loader

Utama

Laringitis

Cara cepat menyembuhkan pilek di bibir

Setiap orang memiliki kelemahan di tubuh. Seseorang dengan hipotermia sekecil apa pun mulai menderita sakit tenggorokan, seseorang yang pertama kali terserang flu akan terserang flu. Ada sekelompok orang yang mengetahui tentang pilek di dalam tubuh karena peradangan yang khas pada bibir. Alasan untuk ini adalah penyakit virus infeksi herpes, yang secara praktis dialami oleh setiap orang di dunia. Namun, tidak semua orang terserang flu, hanya karena mayoritas orang yang terinfeksi hanyalah pembawa virus. Hari ini kita akan berbicara tentang pilek pada bibir - bagaimana dan mengapa itu muncul, serta bagaimana mengobati herpes dengan cara tradisional dan medis.

Kenapa ada pilek di bibir

Jika Anda sering menjumpai herpes, Anda mungkin tahu algoritme untuk penampilannya. Pada awalnya, orang tersebut merasa kesemutan dan gatal di tempat tertentu di bibir. Setelah itu, titik merah kecil muncul di kulit, yang bisa terasa sakit dan meradang. Lebih lanjut di tempat ini muncul sekelompok gelembung transparan kecil dengan cairan di dalamnya. Kadang-kadang penampilan herpes disertai dengan rasa terbakar, bengkak, bisul. Dalam beberapa kasus, penyakit ini berasal dari latar belakang demam dan kelembutan kelenjar getah bening. Luka seperti itu sembuh dengan cukup cepat, karena munculnya gelembung melambangkan selesainya penyakit. Namun, jika Anda merespons tepat waktu dan mulai perawatan pada tahap gatal, Anda dapat menghindari luka terbuka sama sekali.

Segera setelah kita terinfeksi herpes (dan dapat menular secara seksual atau melalui tetesan udara), virus mulai hidup dalam tubuh dan mungkin tidak muncul dengan sendirinya. Dingin di bibir membuat dirinya terasa hanya dalam kasus imunitas berkurang. Pertimbangkan faktor yang paling umum yang biasanya menjadi pemicu pilek pada bibir.

  1. Hipotermia Sangat sering, herpes melonjak di bibir setelah seseorang membeku, jatuh di bawah hujan, tidak berpakaian karena cuaca, membeku di halte bus menunggu transportasi, dll. Kadang-kadang penyebab herpes bisa menjadi penurunan suhu yang tajam - misalnya, ketika Anda pergi keluar dalam bentuk telanjang setelah berolahraga.
  2. Pengalaman gugup. Stres, depresi dan terlalu banyak bekerja membuat tubuh bergumam, membuatnya lebih rentan terhadap berbagai virus dan bakteri.
  3. Penyakit. Beberapa penyakit juga secara serius merusak pertahanan tubuh. Ini termasuk HIV, AIDS, diabetes, sifilis dan penyakit sistemik lainnya.
  4. Kehamilan Kekebalannya bisa berkurang saat menggendong anak, herpes sangat sering terlihat pada wanita hamil.
  5. Kerusakan. Kadang-kadang peradangan dapat dimulai dengan latar belakang berbagai cedera, gigitan dan luka pada selaput lendir bibir.
  6. Pilek. Jika jenis virus dan bakteri lain masuk ke dalam tubuh, kekebalannya sangat berkurang, dan virus herpes dibangunkan dan diaktifkan.

Kekurangan kekebalan dan munculnya ruam herpes dapat terjadi karena berbagai alasan - kebiasaan buruk, kekurangan vitamin dalam tubuh, diet keras, menstruasi, dll. Sayangnya, sepenuhnya menekan herpes atau mengeluarkannya dari tubuh tidak akan berhasil. Dan mengapa, jika 90% orang di sekitar terinfeksi, infeksi sekunder dijamin. Tetapi ini tidak berarti bahwa Anda tidak perlu melawan herpes. Bahkan sesuai kebutuhan! Pengobatan herpes melibatkan penekanan peradangan pada bibir, memperkuat sistem kekebalan tubuh, serta kepatuhan dengan standar kebersihan.

Perawatan obat herpes

Saat ini ada sejumlah besar obat yang mampu menekan aktivitas herpes dalam tubuh. Agar pengobatan menjadi efektif, itu harus komprehensif - perlu untuk mengambil obat di dalam dan melakukan pengobatan eksternal borok. Tablet akan membantu menekan aktivitas virus dari dalam, di antaranya kita dapat membedakan Acyclovir, Penciclovir, Gerpevir, Cycloferon, Vivorax, dll.

Pastikan untuk menggunakan salep penyembuhan dan krim, bahkan jika luka dan vesikula belum muncul - Acyclovir yang sama, hanya dalam bentuk salep, Zovirax, Fenistil, Pencivir, dll. Salep Antiviral Oxolinic juga baik untuk melawan herpes. Sempurna membantu solusi Fukortsin - mengurangi peradangan, mengurangi rasa terbakar dan gatal. Jika semua ini tidak siap, Anda dapat merawat kulit Anda dengan aspirin, streptotsidom, atau parasetamol. Obat harus dilumatkan menjadi bubuk dan dibuat bubur berbasis air. Selain itu, pasien harus diberi imunomodulator dan kompleks vitamin yang akan membantu meningkatkan imunitas. Jika luka dingin adalah demam, obat antiinflamasi dan antipiretik harus digunakan.

Obat tradisional dalam memerangi herpes di bibir

Menekan peradangan, rasa terbakar dan gatal pada bibir dengan bantuan obat tradisional yang efektif dan resep.

  1. Kompres mint. Daun mint segar atau kering harus dituangkan dengan air mendidih sehingga Anda mendapatkan komposisi terkonsentrasi - sekitar satu sendok makan hijau per 100 ml air mendidih. Tutup kaldu dan biarkan diseduh selama 20 menit. Setelah ini, komposisi harus disaring, buat kompres darinya dan tempelkan ke area kulit yang meradang. Lakukan kompres setiap 15 menit, dan setelah beberapa jam dari gejala herpes yang tidak menyenangkan tidak akan tersisa jejak.
  2. Propolis. Anda dapat membuat kompres dari ramuan propolis yang kuat, tetapi jauh lebih baik menggunakan alkohol dalam pengobatan. Anda dapat membelinya dalam bentuk jadi di apotek atau menyiapkannya sendiri. Untuk melakukan ini, tuangkan propolis yang dihancurkan dengan vodka atau alkohol, bersikeras setidaknya dua minggu. Oleskan propolis ke area bibir yang sakit setiap jam. Jika kulit terlalu kering, Anda bisa merawat luka dengan pelembab atau minyak bunga matahari.
  3. Raspberry Semua orang tahu bahwa raspberry memiliki efek antivirus yang sangat baik, mengandung banyak vitamin C, yang menyembuhkan dan meregenerasi jaringan. Lumasi lukanya dengan beri raspberry segar atau buat lotion dari rebusan daunnya yang kuat.
  4. Pasta gigi. Saat tidur, oleskan herpes dengan lapisan tipis pasta gigi mint untuk membantu Anda menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan - gatal dan terbakar.
  5. Minyak. Beberapa minyak, misalnya, buckthorn laut, cemara dan almond, memiliki efek penyembuhan yang nyata. Selain itu, mereka melembutkan kerak luka, yang berkontribusi pada penyembuhan cepat kulit bibir.
  6. Sendok Teknik ini diketahui oleh semua yang sering menderita herpes. Ketika gejala pertama - kesemutan dan gatal, Anda perlu memanaskan sendok dalam cangkir dengan teh panas atau di atas api terbuka. Oleskan sendok panas ke daerah yang meradang, hati-hati menghangatkan kulit bibir. Bersama dengan panas, sangat efektif untuk menyembuhkan dan bersantai, dalam hal ini sendok harus didinginkan dalam freezer.
  7. Protein ayam. Lumasi area herpes dengan protein ayam untuk membentuk film. Ulangi perawatan ini setiap jam, dan tidak akan ada jejak herpes.
  8. Celandine Ini adalah tanaman yang kuat dengan efek antivirus yang sangat baik. Jika Anda memiliki celandine segar di tangan, Anda harus melumasi luka dengan jusnya. Jika hanya ada daun kering, Anda harus menyeduh kaldu yang kuat dan membuat kompres.
  9. Melissa. Tanaman itu dengan sempurna menekan virus dari dalam. Untuk pengobatan herpes, seseorang harus minum segelas lemon balm 3-4 kali sehari, luka akan sembuh lebih cepat.
  10. Garam Untuk menghilangkan herpes dalam satu hari, Anda bisa menggunakan garam biasa. Luka harus sedikit dibasahi dan ditaburi garam. Anda akan merasakan sedikit sensasi terbakar yang harus Anda tanggung. Jika Anda menaburkan garam pada herpes 5-6 kali sehari, hari berikutnya tidak akan.
  11. Geranium dan Eucalyptus. Campurkan minyak esensial geranium dan kayu putih, oleskan campuran obat pada luka dan biarkan komposisi menyerap sepenuhnya.

