loader

Utama

Bronkitis

Bagaimana mengukur suhu tubuh dan bagaimana seharusnya

Suhu tubuh adalah indikator keadaan termal tubuh. Berkat itu, ada refleksi dari hubungan antara generasi panas organ internal, pertukaran panas antara mereka dan dunia luar. Pada saat yang sama, indikator suhu tergantung pada usia seseorang, waktu hari, dampak dari dunia sekitarnya, kondisi kesehatan dan fitur-fitur lain dari organisme. Jadi, bagaimana seharusnya suhu tubuh seseorang?

Jenis indikator suhu

Orang terbiasa dengan kenyataan bahwa dengan perubahan suhu tubuh, adalah hal biasa untuk membicarakan masalah kesehatan. Bahkan dengan sedikit keraguan, orang itu siap membunyikan alarm. Tapi itu tidak selalu begitu menyedihkan. Suhu tubuh normal berkisar antara 35,5 hingga 37 derajat. Angka rata-rata dalam kebanyakan kasus adalah 36,4-36,7 derajat. Saya juga ingin mencatat bahwa indikator suhu bisa individual untuk masing-masing. Rezim suhu normal dipertimbangkan ketika seseorang merasa benar-benar sehat, berbadan sehat dan tidak ada kegagalan dalam proses metabolisme.

Berapa suhu tubuh normal pada orang dewasa, itu juga tergantung pada kebangsaan seseorang. Misalnya, di Jepang, suhu dijaga pada 36 derajat, dan di Australia, suhu tubuh naik menjadi 37 derajat.

Perlu juga dicatat bahwa suhu normal tubuh seseorang dapat berfluktuasi sepanjang hari. Di pagi hari lebih rendah, dan di malam hari naik secara signifikan. Selain itu, fluktuasi di siang hari bisa menjadi satu derajat.

Suhu seseorang dibagi menjadi beberapa jenis, yang meliputi:

  1. suhu tubuh rendah. Angka-angkanya jatuh di bawah 35,5 derajat. Proses semacam itu disebut hipotermia;
  2. suhu tubuh normal. Indikator dapat berkisar antara 35,5 hingga 37 derajat;
  3. peningkatan suhu tubuh. Naik di atas 37 derajat. Pada saat yang sama, itu diukur di ketiak;
  4. suhu tubuh tingkat rendah. Batasnya berkisar antara 37,5 hingga 38 derajat;
  5. suhu tubuh yang sedang demam. Indikator berkisar antara 38 hingga 39 derajat;
  6. suhu tubuh tinggi atau piretik. Naik ke 41 derajat. Ini adalah suhu tubuh yang kritis, yang mengarah pada gangguan proses metabolisme di otak;
  7. suhu tubuh hiperpretik. Suhu yang mematikan, yang naik di atas 41 derajat dan berakibat fatal.

Selain itu, suhu internal diklasifikasikan berdasarkan jenis lain dalam bentuk:

  • hipotermia. Ketika indikator suhu di bawah 35,5 derajat;
  • suhu normal. Itu berkisar 35,5-37 derajat;
  • hipertermia. Suhu di atas 37 derajat;
  • keadaan demam. Indikator naik di atas 38 derajat, sementara pasien kedinginan, kulit pucat, kelereng.

Aturan untuk mengukur suhu tubuh

Semua orang terbiasa dengan kenyataan bahwa sesuai dengan indikator suhu standar harus diukur di ketiak. Untuk melakukan prosedur ini, Anda harus mengikuti beberapa aturan.

  1. Ketiak harus kering.
  2. Kemudian termometer diambil dan dikocok perlahan-lahan ke nilai 35 derajat.
  3. Ujung termometer terletak di ketiak dan ditekan dengan tangan.
  4. Tetap dibutuhkan dari lima hingga sepuluh menit.
  5. Setelah itu, hasilnya dievaluasi.

Dengan termometer merkuri harus sangat rapi. Tidak mungkin untuk memecahkannya, jika tidak merkuri akan keluar dan akan mengeluarkan asap berbahaya. Anak-anak tidak diperbolehkan memberikan hal-hal seperti itu. Untuk penggantian, Anda dapat memiliki termometer inframerah atau elektronik. Perangkat semacam itu mengukur suhu dalam hitungan detik, tetapi nilai dari merkuri dapat bervariasi.

Tidak semua orang berpikir bahwa suhu dapat diukur tidak hanya di ketiak, tetapi juga di tempat lain. Misalnya di mulut. Dengan metode pengukuran ini, nilai normal akan berada dalam 36-37,3 derajat.

Bagaimana cara mengukur suhu di mulut? Ada beberapa aturan.
Untuk mengukur suhu di mulut, Anda harus beristirahat selama lima hingga tujuh menit. Jika ada gigi palsu, kawat gigi atau plat di mulut, itu harus diangkat.

Setelah itu, termometer air raksa harus dibersihkan dan diposisikan di bawah lidah dari kedua sisi. Untuk mendapatkan hasilnya, Anda perlu menahannya selama empat hingga lima menit.

Perlu dicatat bahwa suhu oral berbeda secara signifikan dari pengukuran di zona aksila. Mengukur suhu di mulut dapat menunjukkan hasil yang lebih tinggi sebesar 0,3-0,8 derajat. Jika orang dewasa meragukan kinerja, maka perbandingan harus dilakukan antara suhu yang diperoleh di ketiak.

Jika pasien tidak tahu cara mengukur suhu di mulut, maka Anda bisa mengikuti teknologi yang biasa. Selama prosedur adalah mematuhi teknik eksekusi. Termometer dapat dipasang di belakang pipi dan di bawah lidah. Tetapi menjepit perangkat dengan gigi Anda sangat dilarang.

Suhu tubuh rendah

Setelah pasien mengetahui suhu tubuhnya, Anda perlu menentukan karakternya. Jika di bawah 35,5 derajat, sudah biasa membicarakan hipotermia.

Suhu internal mungkin rendah karena beberapa alasan, yang meliputi:

  • fungsi kekebalan tubuh melemah;
  • hipotermia berat;
  • penyakit baru-baru ini;
  • penyakit endokrin;
  • penggunaan obat-obatan tertentu;
  • hemoglobin rendah;
  • kegagalan dalam sistem hormonal;
  • adanya perdarahan internal;
  • keracunan tubuh;
  • kelelahan kronis.

Jika suhu internal pasien sangat berkurang, maka ia akan merasa lemah, lemah dan pusing.
Untuk meningkatkan indikator suhu di rumah, Anda harus meletakkan kaki di pemandian kaki panas atau di bantal pemanas. Setelah itu, kenakan kaus kaki hangat dan minum teh panas dengan madu, infus tanaman obat.

Jika indikator suhu secara bertahap menurun dan mencapai 35-35,3 derajat, maka kita dapat mengatakan:

  • tentang kelelahan sederhana, aktivitas fisik yang kuat, kurang tidur kronis;
  • pada diet yang tidak tepat atau kepatuhan terhadap diet ketat;
  • tentang kegagalan hormonal. Terjadi pada tahap kehamilan, dengan menopause atau menstruasi pada wanita;
  • tentang gangguan metabolisme karbohidrat akibat penyakit hati.

Peningkatan suhu tubuh

Kejadian yang paling umum terjadi seperti peningkatan suhu tubuh. Jika dijaga pada ketinggian 37,3 hingga 39 derajat, maka biasanya berbicara tentang lesi infeksi. Ketika virus, bakteri dan jamur menembus ke dalam tubuh manusia, keracunan parah terjadi, yang diekspresikan tidak hanya dalam peningkatan suhu tubuh, tetapi juga pada pilek, sobekan, batuk, kantuk, dan memburuknya kondisi umum. Jika suhu internal naik di atas 38,5 derajat, maka dokter menyarankan untuk mengambil obat antipiretik.

Suhu dapat terjadi dengan luka bakar dan cedera mekanis.
Dalam situasi yang jarang terjadi, hipertermia diamati. Kondisi ini disebabkan oleh peningkatan indikator suhu di atas 40,3 derajat. Jika situasi seperti itu muncul, perlu memanggil ambulans sesegera mungkin. Ketika indikator telah mencapai 41 derajat, biasanya berbicara tentang kondisi kritis yang mengancam kehidupan pasien di masa depan. Pada suhu 40 derajat, proses ireversibel mulai terjadi. Ada kehancuran otak secara bertahap dan kerusakan organ-organ internal.

Jika suhu internal 42 derajat, maka pasien meninggal. Ada kasus seperti itu ketika pasien mengalami keadaan seperti itu dan selamat. Tapi jumlahnya sedikit.

Jika suhu internal naik di atas liang, maka pasien memiliki gejala dalam bentuk:

  1. kelelahan dan kelemahan;
  2. keadaan penyakit umum;
  3. kulit dan bibir kering;
  4. menggigil ringan atau parah. Tergantung pada pembacaan suhu;
  5. sakit di kepala;
  6. sakit pada struktur otot;
  7. aritmia;
  8. mengurangi dan sepenuhnya kehilangan nafsu makan;
  9. keringat berlebih.

Setiap orang adalah individu. Karena itu, suhu tubuh normal adalah untuk semua orang. Seseorang dengan indikator 35,5 derajat terasa normal, dan dengan peningkatan hingga 37 derajat sudah dianggap sakit. Di tempat lain, bahkan 38 derajat dapat menjadi batas norma. Karena itu, perlu fokus pada kondisi umum tubuh.

Suhu tubuh normal, tinggi dan rendah

Waktu optimal untuk mengukur suhu tubuh normal orang sehat dewasa adalah tengah hari, sedangkan subjek harus istirahat sebelum pengukuran dan selama tes, dan parameter iklim mikro berada dalam kisaran optimal. Bahkan di bawah kondisi ini, suhu orang yang berbeda mungkin sedikit berbeda, yang mungkin disebabkan oleh usia dan jenis kelamin.

