pada saluran pernapasan, saluran pernapasan atas dan infeksi saluran pencernaan, penyakit pada saluran kemih dan organ sistem reproduksi. Juga, penggunaan obat ini disarankan untuk infeksi kulit dan jaringan lunak.

    Biseptol diresepkan untuk sistitis dan penyakit infeksi dan inflamasi pada sistem kemih dan reproduksi.

    Penyakit dan patologi berikut adalah indikasi untuk menerima Biseptol:

    • bronkitis akut dan kronis;
    • ISPA;
    • radang amandel;
    • pneumonia;
    • abses paru-paru;
    • gonore;
    • otitis media;
    • malaria;
    • demam berdarah;
    • brucellosis;
    • toksoplasmosis;
    • meningitis;
    • jerawat;
    • furunculosis;
    • abses otak;
    • pioderma;
    • prostatitis;
    • sistitis;
    • uretritis;
    • pielonefritis;
    • salmonellosis;
    • pankreatitis;
    • demam tifoid;
    • diare;
    • osteomielitis;
    • kolera.

    Walaupun memiliki gagasan tentang apa yang membantu Biseptol, Anda tidak boleh meminumnya tanpa resep dokter. Obat yang ditentukan memiliki beberapa kontraindikasi absolut. Ini termasuk:

    • anak-anak hingga 3 bulan (untuk mengambil suspensi) atau 3 tahun (untuk mengambil pil);
    • disfungsi ginjal;
    • hipersensitif terhadap bahan aktif obat;
    • periode kehamilan dan menyusui;
    • gangguan darah;
    • kekurangan asam folat dalam tubuh;
    • gagal hati;
    • gagal jantung.

    Perhatikan! Jika seorang pasien sebelumnya mengalami reaksi alergi terhadap penggunaan obat-obatan tertentu, Biseptol diresepkan dengan hati-hati, dan perawatan dalam kasus ini dilakukan di bawah pengawasan khusus dokter. Juga, tablet diresepkan dengan hati-hati dalam kasus penyakit kelenjar tiroid, pada usia dini dan tua.

    Ketika seorang pasien disarankan untuk minum Biseptol, ia harus diingatkan tentang kemungkinan reaksi yang merugikan. Meskipun dalam kebanyakan kasus obat ini dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien, manifestasi yang tidak diinginkan berikut dapat terjadi:

    Dengan asupan jangka panjang Biseptol dosis tinggi, efek samping mungkin lebih terasa.

    Kadang-kadang reaksi alergi serius dicatat, kandidiasis dapat terjadi karena perubahan komposisi mikroflora usus

    • diare;
    • mual;
    • sakit perut;
    • apatis;
    • depresi;
    • pusing;
    • stomatitis;
    • tremor jari;
    • peningkatan output urin;
    • batuk;
    • merasa sesak nafas;
    • nyeri pada otot dan sendi;
    • kenaikan suhu;
    • menggigil;
    • pruritus

    Biseptolum dikontraindikasikan pada pasien dengan penyakit parah pada organ dalam - hati, ginjal, serta gangguan pembentukan darah

    Efek samping, jika terjadi, memiliki ekspresi yang lemah.

    Perhatikan! Perhatian khusus dalam pengobatan Biseptolum harus dihormati oleh orang tua, serta mereka yang menderita alkoholisme atau malabsorpsi.

    Rekomendasi untuk mengambil tablet Biseptol

    Tablet biseptol tersedia dalam dosis 120 dan 480 mg. Perbedaan di antara mereka adalah bahwa jenis obat pertama mengandung sulfamethoxazole dalam jumlah 100 mg dan trimethoprim dalam jumlah 20 mg; dalam sediaan dengan dosis 480 mg - 400 mg dan 80 mg zat, masing-masing.

    Dosis dewasa - 960 mg dua kali sehari. Obat ini sebaiknya diminum setelah makan. Pada saat pengobatan harus dikeluarkan dari diet makanan protein, karena mengganggu penyerapan obat dan mengurangi efektivitasnya.

    Setiap paket berisi 20 tablet.

    Petunjuk untuk tablet Biseptol mengatur hal-hal berikut:

    • penerimaan dilakukan setelah makan;
    • untuk mencegah pembentukan kristal dalam urin, memprovokasi urolitiasis, perlu minum pil dengan banyak air, dan selama seluruh pengobatan untuk minum setidaknya 2 liter air murni setiap hari;
    • selama terapi untuk membatasi pajanan terhadap sinar ultraviolet langsung;
    • Ketika mengambil pil, orang dewasa dan anak-anak harus membatasi asupan makanan berprotein, yang mengurangi efektivitas obat;
    • Penting untuk meninggalkan penggunaan minuman beralkohol, yang tidak hanya menetralkan keefektifan obat, tetapi juga dapat menyebabkan perkembangan reaksi alergi.