Jus bawang putih, bawang, lidah buaya, dan kalanchoe sangat membantu. Mereka harus digosokkan ke luka, itu harus digosok, tidak dioleskan. Setelah perawatan seperti itu, jangan biarkan kelembaban mengenai kulit, jadi yang terbaik adalah melakukan prosedur sebelum tidur. Di pagi hari Anda akan menemukan bahwa peradangan menjadi jauh lebih ringan, gatal dan kesemutan telah hilang sama sekali. Ingat, dengan perawatan yang tepat dan hati-hati resep populer tidak kalah dengan efektivitas obat. Namun dalam perang melawan herpes Anda perlu mengetahui hal lain yang penting.

Bibir saya menjadi dingin - apa yang harus saya lakukan?

Herpes dapat terinfeksi dari orang yang tampaknya sehat jika ia adalah pembawa virus. Namun, pada fase akut penyakit, ketika pilek dapat terlihat di bibir, jauh lebih mudah untuk menangkap ciuman ketika berciuman, terutama jika ada luka kecil atau celah pada bibir orang sehat. Merawat orang yang Anda cintai dan mencoba untuk menahan diri dari kontak langsung dalam bentuk ciuman. Terutama untuk tidak mencium anak-anak - kekebalan mereka masih sangat lemah. Juga selama periode aktivitas herpes tidak diperbolehkan untuk menggunakan piring umum, sikat gigi dan sarana kebersihan lainnya. Setelah Anda meletakkan krim atau salep medis pada luka dengan tangan Anda, cuci tangan Anda sampai bersih. Jika Anda menggosok mata dengan tangan yang terinfeksi, peradangan bisa mulai di sana.

Terkadang pasien merusak vesikel herpes pada bibir sehingga luka lebih cepat sembuh. Anda seharusnya tidak melakukan ini, Anda dapat menginfeksinya. Anda juga tidak bisa menghilangkan kerak luka dengan tangan atau pinset. Tunggu sampai herpes benar-benar sembuh dan keraknya jatuh sendiri. Wanita membuat kesalahan ketika mereka menutupi luka terbuka dengan kosmetik dekoratif. Bedak, alas bedak, lipstik tidak steril, Anda perlu mengingat ini. Selain itu, penyumbatan luka terbuka dengan zat warna menghambat akses ke oksigen, sehingga penyembuhan akan lebih lama. Jika Anda memiliki pilek di bibir Anda, cobalah untuk menahan diri dari sinar matahari langsung - ultraviolet hanya memperburuk perjalanan penyakit, membakar dan gatal-gatal di bawah sinar matahari semakin intensif.

Untuk menghindari herpes, Anda harus mengikuti aturan dasar pencegahan. Usahakan untuk tidak kontak dengan orang sakit, jangan gunakan barang-barang rumah tangga biasa dan kebersihan. Ini akan melindungi Anda tidak hanya dari herpes, tetapi juga dari penyakit tidak menyenangkan lainnya. Jika virus sudah ada dalam tubuh, hanya kekebalan yang baik yang dapat membantu mengendalikannya. Anda dapat memperkuat pertahanan Anda dengan bantuan nutrisi yang tepat dan seimbang, aktivitas fisik yang memadai, dan berjalan di udara segar. Cobalah untuk mengobati penyakit apa pun pada waktunya sehingga perjalanan kronis tidak merusak kekebalan. Jangan minum antibiotik tanpa terkendali, jangan biarkan munculnya sembelit, mengeras, berpakaian sesuai cuaca, jangan gugup, hentikan kebiasaan buruk. Ikuti aturan sederhana ini dan lupakan herpes selamanya.

Penyebab dingin di bibir

Konten artikel

Alasan

Mengapa dingin muncul di bibir?

Penyebab utama penyakit ini adalah infeksi virus herpes simpleks. Istilah ini mengacu pada dua virus serupa - virus herpes simpleks tipe 1 dan virus herpes simpleks tipe 2.

Menembus membran mukosa rongga mulut, virus secara aktif mempengaruhi epitel, dan setelah 1-2 minggu, gejala herpes muncul.

Setelah infeksi pertama dengan virus dalam tubuh, kekebalan seumur hidup dikembangkan. Tetapi tidak mungkin untuk sepenuhnya menghilangkan virus herpes dari tubuh. Di masa depan, pilek pada bibir dapat muncul secara berkala, disertai dengan gejala khas infeksi primer.

Jika pilek muncul di bibir, maka ini menunjukkan melemahnya pertahanan tubuh. Dengan penurunan kekebalan, virus yang ada dalam tubuh muncul kembali dan menginfeksi jaringan baru. Gangguan fungsi sistem kekebalan tubuh dapat dipicu oleh berbagai faktor, yaitu:

  • kekurangan vitamin;
  • sering stres, aktivitas fisik yang berlebihan;
  • diet ketat;
  • overheating atau overcooling tubuh;
  • penyakit yang tertunda;
  • keracunan tubuh;
  • menstruasi pada wanita;
  • alergi.

Penyebab paling umum dari pilek pada bibir - kekurangan vitamin dalam tubuh dan penurunan kekebalan pada latar belakang penyakit masa lalu.

Sangat sering, fenomena ini terjadi di musim dingin, ketika sayuran dan buah-buahan segar hadir dalam makanan dalam jumlah yang tidak mencukupi dan ada peningkatan risiko epidemiologis.

Munculnya pilek pada bibir paling sering disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1. Tetapi bahkan setelah penetrasi ke dalam rongga mulut virus herpes tipe 2, yang terutama memicu herpes genital, gejala-gejala tidak menyenangkan yang sama terjadi.

Opsi pelokalan dingin

Paling sering, herpes mempengaruhi area bibir yang terlihat, tetapi pilek juga dapat terjadi pada bagian dalam bibir. Fenomena ini disebut stomatitis, yang dapat berupa:

  • herpes - mempengaruhi tidak hanya tepi bibir, tetapi juga selaput lendir rongga mulut;
  • aphthous - borok tunggal dengan batas merah dan patina keabu-abuan atau putih muncul di sisi dalam bibir dan mulut;
  • jamur - di rongga mulut muncul karakter cheesy mekar putih;
  • alergi - ada gelembung atau bisul yang terpisah.