Pada siang hari, tingkat metabolisme berubah, dan dengan itu mengubah suhu saat istirahat. Pada malam hari, tubuh kita menjadi dingin, dan di pagi hari termometer akan menunjukkan nilai minimum. Pada akhir hari, metabolisme dipercepat lagi, dan suhu naik rata-rata 0,3-0,5 derajat.

Dalam kasus apa pun, biasanya suhu tubuh tidak boleh turun di bawah 35,9 ° and dan naik di atas 37,2 ° С.

Suhu tubuh sangat rendah

Suhu tubuh di bawah 35.2 ° C dianggap sangat rendah. Di antara kemungkinan penyebab hipotermia adalah:

  • Hipotiroidisme atau penurunan fungsi tiroid. Diagnosis ditegakkan berdasarkan tes darah untuk kandungan hormon TSH, St.4, St.3. Pengobatan: ditunjuk oleh ahli endokrin (terapi penggantian hormon).
  • Gangguan pusat termoregulasi di sistem saraf pusat. Ini dapat terjadi dengan cedera, tumor, dan kerusakan otak organik lainnya. Pengobatan: menghilangkan penyebab kerusakan otak dan terapi rehabilitasi setelah cedera dan intervensi bedah.
  • Pengurangan produksi panas oleh otot rangka, misalnya, melanggar persarafan sebagai akibat dari cedera tulang belakang dengan kerusakan pada sumsum tulang belakang atau batang saraf besar. Penurunan massa otot karena paresis dan kelumpuhan juga dapat menyebabkan penurunan produksi panas. Perawatan: perawatan obat ditentukan oleh ahli saraf. Selain itu, bantu: pijat, fisioterapi, terapi olahraga.
  • Puasa panjang. Tubuh tidak memiliki apa-apa untuk menghasilkan panas. Perawatan: mengembalikan diet seimbang.
  • Dehidrasi tubuh. Semua reaksi metabolik terjadi di lingkungan akuatik, oleh karena itu, dengan kekurangan cairan, laju metabolisme menurun, dan suhu tubuh turun. Pengobatan: kompensasi tepat waktu dari kehilangan cairan selama olahraga, ketika bekerja dalam kondisi iklim mikro yang memanaskan, dengan penyakit pencernaan disertai dengan muntah dan diare.
  • Hipotermia tubuh secara umum. Pada suhu lingkungan yang sangat rendah, mekanisme termoregulasi mungkin tidak sesuai dengan fungsinya. Perawatan: pemanasan bertahap korban dari luar, teh panas.
  • Keracunan alkohol berat. Etanol adalah racun neurotropik yang mempengaruhi semua fungsi otak, termasuk termoregulasi. Bantuan dan perawatan: hubungi brigade ambulans. Tindakan detoksifikasi (lavage lambung, cairan saline intravena), pemberian obat yang menormalkan fungsi sistem saraf dan kardiovaskular.
  • Efek peningkatan level radiasi pengion. Penurunan suhu tubuh dalam hal ini merupakan konsekuensi dari gangguan metabolisme akibat aksi radikal bebas. Bantuan dan pengobatan: deteksi dan penghapusan sumber radiasi pengion (mengukur tingkat radon isotop dan DER radiasi gamma di lingkungan perumahan, tindakan keselamatan kerja di tempat kerja, di mana sumber radiasi digunakan), pengobatan ditentukan setelah konfirmasi diagnosis (obat yang menetralkan radikal bebas, mengurangi terapi)

Ketika suhu tubuh turun ke 32,2 ° C, seseorang jatuh ke dalam kondisi tertegun, pada 29,5 ° C - kehilangan kesadaran terjadi, ketika didinginkan di bawah 26,5 ° C, tubuh cenderung mati.

Temperaturnya cukup rendah

Suhu tubuh dalam kisaran dari 35,8 ° C hingga 35,3 ° C dianggap cukup berkurang. Penyebab hipotermia ringan yang paling mungkin adalah sebagai berikut:

  • Sindrom kelelahan kronis, sindrom asenik atau depresi musiman. Dalam kondisi ini, kekurangan beberapa unsur mikro dan makro (kalium, kalsium, fosfor, natrium, klor, magnesium, zat besi) dapat dideteksi dalam darah. Pengobatan: normalisasi nutrisi, mengambil kompleks vitamin-mineral, adaptogen (imun, ginseng, Rhodiola rosea, dll.), Kelas kebugaran, menguasai teknik relaksasi.
  • Keletihan karena stres fisik atau mental yang berkepanjangan. Pengobatan: penyesuaian mode kerja dan istirahat, mengonsumsi vitamin, mineral, adaptogen, kebugaran, relaksasi.
  • Diet salah, diet tidak seimbang untuk waktu yang lama. Hipodinamia memperburuk penurunan suhu dan berkontribusi memperlambat proses metabolisme. Pengobatan: normalisasi diet, diet yang tepat, diet seimbang, asupan vitamin dan kompleks mineral, peningkatan aktivitas motorik.
  • Perubahan hormon pada latar belakang kehamilan, menstruasi, menopause, penurunan fungsi tiroid, insufisiensi adrenal. Pengobatan: diresepkan oleh dokter setelah menentukan penyebab pasti hipotermia.
  • Minum obat yang mengurangi tonus otot, seperti pelemas otot. Dalam kasus ini, otot rangka dimatikan sebagian dari proses termoregulasi dan menghasilkan lebih sedikit panas. Perawatan: konsultasikan dengan dokter Anda untuk saran tentang kemungkinan penggantian obat atau istirahat dalam meminumnya.
  • Gangguan pada hati, menyebabkan perubahan metabolisme karbohidrat. Kondisi ini akan membantu mendeteksi jumlah darah lengkap, tes darah biokimia (ALAT, ASAT, bilirubin, kolesterol, glukosa, dll.), USG hati dan saluran empedu. Perawatan: diresepkan oleh dokter setelah prosedur diagnostik yang sesuai. Terapi obat ditujukan pada penyebab penyakit hati, tindakan detoksifikasi, mengambil hepatoprotektor.

Suhu tubuh bermutu rendah

Ini adalah sedikit peningkatan suhu tubuh ketika nilainya berada di kisaran 37 - 37,5 ° C. Penyebab hipertermia tersebut dapat sepenuhnya merupakan pengaruh eksternal yang tidak berbahaya, penyakit menular yang umum dan penyakit yang menimbulkan ancaman serius bagi kehidupan, misalnya:

  • Olahraga intensif atau kerja fisik yang keras dalam iklim mikro pemanasan.
  • Kunjungan ke sauna, mandi, solarium, mandi air panas atau mandi, beberapa prosedur fisioterapi.
  • Makan makanan pedas dan pedas.
  • Infeksi virus pernapasan akut.
  • Hipertiroidisme (penyakit ini disertai dengan peningkatan fungsi tiroid dan metabolisme yang dipercepat).
  • Penyakit radang kronis (radang ovarium, prostatitis, radang gusi, dll.).
  • Tuberkulosis adalah salah satu penyebab paling berbahaya dari peningkatan suhu tubuh yang sering hingga nilai-nilai subfebrile.
  • Penyakit onkologis - merupakan ancaman serius bagi kehidupan dan sering menyebabkan sedikit peningkatan suhu tubuh pada tahap awal perkembangan.

Jika suhunya tidak melebihi 37,5 ° C, Anda tidak boleh mencoba menurunkannya dengan bantuan obat-obatan. Langkah pertama adalah berkonsultasi dengan dokter sehingga gambaran keseluruhan penyakit tidak menjadi "kabur".

Jika suhu tidak kembali normal untuk waktu yang lama atau episode subfebrile diulang hari demi hari, Anda harus pergi ke dokter, terutama jika ini disertai dengan kelemahan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, keringat malam, pembesaran kelenjar getah bening. Setelah pengujian tambahan, masalah kesehatan yang lebih serius mungkin ditemukan daripada yang Anda duga.

Suhu demam

Jika termometer menunjukkan 37,6 ° C atau lebih tinggi, maka dalam kebanyakan kasus ini menunjukkan adanya proses inflamasi akut dalam tubuh. Fokus peradangan dapat ditemukan di mana saja: di paru-paru, ginjal, saluran pencernaan, dll.

Dalam hal ini, kebanyakan dari kita mencoba menurunkan suhunya dengan segera, tetapi taktik perawatan ini tidak selalu membenarkan dirinya sendiri. Faktanya adalah bahwa kenaikan suhu tubuh adalah reaksi pelindung alami tubuh, yang bertujuan menciptakan kondisi yang tidak menguntungkan bagi kehidupan patogen.

Jika orang yang sakit tidak memiliki penyakit kronis dan jika demam tidak disertai dengan kejang-kejang, maka tidak disarankan untuk mengurangi suhu menjadi 38,5 ° C dengan obat-obatan. Perawatan harus dimulai dengan minuman berat (1,5 - 2,5 liter per hari). Air membantu mengurangi konsentrasi racun dan mengeluarkannya dari tubuh dengan urin dan kemudian, sebagai hasilnya, suhu turun.

Pada pembacaan termometer yang lebih tinggi (39 ° C ke atas), antipiretik dapat dimulai, yaitu obat yang mengurangi suhu. Saat ini, kisaran alat tersebut cukup besar, tetapi mungkin obat yang paling terkenal adalah aspirin, dibuat berdasarkan asam asetilsalisilat.

Jenis suhu yang ada

Suhu tubuh orang dewasa, diukur di ketiak, saat istirahat tidak boleh melebihi 37 derajat Celsius, biasanya dalam kisaran 36,5-36,6. Ketika diukur di mulut, angkanya dapat meningkat 0,5 derajat, dan ketika diukur secara rektal, sebesar 1 derajat. Ini adalah metode dubur yang telah banyak digunakan dalam ginekologi untuk mengukur suhu basal. Habiskan di pagi hari, berbaring, tidak bangun dari tempat tidur. Setelah memperoleh data suhu sedemikian rupa, seorang wanita dapat memutuskan waktu terbaik untuk konsepsi atau mengkonfirmasi kehamilan pada tahap awal.