    Sebelum memulai perawatan, spesialis harus menjelaskan kepada pasien bagaimana cara mengonsumsi Biseptol. Dosis obat tergantung pada penyakit yang ada:

    • Biseptol dengan sistitis, penyakit lain pada saluran kemih yang bersifat infeksius, serta bronkitis kronis pada orang dewasa diambil sebagai berikut: 960 mg obat per hari, yaitu 2 tablet dengan dosis 480 mg atau 8 tablet dengan dosis 120 mg. Minumlah pil yang Anda butuhkan 2 kali sehari. Biseptol untuk sakit tenggorokan diambil dengan cara yang sama;
    • dengan gonore, 1920–8080 mg obat diminum setiap hari. Dosis yang ditentukan dibagi menjadi 3 dosis per hari;
    • dengan diare, dianjurkan untuk mengambil 960 mg obat, dalam dua dosis. Antara masing-masing harus melewati 12 jam.

    Periode minimum penggunaan obat yang ditentukan adalah 4 hari. Tidak dianjurkan untuk melanjutkan terapi selama lebih dari 2 minggu, karena penggunaan jangka panjang Biseptol memicu pelanggaran sintesis asam folat, dan ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan anemia - gangguan pembentukan darah.

    Saat merawat, penting untuk tidak melebihi tingkat yang ditentukan oleh dokter. Overdosis Biseptol dapat menyebabkan gejala berikut:

    Overdosis Biseptol dapat sangat mempengaruhi kondisi umum pasien. Ini dimanifestasikan oleh sakit kepala yang sering dan pusing. Dalam beberapa kasus - meningitis aseptik dan depresi.

    Untuk gejala-gejala ini, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

    • mengantuk;
    • mual dan muntah;
    • demam;
    • pingsan;
    • penampilan darah dalam urin;
    • penyakit kuning;
    • depresi;
    • gangguan pembentukan darah.

    Ketika tanda-tanda overdosis muncul, pasien dibantu dalam bentuk lavage lambung, suntikan kalsium folin intramuskuler, pengasaman urin.

    Bisakah saya mengambil tablet Biseptol untuk anak-anak?

    Bisakah saya menggunakan Biseptol di masa kecil? Jika perlu, minum obat ini, Biseptol untuk anak-anak dianjurkan dalam bentuk suspensi. Ini dapat diberikan kepada anak berusia 3 bulan. Sirup biseptol dianjurkan untuk diberikan pada usia 1 tahun.

    Sedangkan untuk obat dalam tablet, dapat digunakan mulai dari 3 tahun. Orang tua sering khawatir tentang apakah Biseptol adalah antibiotik atau bukan.

    Alat ini bukan milik kelompok obat-obatan tersebut, tetapi penggunaannya harus dibicarakan dengan dokter Anda.

    Untuk anak-anak, Biseptol tersedia dalam bentuk sirup dan suspensi. Terlepas dari kenyataan bahwa Biseptol bukan antibiotik, selama perawatan adalah penting untuk secara ketat mengikuti instruksi dan rekomendasi dari dokter, dengan hati-hati mengamati dosis yang ditentukan.

    Berapa miligram yang harus menjadi dosis obat? Petunjuk penggunaan Biseptola untuk anak-anak menyediakan yang berikut:

    • pada usia 3 hingga 5 tahun, dosis harian tablet adalah 240 mg (2 tablet dengan dosis 120 mg);
    • anak-anak berusia 6 hingga 12 tahun memberikan 480 mg obat per hari (4 tablet 120 mg atau 1 dengan dosis 480 mg);
    • pada usia 12 tahun ke atas, dosis harian yang diizinkan mungkin hingga 960 mg per hari. Asupan harian dibagi 2 kali.

    Ketika seorang anak mengonsumsi Biseptol, penting bagi orang tua untuk memantau kondisinya. Jika terjadi reaksi yang merugikan, Anda harus segera menghubungi spesialis. Atas saran dokter, Anda dapat melengkapi pengobatan dengan vitamin dan suplemen makanan, yang mengurangi efek negatif obat pada fungsi usus dan ginjal.

    Persiapan analog

    Analog dari obat Biseptol 480 untuk zat aktif adalah:

    • Bactrim;
    • Disepton;
    • Intrim;
    • Kotrimoksazol;
    • Trimesol;
    • Ziplin;
    • Sumetrolim;
    • Oriprim;
    • Duo-Septol;
    • Kotrifarm;
    • Berlotsid;
    • Bisutrim.

    Harga Biseptol adalah 27-40 rubel per bungkus tablet dengan dosis 120 mg dan 80 hingga 110 rubel per bungkus tablet dengan dosis 480 mg.

    Obat ini dibagikan secara eksklusif dengan resep dokter dan diminum sesuai dengan instruksinya.

    Untuk perhatian semua orang yang menggunakan Biseptol 480: petunjuk penggunaan obat ini harus dipelajari dengan cermat! Dosis yang diresepkan oleh dokter, dalam hal apapun tidak boleh dilampaui, jika tidak ada risiko efek samping yang signifikan.

    »Penyakit» Tablet biseptol untuk orang dewasa - dalam hal apa dan bagaimana cara menggunakannya dengan benar?