Anak-anak sering memiliki "roti" - celah di sudut bibir. Penyebab utama dari fenomena ini adalah kekurangan vitamin B2 dalam tubuh anak-anak. Juga masuk angin di sudut bibir, disertai dengan borok dan retakan yang tahan lama, dapat dipicu oleh bakteri, virus, jamur.

Fitur penyakit pada wanita

Menurut statistik, wanita lebih rentan terhadap perkembangan herpes di bibir daripada pria. Pertama-tama, ini disebabkan oleh adanya menstruasi yang teratur, di mana seluruh tubuh secara alami melemah, akibatnya, pertahanan tubuh dapat berkurang.

Ancaman khusus terhadap herpes di bibir adalah selama kehamilan.

Penyebab yang sering terjadi adalah antusiasme berlebihan terhadap beragam dan seringkali diet ketat. Ketika makanan dibatasi, tubuh tidak menerima jumlah zat berharga yang diperlukan, yang dapat menyebabkan penurunan kekebalan.

Alasan perkembangan penyakit ini sambil menunggu anak sama dengan orang lain. Tetapi pada tahap awal kehamilan, faktor tambahan mungkin keracunan umum tubuh, yang diamati pada banyak wanita.

Herpes dapat memiliki efek negatif pada perkembangan janin. Virus ini dapat menyebabkan kelainan bawaan pada anak, mengganggu perkembangan normal sistem saraf, mempengaruhi organ-organ internal. Seringkali virus herpes menyebabkan kematian janin dan keguguran. Untuk manifestasi penyakit apa pun, Anda harus segera menghubungi spesialis dan melakukan tindakan terapi yang tepat.

Tindakan pencegahan

Apakah ada pilek di bibir? Ya, virus herpes dapat masuk ke tubuh manusia sebagai hasil interaksi langsung dengan jaringan yang rusak atau cairan tubuh. Virus ini hidup lama di lingkungan luar, sehingga infeksi dapat terjadi melalui benda-benda umum (piring, handuk, dll.).

Bagaimana mencegah masuk angin di bibir? Karena tingginya prevalensi virus herpes, menghindari infeksi primer cukup sulit. Seseorang dapat menjadi sumber infeksi, bahkan tanpa adanya gejala penyakit yang terlihat.

Infeksi virus herpes adalah sejenis vaksinasi alami yang mengaktifkan fungsi sistem kekebalan tubuh dan merangsang produksi antibodi yang tepat. Karena ini, tubuh menerima perlindungan yang andal dari infeksi ulang.

Tugas utama adalah untuk memperkuat pertahanan tubuh dan mencegah terulangnya virus. Untuk keperluan ini perlu:

  • memimpin gaya hidup aktif;
  • mengkonsumsi cukup sayuran segar, buah-buahan, beri, sayuran;
  • mengadakan acara pengerasan secara teratur;
  • tepat waktu mengobati berbagai penyakit;
  • mematuhi mode kerja yang optimal dan istirahat yang baik;
  • batasi paparan sinar matahari langsung, untuk mencegah pendinginan berlebihan pada tubuh.
  • sedapat mungkin hindari situasi yang membuat stres.

Kepatuhan dengan rekomendasi sederhana ini akan membantu untuk menghindari tidak hanya pengembangan pilek pada bibir, tetapi juga banyak masalah kesehatan lainnya.

Pilek pada bibir - penyebab dan perawatan

Penyakit paling umum yang muncul di area wajah adalah pilek pada bibir atau herpes. Penyakit ini dapat mempengaruhi selaput lendir, tetapi dengan perawatan yang tepat, semuanya berjalan cukup cepat. Herpes adalah jenis penyakit menular, virus yang berjangkit di sembilan puluh persen dari populasi. Penyakit ini adalah salah satu manifestasi paling serius, jadi jangan biarkan semuanya terjadi, karena komplikasi dapat timbul.

Penyebab dingin di bibir

Virus yang menyebabkan manifestasi herpes ini kebal terhadap lingkungan luar. Dia tidak takut pada salju yang parah dan panas, dan juga merespons kelembaban dengan baik. Jika virus memasuki tubuh manusia, maka ia bisa diam untuk waktu yang lama. Ketika lingkungan yang menguntungkan terjadi, penyakit mulai muncul. Pilek dapat mempengaruhi bibir, mata, rongga hidung dan alat kelamin.

Pilek sangat sering muncul di zona mulut. Lesi dapat terjadi sebagai satu bibir, atau keduanya. Ketika penyakit muncul di sudut bibir, itu dianggap tipe labial.

Dalam praktiknya, sudah lazim untuk menentukan beberapa alasan utama.

  1. Hipotermia atau kepanasan.
  2. Situasi yang penuh tekanan.
  3. Pilek dan flu.
  4. Cidera bibir atau mulut.
  5. Konsumsi alkohol dan merokok.
  6. Keracunan tubuh.
  7. Diabetes mellitus.
  8. Konsumsi minuman berkafein dalam jumlah banyak.
  9. Kekurangan vitamin dan mineral.
  10. Diet permanen sifat melelahkan.
  11. Tato bibir
  12. Masa kehamilan dan menyusui.
  13. Bulanan Wanita.
  14. Kontak dengan orang yang sakit.

Tahapan dingin di bibir

Begitu dingin di bibir memanifestasikan dirinya, perlu untuk memikirkan ancaman apa yang dapat ditimbulkan penyakit ini. Dalam dunia kedokteran, perkembangan herpes memiliki beberapa tahap.

  1. Bentuk Prodromal. Ditandai dengan terjadinya ketidaknyamanan di area bibir. Durasi panggung berkisar dari dua jam hingga berhari-hari. Jika pasien memulai perawatan segera pada tanda-tanda pertama, maka penyakitnya akan hilang dalam dua atau tiga hari.
  2. Terjadinya proses inflamasi. Dalam sehari, formasi mulai muncul, yang di dalamnya diisi dengan cairan tidak berwarna.
  3. Pembukaan gelembung dan manifestasi luka. Pada tahap ini, organ apa pun dapat terkontaminasi jika tindakan higienis tidak diamati. Dan juga ada kesempatan untuk menginfeksi orang lain.
  4. Munculnya kerak bukan luka. Setelah waktu tertentu, mereka mati.

Segera setelah flu muncul, perlu untuk segera memulai perawatan. Pemulihan penuh, tentu saja, tidak akan datang, karena virus ini telah memasuki tubuh. Dengan setiap melemahnya fungsi kekebalan tubuh, penyakit akan terasa.

Penyakit di masa kecil

Seringkali pilek keluar pada anak usia tiga tahun. Masalahnya adalah bahwa pada saat ini kekuatan kekebalan sedang menipis. Jika seorang anak pernah pilek sekali, maka kambuh akan terjadi sepanjang hidup. Pada usia sepuluh tahun, masalah ini dapat terjadi karena ketidakpatuhan terhadap tindakan higienis. Karena itu, orang tua harus mengajar anak-anak mereka untuk mencuci tangan setelah jalan, sebelum dan sesudah makan, dan melarang minum dari botol orang lain dan tidak menyerahkan permen karet dan permen dari mulut.

Penyakit selama kehamilan

Pada periode mengandung bayi, calon ibu sering menderita manifestasi penyakit ini. Faktanya adalah bahwa kegagalan hormonal menyebabkan melemahnya sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, Anda bisa terinfeksi banyak penyakit. Kejadian paling berbahaya dipertimbangkan jika seorang wanita menderita herpes untuk pertama kalinya selama kehamilan. Jika flu sudah muncul sebelum ini, maka tidak perlu terlalu khawatir. Penyakit ini tidak ditularkan secara genetis, sehingga kemungkinan menginfeksi bayi di dalam rahim diminimalkan.