Konten artikel

Indikator suhu juga dapat bervariasi tergantung pada waktu hari. Di pagi hari lebih rendah, di malam hari maksimum dicatat. Ada ketergantungan hipertermia pada usia. Pada anak-anak dengan termoregulasi yang tidak sempurna, suhu 37,3 derajat dapat dianggap normal.

Klasifikasi hipertermia

Tingkat hipertermia membedakan jenis-jenis suhu tubuh berikut ini:

  • demam ringan mencapai 38 derajat;
  • demam, hingga 39 derajat;
  • tinggi melebihi 39 derajat;
  • berlebihan, atau hiperpretik, dari 41 derajat.

Temperatur naik di atas 40 derajat - kondisi berbahaya yang memerlukan koreksi segera, karena dapat mengakibatkan konsekuensi serius dalam tubuh.

Menurut durasinya, jenis-jenis suhu tubuh ini dibedakan:

  • akut, berlangsung hingga dua minggu,
  • subakut, hingga enam minggu;
  • kronis, durasinya melebihi 6 minggu.

Selain itu, suhu tubuh dapat sangat bervariasi pada siang hari. Dalam beberapa kasus, mereka 1 derajat, dalam beberapa - lebih. Dalam hal ini, grafik pengukuran harian mungkin terlihat berbeda. Dalam beberapa proses infeksi, fluktuasi ini sangat informatif, memungkinkan Anda untuk menentukan diagnosis dengan lebih jelas.

Kurva suhu

Ada beberapa tipe suhu tubuh manusia berikut ini:

  1. Konstan, ditandai dengan kenaikan suhu untuk waktu yang lama. Fluktuasi pada siang hari tidak melebihi 1 derajat. Ini paling tipikal untuk tipus dan tipus, yang, mengingat kasus morbiditas yang sangat jarang, dapat menjadi alat diagnostik yang hebat;
  2. Bersantai, dicirikan oleh fluktuasi harian yang besar (1-2 derajat), yang, bagaimanapun, tidak mencapai batas normal. Ini lebih sering diamati pada proses purulen, seperti pembentukan abses, TBC;
  3. Berselang, ditandai dengan perubahan periode suhu tinggi selama beberapa jam, dan periode ketidakhadirannya selama beberapa hari. Kondisi ini paling khas untuk malaria.
  4. Melelahkan, ditandai dengan kenaikan suhu yang cepat pada siang hari dan penurunannya yang cepat. Tingkat fluktuasi mungkin 3 derajat.
  5. Menyimpang, ditandai dengan kenaikan suhu yang lebih tinggi di pagi hari.
  6. Atypical, yang ditandai dengan tidak adanya pola kenaikan dan penurunan suhu.

Hipertermia adalah indikator kesehatan tubuh. Selain bakteri, virus, alergen dan agen lainnya, sistem endokrin, kekebalan umum pasien, perkembangan sistem saraf pusat mempengaruhi kinerjanya.

Dalam hal ini, indikator untuk patologi yang sama pada pasien yang berbeda mungkin berbeda. Dalam setiap kasus, pendekatan untuk koreksi harus bersifat individual.

Taktik medis

Pendekatan utama untuk pengobatan pasien dengan hipertermia adalah bahwa peningkatan suhu tubuh adalah reaksi pelindung ketika patogen terpapar ke tubuh. Oleh karena itu, menurunkannya dengan obat antipiretik tidak benar.

Penggunaan agen farmakologis hanya dibenarkan jika suhu di atas 38,5 derajat. Persiapan parasetamol dan ibuprofen digunakan dalam kasus ini. Aspirin antipiretik yang terkenal hanya dapat digunakan pada anak di atas 12 tahun.

Dengan flu, tukak lambung, orang dewasa juga harus menahan diri untuk tidak menggunakannya. Pengecualian untuk penggunaan obat antipiretik pada suhu subfebrile adalah kondisi yang disertai dengan kemunduran umum yang signifikan, munculnya kejang, adanya penyakit kardiovaskular atau penyakit pada sistem saraf pusat.

Ada metode fisik untuk mengurangi suhu tubuh yang dapat digunakan untuk memperbaiki kondisi pasien. Mereka bertujuan meningkatkan perpindahan panas.

Untuk tujuan ini, direkomendasikan minuman dingin yang berlimpah, menjaga suhu udara di kamar tidur tidak lebih tinggi dari 18-20 derajat.

Pasien disarankan untuk tidak tertutup, mengenakan pakaian dalam katun untuk penyerapan kelembaban yang lebih baik selama keringat. Dimungkinkan untuk menggunakan lotion yang terdiri dari cairan yang mudah menguap (vodka, air dingin dengan cuka ditambahkan).

Pengobatan yang ditujukan untuk memerangi penyakit, disertai dengan hipertermia, akan menyebabkan penurunan suhu tubuh dan memperbaiki kondisi umum.

Tentang suhu tubuh manusia

Suhu tubuh adalah indikator kompleks dari keadaan termal tubuh manusia, mencerminkan hubungan kompleks antara produksi panas (produksi panas) dari berbagai organ dan jaringan dan pertukaran panas antara mereka dan lingkungan eksternal. Suhu rata-rata tubuh manusia biasanya bervariasi dalam kisaran. antara 36,5 dan 37,2 derajat Celcius karena reaksi eksotermis internal dan keberadaan "katup pengaman" yang memungkinkan Anda menghilangkan panas berlebih selama keringat.

"Thermostat" kami (hipotalamus) terletak di otak dan secara konstan terlibat dalam termoregulasi. Pada siang hari, suhu tubuh seseorang berfluktuasi, yang merupakan cerminan dari ritme harian: perbedaan antara suhu tubuh di pagi dan sore hari mencapai 0,5-1,0 ° C.

Perbedaan suhu antara organ-organ internal (beberapa persepuluh derajat) terungkap; perbedaan antara suhu organ internal, otot dan kulit bisa mencapai 5-10 ° C. Suhu berbagai area tubuh orang bersyarat pada suhu sekitar 20 ° C: organ internal - 37 ° C; aksila - 36 ° C; bagian otot paha dalam - 35 ° C; lapisan dalam otot gastrocnemius - 33 ° C; area tikungan siku - 32 ° C; sikat - 28 ° C bagian tengah kaki - 27-28 ° C. Diyakini bahwa pengukuran suhu di rektum lebih akurat, karena suhu di sini kurang terpapar ke lingkungan.

Suhu dubur selalu lebih tinggi daripada bagian tubuh mana pun. Lebih tinggi dari pada mulut sebesar 0,5 ° C; daripada di daerah aksila oleh hampir derajat ° C dan 0,2 ° C lebih tinggi dari suhu darah di ventrikel kanan jantung.

Suhu tubuh kritis

Maksimal 42 ° C, dengan itu terjadi gangguan metabolisme di jaringan otak. Tubuh manusia lebih baik beradaptasi dengan dingin. Misalnya, penurunan suhu tubuh hingga 32 ° C menyebabkan kedinginan, tetapi tidak menimbulkan bahaya yang sangat serius.

Suhu kritis minimum adalah 25 ° C. Sudah pada 27 ° C muncul koma, ada pelanggaran aktivitas jantung dan respirasi. Satu orang, tertutup salju setinggi tujuh meter dan menggali setelah lima jam, berada dalam kondisi kematian yang tak terhindarkan, dan suhu dubur adalah 19 ° C. Dia berhasil menyelamatkan hidup. Masih ada kasus ketika pasien, yang didinginkan hingga 16 ° C, selamat.

Fakta menarik (dari "Guinness Book of Records"):

Suhu tertinggi didaftarkan pada 10 Juli 1980 di Grady Memorial Hospital di Atlanta, pc. Georgia, Amerika Serikat. Klinik memasuki Willie Jones yang berusia 52 tahun, menerima stroke panas. Suhunya sama dengan 46,5 ° C. Dari rumah sakit, pasien dipulangkan hanya setelah 24 hari.

Suhu tubuh manusia yang paling rendah didokumentasikan pada 23 Februari 1994 di Kanada, di Karli Kozolofsky yang berusia 2 tahun. Setelah pintu rumahnya terkunci secara tidak sengaja dan gadis itu tetap berada di es selama 6 jam pada suhu -22 ° C, suhu duburnya adalah 14,2 ° C.

Bagi seseorang, yang paling berbahaya adalah demam - hipertermia.

Hipertermia - peningkatan suhu tubuh yang abnormal di atas 37 ° C akibat penyakit ini. Ini adalah gejala yang sangat umum yang dapat terjadi ketika kerusakan terjadi di bagian atau sistem tubuh. Temperatur yang tidak turun untuk waktu yang lama menunjukkan kondisi berbahaya seseorang. Jenis-jenis hipertermia berikut ini dibedakan: subfebrile - dari 37 hingga 38 ° C, sedang - dari 38 hingga 39 ° C, tinggi - dari 39 hingga 41 ° C dan berlebihan, atau hiperpiretik - lebih dari 41 ° C.

Suhu tubuh di atas 42,2 ° C menyebabkan hilangnya kesadaran. Jika tidak jatuh, maka kerusakan otak terjadi.

Kemungkinan penyebab hipertermia

Ketika suhu naik di atas normal, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui kemungkinan penyebab hipertermia. Peningkatan suhu di atas 41 ° C adalah alasan untuk rawat inap segera.