Gejala dingin di bibir

Tanda-tanda utama pilek pada bibir adalah sebagai berikut.

  • Munculnya gelembung atau luka.
  • Munculnya rasa sakit dan sensasi terbakar.
  • Manifestasi gatal di daerah mulut.
  • Pembengkakan jaringan di tempat-tempat di mana penyakit itu terjadi.
  • Peningkatan suhu tubuh.
  • Pembesaran kelenjar getah bening di dekatnya.

Jika pembentukan lompatan disertai dengan gejala seperti demam, menggigil, nyeri sendi, kehilangan kesadaran, maka kebutuhan mendesak untuk berkonsultasi dengan dokter. Tanda-tanda tersebut dapat mengindikasikan bahwa tubuh memiliki penyakit serius.

Cara penularan virus herpes

Sayangnya, herpes membawa bahaya tidak hanya untuk orang sakit, tetapi juga untuk orang-orang di sekitarnya. Ada bagian dari virus di udara, tetapi ini tidak cukup untuk terinfeksi. Karena itu, Anda perlu tahu bagaimana pilek pada bibir dapat ditularkan. Metode utama penularan meliputi yang berikut ini.

  • Jalur udara.
  • Cara rumah tangga.
  • Menyentuh situs infeksi.

Ketika dingin mulai membuka gelembung, mikroba menyebar di udara. Akibatnya, orang yang dicintai berisiko terinfeksi. Juga, penyakit ini dapat ditularkan ke teman bicara dengan air liur selama percakapan atau ciuman.

Sentuhan formasi pada bibir tidak bisa, karena penyakitnya bisa masuk ke selaput lendir wajah lainnya. Masa inkubasi penyakit ini berlangsung dari tujuh hingga tiga puluh hari.

Perlu juga dicatat bahwa seseorang mungkin tidak curiga untuk waktu yang lama bahwa virus herpes hidup dalam tubuhnya. Saat menjilati bibir, flu biasa dapat membuat dirinya terasa pada saat itu, jika ada pelapukan dan pelemahan fungsi kekebalan secara simultan.

Rekomendasi untuk penderita herpes

Agar orang lain tidak kedinginan, Anda perlu mengikuti beberapa rekomendasi penting.

  1. Tidak perlu menyentuh bibir, yang nampak dingin. Jika pasien menyentuh, Anda perlu mencuci tangan dengan sabun dan air.
  2. Pasien harus dialokasikan untuk handuk pribadi. Anda juga perlu memastikan bahwa saudara tidak menggunakannya.
  3. Tidak perlu memberi orang lain untuk menggunakan barang-barang pribadi. Ini bisa termasuk sendok, cangkir, sikat gigi, piring.
  4. Jangan pecah gelembung sendiri, dan Anda tidak bisa merobek kerak.
  5. Sampai pemulihan layak untuk melepaskan ciuman dan hubungan seksual.
  6. Jika pasien ingin menggunakan krim atau salep, maka lebih baik melakukannya bukan dengan jari, tetapi dengan kapas.
  7. Dengan flu, separuh populasi wanita disarankan untuk tidak menggunakan kosmetik. Faktanya adalah bahwa foundation dan bubuk berkontribusi pada reproduksi mikroba. Lipstik dan lip gloss juga tidak disarankan untuk dioleskan sampai saat itu, hingga kerak. Satu-satunya hal yang dapat digunakan selama penyakit adalah lipstik higienis, yang mempromosikan penyembuhan dan pelembab yang cepat.

Jika seorang wanita pilek pada bibirnya, maka Anda tidak perlu mencium anak-anak Anda, karena dapat terinfeksi.

Perawatan dingin di bibir dengan obat-obatan

Untuk menyembuhkan formasi curing, perlu menerapkan karakter salep antivirus.

  • Lenciclovir
  • Asiklovir
  • Herpevir
  • Zovirax
  • Salep Oxolinic.

Obat antivirus dapat digunakan tanpa janji dokter.

Juga, untuk pemulihan yang cepat, disarankan untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. Untuk melakukan ini, Anda dapat mengambil vitamin kompleks, interferon, tinktur echinacea dan Immunal.

Jika pada saat yang tepat tidak ada obat antivirus, maka Anda bisa menggunakan aspirin atau parasetamol yang dilunakkan dengan air di bibir.
Sebagai agen terapi dan profilaksis, Anda dapat menggunakan salep oxolinic biasa. Itu dianggap salah satu yang termurah dan paling terjangkau. Jika Anda menggunakan obat lain yang dilarang selama kehamilan dan di masa kanak-kanak, maka itu bisa digunakan. Hal utama adalah bahwa ketika mengaplikasikan alat tidak jatuh ke mulut. Obat tersebut harus dioleskan pada bibir dengan lapisan tipis hingga tiga kali sehari.

Pengobatan dingin pada bibir dengan metode tradisional

Herpes adalah penyakit menular, jadi mengobati pilek harus dimulai sesegera mungkin. Untuk menyingkirkan manifestasi penyakit ini akan membantu dan metode tradisional.

  1. Minyak cemara. Segera setelah pasien merasa tidak nyaman dan sensasi terbakar, perlu untuk melumasi area bibir dengan minyak. Prosedur harus dilakukan setiap dua jam.
  2. Propolis. Alat yang sangat baik dan terjangkau adalah propolis tingtur. Sudah cukup untuk membakar formasi herpes. Setelah sepuluh hingga lima belas menit, Anda perlu melumasi area yang terkena dampak dengan petroleum jelly agar tidak terbakar.
  3. Pasta gigi. Penting untuk menggunakan metode ini untuk malam itu. Untuk melakukan ini, oleskan pasta di tempat yang sakit. Metode ini benar-benar mengeringkan kulit, menghilangkan rasa gatal dan terbakar.
  4. Jus lidah buaya Cukup dengan mengambil satu daun lidah buaya dan memeras sedikit jus darinya. Kemudian tempelkan ke area yang sakit. Ada cara lain untuk penggunaan internal. Cukup mencampur jus lidah buaya dengan madu dan menggunakan satu sendok dua kali sehari. Pilek di bibir akan berlalu dengan cepat. Metode ini dianggap tidak hanya terapi, tetapi juga profilaksis.

Dengan manifestasi pilek yang sering terjadi di bibir, disarankan untuk menyiapkan pengobatan berikut sebelumnya.

  1. Melissa. Metode ini akan membantu menghilangkan penyakit dengan cepat. Cukup membuat tingtur beralkohol dari lemon balm, yang seharusnya bisa diseduh selama beberapa hari. Anda dapat menyimpannya di lemari es, dan pada waktu yang tepat untuk digunakan.
  2. Celandine Obat lain yang sangat baik untuk herpes. Penting untuk memeras jus celandine dan menuangkannya ke dalam botol kecil. Lalu letakkan di tempat yang gelap. Beberapa hari kemudian, ketika proses fermentasi dimulai, Anda perlu membuka botol untuk melepaskan gas. Setelah sekitar tujuh hari, produk akan siap digunakan.

Kenapa ada pilek di bibir

Apa yang menyebabkan pilek pada bibir? Herpes di bibir - penyakit menular dan menyebar, yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk ruam (gelembung) dan adanya sensasi menyakitkan di perbatasan kedua bibir. Perjalanan akut penyakit ini melibatkan ruam di seluruh bibir, dan kerak kering terbentuk selama fase penyembuhan.

Penyebab masalah, cara penyebaran

Mengapa dingin muncul di bibir? Herpes memiliki fitur - tidak dapat disembuhkan. Jika virus masuk ke dalam tubuh, ia tidak bisa dihilangkan. Saat ini tidak ada metode untuk menghadapinya. Pada saat yang sama, herpes mudah menyebar di antara orang-orang. Ilmuwan tidak mengetahui populasi orang yang tidak menemukan penyakit ini. Bibir yang terkena dampak dapat dilihat pada orang-orang sekuler dan politisi.

Penyebab dingin pada bibir berikut harus disorot:

  • Infeksi virus primer;
  • Sistem kekebalan tubuh lemah yang memicu kekambuhan penyakit.

Kadang-kadang, bahkan dengan varian pertama, gejalanya mungkin tidak teramati. Paling sering itu berasal dari bentuk herpes yang berbeda, dan semacam pemusnahan bakteri terjadi oleh mekanisme kekebalan tubuh. Kekambuhan penyakit dapat memicu hal-hal berikut:

  • Penyakit somatik dan kronis, dimulai dengan flu, dan berakhir dengan diabetes;
  • Keracunan;
  • Keadaan tertekan;
  • Terlalu banyak pekerjaan, kelemahan, penurunan berat badan mendadak;
  • Penyalahgunaan alkohol dan rokok;
  • Diet yang tidak seimbang;
  • Hari-hari kritis.

Mengapa pilek keluar di bibirku? Dalam beberapa kasus, gejala muncul setelah mengonsumsi produk yang mengandung kakao, paparan sinar matahari yang lama, hipotermia. Penularan virus dilakukan melalui kontak langsung, yaitu, dengan ciuman, hubungan seksual, sentuhan rumah tangga.

Selain itu, transfer dilakukan:

  • Saat berkomunikasi, batuk dan bersin;
  • Melalui benda sehari-hari;
  • Saat lahir dari ibu ke anak.

Paling sering, penularan ini dari ibu ke anak, misalnya, saat melahirkan atau menyusui. Awalnya, penyakit ini mungkin tidak memanifestasikan dirinya, karena anak mengembangkan kekebalan, tetapi seiring bertambahnya usia, virus mungkin muncul. Setiap orang rentan terhadap herpes, tetapi ada pengecualian. 3-4% manusia memiliki perlindungan bawaan terhadap virus. Para ilmuwan masih tidak mengerti bagaimana mekanisme ini bekerja, tetapi orang-orang ini tidak menyentuh herpes.

Siapa yang paling berisiko?

Apa yang dingin di bibir? Paling sering, kekambuhan herpes terjadi pada orang yang memiliki:

  • Kecenderungan alergi;
  • HIV atau AIDS;
  • Imunitas yang ditekan;
  • Penyakit menular;
  • Merokok dan minum berlebihan.

Infeksi pertama dilakukan, sebagai aturan, pada usia 4-5 tahun, ketika anak aktif berkomunikasi dengan orang dewasa. Untuk mengurangi risiko infeksi, serta mengurangi frekuensi kambuh, perlu dilakukan tindakan pencegahan berikut:

  • Hindari kontak dengan pembawa herpes;
  • Gunakan barang-barang kebersihan pribadi;
  • Hindari kedekatan yang tidak disengaja;
  • Segera obati penyakit somatik;
  • Jangan terlalu panas di bawah sinar matahari dan jangan terlalu dingin.

Pencegahan tidak menyiratkan vaksin, karena tidak ditemukan. Ketika gejala herpes diekspresikan, perlu makan dan mengobati penyakit dengan benar.

Dingin di bibir - penyebab dan perawatan

Setiap luka di bibir paling sering disebut "pilek." Dalam kebanyakan kasus, mereka benar-benar merupakan gejala pilek atau diprovokasi oleh mereka.

Seperti apa dinginnya bibir?

Penyakit pada bibir diekspresikan dalam tiga manifestasi utama:

Zayedy

Bits adalah celah di sudut bibir. Lebih sering terjadi pada anak-anak. Alasan utama munculnya zedov adalah kurangnya vitamin B2, karena itu kulit menjadi kering. Bakteri, jamur atau virus memicu munculnya retakan dan bisul yang sudah lama sembuh. Mereka tidak memberikan luka untuk diseret dengan cepat. Untuk perawatan, ada baiknya menggunakan obat dan salep dingin di bibir:

  • asiklovir, salep oxolinic - dengan sifat virus;
  • tetrasiklin - jika zady disebabkan oleh bakteri;
  • Obat jamur, misalnya, clotrimazole - dengan sifat jamur;
  • Fukortsin, Miramistin, Metrogil Dent - jika penyebabnya tidak dapat ditentukan.

Selain itu, pastikan untuk minum kursus vitamin B dan obat imunomodulator ke tubuh untuk menangani luka lebih cepat.

Stomatitis

Stomatitis disebut bisul pada bibir dan pada selaput lendir rongga mulut. Ada beberapa jenis stomatitis utama pada bibir:

Tergantung pada penyebabnya, stomatitis dimanifestasikan sebagai berikut:

  • vesikel herpetik yang mempengaruhi tidak hanya tepi bibir, tetapi juga bibir di dalamnya;
  • aphthae - luka bulat tunggal dengan garis merah dan patina putih atau abu-abu di dalamnya, terbentuk di sisi dalam bibir dan di mulut;
  • mekar putih murahan;
  • vesikel individu dan bisul.

Gelembung di bibir, tetapi bukan herpes - biasanya stomatitis alergi. Dari herpes, ukurannya agak lebih besar dan lebih sedikit gelembung. Herpes adalah beberapa vesikel yang dikelompokkan bersama, dan stomatitis alergi dapat memanifestasikan dirinya sebagai gelembung yang lebih besar. Perawatan alergi bibir dilakukan sebagai bagian dari terapi anti alergi yang komprehensif.

Biasanya, stomatitis terjadi di bagian dalam bibir bawah. Pada bagian bibir yang terlihat, ia jarang bergerak, dan jika ini terjadi, itu berarti penyebab stomatitis adalah herpes.

Herpes

Disebut pilek di bibir. Hal termudah untuk dikatakan adalah herpes. Ini adalah virus herpes simpleks yang, dalam sebagian besar kasus, menyebabkan lengket dan stomatitis. Penyakit pada bibir memanifestasikan dirinya dalam bentuk gelembung, berubah menjadi luka. Bahkan jika Anda tidak yakin jenis penyakit apa yang mempengaruhi bibir, selalu masuk akal untuk menggunakan salep antivirus - mereka akan membantu dari herpes, dan disebabkan oleh virus, dan stomatitis virus.

Penyebab masuk angin di bibir

Seperti yang telah disebutkan, herpes menyebabkan virus. Ia dapat hidup dalam tubuh selama bertahun-tahun tanpa manifestasi apa pun dari dirinya sendiri, dan dalam satu momen "luar biasa" itu muncul dalam bentuk lepuh yang menyakitkan dan gatal, yang dalam beberapa hari meledak dan berubah menjadi bisul. Tempat paling umum untuk luka herpes adalah bibir bibir. Herpes semacam itu bahkan memiliki nama - labial, yaitu, terletak di bibir. Gejala pilek pada bibir sudah diketahui banyak orang - itu gatal, luka dan luka yang menyakitkan, demam dan peningkatan kelenjar getah bening yang terletak di dekat luka.

Dalam perjalanan penyakit yang normal, semua tahap tidak lebih dari dua minggu. Prodromal (yaitu, tahap sebelumnya, ditandai dengan rasa gatal) berlangsung hingga dua hari. Kemudian tuangkan gelembung dengan cairan bening di dalamnya. Dalam dua atau tiga hari cairan itu menjadi keruh, gelembung-gelembung itu pecah. Di tempat gelembung terbentuk luka. Tanpa perawatan, luka ini bisa sembuh selama 7-10 hari.