Penyebab:

1. Gangguan kompleks imun.

2. Penyakit menular dan inflamasi.

3. Tumor.

4. Gangguan kontrol termal. Demam mendadak dan mendadak biasanya diamati pada penyakit yang mengancam jiwa seperti stroke, krisis tirotoksik, hipertermia ganas, serta kerusakan sistem saraf pusat. Hipertermia rendah dan sedang disertai dengan peningkatan keringat.

5. Persiapan obat. Hipertermia dan ruam biasanya terjadi akibat hipersensitif terhadap obat antijamur, sulfonamid, antibiotik dari kelompok penisilin, dll. Hipertermia dapat diamati selama kemoterapi. Mungkin disebabkan oleh obat yang menyebabkan keringat. Hipertermia juga dapat terjadi dengan dosis toksik obat-obatan tertentu.

6. Prosedur. Hipertermia sementara dapat terjadi setelah operasi.

7. Transfusi darah juga biasanya menyebabkan kenaikan suhu dan kedinginan secara tiba-tiba.

8. Diagnosis Hipertermia yang muncul tiba-tiba atau berangsur-angsur terkadang menyertai studi radiologis yang menggunakan media kontras.

Dan hal termudah untuk dipercaya adalah termometer!

Hari ini, seluruh variasi termometer dapat dibagi sesuai dengan prinsip aksi menjadi 2 kelompok:

Termometer air raksa

Dia akrab bagi semua orang. Ini memiliki skala tradisional, cukup ringan, memberikan bacaan yang akurat. Namun, mengukur suhu mereka, misalnya pada anak, memiliki beberapa kelemahan. Bayi itu harus ditelanjangi, dan untuk ini mengganggu, jika dia tidur, sulit untuk menjaga bayi bergulir dan berubah-ubah selama 10 menit. Dan untuk mematahkan termometer seperti itu sangat mudah, dan ada merkuri di dalamnya !! Merkuri adalah unsur kimia dari kelompok II dari subkelompok tambahan dari tabel periodik unsur Mendeleev. Substansi sederhana pada suhu kamar adalah cairan yang berat, berwarna putih keperakan, mudah menguap, uap-uapnya sangat beracun.

Dengan menghirup uap dalam waktu lama, bahkan sedikit cairan ini dapat menyebabkan keracunan kronis. Butuh waktu lama tanpa gejala penyakit yang jelas: malaise umum, lekas marah, mual, penurunan berat badan. Akibatnya, keracunan merkuri menyebabkan neurosis dan kerusakan ginjal. Jadi Anda perlu menghilangkan zat perak ini secara menyeluruh dan cepat.

Fakta menarik:

Merkuri digunakan untuk pembuatan alat ukur, pompa vakum, sumber cahaya dan di bidang sains dan teknologi lainnya. Parlemen Eropa memutuskan untuk melarang penjualan termometer, meteran tekanan darah dan barometer yang mengandung merkuri. Ini telah menjadi bagian dari strategi yang ditujukan untuk secara serius mengurangi penggunaan merkuri dan, karenanya, polusi oleh zat beracun dari lingkungan ini. Sekarang warga negara Uni Eropa dapat mengukur suhu di rumah (udara atau tubuh - tidak masalah) hanya dengan bantuan instrumen baru yang tidak mengandung merkuri, misalnya, termometer elektronik atau, cocok untuk beberapa aplikasi, alkohol. Sebaliknya, larangan akan bekerja dengan kekuatan penuh pada akhir 2009: dalam tahun berikutnya, hukum yang sesuai harus disahkan oleh parlemen negara-negara Uni Eropa, dan produsen akan diberikan satu tahun untuk restrukturisasi. Para ahli mengatakan bahwa aturan baru akan mengurangi emisi merkuri ke alam sebesar 33 ton per tahun.

Termometer digital.

Kelompok ini juga termasuk telinga inframerah dan termometer frontal.

  • waktu pengukuran: 1-3 menit untuk elektronik, dan 1 detik untuk inframerah;
  • benar-benar aman - tidak mengandung merkuri;
  • dalam massa dan dimensi mirip dengan merkuri;
  • pembacaan sensor suhu atau sensor inframerah ditransmisikan ke layar LCD dengan akurasi sepersepuluh derajat;
  • alarm suara;
  • fungsi memori;
  • matikan otomatis;
  • masa pakai baterai konvensional adalah dua hingga tiga tahun;
  • wadah plastik tahan terhadap guncangan dan bahkan terhadap prosedur air;

Metode pengukuran dengan termometer digital:

  • standar, aksila (di ketiak);
  • oral (di rongga mulut);
  • dubur (di anus);
  • prinsip pengukuran jumlah energi radiasi inframerah yang dipantulkan dari gendang telinga dan jaringan di sekitarnya (di saluran pendengaran).

Suhu

Suhu

Perubahan suhu sering menjadi teman penyakit. Mengapa dalam kebanyakan kasus tidak perlu menurunkan suhu dan cara menghilangkan panas, jika perlu?

Suhu tubuh manusia: norma, perubahan dan gejala penyakit

Apa yang harus dilakukan dengan peningkatan suhu tubuh adalah salah satu pertanyaan paling umum bagi dokter umum dan dokter anak. Memang, demam sering membuat takut pasien. Namun, apakah nilai tinggi selalu menjadi penyebab kepanikan? Dalam kondisi apa suhunya bertahan, dan di bawah penyakit apa, sebaliknya, jatuh? Dan kapan Anda benar-benar membutuhkan obat antipiretik? Berapa suhu yang seharusnya normal pada anak-anak dan orang tua? MedAboutMe menangani ini dan banyak masalah lainnya.

Suhu tubuh orang dewasa

Thermoregulation bertanggung jawab atas suhu manusia - kemampuan organisme berdarah panas untuk mempertahankan suhu konstan, mengurangi atau meningkatkannya jika perlu. Untuk proses ini bertanggung jawab, pertama-tama, hipotalamus. Namun, saat ini para ilmuwan cenderung meyakini bahwa salah menentukan pusat termoregulasi tunggal, karena banyak faktor yang mempengaruhi suhu tubuh seseorang.

Di masa kanak-kanak, suhu berubah di bawah dampak yang paling kecil, tetapi pada orang dewasa (dari 16 hingga 18 tahun) cukup stabil. Meskipun juga jarang menyimpan satu indikator sepanjang hari. Diketahui perubahan fisiologis yang mencerminkan ritme sirkadian. Sebagai contoh, perbedaan antara suhu normal di pagi hari dan malam hari untuk orang sehat adalah 0,5-1,0 ° C. Dengan ritme ini dikaitkan dengan peningkatan karakteristik panas di malam hari pada orang yang sakit.

Suhu dapat berubah di bawah pengaruh lingkungan eksternal, meningkat dengan aktivitas fisik, mengambil makanan tertentu (terutama sering setelah makan makanan pedas dan makan berlebihan), dengan stres, perasaan takut, dan bahkan kerja mental yang intens.

Berapa suhu yang seharusnya normal

Semua orang tahu benar nilai 36,6 ° C. Namun, suhu apa yang seharusnya normal pada kenyataannya?

Angka 36,6 ° C muncul sebagai hasil penelitian yang dilakukan oleh dokter Jerman Carl Reinhold Wunderlich di pertengahan abad XIX. Kemudian dia membuat sekitar 1 juta pengukuran suhu di aksila pada 25 ribu pasien. Dan nilai 36,6 ° C hanya rata-rata suhu tubuh orang yang sehat.

Menurut standar modern, norma bukanlah angka yang spesifik, tetapi berkisar antara 36 ° C hingga 37,4 ° C. Selain itu, dokter merekomendasikan pengukuran suhu secara berkala dalam keadaan sehat untuk mengetahui secara tepat nilai-nilai individu dari norma tersebut. Harus diingat bahwa seiring bertambahnya usia, suhu tubuh berubah - di masa kanak-kanak bisa sangat tinggi, dan menurun di usia tua. Oleh karena itu, indikator 36 ° C untuk orang lanjut usia akan menjadi norma, tetapi untuk anak itu mungkin menunjukkan hipotermia dan gejala penyakit.

Penting juga untuk mempertimbangkan dengan tepat bagaimana suhu diukur - nilai-nilai di ketiak, dubur atau di bawah lidah mungkin berbeda dengan 1-1,5 ° C.

Suhu kehamilan

Suhu sangat tergantung pada aktivitas hormon dan oleh karena itu tidak mengherankan bahwa wanita hamil sering mengalami demam. Perubahan hormon dikaitkan dengan hot flash selama menopause dan fluktuasi suhu selama menstruasi.

Sangat penting bagi calon ibu untuk memantau kondisi mereka dengan cermat, sementara memahami bahwa suhu yang sedikit naik atau turun selama kehamilan adalah norma bagi kebanyakan wanita. Sebagai contoh, jika nilainya tidak melebihi 37 ° C pada minggu-minggu pertama, dan tidak ada gejala lain yang tidak pasti, maka kondisinya dapat dijelaskan oleh aktivitas hormon seks wanita. Secara khusus, progesteron.

Namun, jika suhu selama kehamilan berlangsung lama, bahkan indikator tingkat rendah (37-38 ° C) harus menjadi alasan untuk berkonsultasi dengan dokter. Dengan gejala ini, penting untuk diperiksa dan diuji untuk mengecualikan adanya infeksi tersebut - cytomegalovirus, TBC, pielonefritis, herpes, hepatitis, dan lainnya.

Suhu selama kehamilan bisa menjadi tanda ARVI musiman yang umum. Sangat penting untuk tidak mengobati diri sendiri, tetapi mengunjungi dokter. Jika pilek tidak mungkin menjadi bahaya bagi janin, maka flu dapat menyebabkan konsekuensi serius, bahkan keguguran pada tahap awal. Dengan flu, suhunya naik menjadi 39 ° C.

Suhu anak

Sistem termoregulasi pada anak di bawah 1 tahun belum ditetapkan, oleh karena itu, suhu anak dapat berubah secara signifikan di bawah dampak sekecil apa pun. Ini terutama berlaku untuk bayi dari tiga bulan pertama kehidupan. Paling sering, orang tua khawatir tentang nilai-nilai yang meningkat, tetapi alasan suhu 37-38 ° C dapat:

  • Baju yang terlalu hangat.
  • Menangis
  • Tertawa
  • Makanan, termasuk menyusui.
  • Mandi dalam air di atas 34-36 ° C.

Setelah tidur, nilainya biasanya lebih rendah, tetapi dengan permainan aktif suhu anak naik dengan cepat. Karena itu, melakukan pengukuran, Anda harus memperhitungkan semua faktor eksternal yang dapat memengaruhi mereka.

Namun, suhu yang terlalu tinggi (38 ° C dan lebih tinggi) dapat berbahaya bagi anak kecil. Untuk mengimbangi panasnya, tubuh mengeluarkan banyak air dan karenanya sering terjadi dehidrasi. Selain itu, kondisi ini terjadi lebih cepat pada anak-anak daripada pada orang dewasa. Dehidrasi bisa berbahaya bagi kesehatan (seringkali pada latar belakangnya terlihat kerusakan, dan kemudian ARVI dipersulit oleh pneumonia) dan kehidupan (dengan dehidrasi parah mungkin ada kehilangan kesadaran dan bahkan kematian).

Selain itu, beberapa anak hingga 5 tahun memiliki kejang demam - ketika suhu anak naik menjadi 38-39 ° C, kontraksi otot tak sadar dimulai, sinkop jangka pendek dimungkinkan. Jika setidaknya sekali kondisi seperti itu diamati, di masa depan, bahkan dengan sedikit panas, bayi perlu mengubah suhu.

Suhu manusia

Biasanya, suhu seseorang dikendalikan oleh sistem endokrin, khususnya, oleh hipotalamus dan hormon tiroid (T3 dan T4, dan juga oleh hormon TSH, yang mengatur produksi mereka). Hormon seksual mempengaruhi termoregulasi. Namun demikian, infeksi tetap menjadi penyebab utama peningkatan suhu, dan suhu yang terlalu rendah dalam kebanyakan kasus disebabkan oleh terlalu banyak pekerjaan atau kekurangan vitamin, mikro, dan zat gizi makro.

Derajat suhu

Manusia adalah makhluk berdarah panas, yang berarti bahwa tubuh dapat mempertahankan suhu yang stabil terlepas dari faktor lingkungan. Pada saat yang sama, pada musim salju yang parah, suhu keseluruhan turun, dan dalam panas bisa naik sedemikian rupa sehingga seseorang akan terkena serangan panas. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa tubuh kita cukup sensitif terhadap fluktuasi termal - perubahan suhu hanya 2-3 derajat secara signifikan mempengaruhi proses metabolisme, hemodinamik, dan transmisi impuls di sepanjang sel-sel saraf. Akibatnya, tekanan dapat meningkat, kejang dan kebingungan dapat diamati. Gejala yang sering terjadi pada suhu rendah - lesu, dengan nilai 30-32 ° C mungkin hilang kesadaran; negara gila tinggi.

Jenis demam

Untuk sebagian besar penyakit yang terjadi dengan meningkatnya suhu, rentang nilai tertentu adalah karakteristik. Karena itu, seringkali cukup bagi dokter untuk membuat diagnosis tidak mengetahui nilai pastinya, yaitu jenis demam. Dalam kedokteran, ada beberapa jenis di antaranya:

  • Bermutu rendah - dari 37 ° C hingga 38 ° C.
  • Demam - dari 38 ° C hingga 39 ° C.
  • Tinggi - lebih dari 39 ° C.
  • Mengancam jiwa - tonggak sejarah 40,5-41 ° C

Nilai suhu dievaluasi bersama dengan gejala lain, karena tidak selalu tingkat panas sesuai dengan tingkat keparahan penyakit. Sebagai contoh, suhu subfebrile diamati pada penyakit berbahaya seperti TBC, virus hepatitis, pielonefritis dan lain-lain. Gejala yang sangat mengkhawatirkan dianggap sebagai kondisi di mana suhunya 37-37,5 ° C untuk waktu yang lama. Ini mungkin mengindikasikan gangguan endokrin dan bahkan tumor ganas.

Fluktuasi suhu tubuh normal

Seperti yang telah disebutkan, suhu normal pada orang sehat dapat berubah sepanjang hari, serta di bawah pengaruh faktor-faktor tertentu (makanan, aktivitas fisik, dll.). Pada saat yang sama, perlu diingat berapa suhu yang seharusnya pada usia yang berbeda:

  • Anak-anak di bawah satu tahun - suhu 37-38 ° C dapat dianggap sebagai norma.
  • Hingga 5 tahun - 36,6-37,5 ° C.
  • Masa remaja - kemungkinan fluktuasi suhu yang kuat yang terkait dengan aktivitas hormon seks. Nilai yang stabil pada anak perempuan pada usia 13-14 tahun, perbedaan pada anak laki-laki dapat diamati hingga 18 tahun.
  • Dewasa - 36-37,4 ° C.
  • Orang lanjut usia di atas 65 - hingga 36,3 ° C. Suhu 37 ° C dapat dianggap sebagai kondisi demam serius.

Pada pria, suhu tubuh rata-rata lebih rendah dengan rata-rata 0,5 ° C daripada wanita.

Bagaimana suhu diukur

Ada beberapa cara untuk mengukur suhu tubuh. Dan dalam setiap kasus akan ada norma nilai sendiri. Di antara metode yang paling populer adalah:

  • Secara aksial (di ketiak).

Untuk mendapatkan nilai yang akurat, kulit harus kering, dan termometer itu sendiri menempel kuat pada tubuh. Metode ini akan memakan waktu paling banyak (dengan termometer air raksa - 7-10 menit), karena kulit harus memanas sendiri. Norma suhu di ketiak adalah 36,2-36,9 ° C.

Metode ini paling populer untuk anak kecil, sebagai salah satu yang paling aman. Untuk metode ini, lebih baik menggunakan termometer elektronik dengan ujung lunak, waktu pengukuran 1-1,5 menit. Tingkat nilai adalah 36,8-37,6 ° C (rata-rata, itu berbeda dengan 1 ° C dari nilai-nilai aksila).

  • Lisan, sublingual (mulut, di bawah lidah).

Metode kami tidak tersebar luas, meskipun di Eropa ini adalah cara yang paling sering mengukur suhu pada orang dewasa. Dari 1 hingga 5 menit sudah cukup untuk pengukuran, tergantung pada jenis instrumen. Nilai derajat suhu normal - 36,6-37,2 ° C.

Metode ini digunakan untuk mengukur suhu anak dan membutuhkan jenis termometer khusus (pengukuran non-kontak), sehingga tidak terlalu umum. Selain menentukan suhu total, metode ini akan membantu dalam diagnosis otitis media. Jika ada peradangan, maka suhu di telinga yang berbeda akan sangat berbeda.

Ini paling sering digunakan untuk menentukan suhu basal (suhu tubuh terendah, yang dicatat selama istirahat). Diukur setelah tidur, peningkatan nilai 0,5 ° C menunjukkan awal ovulasi.

Jenis termometer

Hari ini di apotek Anda dapat menemukan berbagai jenis termometer untuk mengukur suhu seseorang. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan:

  • Termometer merkuri (maksimum).

Ini dianggap sebagai salah satu jenis yang paling akurat dan pada saat yang sama terjangkau. Selain itu, digunakan di rumah sakit dan klinik, karena mudah didesinfeksi dan dapat digunakan untuk sejumlah besar orang. Kerugiannya adalah pengukuran suhu yang lambat dan kerapuhan. Termometer yang rusak berbahaya dengan uap merkuri beracun. Oleh karena itu, untuk anak-anak saat ini digunakan sangat jarang, tidak digunakan untuk mengukur metode oral.

  • Termometer elektronik (digital).

Bentuk paling populer untuk digunakan di rumah. Dengan cepat mengukur suhu (dari 30 detik hingga 1,5 menit), memberi tahu ujungnya dengan bunyi bip. Termometer elektronik dapat dengan ujung lunak (untuk pengukuran suhu dubur pada anak) dan keras (instrumen universal). Jika termometer digunakan secara rektal atau oral, itu harus disesuaikan dengan kebutuhan individu - hanya untuk satu orang. Kerugian dari termometer semacam itu adalah nilai yang seringkali tidak akurat. Oleh karena itu, setelah pembelian, Anda perlu mengukur suhu dalam keadaan sehat untuk mengetahui berbagai kemungkinan kesalahan.

Jenis termometer yang relatif baru dan mahal. Ini digunakan untuk mengukur suhu tanpa kontak, misalnya, di telinga, di dahi atau pelipis. Kecepatan mendapatkan hasilnya adalah 2-5 detik. Kesalahan tidak signifikan dalam 0,2-0,5 ° C diizinkan. Kerugian yang signifikan dari termometer adalah penggunaannya yang terbatas - tidak digunakan untuk pengukuran dengan cara yang biasa (aksial, rektal, oral). Selain itu, setiap model dirancang dengan caranya sendiri (dahi, pelipis, telinga) dan tidak dapat digunakan di zona lain.

Baru-baru ini, strip termal populer - film fleksibel dengan kristal yang berubah warna pada suhu yang berbeda. Untuk mendapatkan hasilnya, cukup menempelkan strip ke dahi dan tunggu sekitar 1 menit. Metode pengukuran ini tidak menentukan derajat suhu yang tepat, tetapi hanya menunjukkan nilai "rendah", "normal", "tinggi". Karena itu, tidak bisa mengganti termometer penuh.