Dingin di bibir adalah yang paling menular pada tahap ketika gelembung meledak dan cairan, getah bening, dikeluarkan dari mereka. Itu ada di dalam virus getah bening yang terkandung dalam bentuk terkonsentrasi. Jika Anda tidak menggunakan agen antivirus, getah bening dapat menginfeksi area kulit di sebelah luka, yaitu herpes yang akan menyebar.

Virus ini ditularkan dari orang ke orang melalui kontak langsung dengan cairan tubuh atau jaringan yang rusak. Juga, virus dapat ditularkan ke bayi baru lahir dari ibu. Virus ini cukup ulet, sehingga Anda bisa terinfeksi dengan menggunakan piring atau handuk yang sama dengan orang yang terinfeksi. Virus memasuki tubuh melalui lendir atau kulit yang rusak. Pada anak-anak, virus juga dapat menembus kulit yang utuh. Dingin di bibir menular, sekitar 90 persen orang terinfeksi virus herpes.

Virus tertanam di dalam sel, menyingkirkannya tidak akan berhasil. Gejala yang terlihat, gelembung yang merayap keluar di bibir, muncul ketika kekebalan berkurang, yaitu:

  • dengan pilek;
  • hipotermia;
  • stres;
  • eksaserbasi penyakit kronis;
  • pada wanita, pada periode pramenstruasi;
  • dengan kekurangan vitamin musiman.

Perawatan selesma bibir

Apa yang harus dilakukan jika herpes ada di bibir? Pengobatan dimulai pada tanda-tanda pertama - dengan rasa gatal di bibir. Jika Anda memulai terapi antivirus pada tahap prodromal ini, adalah mungkin untuk sepenuhnya menghindari erupsi vesikel. Diharapkan untuk menggabungkan penggunaan obat antivirus dengan kursus imunomodulator atau agen imunostimulasi.

Obat antivirus

Pilek harus melawan virus. Agen antivirus yang efektif yang sangat membantu dengan herpes adalah:

  • Acyclovir - obat yang paling terkenal untuk pilek di bibir, datang dalam bentuk salep dan tablet oleh berbagai produsen. Merek yang paling dipromosikan adalah Zovirax, tetapi mitra yang lebih murah bekerja. Salep untuk malaria pada bibir diterapkan pada bibir yang sudah dalam tahap pertama penyakit - dengan rasa gatal yang telah dimulai, tetapi bahkan jika Anda melewatkan tahap ini, Anda perlu menggunakan salep untuk mempercepat pemulihan dan tidak membiarkan flu biasa tumbuh. Salep oleskan area yang terkena setiap 4 jam selama 5 hari. Jika Anda sering pilek di bibir, jika gelembung di bibir disertai dengan suhu tinggi, serta dengan sejumlah besar gelembung, Anda perlu minum obat antivirus dalam pil, mereka tidak hanya memengaruhi bibir, tetapi juga seluruh tubuh yang terkena virus.
  • Viru Mertz Serol adalah obat yang efektif untuk masuk angin di bibir. Gel dioleskan ke gelembung hingga lima kali sehari. Jika setelah 2 hari tidak ada perbaikan, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter untuk pemilihan cara lain.
  • valacyclovir dan famciclovir - berarti memasuki tubuh, mengubah semua asiklovir yang sama. Produk berbasis famciclovir dan famciclovir sangat banyak. Valtrex ini, Famvir, dan lain-lain. Dipercayai bahwa famciclovir efektif bahkan dalam kasus-kasus ketika asiklovir tidak membantu.
  • Salep oxolinic untuk herpes pada bibir efektif dan aman untuk pengobatan pilek pada bibir pada anak-anak. Biasanya oxolin digunakan untuk herpes pertama kali atau langka. Jika pilek pada bibir sering muncul, Anda harus menggunakan cara lain.

Cara cepat menyembuhkan pilek di bibir, Anda bisa bertanya kepada apoteker. Saat ini, apotek memiliki banyak pilihan krim, gel, salep dingin di bibir mereka. Pengobatan ini dapat membantu dengan cepat, terutama jika Anda mulai menggunakannya pada gejala pertama. Tapi apa yang harus diminum dengan herpes di bibir, ada baiknya berkonsultasi ke dokter. Pada penampilan pertama herpes, tablet asiklovir dapat membantu. Diyakini bahwa virus ini dapat beradaptasi dengan asiklovir, jadi jika pilek di bibir, walaupun menggunakan asiklovir, muncul beberapa kali setahun, lebih baik memilih obat lain.

Imunomodulator

Lichen yang dingin dan dingin di bibir selalu menandakan berkurangnya kekebalan tubuh. Tubuh yang sehat dapat tahan terhadap virus herpes simpleks. Jika virus "muncul ke permukaan", ini berarti ada celah yang muncul di sistem pertahanan tubuh. Untuk mencegah masuk angin di bibir, perlu untuk merangsang tubuh agar lebih efektif melawan virus. Herpes paling sering muncul di bibir atas atau di sudut bibir. Jika herpes muncul di bibir bawah, ini mungkin merupakan indikasi bahwa virus telah benar-benar menetap di dalam tubuh, yang berarti bahwa perlu untuk melakukan perjuangan komprehensif dengannya.

Tingkat obat imunostimulatori dapat dilakukan selama pengobatan erupsi herpetik, dan terpisah darinya. Imunomodulator yang efektif dalam pengobatan herpes meliputi:

  • persiapan interferon (viferon, sikloferon, dll.);
  • imunomodulator bakteri dan tanaman yang berasal dari alam (Bronkhomunal, Imudon, Immunal, Ribomunyl, dll.);
  • obat-obatan sintetis (Polyoxidonium, Levamisole, Licopid, dll.).

Dingin di bibir - pengobatan obat tradisional

Dingin di bibir dianggap manifestasi herpes termudah. Alih-alih menggunakan obat-obatan, banyak orang lebih memilih obat tradisional untuk masuk angin di bibir:

minyak cemara, calendula, pohon teh, rosehip - produk ini memiliki sifat antiseptik dan regenerasi, mereka mengeringkan luka dan mempercepat penyembuhannya;

infus chamomile, celandine, calendula, kulit kayu ek - memiliki efek antiseptik, Anda dapat menghapus dengan infus pendidikan di bibir atau membuat lotion;

Jus lidah buaya - mungkin obat terbaik untuk pilek di bibir orang-orang, jus smear luka, Anda dapat menempelkan selembar luka segar pada luka; Aloe menyembuhkan, memiliki efek antivirus ringan, dan jus lidah buaya adalah imunomodulator alami;

bawang putih - bubur bawang putih parut atau cengkeh dioleskan pada luka beberapa kali sehari;

film antara cangkang dan telur adalah obat tradisional yang efektif; film diterapkan pada luka; ketika kering, dapat dibasahi dengan air liur atau film baru dapat diterapkan; Anda dapat meninggalkan film pada luka di malam hari.

Dingin di bibir anak kecil

Pada anak-anak, frekuensi dingin di bibir dikaitkan dengan kekhasan pembentukan imunitas. Dipercaya bahwa pada usia 3 tahun, persediaan kekebalan anak dari ibu telah habis. Pada usia ini herpes sering kali pertama kali bermanifestasi. Kemudian, wabah dan kekambuhan herpes terjadi pada tahun-tahun awal sekolah. Hal ini disebabkan oleh kebersihan yang tidak memadai dan lingkaran sosial anak yang tumbuh - pada usia itu, anak-anak dengan mudah bertukar permen karet dari mulut ke mulut, misalnya.