Gejala demam

Peningkatan suhu tubuh sangat dirasakan oleh pria. Kondisi ini disertai dengan gejala-gejala berikut:

  • Kelelahan, kelemahan umum.
  • Menggigil (semakin banyak demam, semakin banyak kedinginan).
  • Sakit kepala
  • Tubuh terasa sakit, terutama di persendian, otot dan jari.
  • Merasa dingin.
  • Sensasi panas di area bola mata.
  • Mulut kering.
  • Mengurangi atau sama sekali kehilangan nafsu makan.
  • Jantung berdebar, aritmia.
  • Keringat (jika tubuh bisa mengatur panas), kulit kering (dengan meningkatnya suhu).

Pink dan demam putih

Suhu tinggi dapat memanifestasikan diri secara berbeda pada anak-anak dan orang dewasa. Merupakan kebiasaan untuk membedakan dua jenis demam:

Dinamai demikian sesuai dengan ciri-ciri khasnya - kulit merah, terutama diucapkan dengan perona pipi dan wajah secara keseluruhan. Jenis demam yang paling umum di mana tubuh mampu memberikan perpindahan panas yang optimal adalah perluasan pembuluh permukaan (ini adalah bagaimana darah didinginkan), berkeringat diaktifkan (penurunan suhu kulit). Kondisi pasien biasanya stabil, tidak ada pelanggaran signifikan terhadap kondisi umum dan kesejahteraan.

Suatu bentuk demam yang agak berbahaya, di mana proses termoregulasi gagal dalam tubuh. Kulit dalam hal ini berwarna putih, dan kadang-kadang bahkan dingin (terutama tangan dan kaki yang dingin), sedangkan pengukuran suhu rektal atau oral menunjukkan panas. Seseorang tersiksa oleh kedinginan, kondisinya semakin memburuk, pingsan dan kebingungan dapat diamati. Demam putih terjadi jika ada kejang pembuluh darah di bawah kulit, akibatnya, tubuh tidak dapat memulai mekanisme pendinginan. Kondisi berbahaya adalah bahwa suhu naik secara signifikan di organ-organ vital (otak, jantung, hati, ginjal, dll) dan dapat mempengaruhi fungsinya.

Alasan kenaikan suhu

Termoregulasi disediakan oleh sistem endokrin, yang memicu berbagai mekanisme untuk menaikkan atau menurunkan suhu seseorang. Dan tentu saja, gangguan dalam produksi hormon atau berfungsinya kelenjar disertai dengan gangguan termoregulasi. Manifestasi seperti itu, sebagai suatu peraturan, adalah stabil, dan nilainya tetap berada di dalam subfebrile.

Penyebab utama peningkatan suhu adalah zat pirogen, yang mampu mempengaruhi termoregulasi. Selain itu, beberapa dari mereka tidak dibawa dari luar oleh patogen, tetapi disekresikan oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh. Pirogen semacam itu dirancang untuk meningkatkan efektivitas perang melawan berbagai kondisi yang mengancam kesehatan. Temperatur naik dalam beberapa kasus:

  • Infeksi - virus, bakteri, protozoa dan lainnya.
  • Luka bakar, luka-luka. Sebagai aturan, ada peningkatan suhu lokal, tetapi dengan situs lesi besar mungkin ada panas umum.
  • Reaksi alergi. Dalam kasus ini, sistem kekebalan tubuh memproduksi pirogen untuk memerangi zat yang tidak berbahaya.
  • Kondisi kejut.

ISPA dan suhu tinggi

Penyakit pernapasan musiman adalah penyebab paling umum dari demam. Namun, tergantung pada jenis infeksi, nilainya akan berbeda.

  • Dengan ARVI dingin atau ringan standar, suhu subfebrile diamati, selain itu, naik secara bertahap, rata-rata selama 6-12 jam. Dengan pengobatan yang tepat, demam berlangsung tidak lebih dari 4 hari, setelah itu mulai mereda atau menghilang sama sekali.
  • Jika suhu naik tiba-tiba dan melebihi 38 ° C, itu mungkin gejala flu. Tidak seperti infeksi virus pernafasan akut lainnya, penyakit ini memerlukan pemantauan wajib terhadap dokter atau dokter anak distrik.
  • Jika demam berlanjut setelah membaiknya kondisi atau tidak hilang pada hari ke 5 sejak awal penyakit, itu paling sering berbicara tentang komplikasi. Infeksi bakteri telah bergabung dengan infeksi virus awal, dan suhunya biasanya di atas 38 ° C. Kondisi ini memerlukan panggilan darurat ke dokter, karena pasien mungkin memerlukan terapi antibiotik.

Penyakit dengan suhu 37-38 ° C

Suhu 37-38 ° C adalah ciri khas dari penyakit seperti itu:

  • SARS.
  • Eksaserbasi penyakit pernapasan kronis. Misalnya, bronkitis atau asma bronkial, tonsilitis.
  • TBC.
  • Penyakit kronis organ dalam pada periode eksaserbasi: miokarditis, endokarditis (radang selaput jantung), pielonefritis dan glomerulonefritis (radang ginjal).
  • Bisul, radang usus.
  • Hepatitis virus (biasanya hepatitis B dan C).
  • Herpes dalam stadium akut.
  • Eksaserbasi psoriasis.
  • Infeksi dengan toksoplasmosis.

Suhu ini merupakan karakteristik dari tahap awal disfungsi tiroid, dengan peningkatan produksi hormon (tirotoksikosis). Gangguan hormon selama menopause juga dapat menyebabkan demam ringan. Nilai subfebrile dapat diamati pada orang dengan invasi cacing.

Penyakit dengan suhu 39 ° C ke atas

Demam tinggi menyertai penyakit yang menyebabkan keracunan parah. Paling sering, nilai dalam 39 ° C derajat mengindikasikan perkembangan infeksi bakteri akut:

  • Angina
  • Pneumonia.
  • Pielonefritis akut.
  • Penyakit pada saluran pencernaan: salmonellosis, disentri, kolera.
  • Sepsis

Dalam kasus ini, demam tinggi adalah karakteristik dari infeksi lain:

  • Flu
  • Demam berdarah, di mana ginjal sangat terpengaruh.
  • Cacar air
  • Campak
  • Meningitis, ensefalitis.
  • Hepatitis virus A.

Penyebab lain dari suhu tinggi

Pelanggaran termoregulasi dapat terjadi tanpa penyakit yang terlihat. Alasan berbahaya lainnya untuk naiknya suhu adalah ketidakmampuan tubuh untuk menyediakan transfer panas yang memadai. Ini terjadi, sebagai suatu peraturan, selama tinggal lama di bawah sinar matahari di musim panas atau di ruangan yang terlalu pengap. Suhu anak bisa meningkat jika terlalu hangat untuk dipakai. Kondisinya adalah serangan panas berbahaya, yang bisa berakibat fatal bagi penderita penyakit jantung dan paru-paru. Dengan kepanasan yang kuat, bahkan pada orang sehat, organ, terutama otak, sangat terpengaruh. Juga, panas tanpa alasan yang jelas dapat memanifestasikan dirinya pada orang yang emosional selama periode stres dan kegembiraan besar.

Gejala demam rendah

Temperatur yang rendah cenderung memanaskan, tetapi pada saat yang sama, mereka juga dapat berbicara tentang masalah kesehatan yang serius. Indikator penyakit dan gangguan tubuh dianggap indikator di bawah 35,5 ° C untuk orang dewasa, pada orang tua - di bawah 35 ° C.

Tingkat suhu tubuh seperti itu dianggap mengancam jiwa:

  • 32,2 ° C - seseorang akan jatuh pingsan, ada penghambatan yang kuat.
  • 30-29 ° C - kehilangan kesadaran.
  • Di bawah 26,5 ° C - kematian mungkin terjadi.

Suhu rendah ditandai dengan gejala berikut:

  • Kelemahan umum, malaise.
  • Mengantuk.
  • Iritabilitas dapat terjadi.
  • Ekstremitas dingin mengembangkan mati rasa pada jari.
  • Gangguan perhatian dan masalah dengan proses mental terlihat, kecepatan reaksi menurun.
  • Perasaan dingin biasa, bergetar di badan.

Penyebab suhu rendah

Di antara penyebab utama suhu rendah adalah sebagai berikut:

  • Kelemahan tubuh secara umum disebabkan oleh faktor eksternal dan kondisi kehidupan.

Malnutrisi, kurang tidur, stres, dan tekanan emosional dapat memengaruhi termoregulasi.

  • Gangguan pada sistem endokrin.

Terkait, sebagai aturan, dengan sintesis hormon tidak cukup.

Penyebab paling umum dari suhu rendah pada manusia. Keadaan ini merupakan pelanggaran berbahaya terhadap proses metabolisme dan radang dingin pada ekstremitas hanya jika terjadi penurunan suhu yang kuat. Dengan sedikit pendinginan berlebihan pada seseorang, kekebalan lokal berkurang, sehingga infeksi ini atau itu sering berkembang di kemudian hari.

  • Sistem kekebalan tubuh melemah.

Diamati selama periode pemulihan, setelah operasi, dapat terjadi pada latar belakang kemoterapi dan terapi radiasi. Temperatur yang rendah juga merupakan karakteristik penderita AIDS.

Penyakit Endokrin

Dalam proses termoregulasi, hormon memainkan peran penting. Secara khusus, hormon tiroid dari kelenjar tiroid - thyroxin dan triiodothyronine. Dengan peningkatan sintesis mereka, demam sering diamati, tetapi hipotiroidisme, sebaliknya, menyebabkan penurunan suhu secara keseluruhan. Pada tahap awal, ini sering merupakan satu-satunya gejala di mana Anda dapat mencurigai perkembangan penyakit.

Penurunan suhu tubuh yang stabil juga diamati dengan insufisiensi adrenal (penyakit Addison). Patologi berkembang lambat, mungkin tidak memanifestasikan tanda-tanda lain selama berbulan-bulan atau bahkan beberapa tahun.

Hemoglobin rendah dalam darah

Anemia defisiensi besi dianggap sebagai salah satu penyebab paling umum dari suhu rendah. Ini ditandai oleh penurunan hemoglobin dalam darah, dan ini pada gilirannya mempengaruhi fungsi seluruh organisme. Hemoglobin bertanggung jawab untuk pengangkutan oksigen ke sel, dan jika itu tidak cukup, berbagai tingkat hipoksia muncul.

Seseorang menjadi lamban, ada kelemahan umum, di mana proses metabolisme melambat. Suhu rendah adalah hasil dari perubahan ini.

Selain itu, kadar hemoglobin bisa turun dan dengan berbagai kehilangan darah. Secara khusus, anemia dapat berkembang pada orang dengan perdarahan internal. Jika kehilangan darah yang signifikan terjadi dalam waktu singkat, volume darah yang beredar berkurang, dan ini sudah mempengaruhi perpindahan panas.

Penyebab lain dari suhu rendah

Di antara kondisi berbahaya yang memerlukan konsultasi dan perawatan medis wajib, kita dapat membedakan penyakit tersebut dengan suhu rendah:

  • Penyakit Radiasi
  • Keracunan yang kuat.
  • Bantu
  • Penyakit otak, termasuk tumor.
  • Syok pada etiologi apa pun (dengan kehilangan darah yang masif, reaksi alergi, syok traumatis dan toksik).

Namun, paling sering penyebab suhu di bawah 35,5 ° C adalah gaya hidup yang salah dan kekurangan vitamin. Jadi, faktor penting adalah nutrisi, jika tidak cukup, maka proses dalam tubuh akan melambat, dan akibatnya, termoregulasi akan terganggu. Oleh karena itu, dengan berbagai diet ketat, terutama dengan pola makan yang buruk (kekurangan yodium, vitamin C, zat besi), suhu rendah tanpa gejala lain sangat umum. Jika seseorang mengkonsumsi kurang dari 1.200 kalori per hari, ini pasti akan mempengaruhi termoregulasi.

Penyebab umum lain dari suhu ini - terlalu banyak bekerja, stres, kurang tidur. Ini terutama karakteristik sindrom kelelahan kronis. Tubuh masuk ke mode hemat berfungsi, proses metabolisme melambat dalam tubuh dan, tentu saja, ini tercermin dalam perpindahan panas.

Suhu dan gejala lainnya

Karena suhu hanya merupakan gejala dari berbagai gangguan dalam tubuh, yang terbaik adalah mempertimbangkan kombinasi dengan tanda-tanda penyakit lainnya. Ini adalah gambaran umum dari kondisi seseorang yang dapat mengetahui jenis penyakit apa yang berkembang dan seberapa berbahaya penyakit itu.

Peningkatan suhu sering diamati dengan berbagai penyakit. Namun, ada kombinasi karakteristik dari gejala yang terjadi pada pasien dengan diagnosis spesifik.

Suhu dan rasa sakit

Jika rasa sakit di perut menjaga suhu di atas 37,5 ° C, ini dapat mengindikasikan pelanggaran serius pada saluran pencernaan. Secara khusus, ini diamati dalam kasus obstruksi usus. Selain itu, kombinasi gejala karakteristik pengembangan radang usus buntu. Karena itu, jika rasa sakit terlokalisasi di hipokondrium kanan, sulit bagi seseorang untuk menarik kakinya ke dadanya, ada kehilangan nafsu makan dan keringat dingin, ambulans harus segera dipanggil. Komplikasi apendisitis, peritonitis, juga disertai oleh panas persisten.

Penyebab lain kombinasi nyeri dan suhu perut:

  • Pielonefritis.
  • Pankreatitis akut.
  • Penyakit usus bakteri.

Jika suhu naik pada latar belakang rasa sakit di kepala, itu paling sering berbicara tentang keracunan umum tubuh dan diamati pada penyakit seperti:

  • Flu dan infeksi virus pernapasan akut lainnya.
  • Angina, demam berdarah.
  • Ensefalitis
  • Meningitis

Nyeri pada persendian dan otot, ketidaknyamanan pada bola mata adalah gejala suhu di atas 39 ° C. Dalam kondisi seperti itu, dianjurkan untuk mengambil antipiretik.

Demam dan diare

Peningkatan suhu pada latar belakang diare adalah tanda cerah infeksi bakteri pada saluran pencernaan. Di antara infeksi usus dengan gejala seperti:

Penyebab suhu pada latar belakang diare adalah keracunan makanan yang parah. Kombinasi gejala-gejala tersebut sangat berbahaya bagi kesehatan, sehingga pengobatan sendiri dalam kasus-kasus seperti itu tidak dapat diterima. Ada kebutuhan mendesak untuk memanggil ambulans dan, jika perlu, menyetujui rawat inap. Ini terutama benar jika anak itu sakit.

Suhu dan diare adalah faktor yang berkontribusi terhadap dehidrasi. Dan ketika dikombinasikan, kehilangan cairan tubuh bisa menjadi kritis dalam waktu yang relatif singkat. Oleh karena itu, jika kekurangan cairan tidak dapat dikompensasi dengan memadai untuk minum (misalnya, orang tersebut muntah atau diare itu sendiri diucapkan), pasien diberikan solusi intravena di rumah sakit. Tanpa ini, dehidrasi dapat menyebabkan konsekuensi serius, kerusakan organ, dan bahkan kematian.

Suhu dan mual

Dalam beberapa kasus, mual dapat terjadi karena demam. Karena panas yang hebat, kelemahan berkembang, tekanan menurun, pusing terjadi, dan inilah yang menyebabkan mual ringan. Dalam kondisi ini, jika suhu di atas 39 ° C, itu harus ditembak jatuh. Kombinasi gejala dapat terjadi pada hari-hari pertama flu dan disebabkan oleh keracunan tubuh yang parah.

Salah satu penyebab mual dan demam selama kehamilan adalah toksikosis. Namun dalam kasus ini, nilai di atas subfebrile (hingga 38 ° C) jarang diamati.

Jika mual disertai dengan gangguan lain pada saluran pencernaan (misalnya, nyeri, diare atau, sebaliknya, konstipasi), cukup untuk menurunkan suhu saja tidak cukup. Kombinasi gejala-gejala ini dapat mengindikasikan penyakit serius pada organ dalam. Diantaranya adalah:

  • Hepatitis virus dan kerusakan hati lainnya.
  • Apendisitis akut.
  • Peritonitis
  • Peradangan ginjal.
  • Pankreatitis akut.
  • Obstruksi usus (disertai konstipasi).

Selain itu, suhu dan mual sering diamati dengan latar belakang keracunan makanan basi, alkohol atau obat-obatan. Dan salah satu diagnosis paling berbahaya untuk gejala-gejala ini adalah meningitis. Semua penyakit dan kondisi ini memerlukan konsultasi wajib dari dokter.

Jika muntah terjadi pada latar belakang suhu, sangat penting untuk mengkompensasi hilangnya cairan. Anak-anak dengan kombinasi gejala ini paling sering dirujuk ke perawatan rawat inap.

Tekanan dan suhu

Peningkatan tekanan darah adalah gejala suhu yang sering terjadi. Panas mempengaruhi hemodinamik - pada pasien dengan detak jantung yang cepat, dan darah mulai bergerak lebih cepat melalui pembuluh, mereka mengembang, dan ini dapat mempengaruhi tekanan darah. Namun, perubahan tersebut tidak dapat menyebabkan hipertensi berat, seringkali indikator tidak melebihi 140/90 mm Hg. Art., Diamati pada pasien dengan panas 38,5 ° C dan di atas, lulus segera setelah suhu stabil.

Dalam beberapa kasus, suhu tinggi, sebaliknya, ditandai oleh penurunan tekanan. Tidak perlu mengobati kondisi ini, karena indikator kembali normal setelah demam mereda.

Dalam hal ini, pasien hipertensi, bahkan sedikit demam, dapat mengancam konsekuensi serius. Oleh karena itu, mereka harus berkonsultasi dengan dokter mereka dan, jika perlu, sudah antipiretik pada tingkat 37,5 ° C (terutama ketika datang ke orang tua).

Tekanan dan suhu adalah kombinasi berbahaya untuk pasien dengan penyakit seperti:

  • Penyakit jantung iskemik. Ahli jantung mencatat bahwa kombinasi gejala ini terkadang menyertai infark miokard. Dan dalam hal ini, suhu naik sedikit, mungkin dalam kerangka indikator subfebrile.
  • Gagal jantung.
  • Aritmia.
  • Aterosklerosis.
  • Diabetes.

Jika tekanan dan suhu rendah dalam kisaran subfebrile bertahan lama, ini bisa menjadi pertanda patologi kanker. Namun, tidak semua ahli onkologi setuju dengan pernyataan ini, dan gejalanya sendiri seharusnya menjadi alasan pemeriksaan lengkap seseorang.

Tekanan rendah dan suhu rendah - kombinasi yang sering. Gejala-gejala seperti itu sangat khas dengan hemoglobin rendah, kelelahan kronis, kehilangan darah, dan gangguan saraf.

Suhu tanpa gejala lainnya

Peningkatan atau penurunan suhu tanpa gejala khas infeksi akut harus menjadi alasan untuk pemeriksaan medis wajib. Pelanggaran dapat berbicara tentang penyakit seperti itu:

  • Pielonefritis kronis.
  • TBC.
  • Tumor ganas dan jinak.
  • Infark organ (nekrosis jaringan).
  • Kelainan darah.
  • Tirotoksikosis, hipotiroidisme.
  • Reaksi alergi.
  • Artritis reumatoid pada tahap awal.
  • Gangguan otak, khususnya, hipotalamus.
  • Gangguan mental.