Bagaimana mengobati pilek di bibir anak kecil? Asiklovir dan salep oxolinic dapat digunakan untuk pengobatan herpes anak-anak, namun, lebih baik berkonsultasi dengan dokter dan minum obat apa pun di bawah kendalinya. Cocok untuk pengobatan pilek pada bibir obat tradisional anak. Lebih baik menggunakannya untuk menyembuhkan luka. Perlu memperhatikan dan kekebalan anak. Kursus obat imunomodulator tidak hanya akan mencegah ruam herpes, tetapi juga membantu tubuh anak untuk mengatasi SARS, flu dan pilek lainnya.

Herpes pada wanita hamil

Bibir dingin pada wanita hamil adalah hal biasa. Biasanya tidak disarankan untuk mengobatinya dengan obat antivirus. Dalam penjelasan pada obat-obatan mereka menulis bahwa mereka dapat digunakan hanya dalam kasus-kasus ketika bahaya dari penyakit melebihi bahaya dari obat. Namun, adalah mungkin untuk menggunakan krim yang mengandung asiklovir untuk pilek pada bibir, karena asiklovir, bila dioleskan, tidak masuk ke aliran darah umum dan plasenta, dan karenanya tidak dapat membahayakan janin. Anda juga bisa menggunakan salep oxolinic. Herpes pada bibir selama kehamilan bukan berarti anak pasti akan mewarisi virus ini.

Penerimaan agen oral (tablet, kapsul) untuk wanita hamil untuk pengobatan herpes dilakukan secara ketat di bawah pengawasan medis.

Diet untuk herpes di bibir

Tidak ada produk yang bisa melawan flu di bibir. Namun, dokter menganjurkan termasuk dalam makanan orang yang menderita herpes, produk yang mengandung lisin - asam amino, yang tidak memungkinkan virus meningkat. Lisin ditemukan dalam makanan seperti itu: ayam, sayuran dan buah-buahan. Tetapi arginin - asam amino yang memperkuat virus herpes - terkandung dalam cokelat dan kismis. Produk-produk ini harus dikecualikan.

Pilek di bibir meracuni banyak nyawa. Untuk menghindari penampilannya, Anda tidak perlu masuk angin dan menjalani gaya hidup sehat. Membiarkan pilek pada bibir tanpa perawatan tidak layak, karena dalam kasus ini, virus akan menjadi lebih kuat, berkembang dan memanifestasikan dirinya tidak hanya pada bibir, tetapi juga pada tubuh dalam bentuk yang jauh lebih berbahaya.

Semua informasi disediakan hanya untuk tujuan informasi. Dan bukan instruksi untuk pengobatan sendiri. Jika Anda merasa tidak sehat, hubungi dokter Anda.

Penyebab seringnya ruam herpes di bibir

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), lebih dari 90% populasi negara maju terinfeksi virus herpes simpleks. Pada orang, ruam pada selaput lendir bibir sering disebut "pilek." Bagi kebanyakan orang, penyakit ini tidak menimbulkan kecemasan, mudah, pemulihan terjadi dalam 5-7 hari. Namun, seringnya herpes pada bibir menunjukkan gangguan yang dalam pada tubuh. Dokter mengatakan bahwa kemunculan penyakit lebih dari 1-2 kali setahun mengindikasikan melemahnya sistem kekebalan tubuh. Dalam kasus seperti itu, perlu untuk berkonsultasi dengan dokter dan menjalani pemeriksaan diagnostik.

Apa itu virus herpes simpleks?

Virus herpes simpleks disebut strain HSV-1 dan HSV-2. Pada 95% kasus, herpevirus HSV-1 menyebabkan bentuk labial - ruam lepuh yang menyakitkan pada selaput lendir bibir. Strain HSV-2 menyebabkan infeksi herpes genital, di mana ruam terbentuk pada alat kelamin. Tetapi dalam kasus yang jarang terjadi, ketika patogen menembus melalui saluran pernapasan bagian atas, virus menyebabkan gambaran klinis yang sama dengan bentuk labial penyakit.

Virus herpes simpleks

Infeksi virus menyebabkan kerusakan pada sel epitel bibir atas dan bawah. Patogen memasuki bahan genetik sel (nukleus), membangun kembali DNA-nya, berlipat ganda. Munculnya virion baru menyebabkan kematian epitel dan pelepasan virus dari sel inang. Reproduksi aktif virus berkontribusi pada penetrasi infeksi dalam darah. Agen penyebab aliran darah dimasukkan ke dalam sel-sel saraf ganglia tulang belakang, di mana mereka tetap sepanjang hidup seseorang.

Pada kontak pertama dengan virus, sistem kekebalan menghasilkan antibodi spesifik yang bertujuan menghancurkan agen infeksi. Kekebalan terhadap herpes berkembang, yang menghambat eksaserbasi penyakit dan mencegah terjadinya komplikasi. Infeksi mengambil kursus laten (laten). Dengan penurunan pertahanan tubuh, kekambuhan penyakit terjadi.

Kontak pertama dengan patogen

Lebih dari 90% populasi dunia terinfeksi dengan virus herpes simpleks. Kontak pertama dengan patogen terjadi pada anak usia dini dan tergantung pada aktivitas sosial anak. Jika anak tersebut menghadiri lembaga prasekolah, ruam pada bibir dapat muncul dalam 3-4 tahun. Sisanya infeksi primer anak-anak terjadi setelah pendaftaran di sekolah. Hingga 2 tahun jarang, infeksi jarang bermanifestasi, yang berhubungan dengan kekebalan bawaan anak yang diterima dari ibu.

Kontak pertama dengan patogen terjadi pada anak usia dini.

Infeksi terjadi dari orang yang sakit pada tahap akut penyakit atau pembawa infeksi:

  • kontak melalui tangan, piring, mainan yang kotor;
  • melalui tetesan udara melalui ciuman, bersin, batuk;
  • saat menyusui bayi.

Setelah penetrasi awal infeksi ke dalam tubuh, periode akut penyakit berkembang, yang disertai dengan malaise umum, demam, ruam vesikular pada bibir lendir. Dalam 7-10 hari gelembung terbuka, terbentuk kerak di tempatnya. Setelah penolakan dari kulitnya, biasanya tidak ada jejak di bibir. Dengan tingkat keparahan penyakit ringan dan sedang pengobatan tidak diperlukan.

Pada 3% orang, kontak primer dengan virus tidak menyebabkan tanda-tanda klinis penyakit, dan sebagai konsekuensinya tidak pernah ada eksaserbasi penyakit. Ini disebabkan oleh karakteristik individu dari sistem kekebalan tubuh. Sebagian besar risiko eksaserbasi penyakit tergantung pada efek buruk faktor eksternal dan internal yang mengurangi imunitas. "Dingin" muncul di bibir orang dengan penyakit kronis dan kekebalan lemah.

Mengapa infeksi herpes memburuk?

Beberapa orang menunjukkan bahwa "dingin" di bibir sering muncul. Ini menyebabkan ketidaknyamanan, pertama-tama, bersifat estetika. Letusan gelembung menyebabkan pembengkakan dan kemerahan pada bibir, dan setelah membuka vesikel, kerak terbentuk. Dalam kebanyakan kasus, kekambuhan infeksi disertai dengan gatal dan rasa sakit yang tak tertahankan di area ruam. Kadang-kadang eksaserbasi penyakit menyebabkan penurunan kondisi umum - peningkatan suhu tubuh hingga 38 derajat, menggigil, sakit tubuh, kelemahan, penurunan kinerja. Semua ini melanggar cara hidup yang biasa.

Stres kronis adalah salah satu penyebab herpes

Penyebab seringnya herpes di bibir:

  • hipotermia;
  • overheating (insolation);
  • perdarahan siklus pada wanita (menstruasi);
  • eksaserbasi penyakit kronis;
  • infeksi, termasuk musiman (flu, pilek);
  • pelanggaran rezim hari (kurang tidur, kelelahan fisik dan mental);
  • cedera parah (fraktur, keseleo, gegar otak);
  • gizi buruk, kekurangan vitamin, kepatuhan terhadap diet ketat, kelaparan;
  • periode melahirkan anak, menyusui;
  • asupan antibiotik yang tidak terkontrol;
  • kemoterapi, terapi radiasi dalam pengobatan onkologi;
  • alkohol, narkoba, kecanduan nikotin;
  • imunodefisiensi bawaan dan didapat, termasuk HIV / AIDS;
  • reaksi alergi;
  • stres kronis.

Dampak konstan faktor-faktor risiko pada tubuh manusia selalu meningkatkan kemungkinan kekambuhan herpes simpleks. Penurunan pertahanan sistem kekebalan melemahkan kontrol atas reproduksi virion dalam sel-sel saraf ganglia tulang belakang. Virus memasuki aliran darah, menetap di epitel selaput lendir bibir, menyebabkan perkembangan manifestasi klinis penyakit. Seringkali, kekambuhan penyakit lebih mudah daripada infeksi primer.

Sering herpes - penanda kekebalan

Ketika ditanya mengapa herpes sering muncul di bibir, dokter memberikan jawaban yang pasti. Alasan kambuhnya penyakit adalah ketidakmampuan sistem kekebalan untuk menonaktifkan reproduksi virion dalam sel-sel jaringan saraf, darah, limfosit. Kekebalan orang yang sehat menghambat aktivitas vital patogen pada tahap keberadaan laten.

Eksaserbasi penyakit langka tidak menyebabkan bahaya kesehatan. Terjadinya herpes labial lebih dari 2 kali setahun meningkatkan risiko generalisasi infeksi. Dalam kasus seperti itu, perlu untuk lebih memperhatikan tindakan pencegahan, mengobati penyakit kronis, dan berkonsultasi dengan dokter Anda tentang koreksi kekebalan.

Menurut frekuensi kekambuhan herpes labialis, seseorang secara tidak langsung dapat menilai keadaan sistem kekebalan:

  • jangka panjang remisi (lebih dari 5 tahun) - bukti yang mendukung kekebalan yang kuat;
  • eksaserbasi 1-2 kali setahun - pertimbangkan opsi norma;
  • eksaserbasi 3-6 kali setahun - terkait dengan perkembangan imunodefisiensi sedang;
  • eksaserbasi lebih dari 6 kali setahun - bukti imunosupresi parah.

Herpes yang sering terjadi merupakan indikator defisiensi imun. Untuk mengkonfirmasi patologi, Anda perlu menghubungi spesialis. Dokter akan meresepkan tes dan terapi laboratorium berdasarkan hasil diagnosa.

Mencegah eksaserbasi herpes

Sekarang Anda tahu apa yang menyebabkan kambuhnya infeksi herpes. Setiap eksaserbasi dikaitkan dengan penurunan kerja imunitas, dan ini berdampak buruk pada fungsi seluruh organisme. Untuk menjaga kesehatan dan umur panjang, penting untuk mengetahui dan mengamati langkah-langkah pencegahan yang bertujuan mencegah terulangnya patologi. Apa yang harus dilakukan jika virus terus-menerus dalam tubuh dan siap untuk "keluar"?

Pencegahan infeksi primer dalam praktiknya tidak memungkinkan. Sumber infeksi dapat menjadi pembawa infeksi tanpa manifestasi klinis penyakit. Selain itu, kontak pertama dengan virus dapat dianggap sebagai vaksin untuk melawan infeksi berikutnya. Kekebalan menghasilkan antibodi yang menjaga lantai tetap terkontrol oleh multiplikasi infeksi dalam tubuh dan mencegah perkembangan komplikasi.

Pencegahan sekunder dari eksaserbasi penyakit ini sederhana dan dapat diakses oleh semua orang. Langkah-langkah kesehatan umum tidak hanya akan menghilangkan herpes permanen di bibir, tetapi juga mengurangi kemungkinan penyakit lainnya.

Nutrisi

Terlepas dari waktu dalam setahun, Anda harus memasukkan sayuran segar, sayuran hijau, buah-buahan dan buah beri dalam diet harian Anda. Produk-produk ini mengandung vitamin, makro, dan zat gizi mikro, yang memperkuat pertahanan tubuh. Produk susu fermentasi, keju, yoghurt menormalkan mikroflora usus dan meningkatkan kekebalan lokal.

Aktivitas fisik

Aktivitas fisik yang layak - berjalan di udara segar, olahraga pagi, pendidikan jasmani dan olahraga, joging akan memperkuat sistem kekebalan tubuh dan tidak akan membiarkan "dingin" di bibir.

Penghargaan untuk kesehatan

Penting untuk menghindari situasi yang melibatkan pendinginan berlebihan atau panas berlebih. Untuk berpakaian sesuai dengan cuaca, tidak untuk terlibat dalam penyamakan, untuk memakai topi di cuaca dingin dan cerah.

Mengeras

Metode pengerasan yang benar (menggosok, menuangkan, berenang musim dingin) secara bertahap memperkuat sistem kekebalan tubuh dan mengurangi risiko kekambuhan herpes bahkan di bawah kondisi lingkungan yang merugikan.

Pengerasan sebagai pencegahan herpes

Perawatan penyakit kronis yang tepat waktu

Pencegahan dan perawatan yang memadai dari penyakit kronis tidak memungkinkan untuk menguras cadangan pelindung tubuh.

Jika Anda mematuhi pencegahan penyakit ini, maka kemungkinan herpes melompat keluar pada bibir akan diminimalkan. Sarana profilaksis spesifik adalah vaksin untuk melawan virus herpes simpleks 1 dan 2 dari tipe "Vitagerpavak". Dianjurkan untuk melakukan vaksinasi dengan eksaserbasi penyakit yang sering dalam remisi selama terapi dengan sikloferon. Vaksin ini tidak menghalangi perkembangan infeksi, tetapi memfasilitasi perjalanan penyakit dan mencegah terjadinya komplikasi.

Taktik medis

Ketika kekambuhan penyakit terjadi, dalam banyak kasus, pengobatan lokal diresepkan - pelumasan situs erupsi dengan salep atau gel antivirus. Obat-obatan paling efektif pada awal infeksi sebelum gelembung muncul. Pelumasan bibir di area terbakar dan gatal-gatal dapat mencegah munculnya ruam dan secara signifikan mempercepat pemulihan. Penggunaan salep antivirus setelah munculnya vesikel, mempercepat periode penyembuhan, memiliki efek anestesi, mencegah pembentukan bekas luka.

Pelumasan bibir di area yang terbakar

Untuk meningkatkan pertahanan sistem kekebalan, dianjurkan injeksi imunoglobulin dan interferon spesifik. Pada kasus penyakit yang parah dengan perkembangan komplikasi dari organ internal (pneumonia, ensefalitis, miokarditis), pengobatan penyakit dilakukan setelah rawat inap.

Penampilan herpes primer tidak bisa dihindari, tetapi eksaserbasi infeksi dapat dihindari. Untuk mempertahankan fungsi normal dari sistem kekebalan, perlu untuk mempertahankan gaya hidup sehat, untuk berkonsultasi dengan dokter tepat waktu ketika gejala pertama penyakit terjadi.

Batuk Pada Anak-Anak

Sakit Tenggorokan