Suhu tanpa gejala lain juga terjadi pada latar belakang kerja yang berlebihan, stres, setelah aktivitas fisik yang lama, terlalu panas atau pendinginan berlebihan. Tetapi dalam kasus ini, indikator stabil. Jika kita berbicara tentang penyakit serius, suhu tanpa gejala akan cukup stabil, setelah normalisasi lagi dengan waktu naik atau turun. Kadang-kadang hipotermia atau hiperemia terjadi pada pasien selama beberapa bulan.

Cara menurunkan suhu

Peningkatan suhu dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan, dan dalam beberapa kasus bahkan menimbulkan ancaman bagi kehidupan. Karena itu, setiap orang perlu tahu apa yang harus dilakukan selama demam dan bagaimana cara mengatur suhu dengan benar.

Kapan harus mengocok suhunya

Tidak selalu, jika suhunya naik, itu harus dikembalikan ke normal. Faktanya adalah bahwa dengan infeksi dan lesi lain pada tubuh, ia sendiri mulai memproduksi pirogen, yang menyebabkan demam. Suhu tinggi membantu sistem kekebalan tubuh melawan antigen, khususnya:

  • Sintesis interferon, protein yang melindungi sel dari virus, diaktifkan.
  • Produksi antibodi yang menghancurkan antigen diaktifkan.
  • Proses fagositosis dipercepat - penyerapan benda asing oleh sel fagosit.
  • Gerakan dan nafsu makan berkurang, yang berarti bahwa tubuh dapat menghabiskan lebih banyak energi untuk melawan infeksi.
  • Sebagian besar bakteri dan virus ada paling baik pada suhu normal yang merupakan ciri khas tubuh manusia. Ketika naik, beberapa mikroorganisme mati.

Karena itu, sebelum mengambil keputusan untuk "mengukur suhu", Anda harus ingat bahwa demam membantu tubuh pulih. Namun, masih ada situasi di mana panas harus dihilangkan. Diantaranya adalah:

  • Suhu di atas 39 ° C.
  • Setiap suhu di mana ada kemunduran serius pada kondisi - mual, pusing, dan sebagainya.
  • Kejang demam pada anak-anak (demam apa pun di atas 37 ° C).
  • Di hadapan diagnosis neurologis bersamaan.
  • Orang dengan penyakit jantung dan pembuluh darah, menderita diabetes.

Udara, kelembaban dan parameter dalam ruangan lainnya

Ada banyak cara untuk menurunkan suhu. Tetapi tugas pertama harus selalu menjadi normalisasi parameter udara di ruangan tempat pasien berada. Ini sangat penting untuk anak-anak di tahun-tahun pertama kehidupan, dan kritis - untuk bayi. Faktanya adalah bahwa anak masih mengembangkan sistem keringat yang kurang baik dan oleh karena itu termoregulasi dilakukan lebih luas melalui pernapasan. Bocah itu menghirup udara dingin yang mendinginkan paru-paru dan darahnya, dan menghembuskan napas. Jika ruangan terlalu hangat, proses ini tidak efisien.

Kelembaban udara di dalam ruangan juga penting. Faktanya adalah bahwa kelembaban udara yang dihembuskan biasanya mendekati 100%. Pada suhu tertentu, pernapasan menjadi lebih cepat dan jika ruangan terlalu kering, seseorang kehilangan air melalui pernapasan. Selain itu, selaput lendir mengering, dan kongesti di bronkus dan paru-paru berkembang.

Oleh karena itu, parameter ideal di ruangan tempat pasien demam adalah:

  • Suhu udara - 19-22 ° C.
  • Kelembaban - 40-60%.

Obat antipiretik

Jika Anda perlu menurunkan suhu dengan cepat, Anda dapat menggunakan agen antipiretik. Mereka diambil secara simtomatik, yang berarti bahwa segera setelah suatu gejala berlalu atau menjadi kurang jelas, pengobatan dihentikan. Tidak dapat diterima untuk menggunakan antipiretik di seluruh penyakit untuk pencegahan.

Salah satu syarat utama keberhasilan aksi obat dalam kelompok ini adalah minum berlebihan.

Ditunjuk secara aktif untuk orang dewasa dan anak-anak, dianggap sebagai obat lini pertama. Namun, penelitian baru-baru ini, khususnya, yang dilakukan oleh organisasi Amerika FDA, telah menunjukkan bahwa jika asupan obat parasetamol yang tidak terkontrol dapat menyebabkan kerusakan serius pada hati. Parasetamol membantu dengan baik jika suhunya tidak melebihi 38 ° C, tetapi dalam kasus panas yang kuat mungkin tidak bekerja.

Salah satu obat antiinflamasi nonsteroid kunci (NSAID) yang digunakan untuk demam. Diangkat untuk orang dewasa dan anak-anak.

  • Aspirin (asam asetilsalisilat).

Untuk waktu yang lama adalah obat utama dari kategori NSAID, tetapi selama dekade terakhir telah terbukti dikaitkan dengan kerusakan parah pada ginjal dan hati (overdosis). Juga, para peneliti percaya bahwa mengambil aspirin pada anak-anak dapat menyebabkan perkembangan sindrom Ray (ensefalopati patogen), sehingga pada titik ini obat dalam pediatri tidak digunakan.

Agen anti-inflamasi non-steroid dari generasi terakhir. Kontraindikasi pada anak-anak.

Saat ini praktis tidak digunakan sebagai antipiretik, tetapi masih bisa meredakan demam.

Obat tradisional

Suhunya bisa merobohkan dan dengan bantuan obat tradisional. Di antara cara yang paling umum dan sederhana - ramuan herbal dan beri. Minum banyak air selalu dianjurkan pada suhu tinggi, karena membantu meningkatkan keringat dan mengurangi risiko dehidrasi.

Di antara ramuan dan buah beri paling populer yang digunakan untuk demam adalah:

  • Raspberry, termasuk daun.
  • Kismis hitam.
  • Buckthorn laut
  • Lingonberry
  • Pohon Linden
  • Chamomile.

Untuk menormalkan suhu akan membantu dan solusi hipertonik. Itu dibuat dari air matang biasa dan garam - dua sendok teh garam diambil untuk 1 cangkir cairan. Minuman ini membantu sel untuk menahan air dan sangat baik jika suhu memanifestasikan dirinya melawan muntah dan diare.

Anak kecil disarankan untuk menggunakan enema pembersih dengan ramuan chamomile yang lemah. Air untuk pembilasan harus sejuk, tidak lebih dari 20 ° C. Dosis:

  • Bayi baru lahir - tidak lebih dari 30 ml.
  • Dari 6 bulan hingga 1 tahun - 100 ml.
  • Hingga 3 tahun - 200 ml.
  • Hingga 5 tahun - 300 ml.
  • Lebih dari 6 tahun - 0,5 l.

Es juga dapat digunakan untuk gejala demam. Tetapi Anda harus menggunakannya dengan sangat hati-hati, karena pendinginan kulit yang tajam dapat menyebabkan vasospasme dan timbulnya demam putih. Es ditempatkan di tas atau diletakkan di selembar kain dan hanya dalam bentuk ini diterapkan pada tubuh. Alternatif yang baik bisa menyeka dengan handuk yang dicelupkan ke dalam air dingin. Jika suhu tidak memungkinkan, obat antipiretik tidak berfungsi, dan obat tradisional tidak membantu, ambulans harus segera dipanggil.

Cara menaikkan suhu

Jika suhu tubuh turun di bawah 35,5 ° C, orang tersebut merasa lemah dan tidak sehat, Anda dapat meningkatkannya dengan cara-cara berikut:

  • Minuman hangat berlimpah. Baik membantu teh dengan madu, pinggul kaldu.
  • Sup dan kaldu hangat cair.
  • Pakaian hangat.
  • Menutupi beberapa selimut, untuk efek yang lebih besar, Anda dapat menggunakan bantal pemanas.
  • Mandi air panas Dimungkinkan untuk menambahkan minyak esensial dari pohon jenis konifera (cemara, cemara, pinus).
  • Berolahraga. Beberapa latihan yang intens akan membantu meningkatkan sirkulasi darah dan meningkatkan suhu tubuh.

Jika suhu disimpan di bawah 36 ° C untuk waktu yang lama, perlu berkonsultasi dengan dokter. Dan setelah mengetahui penyebab gejala seperti itu, spesialis akan meresepkan pengobatan yang sesuai.

Ketika perawatan medis mendesak diperlukan

Dalam beberapa kasus, demam tinggi dapat menjadi ancaman serius bagi kesehatan, dan kemudian tanpa bantuan dokter tidak bisa melakukannya. Pertolongan pertama harus dipanggil dalam kasus-kasus seperti:

  • Suhu 39,5 ° C dan di atasnya.
  • Kenaikan tajam dalam suhu dan ketidakmampuan untuk menjatuhkannya dengan metode antipiretik dan lainnya.
  • Di latar belakang suhu, diare atau muntah diamati.
  • Demam disertai dengan kesulitan bernafas.
  • Ada rasa sakit yang parah di bagian tubuh mana pun.
  • Ada tanda-tanda dehidrasi: selaput lendir kering, pucat, kelemahan parah, urin gelap, atau tidak ada buang air kecil.
  • Peningkatan tekanan dan suhu di atas 38 ° C.
  • Demam disertai dengan ruam. Terutama berbahaya adalah ruam merah, yang tidak hilang dengan tekanan - tanda infeksi meningokokus.

Demam atau menurunkan suhu adalah sinyal penting bagi tubuh tentang penyakit. Gejala ini harus selalu diperhatikan dan berusaha untuk sepenuhnya memahami penyebabnya, dan tidak hanya menghilangkan dengan bantuan obat-obatan dan metode lain. Tetapi pada saat yang sama, kita tidak boleh lupa bahwa suhu normal adalah konsep individu dan sama sekali tidak sesuai dengan indikator 36,6 ° C yang terkenal.